Dasar-dasar mengobati pasien dengan COPD

Bagian utama dari pengobatan COPD:

  • penghapusan faktor risiko;
  • pengobatan COPD dalam fase stabil dari kursus;
  • pengobatan eksaserbasi penyakit.

Adalah penting bahwa pasien dengan COPD memahami sifat dari penyakit mereka, sadar akan faktor-faktor risiko yang menyebabkan perkembangannya, serta peran dokter dan peran mereka dalam memilih perawatan terbaik dan mencapai hasil yang nyata.

Arah strategis dalam pengobatan COPD

  • pencegahan perkembangan penyakit;
  • meringankan gejala - sesak nafas dan batuk;
  • meningkatkan toleransi latihan;
  • meningkatkan kualitas hidup pasien;
  • pengobatan dan pencegahan komplikasi penyakit;
  • pengobatan dan pencegahan eksaserbasi penyakit;
  • mengurangi angka kematian dari PPOK.

Daerah-daerah ini adalah pedoman untuk pemilihan pengobatan individu pasien dengan PPOK.

Bagaimana cara mengurangi dampak faktor risiko?

Penghentian merokok

Pengobatan PPOK dimulai dengan berhenti merokok. Langkah wajib ini adalah cara paling efektif untuk mengurangi risiko pengembangan PPOK dan mencegah perkembangannya. Perawatan penggantian nikotin dan obat secara signifikan meningkatkan keberhasilan berhenti.

Setiap jenis perawatan penggantian nikotin (permen karet, inhaler, semprot hidung, patch kulit, tablet sublingual dan pelega tenggorokan) secara signifikan meningkatkan keberhasilan penghentian merokok jangka panjang. Dengan pengeluaran perhatian dan waktu yang cukup, adalah mungkin untuk mencapai pantangan yang lama dari merokok pada 25% pasien.

Kecanduan tembakau juga merupakan penyakit kronis. Oleh karena itu, kekambuhannya mencerminkan sifat kronis kecanduan dan tidak berarti kegagalan total dari dokter atau pasien. Percakapan yang dilakukan oleh dokter secara signifikan meningkatkan frekuensi berhenti merokok. Bahkan pembicaraan singkat 3 menit, merekomendasikan berhenti merokok, meningkatkan keberhasilan sebesar 5-10%.

Dalam studi khusus, kombinasi saran dokter, pelatihan kelompok dan pengobatan penggantian nikotin membantu berhenti merokok pada 35% pasien tahun ini, dan setelah 5 tahun, angkanya adalah 22%.

Polutan udara industri dan domestik

Mengurangi efek berbahaya dari polusi udara atmosfer dan domestik membutuhkan langkah-langkah pencegahan baik individu maupun publik. Tindakan pencegahan adalah untuk menghilangkan atau mengurangi paparan zat berbahaya yang mudah menguap di tempat kerja. Pencegahan sekunder juga penting - deteksi dini penyakit di antara orang-orang yang berisiko mengembangkan COPD. Saat menggunakan bahan bakar padat dalam kehidupan sehari-hari, diperlukan ventilasi ruang tidur yang baik.

Obat-obatan

Obat mengurangi keparahan gejala COPD, mengurangi frekuensi dan keparahan eksaserbasi, meningkatkan toleransi kesehatan dan latihan secara keseluruhan. Menurut hasil penelitian, sejauh ini tidak ada obat untuk pengobatan COPD yang dapat sepenuhnya menghentikan penurunan kinerja paru-paru.

Kelas utama obat termasuk dalam standar untuk pengobatan penyakit paru obstruktif kronik:

  • short-acting β-2-agonists - berarti cepat meredakan serangan dyspnea (fenoterol, salbutamol), berlangsung 4-6 jam;
  • long-acting β-2-agonists - obat yang memperluas bronkus tengah dan kecil selama 12-24 jam (indacaterol, formoterol, salmeterol);
  • short-range m-cholinolytics - obat yang memperluas bronkus besar dan sedang selama 6-8 jam (ipratropium, oxitropium);
  • long-acting m-cholinolytics - obat yang memperluas bronkus besar dan sedang selama 24 jam (tiotropium, glycopyronium);
  • methylxanthines - obat-obatan yang mengurangi kejang otot-otot halus dinding bronkus (aminofilin, teofilin);
  • hormon steroid inhalasi - obat yang mengurangi frekuensi eksaserbasi dan keparahan gejala pada COPD berat (budesonide, fluticasone, mometasone, beclomethasone);
  • hormon steroid sistemik - obat yang digunakan pada PPOK yang sangat berat dan pengangkatan dari eksaserbasi yang mengancam jiwa (prednisone, methylprednisolone);
  • phosphodiesterase-4 inhibitor - agen dengan aksi anti-inflamasi untuk pengobatan COPD dengan eksaserbasi yang sering (roflumilast). Ini adalah obat baru yang bukan hormon steroid atau antibiotik;
  • agen antimikroba (antibiotik) hanya digunakan untuk pengobatan eksaserbasi infeksi PPOK dengan adanya sputum atau pneumonia purulen;
  • mucolytics - obat yang mengencerkan dahak. Mereka digunakan untuk meningkatkan batuk sputum kental dan lengket dari bronkus (Ambroxol, Carbocysteine, N-acetylcysteine).

Pilihan rejimen pengobatan tergantung pada ketersediaan dana, ketersediaan harga untuk pasien, respons tubuh terhadap obat-obatan. Rejimen pengobatan dipilih secara individual, karena setiap orang memiliki kombinasi khas dari tingkat keparahan gejala, keterbatasan kecepatan inspirasi dan keparahan eksaserbasi.

Perangkat inhalasi

Jika pasien diresepkan pengobatan dengan obat hirup, perlu untuk memantau efisiensi pengiriman obat ke paru-paru, yaitu teknik penghirupan yang tepat. Banyak pasien mengalami kesulitan menggunakan perawatan ini.

Pilihan satu atau lain perangkat inhalasi tergantung pada ketersediaan, biaya, keterampilan, kemampuan keuangan pasien.

Jenis utama inhaler:

  • dosis aerosol inhaler (DAI) - semprotan ("Berodual", "Atrovent");
  • Handihaler ("Spiriva");
  • dischaler ("Seretid");
  • aerolizer ("Foradil Kombi");
  • turbuhaler ("Symbicort");
  • Brizhaler ("Onbrez");
  • nebulizer - inhaler kompresor untuk menghirup larutan.

Seringkali, pasien dengan COPD tidak dapat mengkoordinasikan menekan dan menghirup, dapat sulit bagi mereka untuk menggunakan inhaler aerosol dosis meteran konvensional - "pshikalka" (DAI).

Untuk kemudahan penggunaan DAI, ada spacer. Spacer adalah adaptor plastik yang menempel pada outlet inhaler aerosol. Menghirup dosis obat dari spacer tidak tergantung pada koordinasi menekan dan menghirup, meningkatkan konsumsi obat dalam bronkus kecil, meningkatkan efektivitas pengobatan.

Banyak obat tersedia dalam solusi untuk nebulizer - kompresor inhaler. Pada pasien dengan daya inspirasi rendah, pengobatan nebulizer memiliki kelebihan.

Vaksinasi apa yang dibutuhkan pasien PPOK? Setiap pasien dengan COPD ditawarkan vaksinasi terhadap influenza dan pneumococcus, mikroba yang menyebabkan eksaserbasi penyakit. Vaksinasi paling efektif pada orang tua, pasien dengan penyakit berat, dengan penyakit jantung bersamaan. Vaksinasi influenza mengurangi kejadian infeksi saluran pernapasan, membutuhkan rawat inap, mengurangi kematian pada pasien dengan PPOK.

Obat tradisional

Sampai saat ini, tidak ada bukti efektivitas pengobatan COPD menggunakan obat tradisional. Metode pengobatan alternatif lainnya (akupunktur, homeopati) juga belum diuji secara memadai.

Selama eksaserbasi infeksi PPOK, infus dan decoctions herbal obat akan membantu meredakan batuk, meningkatkan ekspektasi dahak. Campuran nutrisi vitamin berdasarkan madu, lidah buaya dengan kacang-kacangan dan buah-buahan kering berguna untuk mendukung energi pasien COPD dengan pengurangan berat badan.

Rehabilitasi pasien dengan PPOK

Pasien-pasien yang, ketika berjalan di medan datar, memiliki napas pendek dengan kecepatan yang biasa, membutuhkan rehabilitasi yang mudah. Partisipasi dalam program rehabilitasi akan mengurangi gejala, meningkatkan kualitas hidup, serta aktivitas fisik harian. Rehabilitasi ditujukan untuk masalah pasien PPOK yang tidak terpecahkan dengan mengambil obat. Mereka adalah latihan fisik, isolasi sosial dan ketidakberdayaan, depresi, kehilangan massa otot, penurunan berat badan.

Program rehabilitasi efektif baik di rumah sakit maupun di rumah. Pilihan kondisi ditentukan oleh biaya dan ketersediaan. Program rehabilitasi meliputi pelatihan fisik, berhenti merokok, konseling nutrisi, dan pelatihan.

Pelatihan fisik dalam frekuensi bervariasi dari setiap hari hingga mingguan. Durasi 1 pelajaran adalah 10 hingga 45 menit. Efektivitas mereka meningkat di bawah kondisi jangka panjang (setidaknya 28 pelajaran). Dalam prakteknya, durasi pelatihan tergantung pada kemampuan fisik pasien (4–10 minggu). Program panjang memberikan efek yang lebih baik daripada yang singkat.

Dalam banyak program, pasien diminta untuk pergi secepat mungkin, yang terbatas pada gejala, kemudian beristirahat, dan melanjutkan pelatihan hingga 20 menit telah berlalu.

Terapi oksigen

Menghirup campuran oksigen-udara berkepanjangan> 15 jam sehari meningkatkan kelangsungan hidup pasien dengan gagal napas kronis. Metode ini efektif pada pasien dengan penurunan kadar oksigen darah saat istirahat (saturasi oksigen)

Inhalasi dengan COPD adalah cara efektif untuk memperpanjang hidup yang aktif.

Pengobatan patologi bronkopulmoner kronis melibatkan penggunaan terapi inhalasi secara wajib. Inhaler untuk PPOK dianjurkan untuk digunakan setiap hari, baik selama eksaserbasi penyakit, dan selama periode kesejahteraan relatif.

COPD (chronic obstructive pulmonary disease) adalah patologi ganda di mana pasien mengalami kelaparan oksigen karena patensi bronkus terganggu dan degradasi alveoli paru. Penyebab COPD adalah peradangan pada sistem bronkopulmonal.

  • Merokok adalah penyebab pertama perkembangan patologi ini dan penyebab peningkatan tahunan pasien dengan COPD di dunia
  • Faktor-faktor penyebab terhirup - debu halus (misalnya, batu bara atau tepung), bahan kimia volatil yang agresif. obat-obatan, hipotermia sistematis, perokok pasif
  • Reaksi alergi dengan kehadiran konstan dalam kehidupan alergen pasien

Ada 4 tahap pengembangan COPD:

Dua yang pertama dari mereka sebagian dapat diobati. Menyembuhkan penyakit sepenuhnya adalah mustahil, karena perubahan pada bronkus dan paru-paru berkembang selama bertahun-tahun dan tidak dapat diubah.

Pengobatan COPD diarahkan untuk:

  • untuk mengurangi laju proses patologis di bronkus dan paru-paru
  • untuk meningkatkan kualitas hidup pasien

Perhatikan! Nama penyakit menunjukkan bahwa patologi tidak hanya terkait dengan obstruksi bronkus, tetapi tidak dapat disembuhkan mengubah paru-paru dan tetap dengan pasien sampai akhir hayatnya.

Inhaler untuk COPD

Sebagai aturan, pasien dengan penyakit obstruktif yang diresepkan inhaler dosis-dosis tindakan bronkodilator. Preferensi diberikan kepada obat-obat kerja panjang (Salmeterol, Formoterol). Bronkodilator pendek (Salbutamol, Berotek) diresepkan pada tahap awal penyakit dan untuk ekspansi profilaksis bronkus sebagai antisipasi aktivitas fisik.

Keuntungan pengobatan inhalasi untuk COPD:

  • Efek negatif obat-obatan pada jantung dan pembuluh darah berkurang dibandingkan dengan administrasi terpusat melalui darah
  • Obat ini langsung dikirim ke area patologis dan aksinya segera dimulai.

Perhatikan! Menghirup obat melalui nebulizer di COPD membantu menangguhkan patologi kardiovaskular yang menyertainya (penyakit jantung iskemik, gagal jantung, "jantung paru", hipertensi).

Inhalansia Nebulizer

Tidak ada obat untuk COPD. Terapi terbentuk tergantung pada kondisi pasien, tingkat perkembangan penyakit dan patologi terkait.

Ketika tersedak dan untuk mencegah perkembangan kejang, bronkodilator diresepkan:

  • Beta2-adrenomimetiki: Berotek (fenoterol), Ventolin (salbutamol), Salgin (salbutamol), Formoterol
  • Blocker reseptor m-kolinergik: Atrovent, Ipratropium Steri-neb
  • Persiapan gabungan: Berodual, Ipramol Steri-neb

Glukokortikosteroid (hormon) diresepkan untuk COPD berat untuk meredakan peradangan dan mengurangi pernapasan. Ini adalah obat yang diberikan oleh inhaler:

Mucolytics diindikasikan untuk pasien dengan dahak kental. Nama-nama obat ini:

  • ambrobene
  • Lasolvan
  • fluimucil (mukolitik kompleks dengan antibiotik)

Jika persiapan untuk nebulizer harus diencerkan, maka larutan natrium klorida 9% isotonik digunakan.

Semua obat tersedia dalam bentuk larutan khusus untuk inhalasi. Injeksi optimal adalah pernapasan mulut menggunakan nebulizer juru bicara. Jika pernapasan seperti itu tidak mungkin, seperti yang sering terjadi dengan eksaserbasi patologi, obat-obatan dapat dihirup dengan menggunakan topeng.

Perhatikan! Ketika menghirup bronkodilator melalui inhalasi menghirup harus sedalam mungkin. Dengan pernapasan yang dangkal, bagian utama obat disimpan di dalam mulut, tertelan dan memasuki darah. Ini mempengaruhi fungsi jantung dan mengurangi efektivitas inhalasi.

Inhalasi dengan COPD di rumah

Penyakit paru obstruktif kronik adalah patologi yang harus ditangani secara independen. "Pengobatan sendiri" tidak berarti kurangnya kontrol oleh dokter, itu berarti:

  • penggunaan diri dari persiapan harian untuk meningkatkan kesejahteraan
  • terhirup untuk memudahkan pernapasan
  • terapi oksigen - secara signifikan meningkatkan kondisi pasien, mendukung aktivitas tubuh pada tingkat yang sehat
  • Olahraga adalah cara paling efektif untuk melatih dan meningkatkan sistem pernapasan dan kardiovaskular.
  • berhenti merokok
  • normalisasi kekuasaan

Inhalasi di rumah dapat dilakukan tidak hanya dengan nebulizer, tetapi juga dengan uap, sesuai dengan resep populer. Untuk menghilangkan batuk, pengenceran dahak, ramuan obat digunakan. Inhaler tipe-Nebulizer untuk pengobatan COPD harus dimiliki di rumah.

Menghirup jerami gandum di COPD

Untuk meredakan sesak napas, penarikan dilakukan menggunakan jerami rye. Persiapkan kaldu penyembuh sebagai berikut:

  • 200 g jerami gandum diseduh dengan 2 liter air mendidih
  • untuk menyeduh semua peralatan yang luas, harus ditutup dan biarkan jerami direbus sedikit (terbungkus dari panas yang hilang)
  • dalam solusi ini tambahkan 2 sdm. l alkohol medis atau 50 ml vodka + 20 tetes tingtur valerian farmasi

Di atas pot melayang bernapas "metode nenek", ditutupi dengan selimut.

Setiap jenis inhaler dapat digunakan untuk mengobati COPD. Resep tradisional untuk menghirup uap, nebulizer dituangkan dengan sediaan farmasi, aerosol meteran nyaman dalam kehidupan sehari-hari di luar rumah.

Pilihan obat untuk pengobatan COPD

Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) adalah patologi di mana jaringan paru-paru mengalami perubahan ireversibel dengan perkembangan selanjutnya dari gagal napas. Penyakit ini dianggap tidak dapat disembuhkan. Persiapan untuk pengobatan COPD akan membantu menghentikan jalannya penyakit dan sangat memfasilitasi kesejahteraan pasien.

Prinsip terapi

Pengobatan modern PPOK menyiratkan pendekatan individual untuk setiap pasien tergantung pada gambaran klinis penyakit, komplikasi, komorbiditas, serta mempertimbangkan remisi atau pengulangan penyakit.

Tujuan terapi adalah untuk memecahkan beberapa masalah:

  • memperlambat perkembangan penyakit;
  • meredakan gejala;
  • peningkatan kapasitas vital paru-paru, peningkatan kapasitas kerja pasien;
  • pencegahan konsekuensi dan penghapusan komplikasi yang ada;
  • mencegah eksaserbasi dan menyingkirkan kambuh;
  • peringatan kematian.

Langkah-langkah perawatan akan memberikan hasil positif hanya jika kondisi berikut terpenuhi:

  • berhenti merokok. Untuk melakukan ini, gunakan obat-obatan tertentu;
  • pengecualian faktor memprovokasi penyakit;
  • melakukan terapi obat yang adekuat dan efektif: perawatan dasar selama pengampunan, serta penggunaan obat sistemik selama relaps;
  • dalam hal kegagalan pernafasan, terapi oksigen adalah wajib;
  • intervensi bedah pada kasus yang berat.

Penggunaan obat-obatan untuk penyakit paru obstruktif kronik adalah salah satu kondisi utama untuk pengobatan yang efektif. Hanya obat yang akan membantu menghilangkan peradangan, menekan infeksi, menyingkirkan bronkospasme.

Perawatan dasar

Biasanya, dokter menerapkan perawatan secara bertahap, yang melibatkan penggunaan berbagai teknik dan obat-obatan.

Terapi dasar didasarkan pada langkah-langkah yang mencegah kejang dan meningkatkan kesejahteraan umum pasien. Untuk melakukan ini, gunakan obat-obatan dan pengamatan pasien tertentu. Selain itu, pasien dijelaskan tentang perlunya menghentikan kebiasaan buruk yang memancing eksaserbasi patologi.

  • Terapi obat dasar adalah penggunaan bronkodilator dan glukokortikoid, termasuk pemaparan jangka panjang.
  • Bersamaan dengan obat-obatan menggunakan senam pernapasan untuk meningkatkan daya tahan paru.
  • Selain itu, Anda perlu memonitor nutrisi yang tepat, menyingkirkan kelebihan berat badan, memperkaya tubuh dengan vitamin.

Sebagai aturan, pengobatan PPOK pada orang tua, serta pada tahap berat obstruksi memiliki beberapa kesulitan: paling sering patologi disertai dengan komorbiditas, mengurangi kekebalan dan komplikasi. Dalam hal ini, pasien membutuhkan perawatan yang konstan, serta terapi oksigen, yang akan mencegah hipoksia dan serangan asma. Jika jaringan paru telah mengalami perubahan yang signifikan, operasi untuk mengangkat bagian paru (reseksi) ditunjukkan. Ketika tumor terdeteksi, ablasi frekuensi radio dilakukan.

Dalam kebanyakan kasus, pasien mencari bantuan medis pada tahap lanjut, ketika tindakan terapeutik tidak lagi mengarah pada efek positif.

Pengobatan COPD moderat

Pertama-tama, tindakan medis harus ditujukan untuk mengurangi dampak dari faktor negatif, termasuk pada berhenti merokok tembakau. Bersama dengan ini, terapkan obat dan perawatan non-narkoba. Kombinasi sarana tergantung pada keadaan kesehatan umum, serta pada fase penyakit - tahap peningkatan atau eksaserbasi:

  • Proses obstruktif yang lambat dalam bronkus akan membantu penggunaan bronkodilator secara teratur atau berkala.
  • Inhalasi pada PPOK dengan glukokortikoid akan membantu meredakan serangan eksaserbasi, dan dapat digunakan bersamaan dengan mimetik adrenergik jangka panjang. Obat-obat ini dalam kombinasi memiliki efek positif pada fungsi paru-paru.

Pada tahap ini, tidak dianjurkan untuk mengambil tablet glukokortikoid dalam waktu yang lama, karena mereka dapat menimbulkan konsekuensi negatif.

Pada tahap kedua penyakit ini, latihan fisioterapi diresepkan, yang akan meningkatkan resistensi pasien terhadap aktivitas fisik, mengurangi sesak napas dan kelelahan.

Terapi Penyakit

Tahap ketiga penyakit ini membutuhkan penguatan langkah-langkah terapi yang sedang berlangsung dan penggunaan obat anti-inflamasi secara berkelanjutan:

  • Pasien diberikan glukokortikosteroid (Pulmicort, Beclazon, Becotid, Benacort, Flixotide) melalui inhalasi menggunakan nebulizer.
  • Dalam kasus yang parah, obat bronkodilator gabungan ditampilkan (Seretid, Symbicort). Mereka memiliki efek jangka panjang dan dapat dikombinasikan satu sama lain.

Anda seharusnya tidak menggunakan beberapa obat pada saat yang bersamaan. Inhalasi yang tidak benar dapat mengurangi efek terapeutik obat dan menimbulkan efek samping.

COPD kambuh

Eksaserbasi penyakit dapat terjadi tiba-tiba di bawah pengaruh berbagai faktor yang merugikan, rangsangan eksternal, penyebab fisiologis dan emosional. Pada beberapa pasien, kambuh dapat berkembang bahkan setelah makan, dan bermanifestasi dalam bentuk mati lemas dan memburuknya kondisi umum.

Eksaserbasi tajam penyakit ini dapat terjadi beberapa kali dalam setahun, itulah sebabnya mengapa setiap pasien perlu menyadari langkah-langkah untuk mencegahnya.

Gejala eksaserbasi PPOK dapat berupa:

  • batuk meningkat, meningkatkan intensitasnya;
  • sesak napas bahkan saat istirahat;
  • terjadinya keluarnya lendir dengan nanah saat batuk;
  • peningkatan dahak;
  • mengi di paru-paru, yang dapat didengar bahkan dari kejauhan;
  • tinnitus, sakit kepala, pusing;
  • gangguan tidur;
  • sakit di hati;
  • tangan dan kaki dingin.

Selama kambuh, pasien membutuhkan perawatan darurat. Dalam hal ini, perlu untuk segera menghapus serangan mati lemas dan sesak napas, sehingga semua pasien disarankan untuk selalu memiliki inhaler atau spacer dengan mereka, yang akan membantu memulihkan fungsi pernapasan. Selain itu, perawatan harus dilakukan untuk memberikan udara segar.

Atrovent, Salbutamol dan Berodual memiliki efek cepat.

Dengan tidak adanya bantuan dari tindakan yang diterapkan, Anda harus segera memanggil ambulans.

Terapi rawat inap dilakukan sesuai dengan skema tertentu:

  • Untuk meredakan serangan asma, gunakan obat bronkodilatasi dengan dosis tindakan singkat, dengan peningkatan multiplisitas dan penggunaannya.
  • Jika tidak ada hasilnya, Eufillin diberikan secara intravena.
  • Hilangkan bronkospasme Beta-adrenostimulyatory bersama dengan agen antikolinergik.
  • Di hadapan kotoran purulen dalam lendir, terapi antibiotik diindikasikan dengan bantuan obat-obatan dari spektrum aktivitas yang luas.
  • Dalam beberapa situasi, glukokortikosteroid diresepkan dengan inhalasi, suntikan, serta tablet (Prednisolone).
  • Dengan penurunan tajam saturasi oksigen, terapi oksigen digunakan.

Jika obstruksi memprovokasi penyakit lain, meresepkan obat untuk menghilangkannya.

Penggunaan obat tradisional dalam periode kambuh mungkin tidak mengarah pada efek yang diinginkan dan memperburuk kondisi pasien.

Obat-obatan penting

Prinsip utama pengobatan COPD pada tahap apa pun adalah penggunaan obat-obatan. Paling sering, kelompok agen berikut digunakan:

Bronkodilator

Obat-obatan penting untuk pengobatan dasar dan selama eksaserbasi obstruksi. Terapi nebulizer untuk COPD dengan penggunaan bronkodilator memungkinkan obat untuk menembus langsung ke dalam bronkus, yang berkontribusi terhadap peningkatan patensi cabang bronkus dan relaksasi otot.

Tingkat rata-rata penyakit, serta jalur yang parah, membutuhkan penggunaan zat-zat kerja panjang

Kombinasi beberapa agen yang memperluas bronkus, mengurangi kemungkinan reaksi yang merugikan dan beberapa kali meningkatkan efektivitas tindakan terapeutik.

Daftar bronkodilator yang efektif termasuk beta-2-agonis Formoterol, Salmeterol, antikolinergik - Atrovent, Spiriva. Paling sering antikolinergik digunakan oleh pasien lansia yang menderita penyakit kardiovaskular.

Teofilin long-acting memiliki efek positif pada fungsi paru-paru.

Atrovent

Obat dari kelompok M-antikolinergik, dibuat dalam bentuk larutan aerosol untuk prosedur inhalasi, bubuk, dan semprot hidung.

Komponen utama - ipratropium bromide, memperluas dan melemaskan jalur bronkus, mengurangi sintesis lendir, meningkatkan sekresi rahasianya.

Relief terjadi setelah 15 menit, efektivitas zat terbesar - setelah satu jam, hasilnya dapat dipertahankan 8 jam

Analog adalah Ipramol Steri-Neb, Spiriva, Troventol.

Jika setelah setengah jam setelah aplikasi tidak ada dinamika positif yang diamati, jangan secara mandiri melebihi dosis yang ditentukan oleh spesialis. Dalam hal ini, konsultasi dengan dokter yang hadir diperlukan.

Spiriva

Bronchodilator dengan efek antikolinergik, digunakan untuk mencegah kekambuhan, akan mengurangi kemungkinan rawat inap. Tidak diresepkan untuk eksaserbasi COPD.

Dalam 30 menit setelah inhalasi, fungsi traktus pulmonal meningkat. Hasilnya bertahan selama 24 jam, puncak aktivitas terapeutik diamati setelah 72 jam.

Pasien tidak mengembangkan resistansi terhadap obat ini.

Fenspirid

Obat kombinasi dengan bronchodilator, anti-inflamasi, anti-alergi, meredakan batuk. Setelah digunakan selama 28 hari dapat menyebabkan periode remisi yang panjang.

Erespal

Mengembangkan lumens bronkial, memiliki antihistamin dan kualitas anti-inflamasi, mengurangi viskositas dahak. Tidak dapat mengganti antibiotik.

Mucolytics

Obat mukolitik menormalkan volume lendir, memfasilitasi ekstraksi, merangsang ekspektasi, mengurangi kemungkinan infeksi bakteri.

Obat yang paling kuat adalah Bromhexine-based, chymotrypsin dan tripsin.

Carbocysteine

Penggunaan alat ini meningkatkan efek teofilin dan antibiotik. Berhasil meredakan episode batuk, meregenerasi selaput lendir yang rusak, memfasilitasi pelepasan dahak.

Ambroxol

Obat, lendir yang menipis, merangsang ekspektasi dan sintesis lendir. Ini diproduksi dalam bentuk tablet effervescent, solusi untuk inhalasi, kapsul, campuran.

Efeknya diamati setelah setengah jam dan dapat bertahan 12 jam, tetapi alat ini tidak boleh digunakan lebih dari 5 hari. Aksi serupa dengan Flawamed, Bromhexine, Ambrobene, Lasolvan.

Obat mukolitik hanya digunakan dengan adanya dahak yang tebal dan sulit dipisahkan.

Glukokortikosteroid

Obat-obatan ini memiliki efek anti-inflamasi yang kuat. Tidak cocok untuk penggunaan jangka panjang, karena dapat menyebabkan osteoporosis dan miopati. Selama eksaserbasi obstruksi membutuhkan penggunaan kursus singkat, hingga 2 minggu. Hormon dapat digunakan baik secara lokal dan sistemik.

Fluticasone

Obat antihistamin yang meredakan peradangan dan pembengkakan. Ini diproduksi dalam bentuk semprotan di hidung, aerosol untuk inhalasi, serta salep.

Budesonide

Obat ini dipasarkan sebagai bedak untuk inhalasi. Mengurangi peradangan, meredakan gejala alergi. Hasil dari aplikasi ini dicapai dalam 5-7 hari.

Prednisolon

Ini akan membantu menyingkirkan serangan akut kegagalan pernafasan. Ditunjuk dalam pil atau suntikan. Alat ini dapat menyebabkan konsekuensi negatif yang serius.

Terapi antibiotik

Antibiotik digunakan selama kekambuhan obstruksi, dalam kasus sifat patologi menular, di hadapan pasien penyakit kronis (emfisema, pneumonia, dll), serta dalam kasus infeksi:

  • dari penisilin paling sering digunakan Amoxicillin dan Amoxiclav;
  • persiapan sefalosporin - Cefixime, Cefuroxime;
  • dari macrolides - Azitromisin, Clarithromycin;
  • dari fluoroquinolones - Levofloxacin, Ciprofloxacin, Moxifloxacin.

Ketika memperparah penggunaan fluoroquinolones, serta persiapan penisilin dengan asam klavulanat, akan menjadi solusi terbaik.

Durasi mengonsumsi zat antibakteri tidak boleh lebih dari dua minggu.

Terapi Antioksidan

Antioksidan memainkan peran penting dalam perang melawan penyakit jaringan paru-paru.

Sarana Acetylcysteine ​​meningkatkan pengeluaran sekresi dari bronkus, mengencerkan dan meningkatkan volume lendir, meredakan peradangan. Digunakan bersama dengan glukokortikoid dan bronkodilator, dapat memperpanjang periode remisi dan mengurangi jumlah relaps.

Terapi non-obat

Metode ini melibatkan penggunaan kompleks rehabilitasi khusus, serta terapi oksigen.

Rehabilitasi

Kegiatan rehabilitasi ditujukan untuk meningkatkan adaptasi sosial dan fisik pasien. Untuk tujuan ini, lakukan:

  • kelas terapi fisik;
  • percakapan psikoterapi;
  • pengenalan diet yang tepat.

Perawatan Sanatorium-resor diindikasikan untuk pasien dengan obstruksi kronis, yang akan membantu:

  • meningkatkan kualitas hidup dan kondisi psikologis;
  • meningkatkan kinerja;
  • memulihkan kemampuan pernapasan;
  • mengurangi sesak nafas;
  • mengurangi kecemasan.

Pada masa pemulihan, pasien disarankan untuk mengikuti diet protein berkalori tinggi.

Terapi oksigen

Penyebab utama kematian pada orang dengan obstruksi adalah kurangnya fungsi pernapasan.

Untuk menghilangkan serangan akut kekurangan udara, terapi oksigen digunakan dengan bantuan kartrid khusus yang mengandung gas atau oksigen cair.

Terapi oksigen tidak diresepkan untuk perokok dan orang yang menderita ketergantungan alkohol.

Intervensi operatif

Dalam kasus obstruksi kronis yang parah, operasi diindikasikan, yang terdiri dari reseksi bagian paru-paru. Operasi ini akan secara signifikan meringankan hidup, meningkatkan kinerja, menyingkirkan sesak napas, gejala nyeri, infeksi, hemoptisis dan memperbaiki fungsi organ pernapasan.

Obat rakyat

Metode non-tradisional untuk penyakit obstruktif digunakan bersamaan dengan terapi obat setelah berkonsultasi dengan dokter Anda.

Untuk mengurangi serangan batuk, Anda dapat menerapkan:

  • plester mustard di COPD;
  • mandi kaki hangat;
  • bank di belakang;
  • minum susu panas dengan soda teh, teh hangat dengan jeruk nipis;
  • pijat sternum untuk meningkatkan fungsi bronkus.

Ini mapan sebagai ekspektoran Islandia lumut. Untuk melakukan ini, 20 g bahan mentah kering dituangkan dengan 1 liter susu atau air, diresapi selama 30 menit dan dikonsumsi 1/3 cangkir tiga kali sehari. Metode ini akan membantu menghilangkan rahasia dari paru-paru dan mengembalikan fungsi pernapasan.

Untuk memerangi penyakit ini, herbal digunakan dengan efek ekspektoran, antibakteri dan anti-inflamasi. Ini termasuk:

Untuk prosedur inhalasi, chamomile, sage, eucalyptus, linden, bunga Malta yang sesuai. Untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh akan membantu peony, echinacea, ginseng, rhodiola.

Obat tradisional tidak selalu memiliki efek yang diinginkan: beberapa herbal tidak dikombinasikan dengan obat-obatan, dan dapat menyebabkan hasil yang tidak diharapkan. Oleh karena itu, semua perawatan yang dilakukan di PPOK harus dikoordinasikan dengan dokter Anda. Metode terapi modern akan membantu memperbaiki jalannya penyakit dan mencegah kambuh.

COPD: obat-obatan. Daftar obat untuk perawatan obat

Penyakit paru obstruktif kronik adalah penyakit di mana jaringan paru berubah secara ireversibel. Penyakit berkembang, yang disediakan oleh peradangan abnormal di paru-paru dan iritasi jaringan tubuh dengan gas atau partikel. Seiring waktu, aksi proses peradangan mengarah pada kehancuran paru-paru.

Ada beberapa perawatan untuk PPOK:

  1. Obat.
  2. Non-narkoba (rehabilitasi, terapi oksigen).
  3. Bedah.

Terapi obat

Obat-obatan - dasar pengobatan COPD dari keparahan apapun. Beberapa kelompok obat digunakan: bronkodilator, mukolitik, glukokortikosteroid, antibiotik, antioksidan, imunoregulator.

Obat bronkodilator

Obat semacam itu juga disebut bronkodilator atau bronkodilator.

Prinsip terapi bronkodilator untuk COPD:

  1. Bronkodilator paling baik diberikan melalui inhalasi. Ini memastikan penetrasi langsung zat aktif ke dalam bronkus, berbeda dengan tablet atau obat bubuk (ACC, Fluimucil).
  2. Bronkodilator kerja panjang dalam bentuk inhalasi lebih mahal, tetapi mereka lebih mudah digunakan daripada agen dengan periode kerja singkat.
  3. Dengan PPOK sedang dan tentu saja sangat berat dianjurkan untuk melakukan terapi sistematis dengan obat bronkodilator kerja panjang.
  4. Dinamika positif dalam fungsi paru-paru setelah penggunaan singkat obat bronkodilator tidak berfungsi sebagai indikator efektivitas mereka dengan penggunaan jangka panjang.
  5. Penunjukan simultan dari beberapa dana yang memperluas bronkus, mengurangi risiko efek samping dan meningkatkan efektivitas terapi dibandingkan dengan pengobatan dengan hanya satu obat.
  6. Pasien lansia yang menderita penyakit jantung dan pembuluh darah harus diobati dengan antikolinergik. Hal ini dijelaskan oleh fakta bahwa theophilin, antikolinergik dan β2 - adrenomimetika memiliki aksesibilitas yang berbeda, sensitivitas individu pasien terhadap efeknya adalah mungkin.
  7. Ketika meresepkan xantin, tingkat teofilin dalam darah pasien harus diukur, karena efek samping dapat berkembang selama pengobatan. Meskipun demikian, agen tersebut efektif dalam pengobatan COPD.

Atrovent

Obat ini termasuk kelompok bronkodilator (m - holinoblokator). Tersedia dalam bentuk aerosol, bubuk dalam kapsul atau larutan untuk inhalasi. Ada Atrovent dalam bentuk aerosol untuk injeksi ke hidung.

Bahan aktif utama adalah ipratropium bromide berkontribusi pada perluasan bronkus dan melemaskan otot-otot mereka. Obat ini mengurangi produksi lendir di bronkus, tanpa mengganggu debit sputum. Ini memiliki efek lokal, dengan inhalasi bronkus mencapai 10% dari dana, jumlah sisa obat tetap di dalam mulut. Hasil penerapan Atrovent muncul maksimal seperempat jam setelah injeksi, puncak efisiensi diamati satu setengah jam dan berlangsung hingga 8 jam.

Analog: Troventola, Ipravent, Truvent, Ipramol Steri - Neb, Spiriva.

Spiriva

Obat ini memiliki efek bronkodilator dan antikolinergik dan digunakan dalam pengobatan pasien dengan COPD untuk mencegah terulangnya penyakit.

Setengah jam setelah inhalasi, fungsi paru-paru meningkat, tindakan dipertahankan sepanjang hari. Efek bronchodilating diucapkan pada hari ketiga penggunaan, sementara toleransi terhadap obat selama satu tahun penggunaan tidak diamati. Penggunaan obat mengurangi jumlah relaps dari PPOK dan rawat inap.

Analog: Ipravent, Ipratropium, Sibri Brizhaler, Atrovent.

Obat modern yang memiliki efek positif setelah 28 hari penggunaan adalah Fenspirid atau Erespal. Mereka secara bersamaan bertindak sebagai anti-inflamasi, bronkodilator dan antihistamin.

Fenspirid

Antitusif, bronkodilator dan agen anti-inflamasi.

Analog: Epistat, Erispirus.

Erespal

Obat membatasi penyebaran peradangan, menghambat produksi lendir kental di dalam tubuh.

Mucolytics

Karbocesteine ​​dan Ambroxol, secara signifikan memfasilitasi pemisahan dahak dari pasien dan memiliki efek menguntungkan pada kesehatan secara keseluruhan.

Karbocesteine

Obat mengurangi batuk, mempercepat pemulihan selaput lendir, menormalkan strukturnya.

Analog: Bronkatar, Mukosol, Mukopront, Flyuditek.

Ambroxol

Obat melarutkan dahak, memiliki sifat ekspektoran dan sekretomotornymi. Ambroxol tersedia dalam bentuk tablet - effervescent dan tindakan berkepanjangan, kapsul, sirup, larutan yang ditujukan untuk inhalasi.

Efek obat berkembang 30 menit setelah konsumsi dan berlangsung selama 12 jam.

Analog: Lasolvan, Flavamed, Ambrobene.

Massa penggunaan mukolitik pada pasien dengan PPOK tidak dianjurkan, obat-obatan tersebut dapat diberikan hanya untuk sejumlah kecil pasien yang dahaknya memiliki viskositas tinggi.

Glukokortikosteroid

Obat-obatan semacam itu memiliki efek antiinflamasi yang jelas, tetapi pada pasien dengan PPOK kurang menonjol dibandingkan pada penderita asma.

Fluticasone

Obat ini memiliki sifat anti-inflamasi, antipruritic, anti-edema dan antihistamine. Tersedia dalam bentuk salep, semprot hidung, aerosol untuk inhalasi.

Melakukan inhalasi menyebabkan akumulasi di paru-paru 20% dari dosis yang diberikan, sisanya masuk ke saluran pencernaan dan dimetabolisme di hati untuk membentuk bentuk yang tidak aktif.

Budesonide

Obat hormonal, tersedia sebagai serbuk inhalasi. Bahan aktifnya adalah analog kortisol yang mengatur metabolisme mineral dan karbohidrat dalam tubuh. Obat ini meredakan peradangan, menghilangkan gejala alergi.

Efek obat muncul pada kursus 5-7 hari.

Antibiotik

Saat ini, tidak ada hasil penelitian yang dapat diandalkan untuk mengkonfirmasi pengurangan frekuensi dan efek menguntungkan pada tingkat keparahan kambuhan PPOK non-infeksi akibat terapi antibiotik. Obat-obatan antibakteri direkomendasikan untuk pengobatan penyakit infeksi berulang dan menghilangkan gejala COPD.

Antioksidan

Secara aktif digunakan dalam pengobatan COPD karena beberapa alasan. Misalnya, obat Acetylcysteine ​​memperpanjang periode remisi dan secara signifikan mengurangi jumlah eksaserbasi, obat ini digunakan bersamaan dengan glukokortikoid dan bronkodilator.

Asetilsistein

Alat ini memfasilitasi debit dahak, mencairkannya dan meningkatkan volume. Ini memiliki sifat anti-inflamasi.

Immunoregulator

Kalau tidak mereka disebut imunostimulan atau imunomodulator. Penggunaan sistematis dana tersebut tidak disarankan, karena tidak ada bukti yang meyakinkan tentang keefektifannya. Pasien yang mengembangkan COPD sebelum usia empat puluh tahun dapat menerima terapi substitusi. Perawatan semacam itu tidak tersedia di mana pun di dunia dan sangat mahal.

Perawatan non-narkoba

Terapi non-obat melibatkan penggunaan berbagai program rehabilitasi dan terapi oksigen. Dalam pengobatan tradisional, akar licorice, bunga linden dan chamomile, eucalyptus, mallow, semanggi manis, sage, biji rami dalam bentuk decoctions, tincture, inhalasi digunakan sebagai agen terapeutik.

Rehabilitasi

Program rehabilitasi dirancang untuk memfasilitasi adaptasi sosial dan fisik pasien. Program-program tersebut meliputi:

  • pendidikan jasmani;
  • psikoterapi;
  • pendidikan pasien;
  • nutrisi rasional.

Rehabilitasi di Rusia adalah perawatan sanatorium, sebagai akibat dari pasien meningkatkan kapasitas kerja dan kualitas hidup, sesak napas menurun, depresi dan kecemasan hilang. Pasien cenderung pergi ke rumah sakit, durasi tinggal di sana berkurang. Setelah perawatan berakhir di sanatorium, efeknya tetap ada.

Untuk pasien dengan PPOK, nutrisi yang tepat sangat penting, karena penurunan berat badan 10% selama enam bulan terakhir atau 5% per bulan dikaitkan dengan hasil yang fatal. Hal ini terutama berlaku untuk mengurangi massa jaringan otot. Pasien dengan COPD harus mengikuti diet tinggi kalori, di mana produk dengan kandungan protein tinggi hadir.

Terapi oksigen

Penyebab utama kematian pada pasien PPOK adalah gagal napas. Oxygenotherapy digunakan untuk memperbaiki kondisi ini.

Perawatan oksigen berkepanjangan dilakukan setidaknya lima belas jam sehari. Sumber oksigen adalah kartrid khusus, di dalamnya terdapat gas terkompresi, konsentrator oksigen atau silinder dengan oksigen cair. Konsentrator oksigen lebih disukai untuk digunakan di rumah.

Oksigen dikirim ke pasien melalui kateter transtrakeal, kanul hidung, masker. Kanula hidung adalah yang paling populer di antara pasien karena kemudahan penggunaannya.

Perawatan bedah

Saat ini, perawatan bedah pasien dengan COPD sedang diselidiki. Kemungkinan operasi transplantasi paru, bullectomy, dan pengurangan volume paru dibahas.

Transplantasi paru-paru dapat secara signifikan menyederhanakan kehidupan dan meningkatkan efisiensi pasien. Kesulitan timbul dengan mencari donor paru-paru, terjadinya komplikasi setelah operasi, peran besar dimainkan oleh tingginya biaya transplantasi.

Bullektomiya memungkinkan Anda untuk menyelamatkan pasien dari banteng besar di paru-paru dan pada saat yang sama dengan mereka dari sesak napas, infeksi, nyeri, hemoptisis. Fungsi paru membaik.

Pentingnya operasi untuk mengurangi volume paru-paru masih belum dipahami dengan baik, sehingga tetap eksperimental.

Rejimen pengobatan dan dosis obat yang diresepkan tergantung pada tingkat keparahan penyakit dan kondisi kesehatan pasien. Dengan kekambuhan COPD, dosis obat utama meningkat, terapi ini dilengkapi dengan glukokortikosteroid dan antibiotik (jika perlu). Pasien dalam kondisi serius ditransfer ke terapi oksigen atau ventilasi buatan paru-paru.

Karena studi rinci tentang pengobatan PPOK, perjalanan penyakit dapat diperbaiki, dan dalam beberapa kasus mencegah perkembangannya.

Semprotan Hobl

Ipratropium bromide (atrovent, troventol)

Dosis aerosol, 1 dosis - 0,02 mg

20-40 mg x 3-4 kali sehari

Salbutamol (ventolin, volmax, salgim, ventodnsk)

Tab. 2 mg dan 4 mg;

2-4 mg x 3-4 kali sehari

Aerosol dosis, 1 dosis - 100 mkg;

100-200 mcg x 3-4 kali sehari

Bubuk untuk penarikan terhirup dalam disk, 1 dosis - 200 dan 400 mkg

200-400 mcg x 3-4 kali sehari

Ampul untuk i / m dan s / suntikan 5 ml (1 ml-50 μg)

250-500 mcg / m atau s / c

Fenoterol (berotek, aruterol)

Aerosol dosis, 1 dosis - 100 dan 200 mkg;

100-200 mcg x 3-4 kali sehari

Bubuk untuk kapsul inhalasi 200 mcg

200 mcg x 3-4 kali sehari

Terbutalin (bricanil, arundol)

2,5 mg x 3-4 kali sehari

Aerosol dosis, 1 dosis - 250 mkg.

250-500 mcg x 3-4 kali sehari

Bubuk untuk inhalasi dalam turbuhalera, 1 dosis-0,5 mg

500 mcg x 3-4 kali sehari

Solusi untuk injeksi, 1 ml - 0,5 mg

injeksi, jika perlu, ulangi setelah 4 jam

Salmeterol (bronkodilator berkepanjangan)

Dosis aerosol, saya dosis - 25 μg

50 mcg x 2 kali sehari

Tab. menghambat H 0,125 g dan 0,25 g

Pada 10 mg / kg berat badan 400-740 mg dalam 2 dosis terbagi (pagi dan sore)

Solusi untuk injeksi IV 2,4%, masing-masing 10 ml

600-800 mg per hari (dalam 1-3 dosis) di / dalam tetes atau jet

0,15-0,3 x 2 kali sehari

Kapsul 0,25 g

250-500 mg satu kali sehari

Beclomethasone (bekotid, bekodisk, aldecine)

Dosis aerosol, 1 dosis - 42 mcg

42-84 mcg x 3-4 kali sehari

Dosis aerosol, 1 dosis - 200 mcg

200 mcg x 2-3 kali sehari

Dosis aerosol, 1 dosis-44, 110 dan 220 mcg

2-6 penarikan setiap hari

Agen mukoregulasi. Yang paling efektif adalah Ambroxol (Lasolvan), acetylcysteine ​​(ACC) dan carbocysteine. Ambroxol menstimulasi pembentukan sekresi viskositas rendah dan menstimulasi aktivitas silia dari epitel bersilia. Ketika digunakan dalam kombinasi dengan antibiotik, obat meningkatkan penetrasi mereka ke sekresi bronkus, dengan penggunaan jangka panjang mengurangi frekuensi dan keparahan eksaserbasi PPOK. Ambroxol diterapkan di dalam dan dalam bentuk inhalasi.

Asetilsistein (mukobena, ACC) mengencerkan dahak dan memiliki efek ekspektoran yang jelas. Ini juga meningkatkan sintesis glutathione, yang terlibat dalam proses detoksifikasi. Ini digunakan di dalam dan inhalasi.

Carbocystenia (mukodin) memiliki aksi mukolitik dan muco-regulating, diterapkan di dalam.

Terapi anti infeksi dan vaksinasi. Antibiotik diresepkan hanya untuk eksaserbasi PPOK, di hadapan tanda-tanda keracunan, peningkatan jumlah dahak dan munculnya unsur purulen di dalamnya. Pada saat yang sama antibiotik yang digunakan harus aktif terhadap mikroorganisme yang paling sering terjadi pada bronkitis kronis (radang paru-paru, infeksi mikoplasma, klamidia, pus basilus biru, staphylococci, streptokokus, dll.). Paling sering, dalam periode eksaserbasi, aminopenicillins semi-sintetis yang ditentukan - ampisilin dan amoxicillin 0,5-1,0 x 3 kali sehari. Sehubungan dengan proliferasi patogen intraseluler yang resisten terhadap antibiotik beta-laktam, makrolida telah sangat penting dalam praktiknya dalam beberapa tahun terakhir.

Perwakilan dari kelompok antibiotik ini adalah: erythromycin 0,2-0,4 - 3-4 kali sehari, rovamycin 3 juta IU x 2 p per hari, macropen 0,4 x 3 kali sehari, dll. Sama-sama populer dalam perawatan Cephalosporins generasi II COPD: cefaclor 0,25-0,5 x 3 kali sehari di dalam, cefuroxime 0,25 x 2 kali i / m atau iv, dll. Sefalosporin generasi III juga digunakan: sefotaksim 1-2 g x 2 kali sehari dalam satu / m atau / dalam, cefobid 1-2 g x 2 kali sehari di / m atau / di. Perawatan dengan agen antibakteri ditentukan secara empiris untuk jangka waktu 7 hingga 14 hari. Antibiotik profilaksis tidak dianjurkan. Dengan tingkat keparahan dan kekambuhan ringan dan sedang, vaksinasi profilaksis dilakukan lebih dari 2 kali setahun. Untuk tujuan ini, vaksin bakteri polivalen digunakan - ribominyl, bronhomunil, bronchoxaxon. Dalam kasus yang parah, vaksinasi tidak memberikan efek yang diinginkan.

Koreksi kegagalan pernafasan. Masalah ini dipecahkan dengan melatih otot pernapasan dan terapi oksigen. Intensitas terapi obat dengan berkurangnya komponen reversibel dari obstruksi bronkus menurun dan metode memperbaiki kegagalan pernafasan keluar di atas. Dengan mengurangi Ra Oh2 dalam darah hingga 60 mm Hg terapi oksigen sistematis diresepkan hingga 18 jam sehari dengan tipe rendah saat ini (2-5 l per menit). Otot-otot pernapasan dilatih dengan bantuan latihan pernapasan yang dipilih secara individual.

Dalam sindrom polycythemic berat (HB lebih dari 155 g / l), eritrositaphoresis dilakukan dengan penghapusan massa eritrosit 500-600. Dalam kasus kesulitan teknis, alternatif adalah pertumpahan darah dalam volume 800 ml darah dengan penggantian yang memadai dengan larutan natrium klorida isotonik.

Penggunaan metode laindobat ikamento. Dalam bentuk COPD berat dan perkembangan jantung pulmonal, ada kebutuhan untuk meresepkan inhibitor ACE, pencari saluran kalsium, diuretik, agen antiplatelet. Perlu berhati-hati dalam meresepkan pasien usia lanjut untuk insomnia, kecemasan obat psikotropika sehubungan dengan efek depresan mereka di pusat pernapasan.

Tabel 6 menyajikan pilihan sarana terapi pemeliharaan, tergantung pada tingkat keparahan PPOK.

Tabel 6. Pengobatan pasien dengan PPOK tanpa eksaserbasi

Semprotan Hobl

Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) adalah sekelompok penyakit paru-paru peradangan yang mencegah sirkulasi udara ke paru-paru. Penyakit-penyakit ini termasuk emfisema dan bronkitis kronis.

Gejala utama pada PPOK adalah ekspektasi sputum dalam jumlah besar, sesak napas, sesak dada, mengi dan gejala pernapasan lainnya.

Merokok adalah penyebab utama pada awal COPD.

Pilihan pengobatan paling umum untuk PPOK melibatkan penggunaan inhaler untuk mengantarkan obat langsung ke paru-paru.

Berbagai jenis inhaler untuk COPD

Inhaler untuk PPOK dirancang untuk mengantarkan obat langsung ke paru-paru. Tergantung pada tingkat keparahan gejala COPD, dokter dapat meresepkan obat-obatan short-acting dan long-acting. Tergantung pada tingkat keparahan PPOK, dokter mungkin juga meresepkan obat gabungan.

Inhaler membantu meningkatkan pernapasan dan saluran napas. Inhaler efektif untuk meredakan gejala dengan cepat dan mencegah serangan asma.

Inhaler pada kandungan obat dapat terdiri dari tiga jenis:

  • dengan bronkodilator;
  • dengan glukokortikosteroid;
  • gabungan (bronkodilator + glukokortikosteroid).

Bronkodilator (bronkodilator)

Bronkodilator merilekskan otot-otot saluran udara, yang membantu membuka saluran udara dan membuat bernapas lebih mudah.

Pada kasus PPOK ringan, dokter mungkin meresepkan bronkodilator kerja singkat untuk meredakan serangan asma. Obat-obatan tersebut diminum setiap 4-6 jam sesuai kebutuhan.

Pada kasus COPD yang lebih berat, dokter kemungkinan akan meresepkan bronkodilator baik untuk tindakan jangka pendek maupun jangka panjang. Bronkodilator berkepanjangan diambil setiap 12 jam, dan obat-obatan jangka pendek digunakan sesuai kebutuhan.

Glukokortikosteroid

Glukokortikosteroid atau steroid, digunakan bersama dengan bronkodilator pada kasus COPD berat. Dokter mungkin pertama-tama meresepkan steroid secara eksperimental untuk jangka waktu 6 minggu hingga 3 bulan untuk melihat seberapa efektif mereka dalam kasus tertentu.

Bagaimana inhaler mempengaruhi tubuh?

Bronkodilator bekerja dalam terapi jangka pendek atau jangka panjang. Dalam jangka pendek, inhaler digunakan untuk meredakan serangan mendadak. Dalam kedua kasus, bronkodilator meringankan kejang bronkus dan mengembalikan patensi jalan napas.

Pada kasus COPD yang lebih berat, glukokortikosteroid digunakan bersamaan dengan bronkodilator. Steroid membantu mengurangi peradangan, pembengkakan dan jumlah lendir di saluran napas.

Jenis perangkat inhalasi

Ada beberapa jenis inhaler untuk pengobatan COPD.

Inhaler tindakan singkat:

  • Albuterol
  • Levalbuterol
  • Ipratropium bromida

Inhaler kerja panjang:

  • Tiotropium Bromide
  • Salmeterol
  • Formoterol
  • Arfomoterol
  • Indacaterol
  • Aclidine bromide

Inhaler dengan steroid:

Dua jenis perangkat inhalasi digunakan untuk mengirim obat ke paru-paru: inhaler dan nebulizers.

Nebulizers dan inhaler adalah alat yang mengubah obat cair menjadi aerosol.

Saat ini, sebagian besar inhaler tersedia di konter tanpa resep. Tetapi para ahli sangat menyarankan untuk berkonsultasi dengan dokter Anda sebelum menggunakan obat ini atau itu.

Inhaler melayani obat inhalasi dalam tiga bentuk:

  • Kaleng aerosol meteran (inhaler dosis terukur - MDI) melayani satu dosis obat dalam bentuk aerosol, yang harus cepat dihirup sekaligus secara penuh.
  • Inhaler serbuk kering (inhaler serbuk kering - DPI) memberikan dosis obat dalam bentuk bubuk. Di Rusia, hampir tidak pernah digunakan.
  • SMI adalah bentuk baru inhaler yang mengantarkan obat dalam bentuk kabut tebal yang dapat dihirup perlahan.

Tidak seperti inhaler, nebulizers berukuran besar dan hanya digunakan di rumah. Kadang-kadang membutuhkan waktu sekitar 20 menit untuk mengambil dosis penuh obat. Untuk menggunakan nebulizer, Anda perlu mengukur jumlah obat tertentu dan meletakkannya di dalam perangkat. Sedangkan inhaler mengandung sejumlah obat dalam dosis tunggal.

Apa yang harus digunakan dalam nebulizer COPD dan inhaler adalah preferensi pribadi pasien. Apapun metode yang digunakan, penting bahwa orang menggunakan obat yang diresepkan secara ketat sesuai dengan instruksi.

Kemungkinan risiko dan efek samping

Seperti halnya obat, efek samping mungkin dengan penggunaan inhaler. Beberapa efek samping yang paling umum termasuk:

  • Penambahan berat badan dan retensi cairan.
  • Tekanan darah tinggi.
  • Perubahan suasana hati.
  • Hilangnya massa otot
  • Gula darah meningkat.
  • Risiko terkena penyakit ulkus peptikum.
  • Tulang keropos.
  • Kerusakan pada saraf optik.
  • Infeksi berulang.

Dokter atau apotek dapat menjelaskan kepada pasien efek samping apa yang mungkin terjadi dari inhaler tertentu. Abstrak juga mengandung daftar kemungkinan efek samping dari inhaler.

Perawatan lain untuk COPD

Meskipun inhaler adalah salah satu perawatan yang paling umum untuk PPOK, ada beberapa perawatan lain yang mungkin direkomendasikan dokter untuk pasien.

Selain inhaler, beberapa dokter mungkin meresepkan obat oral untuk pengobatan gejala COPD.

  • Roflumilast (phosphodiesterase-4 inhibitor) melemaskan saluran udara dan mengurangi peradangan.
  • Teofilin dapat membantu meringankan pernapasan dan mencegah eksaserbasi.

Obat-obatan ini dapat menyebabkan efek samping yang tidak menyenangkan, termasuk mual, detak jantung yang cepat, sakit kepala dan tremor.

Dalam beberapa kasus yang parah, dokter mungkin menyarankan perawatan bedah untuk mengangkat bagian-bagian paru yang rusak atau seluruh paru-paru.

Dan tentu saja ada baiknya memikirkan cara mengubah gaya hidup Anda:

  • Berhentilah merokok.
  • Lakukan pendidikan jasmani.
  • Makan yang benar.