Rinitis alergi pada anak-anak - penyebab dan tanda, diagnosis, metode pengobatan dan pencegahan

Perkembangan rinitis alergika dalam banyak kasus dipicu oleh alergen yang masuk ke tubuh melalui tetesan udara (debu, wol, serbuk sari). Pada anak-anak, penyakit berkembang pada usia prasekolah dan usia sekolah yang lebih muda, dengan tidak adanya perawatan yang cukup tepat waktu, sering berubah menjadi bentuk kronis. Perawatan sendiri juga penuh dengan kejengkelan kondisi anak, oleh karena itu, dengan munculnya tanda-tanda klinis yang khas, perlu untuk berkonsultasi dengan dokter.

Apa itu rinitis alergi pada anak?

Anak-anak dengan alergi dapat mengembangkan hidung meler akut atau kronis, yang disebut rinitis alergi, dari waktu ke waktu. Menurut statistik, dalam hampir setengah dari kasus (pada 40% pasien) dengan latar belakang komplikasinya pada usia lanjut, asma bronkial didiagnosis. Sebagai aturan, rhinitis dari sifat alergi pada anak-anak mulai muncul dalam periode 3-6 tahun, tetapi dalam banyak kasus mereka pergi ke dokter beberapa tahun setelah timbulnya gejala pertama. Pada titik ini, penyakit ini sering menjadi kronis, yang membuatnya sulit diobati.

Alasan

Rinitis alergi pada anak terjadi setelah partikel alergen selama pernapasan menetap di mukosa hidung. Jenis antigen berikut dapat menyebabkan reaksi seperti itu:

  1. Rumah tangga: debu, bulu hewan peliharaan, partikel kain, bulu dari bantal dan selimut, bahan kimia rumah tangga.
  2. Sayuran: serbuk sari tanaman berbunga dan jus mereka.
  3. Jamur. Spora mikroskopis dari berbagai jamur.
  4. Mikroba. Muncul di hadapan sumber infeksi, misalnya, dengan karies gigi.
  5. Nutrisi. Makanan, baik alami (telur, susu sapi, buah jeruk, madu dan lain-lain), dan mengandung pengawet komposisi, pewarna, aditif, senyawa kimia lainnya.
  6. Obat. Obat-obatan dan vaksin.

Makanan dan jenis obat alergen menyebabkan rinitis alergi pada usia 3-4 tahun. Di prasekolah dan anak-anak sekolah yang lebih muda, penyakit ini paling sering disebabkan oleh jenis inhalasi yang masuk ke tubuh melalui tetesan udara. Faktor penyebab yang menyertainya adalah:

  • predisposisi genetik;
  • rhinitis alergi pada ibu selama kehamilan;
  • gangguan metabolisme;
  • keterbelakangan sistem endokrin atau saraf;
  • mengurangi kekebalan;
  • penyakit pada sistem pencernaan, terutama hati:
  • deformitas rongga hidung;
  • sering ARD atau ARVI (infeksi saluran pernapasan akut, infeksi virus pernapasan akut);
  • penggunaan reguler antibiotik sistemik;
  • hipovitaminosis;
  • faktor eksternal (iklim, kondisi cuaca buruk, kondisi hidup).

Bersin, soplechenie intens atau hidung tersumbat hidung pada anak dengan rhinitis mungkin sepanjang tahun atau musiman, atas dasar ini bentuk berikut dari penyakit dibedakan:

  • Episodik akut - diwujudkan dalam bentuk episode satu kali sebagai respons terhadap kontak dengan alergen.
  • Sepanjang tahun (persisten) - gejala ringan dari penyakit secara bergantian baik meningkat, atau mereda. Penyebab jenis rinitis ini, sebagai aturan, rumah tangga atau alergen makanan.
  • Musiman (pollinosis) - gejala diperparah pada periode musim semi-musim panas tanaman berbunga.

Tanda-tanda Rhinitis Alergi pada Anak-Anak

Untuk rinitis alergi sepanjang tahun etiologi karakteristik kemacetan hidung konstan. Kondisi ini diperparah oleh perubahan kondisi cuaca (dingin, penurunan tekanan) selama infeksi. Terhadap latar belakang penyakit, otitis atau sinusitis dapat berkembang dalam bentuk kronis, suara mendengkur atau hidung dapat muncul. Dengan bentuk akut atau musiman penyakit pada anak-anak, gambaran klinisnya berbeda, terlihat sebagai berikut:

  • sesak kopulasi dan sekresi lendir (rhinorrhea);
  • gatal di rongga hidung;
  • bersin berulang teratur;
  • mata terbakar atau robek;
  • kelopak mata gatal, pembengkakannya;
  • pelanggaran pernapasan hidung karena selaput lendir;
  • penampilan kemacetan atau kebisingan di telinga (ketika proses diperpanjang ke tabung Eustachian).

Apa rinitis alergi yang berbahaya pada anak-anak?

Dengan sendirinya, penyakit tidak mengancam kehidupan anak, tetapi kurangnya terapi dapat mengarah pada pengembangan bentuk rinitis kronis, penuh dengan komplikasi serius (misalnya, asma bronkial atau konjungtivitis kronis). Patologi kronis lebih sulit diobati, memberi pasien ketidaknyamanan konstan, mengurangi kualitas hidupnya, mempengaruhi suasana hati, kesejahteraan dan kesehatan umum.

Diagnostik

Rinitis alergi pada anak-anak didiagnosis setelah survei terhadap orang tua dan serangkaian tes laboratorium. Riwayat medis sedang diperiksa untuk gejala karakteristik, alergi pada kerabat dekat, tanda-tanda infeksi, atau manifestasi alergi lainnya. Untuk memperjelas diagnosis dan diferensiasi jenis rinitis ini dari yang lain (vasomotor, hormonal, medis, bakteri) pemeriksaan medis berikut dilakukan:

  • tes darah (tingkat eosinofil, leukosit, sel lemak dan plasma, antibodi IgE total dan spesifik, ESR dipercepat);
  • rhinoskopi;
  • endoskopi;
  • rinomanometri;
  • pemeriksaan sitologi dan histologis dari cairan hidung;
  • tes kulit untuk alergen yang signifikan.

Pengobatan rinitis alergi pada anak-anak

Terapi rinitis alergi ditujukan untuk meminimalkan efek alergen pada tubuh anak dan menghilangkan efek negatif dari paparan ini. Tugas pertama diselesaikan melalui kepatuhan dengan aturan kebersihan dan sejumlah kegiatan berikut:

  1. Dengan bentuk musiman penyakit ini mengurangi waktu untuk berjalan dan menayangkan kamar bayi. Jika memungkinkan, periode berbunga harus membawa bayi ke laut atau ke iklim lain, perlu untuk mengecualikan faktor perokok pasif.
  2. Alergen yang mengandung makanan dikeluarkan dari diet.
  3. Apartemen harus dibersihkan secara teratur, jika perlu, lepaskan karpet dan ganti perabotan berlapis (jika Anda alergi debu), pasang AC dan gunakan pelembap udara.
  4. Hewan peliharaan untuk anak-anak dengan alergi terhadap wol tidak dapat disimpan.

Terapi obat

Untuk pengobatan rinitis alergika, gunakan obat-obatan dari kelompok farmakologi yang berbeda, tindakan yang ditujukan untuk menghilangkan gejala penyakit, menekan reaksi yang menyebabkan mereka, mencegah kambuh. Selama terapi, obat sistemik dan topikal digunakan, obat berikut dapat diresepkan:

  1. Antihistamin. Komponen-komponen obat ini memblokir reseptor yang menyebabkan gejala alergi dengan menekan produksi histamin (mediator alergi utama) atau menetralisir aksinya. Persiapan pilihan untuk anak-anak adalah Zyrtec, Ketotifen, Claritin. Setelah 5-7 tahun, Telfast, Peritol, Clarinase, Kestin, Simplex diresepkan. Preferensi diberikan kepada obat generasi terbaru yang tidak memiliki efek obat penenang dan antikolinergik yang diucapkan. Semprotan antihistamin atau tetes hidung - Vibracil, Azelastine, Allergodil.
  2. Stabilisator membran sel mast - Cromones (Cromolin, Lomusol dan lain-lain. Berarti berdasarkan natrium cromoglycate) dan Ketotifen. Menghambat pelepasan mediator alergi alergi dari sel mast.
  3. Hormonal (kortikosteroid). Persiapan korteks adrenal, meredakan peradangan, pembengkakan dan gejala alergi lainnya. Digunakan dalam bentuk tetes hidung atau semprotan dalam rinitis sedang sampai berat. Anak-anak diberi resep fluticasone, beclomethasone, semprotan dexarine.
  4. Tetes vasokonstriktor. Mengembalikan pernapasan hidung. Mereka diresepkan dalam kasus yang parah, karena tidak hanya mereka tidak menyembuhkan gejala, tetapi mereka dapat memperburuk gejala. Obat pilihan - Otrivin, Nazivin.
  5. Penyerap. Ditunjuk pada fase akut penyakit, untuk menghilangkan alergen dan racun dari tubuh. Preferensi diberikan kepada obat-obatan Polysorb, Enterosgel, Karbolong dan analognya.

Pemilihan obat dan skema penggunaannya harus dilakukan oleh dokter yang hadir. Dengan perawatan diri yang tidak terkendali, gejala penyakit bisa memburuk. Skema yang mungkin untuk penggunaan obat-obatan dari kelompok yang berbeda:

Bagaimana mengenali dan menyembuhkan rinitis alergi pada anak?

Hidung berair, hidung tersumbat, pernapasan mulut, pidato hidung dan mendengkur sangat umum pada anak-anak dan sering disebabkan oleh infeksi berulang pada saluran pernapasan bagian atas, adenoiditis dan / atau rinitis alergi. Karena ketiga kondisi tersebut, gejala dan tanda kebetulan mereka adalah umum dan dapat terjadi bersamaan, diferensiasi yang jelas sulit. Rinitis alergi pada anak adalah salah satu penyakit yang paling umum.

Ini diperparah oleh fakta bahwa di masa kanak-kanak ada situasi di mana tidak mungkin untuk mengidentifikasi sejarah penyakit yang jelas dan konsisten. Anak-anak sendiri acuh tak acuh terhadap gejala mereka, meskipun mereka menjadi sumber keprihatinan besar bagi orang tua mereka.

Rinitis alergi anak-anak

Rhinitis alergi adalah penyakit mukosa hidung yang berkembang karena peradangan, yang terjadi di bawah pengaruh alergen.

Ini adalah cara di mana beberapa orang bereaksi terhadap alergen.

Rinitis alergi pada anak-anak memiliki kecenderungan turun-temurun. Ketika satu atau dua orang tua mengalami rinitis alergi, ada kemungkinan besar bahwa anak-anak mereka akan memiliki penyakit ini.

Rinitis alergi pada anak, seperti reaksi alergi lainnya, tidak menular. Namun, gejala-gejala rinitis alergi dapat disalahartikan dengan gejala penyakit pernapasan infeksi yang menyebar dari orang ke orang.

Alergen yang terlibat dalam pengembangan rinitis alergi, berasal dari sumber eksternal atau internal. Alergen "jalan" di luar ruangan - spora serbuk sari atau jamur, sebagai aturan, adalah penyebab dari rinitis alergi musiman. Alergen domestik, seperti bulu binatang atau tungau debu, adalah penyebab umum rinitis alergika (sepanjang tahun).

Mekanisme pengembangan

Reaksi alergi terjadi ketika tubuh bereaksi berlebihan terhadap unsur yang dianggap sebagai "intervensionis" asing. Sistem kekebalan tubuh berfungsi tanpa gangguan untuk melindungi tubuh dari musuh yang dianggap berbahaya, seperti racun, virus, bakteri.

Untuk alasan yang tidak selalu jelas, beberapa anak hipersensitif terhadap elemen yang umumnya tidak berbahaya. Ketika sistem kekebalan tubuh secara salah mengenali unsur-unsur ini (alergen) sebagai bahaya, reaksi alergi dan peradangan terjadi.

Antibodi - immunoglobulin E (IgE) adalah peserta utama dalam reaksi alergi. Ketika alergen memasuki tubuh, sistem pelindung menghasilkan antibodi IgE. Antibodi ini kemudian menempel pada sel-sel mast yang "hidup" di mata, hidung, paru-paru, dan selaput lendir saluran gastrointestinal.

Sel-sel lemak melepaskan histamin, yang menyebabkan gejala-gejala atopik (bersin-bersin, mengi, batuk). Sel-sel ini terus bekerja dan menghasilkan lebih banyak histamin, yang mengaktifkan produksi lebih banyak IgE.

Alasan

Semua jenis alergi, termasuk rinitis alergi, disebabkan oleh tiga jenis alergen - inhalasi dan alergen mikroba, produk makanan.

Seringkali, anak-anak mengembangkan rinitis alergi karena efek dari alergen yang dihirup, yang terbagi menjadi rumah, tanaman, hewan dan jamur. Rhinitis alergi jarang karena alergen diet dan mikroba.

  • Alergen rumah adalah debu rumah, yang meliputi banyak partikel kecil dari kain sintetis dan katun, pewarna, plastik, deterjen, bulu dan bantal bawah, serta tungau debu.
  • Alergen hewan adalah potongan rambut, serat, ketombe, dan unggas dan kotoran hewan.
  • Spora jamur adalah jamur mikroskopis yang ditemukan dalam jumlah besar di dalam debu rumah tangga yang tidak terventilasi, lembab dan gelap. Industri tekstil, farmasi, kulit dan makanan adalah sumber populer alergen jamur. Juga, jenis jamur tertentu dapat mempengaruhi tanaman yang dikonsumsi dalam makanan dan buah-buahan mereka. Dengan demikian, dalam kontak dengan sayuran dan buah jamur yang terinfeksi, anak tersebut bersentuhan dengan alergen asal jamur.
  • Alergen asal tumbuhan ditemukan di rumput, bunga, pohon dan alga, buah-buahan dan sayuran. Rinitis alergi adalah reaksi anak terhadap serbuk sari tanaman dan tanaman itu sendiri. Tanaman tertentu, seperti semanggi, tanaman merambat, memancing reaksi alergi saat bersentuhan dengan kulit atau selaput lendir. Banyak tanaman yang dapat memprovokasi reaksi alergi digunakan dalam kosmetik, parfum dan produk farmasi. Karenanya, bau kosmetik dan obat-obatan dapat menyebabkan rinitis alergi pada anak, bahkan tanpa kontak langsung.
  • Alergen mikroba termasuk dalam struktur sel mikroba dan produk metaboliknya. Rinitis alergi dalam menanggapi alergen mikroba dapat terjadi pada anak dengan infeksi telinga dan bakteri pernapasan.

Penyebab tambahan rinitis alergi pada anak-anak termasuk: pencemaran lingkungan, kekurangan vitamin, udara kering dan panas, dan kondisi hidup yang merugikan.

Formulir

Rinitis alergika sering tergantung pada musim dalam setahun, rinitis alergika perennial agak kurang umum.

Ini biasanya 3 jenis gangguan: rhinitis akut episodik, musiman dan sepanjang tahun. Setiap bentuk memiliki ciri khasnya sendiri.

Rhinitis alergika akut pada anak-anak berkembang segera setelah kontak dengan alergen, yang melayang di udara dalam bentuk struktur terkecil. Ini mungkin air liur kucing atau produk limbah tungau debu rumah.

Rhinitis alergi musiman berkembang hanya selama penyerbukan udara yang kuat dari tanaman.

Alergen rinitis musiman.

  • Ambrosia. Ini adalah penyebab seringnya rinitis alergi, mempengaruhi sekitar 75% dari mereka yang memiliki alergi. Satu tanaman melepaskan 1 juta serbuk sari per hari. Efek ambrosia dirasakan di pertengahan-akhir Agustus dan bertahan hingga es pertama. Alergi ambrosia biasanya paling parah di pagi hari.
  • Herbal. Anak-anak yang terpengaruh dari pertengahan Mei hingga akhir Juni. Alergi herbal di udara lebih lazim di penghujung hari.
  • Serbuk sari kayu. Serbuk sari kecil dari pohon-pohon tertentu biasanya menyebabkan gejala di tengah musim semi.
  • Spora jamur. Jamur yang tumbuh di daun dan spora mati ke atmosfer adalah alergen umum di semua musim kecuali musim dingin. Spora jamur memiliki puncak kuantitatif pada hari-hari yang berangin, kering atau basah dan hujan - di pagi hari.

Manifestasi rinitis alergi sepanjang tahun kurang jelas, mereka tumbuh dan melemah, tetapi mereka tidak hilang. Rhinitis adalah sepanjang tahun jika gejala muncul setidaknya selama 9 bulan per tahun. Penyebab utamanya adalah alergen asal lokal - tungau, kecoa, debu, bulu hewan, bantal turun.

Penyebab langsung rinitis alergi pada bayi dan anak-anak adalah alergen makanan yang terkandung dalam makanan: susu sapi, telur ayam, semolina, susu formula, serta vaksin dan obat-obatan. Pada anak-anak prasekolah dan anak-anak sekolah, alergen yang ditularkan melalui udara memiliki efek dominan pada tubuh.

Gejala-gejala rinitis alergi pada anak-anak

Manifestasi alergi hidung dapat berkembang dalam beberapa menit atau jam setelah menghirup alergen. Gejala bisa berlangsung selama beberapa hari.

  • Bersin terus menerus, terutama setelah bangun pagi.
  • Hidung berair
  • Batuk atau menggelitik di tenggorokan yang disebabkan oleh limpasan lendir pasca-hidung.
  • Merobek, mata gatal.
  • Hidung gatal, tenggorokan, telinga.

Manifestasi lain yang mungkin terjadi setelah beberapa waktu.

  • Hidung tersumbat, mungkin mendengkur.
  • Napas melalui mulut karena hidung tersumbat.
  • Menggosok hidung Anak-anak sangat rentan melakukan hal ini.
  • Mata menjadi sensitif terhadap cahaya.
  • Perasaan lelah atau kesuraman berkembang.
  • Khawatir tentang mimpi buruk.
  • Batuk panjang (kronis).
  • Sensasi tekanan di telinga atau gangguan pendengaran.
  • Bintik-bintik hitam atau lingkaran muncul di bawah mata.

Gejala dapat memburuk atau melemah pada waktu yang berbeda sepanjang tahun.

  • ketika seorang anak alergi terhadap tungau debu, jamur atau bulu hewan, manifestasinya lebih kuat di musim dingin, karena anak itu berada di ruangan lebih lama;
  • ketika seorang anak alergi terhadap serbuk sari, gejalanya bervariasi sesuai dengan tanaman di daerah Anda dan ketika mereka mekar.

Ketika mereka dewasa, alergen mungkin memiliki efek yang kurang pada anak.

Komplikasi

Menurunnya kualitas hidup

Rinitis alergi dianggap sebagai penyakit yang tidak serius, tetapi mempengaruhi banyak aspek kunci kehidupan. Dengan alergi hidung, anak sering merasa lelah dan mudah tersinggung. Rinitis alergi terkadang menyebabkan penurunan kinerja sekolah.

Anak-anak dengan alergi hidung, terutama yang sepanjang tahun, mungkin menderita gangguan tidur dan kelelahan siang hari. Seringkali, manifestasi ini dikaitkan dengan obat alergi, tetapi penyebab umum dari manifestasi ini adalah hidung tersumbat. Anak-anak dengan rinitis alergi berat memiliki lebih banyak masalah tidur, termasuk mendengkur, dibandingkan dengan rinitis alergi ringan.

Lebih besar risiko asma dan alergi lainnya

Asma dan alergi sering terjadi bersamaan. Anak-anak dengan alergi hidung sering menderita asma, atau mereka memiliki peningkatan risiko. Rinitis alergi juga berhubungan dengan eksim, reaksi alergi pada kulit yang ditandai dengan gatal, penebalan kulit dan kekeringannya. Bentuk kronis rinitis alergi yang tidak terkontrol dapat memperburuk serangan asma dan eksim.

Pembengkakan kronis di saluran hidung (hipertrofi konka)

Setiap rinitis kronis, apakah alergi atau non-alergi, dapat menyebabkan hidung tersumbat membengkak, yang dapat menjadi persisten. Keong adalah struktur tulang kecil yang menonjol yang menjulur ke saluran hidung. Mereka membantu menghangatkan, membersihkan dan melembabkan udara yang melewatinya.

Jika hipertrofi cangkang berkembang, itu menyebabkan kemacetan permanen, dan kadang-kadang menyebabkan tekanan dan nyeri di pusat wajah dan dahi. Kondisi ini mungkin memerlukan intervensi ahli bedah.

Komplikasi lainnya

Kemungkinan komplikasi alergi hidung lainnya termasuk:

  • sinusitis;
  • otitis media;
  • polip hidung;
  • sleep apnea;
  • gigitan gigi yang tidak benar.

Diagnostik

Rhinitis harus dibagi menjadi rinitis alergi dan non-alergi.

Rhinitis non-alergi

Rhinitis non-alergi menggambarkan sekelompok penyakit hidung yang tidak memiliki tanda-tanda etiologi alergi. Menurut asal-usul kemunculannya dapat dibagi menjadi non-anatomis dan anatomi.

Bentuk rinitis non-alergi yang paling umum pada anak-anak adalah rinitis infeksi, yang akut atau kronis.

  • Rinitis infeksi akut (pilek) disebabkan oleh virus dan biasanya hilang dalam 7-10 hari. Rata-rata, seorang anak menderita 3-6 pilek per tahun, dan yang paling rentan adalah anak-anak dan anak-anak yang bersekolah di institusi pendidikan. Infeksi dimanifestasikan oleh sakit tenggorokan, demam dan nafsu makan yang buruk.
  • Rhinitis menular kronis harus dicurigai jika ada cairan hidung mukopurulen dengan gejala yang menetap selama lebih dari 10 hari. Kombinasi dengan penyakit telinga tengah, seperti otitis media atau disfungsi tuba Eustachio, mungkin merupakan manifestasi tambahan dari infeksi.

Rhinitis non-alergi, non-infeksiosa (rinitis vasomotor) dapat bermanifestasi sebagai hidung berair dan bersin pada anak-anak dengan debit hidung yang berlebihan dan jelas. Paparan iritasi seperti asap rokok dan debu, serta uap dan bau yang kuat (parfum dan klorin dalam kolam) dapat menyebabkan gejala-gejala ini. Udara dingin ("hidung pemain ski"), asupan makanan panas / pedas (rhinitis gustatory) dan paparan cahaya terang (reflex rhinitis) adalah contoh-contoh rinitis vasomotor.

Rhinitis medis, yang terutama disebabkan oleh penggunaan obat vasokonstriktor hidung yang berlebihan (oxymetazoline, phenylephrine) bukanlah penyakit yang umum pada anak-anak kecil. Remaja kecanduan obat-obatan ini.

Masalah anatomi yang paling umum pada anak-anak adalah pelanggaran pernapasan hidung, yang berkembang sebagai akibat dari adenoiditis.

Adenoiditis dapat dicurigai dengan gejala seperti pernapasan mulut, mendengkur, pidato hyponasal (hidung), dan rinitis persisten dengan atau tanpa otitis media kronis. Infeksi nasofaring dengan demikian menjadi sekunder akibat infeksi pada jaringan adenoid yang meradang.

Atresia Choan adalah anomali kongenital paling umum dari hidung dan menyiratkan tulang atau membran septum antara hidung dan faring. Obstruksi jalan nafas lega ketika bayi membuka mulut untuk menangis, dan memburuk ketika bayi yang menenangkan mencoba bernafas melalui hidung. Beberapa bayi yang baru lahir mengalami kesulitan bernapas saat menyusui. Hampir setengah dari remah dengan atresia Choan memiliki kelainan kongenital lainnya (penyakit jantung bawaan, keterlambatan perkembangan, gangguan sistem genitourinari, kelainan telinga).

Polip hidung jarang terjadi pada anak-anak di bawah usia 10 tahun, tetapi jika mereka ada, mereka memerlukan penilaian dan mencari proses penyakit utama, seperti cystic fibrosis atau tardive ciliary primer (gangguan fungsi mukosa saluran pernapasan).

Benda asing di hidung lebih umum pada anak-anak kecil yang menaruh makanan, mainan kecil, batu, atau benda lain ke dalam hidung mereka. Hal ini ditentukan oleh adanya aliran nasal unilateral, purulen atau bau yang tidak menyenangkan. Benda asing sering dapat dilihat selama pemeriksaan dengan bantuan cermin hidung.

Rinitis alergi

Biasanya, alergi pada awalnya didiagnosis menggunakan kombinasi gejala karakteristik dalam kombinasi dengan hasil pemeriksaan.

Jika seorang anak memiliki manifestasi khas rinitis alergi, konsultasi dengan spesialis alergi akan membantu mengidentifikasi alergen.

Banyak alergen dapat diidentifikasi dalam percakapan ketika menerima informasi tentang riwayat penyakit. Sebagai contoh, jika gejala biasanya memburuk saat kontak dengan kucing, maka bulu kucing adalah alergen yang menyebabkan gejala. Jika memotong rumput dikaitkan dengan timbulnya gejala, maka alergi herbal kemungkinan terjadi.

Riwayat respons pasien penting dalam menentukan alerginya yang unik. Tes alergi dilakukan hanya ketika alergi menciptakan beban yang berlebihan pada anak dan secara signifikan memperburuk kondisi.

Karena identifikasi alergen penting dan sulit untuk ditentukan, tes kulit sering diperlukan untuk mengidentifikasi secara akurat substansi spesifik yang menyebabkan alergi.

Pengujian dilakukan dengan ketidaknyamanan minimal dan dilakukan sebagai berikut.

  • Sejumlah kecil zat alergen yang mencurigakan ditempatkan pada kulit.
  • Kemudian kulit dengan lembut tergores melalui setetes kecil dengan jarum steril khusus. Metode ini biasanya digunakan untuk evaluasi awal. Metode kedua, yang dikenal sebagai metode intradermal, melibatkan menyuntikkan sedikit zat tes ke dalam kulit. Tes intradermal ini lebih sensitif, tetapi biasanya memberikan lebih banyak hasil positif palsu.
  • Jika kulit menjadi merah dan, lebih penting lagi, membengkak, individu dianggap "peka" terhadap alergen tertentu. Jika gejala khas terjadi ketika orang yang peka terkena zat yang dicurigai, maka alergi terhadap zat ini mungkin.

Tes kulit yang dijelaskan tidak diperbolehkan pada anak di bawah usia 5 tahun.

Berbagai tes darah juga tersedia untuk mendiagnosis alergi. Tes darah ini akan berguna jika anak-anak tidak dapat menjalani tes kulit. Dalam penelitian, berbagai metode pencarian antibodi IgE dalam darah biasanya digunakan. Jika tes alergi konsisten dengan daftar gejala, maka diagnosis rinitis alergi mungkin.

Nasal swab juga informatif dalam diagnosis. Sekresi hidung diperiksa secara mikroskopis untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang menunjukkan penyebab flu biasa. Misalnya, peningkatan jumlah leukosit, deteksi infeksi, atau tingginya jumlah eosinofil. Tingkat eosinofil yang tinggi menunjukkan kondisi alergi, tetapi tingkat yang rendah tidak mengecualikan alergi hidung.

Pada anak-anak dengan rinitis kronis, dokter akan memeriksa sinusitis.

Memindai dengan pemindai CT akan membantu jika Anda mempertimbangkan diagnosis sinusitis atau polip sinus.

Dalam beberapa kasus rinitis musiman kronis atau tidak teratur, dokter dapat menggunakan endoskopi untuk memeriksa setiap penyimpangan dalam struktur hidung.

Bagaimana cara mengobati rinitis alergi pada anak?

Perawatan rinitis alergi pada anak-anak melibatkan banyak pilihan:

  • pencegahan paparan alergen;
  • pengobatan nasal lokal;
  • terapi sistemik - antihistamin, steroid oral;
  • imunoterapi.

Menghindari alergen yang teridentifikasi merupakan faktor penentu dalam melawan gejala alergi. Upaya untuk mengendalikan lingkungan dan langkah-langkah pencegahan sering membantu dalam mengurangi gejala. Namun demikian, pencegahan alergi seringkali sulit. Anda perlu melakukan diskusi menyeluruh dengan dokter Anda. Langkah-langkah kontrol mungkin diperlukan setiap hari.

Steroid Hidung Topikal

Efektif, terutama dengan gejala hidung tersumbat. Dan mereka memiliki keuntungan lebih dari antihistamin dalam pengobatan gejala ini. Orangtua harus memahami bahwa obat ini harus diberikan kepada anak secara teratur sehingga efektif. Jika gejalanya intermiten, ada baiknya memulai pengobatan lebih dari 2 minggu sebelum dimulainya musim pemungutan suara untuk mendapatkan manfaat maksimal.

Komite Keamanan Obat melaporkan bahwa pertumbuhan anak-anak yang membutuhkan pengobatan jangka panjang dengan kortikosteroid hidung harus dipantau secara teratur, dan jika ada bukti pengerdilan, hubungi dokter anak Anda. Perlu dicatat bahwa steroid pada dosis moderat menghambat pertumbuhan, tetapi masih belum jelas apakah ini mempengaruhi tinggi akhir orang dewasa.

Antihistamin lokal

Kurangi bersin dan hidung meler dalam proporsi pasien yang signifikan. Beberapa orang tua tidak ingin memberikan steroid anak-anak mereka dalam bentuk apa pun, baik karena efek sampingnya yang potensial, atau karena masalah dengan penyerapan dan efek jangka panjang yang mungkin terjadi.

Antihistamin lokal dalam kasus ini memiliki keuntungan bahwa mereka diambil sesuai kebutuhan. Namun, mereka tidak membantu dengan hidung tersumbat.

Obat topikal lainnya

Natrium Kromoglikat meredakan gejala alergi - gatal, bersin-bersin dan pilek. Namun ada masalah dengan kepatuhan dengan penggunaan konstan karena jadwal dosis yang ketat (4 kali sehari). Mereka umumnya ditoleransi dengan baik, meskipun mereka jarang digunakan dalam praktek, karena cara lain lebih efektif dan nyaman.

Agen vasokonstriktor bertindak dengan mempersempit pembuluh darah mukosa hidung. Ini membantu sementara dengan hidung tersumbat, meskipun mereka tidak mengurangi bersin dan gatal. Agen vasokonstriktor lokal harus digunakan hanya untuk jangka pendek, sebaiknya tidak lebih dari seminggu, untuk mencegah rebound, ketika pembengkakan dan hidung tersumbat meningkat dengan penarikan obat.

Terapi antihistamin sistemik

Antihistamin sangat berguna untuk mengendalikan beberapa gejala, seperti bersin, hidung berair, dan mata gatal. Obat-obat ini tidak menghentikan pembentukan histamin dan tidak menetralkan konflik antara IgE dan antigen. Antihistamin tidak menghentikan reaksi alergi, tetapi melindungi jaringan dari efek reaksi.

Obat-obatan dapat diambil bila diperlukan, dan mereka tidak perlu diminum secara terus-menerus, tetapi akan membutuhkan waktu 1-2 jam sebelum mereka memberikan efek maksimalnya. Cetirizine, Desloratidine dan Loratidine diperbolehkan untuk anak-anak dari 2 tahun, Levocetirizine - dari 6 tahun, sementara antihistamin generasi kedua lainnya merupakan kontraindikasi pada anak-anak di bawah 12 tahun.

Steroid sistemik

Perjalanan singkat steroid sistemik dapat memiliki efek yang sangat besar untuk mengurangi gejala dan akan membantu mengendalikan manifestasi serius, yang kemudian dapat disimpan dengan bantuan steroid lokal.

Imunoterapi

Jika antihistamin dan semprotan hidung tidak efektif atau anak tidak mentoleransi dengan baik, jenis terapi lain tersedia. Desensitisasi alergi, atau imunoterapi mungkin diperlukan.

Imunoterapi alergik merangsang sistem kekebalan tubuh dengan dosis zat yang meningkat secara bertahap di mana anak alergi. Karena pasien terkena zat alergi, reaksi alergi dapat terjadi, dan perawatan ini harus dipantau oleh dokter.

Bentuk perawatan ini sangat efektif dalam alergi terhadap serbuk sari, kutu, kucing, dan terutama serangga (misalnya, lebah). Imunoterapi alergi yang efektif biasanya memerlukan serangkaian suntikan dan membutuhkan waktu tiga bulan hingga satu tahun. Durasi pengobatan yang diperlukan mungkin bervariasi, tetapi kursus yang khas adalah dari tiga hingga lima tahun. Sering berkunjung ke kantor dokter diperlukan. Imunoterapi tidak diberikan pada anak di bawah 5 tahun.

Pengobatan alergi hidung musiman

Karena alergi musiman biasanya berlangsung beberapa minggu, para ahli tidak merekomendasikan obat resep yang lebih serius untuk anak-anak. Tetapi pada anak-anak dengan asma dan alergi, perawatan rhinitis juga dapat meningkatkan gejala asma.

  • Obat resep hanya diperlukan dalam kasus yang parah. Pasien dengan alergi musiman yang parah harus mulai minum obat beberapa minggu sebelum dimulainya musim polutan dan terus membawa mereka sampai akhir musim.
  • Imunoterapi adalah pilihan untuk pasien dengan alergi musiman yang parah yang tidak merespon pengobatan.
  • Pembilasan hidung. Dengan rinitis alergi sedang, mencuci akan membantu mengeluarkan lendir dari hidung. Anda dapat membeli larutan garam di apotek atau menyiapkannya sendiri (2 sdm. Air hangat, 1 sdt. Garam, sedikit soda kue).
  • Obat vasokonstriktor untuk anak-anak dari usia 2 tahun meringankan hidung tersumbat dan mata gatal.
  • Penggunaan antihistamin. Antihistamin generasi kedua non-sedatif - cetirizine, loratadine, fexofenadine atau desloratadine. Obat-obatan ini menyebabkan lebih sedikit kantuk daripada obat generasi pertama, seperti Diphenhydramine.

Pengobatan alergi hidung sedang sampai berat

Pasien dengan alergi hidung kronis atau mereka yang memiliki gejala menyebalkan yang aktif untuk sebagian besar tahun mungkin memerlukan obat setiap hari.

Obat-obat ini termasuk:

  • obat anti-inflamasi. Kortikosteroid nasal direkomendasikan untuk anak-anak dengan tingkat keparahan alergi sedang sampai tinggi, terisolasi atau dengan antihistamin generasi kedua;
  • antihistamin non-sedatif;
  • imunoterapi.

Prakiraan

Rinitis alergi adalah penyakit kronis. Dengan demikian, itu berlangsung untuk waktu yang lama. Pada beberapa anak, gejala menurun seiring bertambahnya usia. Gejala lain bertahan seumur hidup. Rinitis alergi tidak terkait dengan komplikasi berat dan dapat dikontrol secara efektif dengan obat-obatan dan terkadang terapi desensitisasi.

Karena rinitis alergi dikaitkan dengan kerentanan genetik, pencegahan kondisi ini tidak mungkin. Namun, adalah mungkin untuk mencegah serangan dengan menghindari kontak dengan zat yang menyebabkan alergi.

Rinitis alergi pada anak

Rinitis alergi pada anak-anak daripada mengobati hidung berair

Rinitis alergi bukanlah bahaya serius bagi anak, tetapi mempengaruhi kualitas hidup dan kinerja. Prevalensi patologi dijelaskan oleh ketidaksempurnaan sistem kekebalan anak-anak. Banyak spesialis di bidang otolaryngology menganggap patologi ini sebagai kondisi pra-asma.

Apa itu rinitis alergi, dan bagaimana itu?

Rinitis alergi adalah peradangan pada mukosa hidung yang disebabkan oleh paparan alergen yang secara signifikan menyebabkan alergi. Penyakit ini dapat terjadi dalam dua bentuk:

  • sepanjang tahun, ditandai dengan adanya gejala konstan, tanpa eksaserbasi musiman;
  • musiman, terkait dengan periode berbunga dari beberapa tanaman; Bentuk ini lebih khas untuk anak-anak 4 - 6 tahun.

Penyebab penyakit

Rinitis alergi pada anak berkembang sebagai akibat hipersensitivitas terhadap rangsangan tertentu:

Faktor yang berkontribusi untuk perkembangan penyakit adalah:

  • gangguan metabolisme;
  • rakhitis;
  • disentri;
  • penyakit pada sistem saluran cerna dan endokrin;
  • perkembangan abnormal dari rongga hidung;
  • hipotensi.

Berisiko adalah anak-anak:

  • dengan bawaan alergi yang terbebani;
  • memiliki kontak yang lama dengan alergen;
  • sering sakit ARI.

Gejala-gejala rinitis alergi pada anak-anak

Untuk memperhatikan tanda-tanda rinitis alergi pada bayi hampir tidak mungkin, karena pada usia dini seperti itu penyakit tidak terjadi. Seorang anak yang lebih tua dari 3 - 6 tahun rhinitis memimpin di antara semua penyakit yang bersifat alergi.

Gejala penyakitnya mirip dengan manifestasi ARI dan ARVI. Perbedaan utama rinitis alergi adalah tidak adanya demam dan eksaserbasi gejala setelah kontak dengan alergen.

  • sering bersin berulang;
  • gatal, tidak nyaman, terbakar di hidung;
  • debit berlebihan dari hidung, berair di alam;
  • hiperemia dan iritasi kulit di atas bibir atas;
  • hidung tersumbat terutama pada malam hari atau di pagi hari;
  • gatal di sekitar mata dan telinga;
  • kemerahan, pembengkakan kelopak mata, lakrimasi;
  • fotofobia;
  • pembengkakan wajah;
  • sakit kepala.

Komplikasi penyakit

Di masa kanak-kanak, tabung Eustachian ditarik ke dalam proses peradangan alergi, sehingga bayi mungkin mengalami otitis. Konjungtivitis sering berkembang dengan latar belakang patologi. Seperti penyakit alergi lainnya, rinitis dapat menyebabkan asma bronkial di masa depan.

Rhinitis yang berkepanjangan mempengaruhi konsentrasi perhatian dan kualitas pendidikan, sehingga anak-anak dengan alergi sering memiliki kinerja yang buruk di sekolah.

Diagnosis penyakit

Rinitis alergi harus menjadi alasan untuk berkonsultasi dengan dokter anak atau ahli alergi. Tugas dokter adalah untuk memastikan diagnosis dan menemukan faktor sensitisasi. Untuk tujuan ini, lakukan survei semacam itu:

  • rhinoskopi;
  • rinomanometri;
  • tes alergi kulit;
  • X-ray dan ultrasound sinus paranasal;
  • tes darah untuk imunoglobulin E;
  • CT

Cara mengobati rinitis alergi

Ada dua arah pengobatan: terapi simtomatik dan alergen spesifik.

Bagaimana menyembuhkan seorang anak dengan terapi simtomatik

Sebelum memulai pengobatan, perlu untuk mendeteksi dan menghilangkan alergen. Lebih lanjut, dengan bantuan perawatan simptomatik, gejala penyakit yang paling nyata berkurang. Oleskan tetes hidung vasokonstriktor yang meredakan hidung tersumbat, memfasilitasi pernapasan hidung (Nafazalin, Xylometazoline).

Perjalanan terapi simtomatik tidak melebihi 10 hari. Metode pengobatan ini lebih sering digunakan untuk kejadian episodik dari reaksi alergi terhadap alergen rumah tangga, debu atau iritasi lainnya, kontak yang dapat benar-benar dikecualikan di masa depan.

Dalam kasus alergi musiman yang berulang dari tahun ke tahun dan tidak dapat sepenuhnya menghindari kontak dengan alergen, dianjurkan untuk menjalani pengobatan khusus alergen.

Pengobatan khusus alergen

Tujuan terapi adalah untuk mengurangi ketajaman respons tubuh terhadap alergen atau menghilangkannya sepenuhnya. Cara merawat seorang anak ditentukan tergantung pada usia dan keparahan manifestasi klinis. Obat-obat berikut digunakan:

  1. Antihistamin dalam bentuk tetes sistemik, tetes hidung atau semprotan:
  • Zyrtec;
  • Ketotifen;
  • Fenistil;
  • Claritin.
  1. Kortikosteroid diresepkan untuk alergi berat atau asma bronkial bersamaan:
  • Beclomethasone;
  • Fluticasone.
  1. SIT - imunoterapi spesifik. Digunakan untuk menyembuhkan alergi ketika alergen tertentu diketahui. Esensi dari metode ini terdiri atas pengenalan bertahap larutan air-garam dari alergen yang diketahui sampai tubuh kehilangan kepekaan terhadapnya.

Pencegahan penyakit

Langkah-langkah untuk mencegah rinitis alergis adalah kekhawatiran akan kekebalan remah-remah selama perkembangan janin dan setelah kelahiran:

  • kepatuhan pada diet hipoalergenik yang hamil;
  • penolakan kebiasaan buruk;
  • perlindungan anak dari perokok pasif;
  • pembersihan rumah biasa;
  • pertarungan dengan gas dan debu di udara;
  • menyusui;
  • makanan bayi seimbang.
  1. Jangan mengobati hidung berair dan bahkan lebih lagi menerapkan resep tradisional. Herbal dan metode lain yang tidak konvensional dapat menyebabkan reaksi silang alergi pada bayi.
  2. Jangan gunakan tetes vasokonstriktor saja lebih dari 10 hari. Penggunaan obat yang berkepanjangan dapat memicu perkembangan rinitis medis.

Dengan pengobatan penyakit yang tepat waktu, kemungkinan kambuhnya pada usia yang lebih tua adalah minimal. Dengan perhatian yang cermat dari orang tua kepada bayi, Anda dapat sepenuhnya menghilangkan risiko perkembangan konsekuensi dan komplikasi rinitis alergi.

Kirim balasan

Setiap tahun kami memiliki hidung meler saat poplar fluff muncul. Mereka digunakan untuk membantu tetes, tetapi saya tidak ingin menggunakannya sepanjang waktu, kami memutuskan untuk menggunakan SIT.

Anak rinitis mulai 7 tahun, saat dia pergi ke sekolah. Meskipun kami telah menemukan penyebab kepala dingin, kami kelelahan, kami telah melewati banyak tes, dari urin umum hingga USG jantung. Ternyata alergi terhadap mekar. Kami menggunakan di musim semi fenistil, itu bisa diminum untuk waktu yang lama. Bayi membantu.

Saya mencuci hidung bayi dari rinit alergi dengan klasik morenazalom. Itu tidak menyebabkan kecanduan dan mengambil volumenya selama hampir satu bulan dengan penggunaan sehari-hari.

Moms yang perlu diperhatikan

Kemarin putri saya sakit tenggorokan di pagi hari, tetapi saya mengirimnya ke sekolah.

Oh, anakku hanya 2,3, cobalah noselnya. Dia adalah bintangku.

Dari usia 2 tahun, Anda dapat menempelkan nosel pada pakaian dan anak akan menjadi l.

Dan kamu berbaring di suatu tempat? Ketika Dia dipompa keluar.

Traumel tidak bisa bayi, ditulis dalam instruksi.

Baca sekarang

  • Microlax untuk sembelit pada anak - rekomendasi untuk digunakan (131 pers.)
  • Osteoporosis pada anak - apa itu dan bagaimana merawat kerapuhan tulang (439 orang)

Informasi situs kami bukanlah panduan untuk mendiagnosis diri dan mengobati penyakit.

Administrasi situs ini tidak bertanggung jawab atas penggunaan informasi. Jika Anda memiliki gejala penyakit, hubungi dokter Anda.

Ibu adalah seorang dokter. Untuk setiap anak - dokter terbaik - ibu.

Situs untuk mencintai ibu.

Rinitis alergi pada anak

Rinitis alergi pada anak adalah penyakit di mana radang mukosa hidung yang disebabkan oleh alergen berkembang.

Hari ini, dari 10% hingga 30% orang menderita penyakit ini. Ini adalah penyakit dengan predisposisi keturunan, jika ayah atau ibu menderita rinitis alergi, pollinosis, asma, dermatitis atopik, kemungkinan meningkatkan bahwa anak akan menderita semacam penyakit alergi, termasuk rinitis alergi.

Gejala rinitis alergi

  • Rhinorrhea - mengeluarkan cairan encer dari hidung.
  • Pelanggaran pernapasan hidung, karena pembengkakan mukosa hidung. Mulut bernapas atau mengendus di siang hari, mendengkur kuat di malam hari.
  • Gatal dan terbakar di hidung, yang mengarah ke "alergi salut" - sering menggaruk telapak hidung ke atas.
  • Sering bersin spontan, kadang-kadang paroksismal.
  • Gangguan bau.

Tambahan

  • Bengkak, kemerahan, iritasi kulit ujung hidung, sayap, kulit di sekitar hidung dan kulit bibir atas.
  • Sering mimisan sebagai akibat dari tiupan hidung yang intens.
  • Sakit tenggorokan, sakit tenggorokan, batuk (jika faringitis alergi bergabung, laringitis).
  • Nyeri dan kebisingan di telinga, gangguan pendengaran.

Gejala yang tidak spesifik

  • Kelemahan, lekas marah, tidak enak badan, kelelahan.
  • Sakit kepala, gangguan perhatian, memori.
  • Gangguan tidur, memperburuk suasana hati.
  • Suhu tubuh pada anak-anak dengan rinitis alergi meningkat sangat jarang.

Rinitis Alergi dalam Fase Anak

  1. Fase awal - semua atau sebagian dari gejala di atas muncul setelah 2-5-10-30 menit dari pertemuan dengan alergen.
  2. Fase terlambat atau tertunda - gejala muncul atau memburuk setelah 4-6 jam setelah bertemu dengan alergen.

Pada anak-anak dengan rinitis alergi, ada hipersensitivitas mukosa hidung untuk efek iritasi yang tidak spesifik. Dengan fluktuasi suhu dan kelembaban, jika seseorang merokok di dekatnya, dengan polusi udara atmosfer, bau yang kuat, dll, gejala rinitis alergi muncul.

Rinitis Alergi dalam Bentuk Anak

  1. Rhinitis alergi musiman.
  2. Rhinitis alergi sepanjang tahun.

Rhinitis alergi musiman pada anak

  1. Pollinosis (alergi terhadap serbuk sari selama berbunga tanaman) - di musim semi, musim panas, musim gugur.
  2. Rhinitis alergi jamur (alergi pada kontroversi beberapa jamur Penicillum Cladosporum, Altermana, dll.)

Untuk rinitis seperti itu, musim terlihat jelas, yang terkait dengan pembungaan tanaman.

  • Musim semi - periode pohon berbunga.
  • Setengah musim panas pertama adalah periode berbunga rumput rumput.
  • Setengah musim panas adalah periode gulma yang mekar.

Rhinitis alergi musiman pada anak-anak ditandai dengan deteriorasi kesehatan

  • Ketika meninggalkan tempat di jalan (terutama dalam cuaca berangin kering).
  • Ketika bepergian ke luar kota.
  • Saat menggunakan kosmetik berdasarkan tumbuhan.
  • Saat menggunakan obat-obatan berdasarkan bahan herbal.
  • Ketika digunakan dalam diet madu, beberapa produk tanaman.

Rhinitis alergi sepanjang tahun adalah

  • Alergi terhadap debu rumah dan perpustakaan, alergen hewan dan burung, serangga, produk makanan, obat-obatan.
  • Alergi terhadap jamur.

Rinitis alergi sepanjang tahun ditandai dengan

  • Kurangnya musim, penyakit ini sepanjang tahun.
  • Kadang-kadang, adalah mungkin untuk melacak hubungan antara timbulnya gejala penyakit dan paparan alergen (alergi memanifestasikan dirinya selama pembersihan ruangan, setelah kontak dengan hewan atau orang lain.)
  • Kadang-kadang, hubungan dengan alergen dapat diidentifikasi hanya setelah pemeriksaan alergi khusus.

Rinitis alergi bisa sepanjang tahun atau musiman.

dengan alergi jamur dan tick-borne.

  • Dalam kasus alergi jamur, eksaserbasi dapat terjadi pada musim semi dan musim gugur - saat pembentukan spora aktif pada mikroorganisme jamur di zona beriklim sedang di Rusia. Tetapi pada beberapa anak-anak, rinitis alergi dapat memburuk di setiap musim dengan kelembaban tinggi, kontak dengan rumput, jerami basah, ketika tinggal di kamar yang lembab, berventilasi buruk, menggunakan produk makanan dari fermentasi jamur: kvass, adonan ragi, keju.
  • Dalam kasus alergi tick-borne, rinitis alergi bisa sepanjang tahun atau bisa musiman dengan eksaserbasi di musim semi dan musim gugur selama musim berkembang biak dari tungau debu.

Rinitis alergi pada anak oleh sifat tentu saja bisa

  • Intermiten atau periodik, kemudian mengganggu anak kurang dari 4 hari dalam satu minggu dan kurang dari 4 bulan dalam setahun.
  • Terus atau permanen, maka mengganggu anak lebih dari 4 hari per minggu dan lebih dari 4 bulan per tahun.

Rinitis alergi pada anak karena keparahannya

  1. Gelar yang mudah Gejala klinisnya ringan, tidak mengganggu aktivitas harian dan tidur.
  2. Cukup parah. Gejalanya mengganggu tidur dan aktivitas siang hari, mengganggu studi, olahraga, mengurangi kualitas hidup.
  3. Derajat berat. Tanpa perawatan, pasien tidak bisa belajar, bekerja, berolahraga, tidur.

Rinitis alergi pada anak dapat dikombinasikan dengan

  • Sinusitis alergik.
  • Otitis alergi.
  • Rhinitis polypous atau rinosinusitis.

Dalam dua kasus pertama, peradangan alergi tidak hanya mempengaruhi lapisan hidung, tetapi juga membran mukosa dari sinus dan (atau) tabung Eustachian. Dalam kasus terakhir, perubahan hipertrofik terjadi di mukosa hidung dan sinus.

Rencana uji untuk rinitis alergi

Biarkan mencurigai sifat alergi rinitis.

  • Pemeriksaan THT. THT dapat mencurigai sifat alergi dari rhinitis setelah pemeriksaan.
  • Pemeriksaan laboratorium. Hidung hidung pada eosinofilia. Charaterno meningkatkan persentase eosinofil dari 10% hingga 30%. Tes darah umum. Ditandai dengan peningkatan persentase eosinofil dalam darah perifer.
  • Konsultasi alergi.
  • Penentuan tingkat keseluruhan imunoglobulin kelas E.

Memungkinkan untuk mengidentifikasi alergen yang menyebabkan rhinitis

  • Tes kulit alergi.
  • Definisi imunoglobulin spesifik E.
  • Tes provokasi nasal (berangsur-angsur ke hidung alergen dalam pengenceran khusus) - memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi alergen untuk ketidakformatan atau ketidakmampuan untuk melakukan tes lain.

Jika memungkinkan, hilangkan atau minimalkan kontak dengan alergen. Hasilnya menjadi nyata setelah berminggu-minggu atau berbulan-bulan setelah eksklusi alergen.

Penghapusan faktor lingkungan yang memperburuk perjalanan penyakit (kelembaban tinggi, merokok di hadapan seorang anak, lingkungan tempat tinggal yang tidak ramah, dll.).

Antihistamin

Intranasal

Terapkan secara topikal, tetes hidung atau semprotan.

Antihistamin generasi ke-2

  • Allergodil (azelastine). Anak-anak dari 4 tahun menerapkan 1 semprotan ke setiap lubang hidung 2 r / d.
  • Levocarbastine (histimette) - Untuk anak-anak dari 6 tahun, gunakan 2 semprotan di setiap lubang hidung 2-4 p / d.

Tidak memiliki efek sistemik, efeknya terlihat 15 menit setelah penyemprotan. Dapat digunakan sendiri atau dalam kombinasi dengan antihistamin oral atau intramuskular.

Antihistamin oral

Preferensi diberikan kepada antihistamin generasi ke-2.

  • cetirizine (zyrtec, zodak), - tetes untuk konsumsi diperbolehkan untuk anak-anak dari 6 bulan, tablet dari 6 tahun.
  • Loratodin (Claritin) - diizinkan untuk anak-anak dari 2 tahun.

Antihistamin generasi pertama dari Dimedrol, Suprastin, Tavegil, Diazolin, Phenystyle, Phencarol memiliki efek penenang + mereka menurunkan sekresi lendir, membuatnya lebih kental, membuatnya sulit untuk dipisahkan, yang tidak selalu berguna.

Antihistamin dari generasi 1 dan 2 hanya efektif melawan fase pertama peradangan alergi.

Masih ada antihistamin generasi ke-3

  • Desloratodin (Erius, desal) - sirup diizinkan untuk anak-anak berusia 1 tahun, tablet - dari 12 tahun.
  • Fexafenadine (Telfast, Allegra) tersedia untuk anak-anak mulai usia 6 tahun.
  • Cetirizine - diizinkan untuk anak-anak dari 1 tahun.

Antihistamin dari generasi ke-3 tidak hanya mempengaruhi fase pertama peradangan alergi, tetapi juga yang kedua. Tindakan mereka lebih lama, efek samping sistemik lebih sedikit daripada antihistamin generasi pertama dan kedua.

Antihistamin untuk pemberian intramuskular untuk rinitis alergi jarang digunakan, dalam bentuk rinitis yang berat.

Mast Cell Membrane Stabilizers

Mereka kurang efektif dalam rinitis alergi daripada antihistamin. Lebih sering digunakan untuk pencegahan eksaserbasi dan pemeliharaan remisi daripada pada periode eksaserbasi.

  • Asam cromoglycic (cromohexal) adalah semprot hidung, penstabil membran sel mast lokal. Ia tidak memiliki efek samping. Mempengaruhi dua fase peradangan alergi. Diizinkan untuk anak-anak mulai dari 5 tahun. Untuk 1 dosis di setiap lubang hidung 3-4 p / d. Bisa digunakan untuk waktu yang lama.
  • Ketotifen - penstabil membran sel mast untuk penggunaan internal. Memecahkan kiddies dari 6 bulan.

Glukokortikoid intranasal

Glukokortikoid untuk penggunaan intranasal - obat yang paling efektif untuk rinitis alergi, meringankan atau mengurangi semua gejala penyakit, tanpa memiliki efek sistemik pada tubuh. Mereka diresepkan, baik selama eksaserbasi, dan untuk mempertahankan remisi untuk terapi dasar.

  • Nasonex (Mometasone Fuorat), diizinkan untuk anak-anak dari 2 tahun, - 1-2 semprotan di setiap lubang hidung 1 p / d.
  • Beclomethasone - diperbolehkan untuk anak-anak dari 6 tahun, 1 semprotan di setiap lubang hidung 2-4 p / d.
  • Budesonide - diizinkan untuk anak-anak mulai dari 6 tahun.
  • Fluticasone - diizinkan untuk anak-anak dari 4 tahun.

Glukokortikoid untuk pemberian oral pada rinitis alergik sangat jarang digunakan, dengan inefisiensi jangka pendek dari obat lain.

Ipratropium bromida

Obat antikolinergik. Efek utamanya adalah pengurangan debit dari hidung. Efek sistemik kecil. Diizinkan untuk anak-anak mulai dari 6 tahun.

Singlon Singlon Montelukast

Persiapan untuk penggunaan internal. Penghambat reseptor leukotrien. Diizinkan untuk anak-anak mulai dari 6 tahun, dapat digunakan untuk waktu yang lama untuk meredakan gejala-gejala rinitis alergi.

Dekongestan

Agen vasokonstriktor. Ini termasuk naphazoline, xylometazoline, oxymetazoline dan turunannya. Meringankan gejala-gejala rinitis alergi. Tetapi tindakan mereka terbatas pada waktunya. Dengan penggunaan jangka panjang, mereka menyebabkan peningkatan gejala rinitis, mereka dapat menyebabkan atrofi atau hipertrofi mukosa hidung, mereka tidak dapat digunakan untuk waktu yang lama.

Imunoterapi spesifik alergen

Perawatan dengan alergen - memungkinkan Anda untuk mencapai remisi untuk waktu yang lama, dilakukan secara eksklusif untuk tujuan dan di bawah pengawasan seorang ahli alergi, yang mengamati semua anak-anak dengan rinitis alergi.

Ini semua tentang rinitis alergi pada anak. Semoga kesehatanmu baik!

  1. Alergi konjungtivitis pada anak-anakKonjungtivitis alergi pada anak-anak adalah penyakit yang ditandai dengan peradangan alergi konjungtiva.
  2. Alergi terhadap jamur pada anak-anakAlergi terhadap jamur pada anak-anak - penyakit yang cukup sering terjadi. Alergi
  3. Pollinosis pada anak-anakPollinosis pada anak-anak adalah penyakit alergi yang dipicu oleh serbuk sari tanaman (dari.
  4. Mata anak itu bengkakAnak itu memiliki mata bengkak. Situasi ini biasa terjadi. Terkadang, dia.
  5. Pedikulosis pada Anak PerawatanPedikulosis pada anak adalah penyakit parasit pada kulit dan rambut seseorang, yang.

Bagaimana cara mengobati rinitis alergi pada anak-anak?

Ketika tanaman mulai mekar, jumlah penyakit meningkat. Maka pengobatan rinitis alergi pada anak diperlukan.

Rhinitis adalah peradangan selaput lendir dari saluran hidung. Pada saat ini, sistem kekebalan tubuh menjadi lebih sensitif terhadap efek berbagai alergen.

Gejala rinitis alergi

Gejala utama rinitis alergika masa kanak-kanak baru jadi adalah munculnya lipatan transversal pada hidung. Ini muncul dari goresan hidung yang terus-menerus, yang disebabkan oleh rasa gatal yang terus menerus. Jika seorang anak memiliki rinitis alergi persisten, maka hampir selalu hidung diisi, bayi bernafas hanya dengan mulut.

Gejala utama rinitis alergika meliputi:

Jika batuk alergi tidak hilang untuk waktu yang lama, ini dapat menyebabkan timbulnya asma.

Ketika hidung berair bersifat musiman, komplikasi sangat jarang. Seorang anak dengan rhinitis selalu lebih sensitif terhadap bau yang berbeda:

  • bahan kimia;
  • wewangian;
  • asap;
  • bahan kimia rumah tangga;
  • mencuci bubuk;
  • perabotan;
  • produk karpet;
  • penguapan zat berbahaya apa pun.

Varietas rinitis alergi anak

Ada dua jenis penyakit:

  • rhinitis musiman;
  • rinitis sepanjang tahun.

Penyakit-penyakit ini pada anak memiliki beberapa perbedaan karakteristik:

Yang terakhir biasanya terjadi ketika melakukan terapi yang tidak tepat dan tidak cukup panjang.

Oleh karena itu, dokter meresepkan pengobatan rinitis alergi pada anak sesuai dengan bentuk penyakitnya. Ini akan membawa efek terbesar, menghilangkan hidung beringus yang kuat pada anak.

Penyakit ini telah menerima dua nama:

Rititis seperti itu muncul hampir setiap tahun, dan pada bulan-bulan tertentu. Ini terutama terjadi pada musim semi. Keteguhan seperti ini disebabkan oleh iritasi mukosa hidung, oleh serbuk sari dari beberapa tanaman berbunga. Itulah mengapa manifestasi yang jelas dari penyakit ini diamati selama berbunga. Rinitis alergi dapat menyebabkan seorang anak:

Jenis penyakit ini berbeda dengan rhinitis musiman. Alergi semacam ini dapat terjadi kapan saja, artinya, tidak tergantung pada musim. Penyebabnya bisa alergen apapun yang mengelilingi kita. Penyebab paling umum adalah debu rumah. Ini mungkin terdiri dari:

  1. Tungau mikroskopis.
  2. Bakteri penyebab penyakit.
  3. Partikel wol.

Ketika rumah memiliki kelembaban yang tinggi, mungkin ada reaksi terhadap kehadiran alergen jamur.

Sebagian besar jamur mikroskopis terbentuk di mana ada ventilasi yang buruk. Mikroorganisme semacam itu bahkan dapat mempengaruhi tanaman. Spora yang mereka keluarkan menyebabkan reaksi alergi pada anak. Selain itu, rinitis kronis dapat disebabkan oleh alergen makanan.

Dokter juga tahu penyebab sekunder rinitis alergi. Ini terutama menyangkut faktor-faktor yang secara serius meningkatkan kemungkinan penyakit. Dan itu tidak terkait dengan kehadiran alergen di atmosfer. Penyebab penyakit ini adalah:

  1. Iklim yang hangat.
  2. Kebersihan
  3. Kekurangan vitamin.
  4. Ekologi buruk.
  5. Udara kotor
  6. Suasana kering.

Sangat sering, keadaan ini menyebabkan munculnya rinitis pada anak yang baru lahir. Tubuhnya sangat sensitif terhadap efek faktor lingkungan negatif.

Pengobatan rinitis alergi pada anak-anak

Pada pertanyaan tentang bagaimana mengobati rinitis alergi pada anak-anak, spesialis akan menjawab beberapa arah, di antaranya yang utama adalah:

  • pengobatan simtomatik;
  • pengobatan spesifik alergen.

Area pertama menggunakan alat khusus yang menghapus gejala yang diucapkan.

Tujuan dari arah kedua adalah untuk menciptakan dalam tubuh respon minimal terhadap iritasi atau kehancuran totalnya. Pendekatan ini paling relevan, terutama ketika ada alergi yang kompleks, mengungkapkan gejala gejala yang parah.

Perawatan simtomatik

Sebelum memulai pengobatan rinitis alergika pada anak-anak, perlu untuk menghilangkan penyebabnya, mendeteksi iritasi dan mencoba untuk menghilangkannya atau mengurangi kontak dengannya. Dalam hal ini, efek terbesar akan membawa obat-obatan. Namun, untuk menyingkirkan penyakit ini selamanya, perlu berkonsultasi dengan ahli alergi.

Paling sering, efek positif dari obat vasokonstriktor. Ketika merawat anak-anak, dekongestan topikal terutama digunakan:

Namun, perlu diingat bahwa vasokonstriktor apapun tidak dapat diterapkan selama lebih dari 10 hari. Ini dapat menyebabkan munculnya rinitis medis.

Sangat sering, ketika perawatan alergi dilakukan, penggunaan singkat obat-obatan vasokonstriksi ditentukan. Teknik ini memungkinkan untuk meringankan kondisi tubuh anak ketika alergi parah terjadi. Dan ada peningkatan efektivitas mengambil obat anti-alergi lainnya.

Pengobatan khusus alergen

Dalam kasus ketika itu tidak mungkin untuk menghilangkan alergen dan pengobatan gejala ternyata tidak efektif, obat kuat diresepkan oleh dokter yang hadir. Mereka dapat dibagi menjadi beberapa kelompok:

Kelompok pertama berurusan dengan memblokir reseptor antihistamin, mereka berhenti merespons stimulus. Gejala penyakit berkurang secara signifikan. Antihistamin seperti itu dalam bentuk tablet serta semprotan hidung. Untuk perawatan rinitis pada bayi, gunakan antihistamin terbaru:

Untuk manifestasi parah penyakit alergi, persiapan kortikosteroid diresepkan:

Obat yang sama diresepkan untuk orang dewasa, ketika, selain rinitis alergi, ia memiliki asma bronkial. Obat-obatan semacam itu biasanya diminum dalam waktu satu bulan.

Imunoterapi spesifik

Jenis perawatan ini hanya digunakan ketika diketahui persis alergen mana yang menyebabkan penyakit. Dalam hal ini, ada beberapa prosedur medis khusus yang harus mengurangi sensitivitas tubuh terhadap iritasi yang menyebabkan alergi.

Saya harus mengatakan bahwa obat tradisional tidak dapat membantu menyingkirkan alergi. Mereka sama sekali tidak ada. Metode pengobatan utama adalah penggunaan obat tradisional. Beberapa orang mencoba menggunakan metode tradisional untuk menyembuhkan rinitis alergi. Hasilnya selalu sama: gejala menjadi lebih kuat, penyakit mulai memanifestasikan dirinya lebih aktif.

Untuk mencegah terjadinya alergi, perlu perawatan dan perawatan yang komprehensif untuk kesehatan anak. Untuk melakukan ini, perlu untuk memberinya nutrisi yang baik (dengan sejumlah besar vitamin), dan untuk memilih latihan fisik yang tepat untuk anak. Bayi harus dikelilingi oleh lingkungan di mana dia harus merasa nyaman dan nyaman.

  • Angina
  • Sinusitis
  • Batuk
  • Laringitis
  • Hidung berair
  • Otitis
  • Sinusitis
  • Faringitis
  • Obat rakyat
  • Lainnya

Pengobatan batuk basah pada anak-anak dengan pengobatan tradisional yang efektif

Batuk pada anak-anak di malam hari: penyebab

Bagaimana saya bisa mengobati faringitis granular pada orang dewasa dan anak-anak

Apa yang harus dilakukan jika batuk bersiul muncul?

Batuk sudah disiksa. Saya pikir dalam hal ini, pencegahan keamanan.

Di sini adalah jus bit tidak mencoba - itu perlu. Menghirup gips bukan.

Dokter mengatakan untuk minum tetes-tetes Prospan, mereka ekspektoran. Aku wa.

Sekali otitis telah memandikan dirinya sendiri, dan berkumur akan bekerja dengan baik.