Tes untuk pneumonia: darah, dahak, X-ray

Pneumonia adalah proses inflamasi-inflamasi dalam satu atau lebih segmen jaringan paru-paru, dalam beberapa kasus seluruh lobus paru menjadi meradang. Untuk perawatan yang tepat, perlu untuk memahami alasannya, untuk ini, dengan pneumonia, tes darah, sputum dan foto X-ray diambil.

Informasi umum

Faktor predisposisi meliputi: hipotermia, malnutrisi, merokok, terlalu banyak kerja. Pada orang usia dapat disebabkan oleh kemacetan di jaringan paru-paru. Namun, bakteri, staphylococcus dan pneumococcus dianggap sebagai penyebab utama yang memicu timbulnya pneumonia.

Infeksi virus yang berkembang biak di sistem pernapasan bagian atas dan menciptakan kondisi yang menguntungkan untuk reproduksi mikroorganisme juga dapat memicu penyakit.

Bentuk penyakit, seperti pneumonia mikoplasma, terjadi pada 20% kasus.

Ini disebabkan oleh dua jenis mycoplasma. Kekhasan pneumonia mycoplasma adalah bahwa hal itu tidak segera dimulai, disertai dengan batuk kering, di mana dahak baik tidak meninggalkan sama sekali, atau memisahkan dengan buruk.

Dalam beberapa kasus, pneumonia mikoplasma rumit oleh pembentukan bronkiektasis. Penyakit serius seperti itu membutuhkan perawatan rumah sakit dan antibiotik intravena. Dengan penyakit yang serius seperti itu, penting untuk membuat diagnosis tepat waktu. Untuk diagnosis yang akurat, ada banyak metode penelitian dan diagnosis. Tapi salah satu yang paling penting adalah tes darah untuk pneumonia.

Diagnostik

Untuk mendiagnosis pneumonia didasarkan pada identifikasi indikator dasar dan sekaligus informatif, yang disebut "standar emas".

Munculnya batuk dan kejengkelannya dengan debit dahak, yang purulen atau hemoragik di alam, dalam beberapa kasus hemoptisis. Ketajaman suara perkusi, dan mendengarkan roman nyaring dan lembab.

Tanda-tanda radiografi pneumonia. Untuk mengungkap foto rontgen pneumonia, sinar-X diambil dalam 2 proyeksi: lurus dan lateral, dan Anda bisa mendapatkan informasi yang diperlukan tentang kondisi organ. Namun, dalam tiga hari pertama dengan tanda klinis pada pasien dengan pemeriksaan X-ray, perubahan dalam gambar mungkin tidak terlihat.

Sangat sering dengan pneumonia di paru-paru ada akumulasi cairan. Cairan terakumulasi di paru-paru tanpa perlindungan di dinding alveoli, meningkatkan permeabilitas kapiler. Cairan pada paru-paru atau edema paru dianggap sebagai kondisi yang sangat serius yang dapat terjadi dengan gagal jantung, pneumonia, dan krisis hipertensi. Dalam hal ini, jaringan paru-paru diisi dengan cairan, bukan udara.

Tanda pertama yang mungkin menunjukkan akumulasi cairan di paru-paru, perhatikan munculnya sesak napas. Pada gejala pertama cairan di paru-paru, kebutuhan mendesak untuk mendiagnosis. Pertanyaan tentang kebutuhan untuk mengeluarkan cairan dari rongga pleura diputuskan oleh spesialis berdasarkan gambaran klinis penyakit tersebut.

Selain pemeriksaan eksternal, tes laboratorium diperlukan untuk menegakkan diagnosis yang akurat.

Analisis meliputi analisis umum dan biokimia darah, urin, dan dahak dalam radang paru-paru. Jenis penelitian yang paling signifikan dianggap sebagai penghitungan darah lengkap. Dalam beberapa kasus, dengan peradangan seperti itu, tes darah berada dalam kisaran normal, indikator tersebut menunjukkan melemahnya sistem kekebalan tubuh. Mereka juga melakukan tes darah untuk keberadaan antibodi terhadap mycoplasma.

Untuk menilai keadaan fungsional dari sistem pernapasan, untuk menetapkan patogen dan mendiagnosis komplikasi dalam waktu, beberapa penelitian tambahan juga dilakukan.

Dahak dan warnanya

Permukaan paru-paru, hidung, tenggorokan, dan saluran cerna adalah lendir. Ini juga berangkat tanpa adanya penyakit, tetapi perubahan warna apa pun, sebagai suatu peraturan, adalah tanda perkembangan proses patologis.

Dahak warna kuning atau coklat dapat menjadi tanda adanya patologi serius pada sistem pernapasan, kecuali tentu saja Anda adalah perokok berat. Dalam beberapa kasus, keputihan tersebut terjadi dengan pneumonia, bronkitis atau pilek.

Lendir putih atau abu-abu mungkin merupakan tanda penyakit sinus. Jika lendir daun berwarna merah muda, maka itu berbicara tentang penyakit kronis, misalnya, penyakit jantung. Lendir hijau dilepaskan pada penyakit infeksi tertentu.

Sorotan coklat muncul pada orang yang tinggal di daerah dengan udara yang sangat tercemar. Infeksi saluran pernafasan tertentu dapat menodai dahak dalam warna hijau kecoklatan. Ini adalah tanda serius, jika warna seperti itu dalam dahak karena jatuh ke dalamnya tetesan darah, maka ini mungkin menunjukkan perdarahan di paru-paru. Seringkali penyebab hemoptisis menjadi jelas setelah mencari tahu gambaran penyakitnya.

Kehadiran hemoptisis menunjukkan pneumonia yang disebabkan oleh infeksi jamur. Ketika hemoptisis disertai dengan rasa sakit di sisi dada, mungkin disebabkan oleh infark paru. Hemoptisis dianggap sebagai gejala langka, tetapi keberadaannya selalu menunjukkan lesi serius pada saluran pernapasan. Terjadinya hemoptisis berhubungan dengan permeabilitas kapiler. Harus diklarifikasi bahwa penyebab hemoptisis pada orang dewasa dan anak-anak tidak hanya paru-paru, tetapi juga saluran pencernaan dan nasofaring. Pada pasien dengan hemoptisis berat, bronkoskopi harus dilakukan untuk mengidentifikasi sumber perdarahan.

Fluorografi dan X-ray

Tidak semua pasien memahami kekhususan fluorografi. X-ray adalah metode diagnostik, dan fluorografi bersifat preventif. Pada tahap awal, fluorografi dapat mendeteksi pneumonia, tuberkulosis atau kanker. Pada x-ray, patologi muncul lebih akurat daripada pada fluorografi.

Jika dokter yang melihat gambar mulai ragu, maka pasien dirujuk ke x-ray.

Beberapa jenis pneumonia tidak tampak begitu jelas pada fluorografi. Berbagai infeksi mempengaruhi paru-paru mempengaruhi ketajaman gambar selama fluorografi. Fluorografi hanya terbatas pada daerah jantung dan paru-paru, sehingga pasien menerima dosis radiasi yang kecil, tidak seperti menggunakan sinar-X.

Gambar laboratorium

Tes darah adalah jenis pemeriksaan wajib untuk semua pasien dengan pneumonia. Nilai diagnostik khusus adalah perhitungan jumlah leukosit, ESR dan pembentukan formula leukosit.

  • Eritrosit normal atau sedikit menurun; dalam kasus pneumonia berat, sel darah merah meningkat akibat dehidrasi.
  • Leukosit dianggap sebagai salah satu indikator utama ketika mengartikan tes darah, dengan pneumonia, mereka jauh lebih tinggi.
  • Leukopenia diekspresikan dengan meremehkan jumlah leukosit, yang merupakan karakteristik pneumonia virus.
  • Ketika formula leukosit menunjukkan neutrofil rendah dan peningkatan jumlah limfosit, maka ini adalah tanda sifat virus pneumonia pada anak.
  • Pneumonia bakteri diekspresikan oleh jumlah limfosit yang berkurang.
  • Ketika pneumonia menurunkan persentase monosit, eosinofil dan basofil.
  • ESR melebihi tingkat normal. ESR mencerminkan intensitas proses inflamasi, termasuk radang paru-paru. Dengan pneumonia, ESR melebihi 30 mm / jam, pada pria ESR adalah 1-10 mm / jam, pada wanita 2-15 mm / jam, untuk anak-anak, indikator karakteristik adalah 1–8 mm / jam.
  • Trombosit normal.

Ketika mengartikan tes darah umum pada anak dengan pneumonia, perlu untuk memperhatikan bahwa modifikasi tergantung pada tingkat keparahan perjalanan penyakit. Semakin serius penyakit pada seorang anak, semakin besar leukositosis dan pergeseran dalam rumus leukosit. Analisis harus dilakukan secara teratur, dan untuk tanda-tanda awal penyakit, konsultasikan dengan dokter.

Pengecekan semua tes untuk seorang anak harus dilakukan oleh seorang spesialis, dengan mempertimbangkan kriteria usia, keseriusan kondisi pasien, penyakit lain dan hasil penelitian lain, termasuk sinar-x paru-paru di pneumonia. Pada seorang anak, penyakit ini lebih sulit daripada pada orang dewasa. Lamanya pengobatan untuk pneumonia didasarkan pada karakteristik individu anak dan orang dewasa.

Indikator darah untuk pneumonia pada anak. Apa peningkatan ESR?

Setiap orang tua mungkin mendengar, dan mungkin menghadapi pneumonia pada anak-anak. Pneumonia adalah peradangan jaringan paru-paru, yang tanpa diagnosis dan pengobatan yang tepat waktu dapat memicu perkembangan komplikasi serius.

Diagnosis pneumonia, selain pemeriksaan klinis dan foto toraks pada anak-anak, termasuk berbagai jenis tes, mulai dari tes darah sederhana hingga tes PCR untuk mengidentifikasi patogen spesifik.

Dalam artikel di bawah ini, kami secara singkat meninjau metode diagnostik dan membahas secara rinci perubahan dalam indikator penghitungan darah umum dan karakteristik indeks ESR pneumonia.

Jenis diagnostik dan analisis

Orangtua tahu anak mereka dengan baik dan karena itu, dengan sedikit perubahan dalam kondisi umum mereka, mereka mulai khawatir. Dan dalam beberapa kasus, Anda harus hati-hati melihat bayinya. Penyebab pneumonia pada 90 kasus dari 100 adalah bakteri (misalnya, streptococcus atau chlamydia), dan dalam 10 kasus adalah virus dan jamur.

Hubungi klinik untuk diagnosis pneumonia diperlukan jika ada beberapa gejala, disajikan secara rinci dalam artikel ini.

Setiap diagnosis peradangan paru mengandung dua jenis penelitian - tes laboratorium dan diagnosa radiasi.

Tes laboratorium termasuk prosedur diagnostik berikut:

  • uji darah klinis;
  • analisis urin;
  • biokimia darah;
  • mikroskopi dahak.

Prosedur berikut ditugaskan untuk diagnosis radiasi:

  • Pemeriksaan X-ray;
  • fluorografi;
  • fluoroskopi;
  • tomografi.

Dalam hal ini, penunjukan prosedur diagnostik dilakukan tergantung pada usia anak dan tingkat keparahan penyakit.

Pengangkatan tes laboratorium tergantung pada usia

Balita di bawah usia 3 tahun adalah kategori khusus pasien, dan untuk mendiagnosis pneumonia di dalamnya, Anda harus mengikuti rencana ini:

  1. Penilaian visual dari status bayi saat ini.
  2. Pemeriksaan penuh dan cermat oleh dokter anak, mengetuk dada dan mendengarkan stetoskop. Dokter yang memenuhi syarat akan menentukan apakah bayi Anda menderita pneumonia tanpa tes. Juga dalam banyak kasus, dokter juga akan meresepkan tes laboratorium.
  3. Klinis (hitung darah lengkap) - diagnosis standar.
  4. Analisis urin Dilakukan untuk mendiagnosis kondisi ginjal dan keparahan keracunan.
  5. Pemeriksaan bakteriologis darah.
  6. Sebuah studi tentang komposisi dahak anak.

Dalam diagnosis pneumonia, anak-anak berusia 3 hingga 10 tahun melakukan kegiatan standar: mendengarkan paru-paru dengan fonendoskop, tes darah (klinis umum, biokimia, dan bakteriologis), urin, dan dahak. Ketika, setelah mengambil tes ini, ada kesulitan dalam diagnosis, ada kecurigaan komplikasi dan tanda-tanda penyakit parah, anak-anak usia ini diresepkan pemeriksaan X-ray.

Dari usia 10 tahun, semua prosedur diagnostik diperbolehkan.

Pemeriksaan sputum dilakukan hanya pada anak yang lebih tua. Pada anak-anak, dahak sulit untuk dikumpulkan, karena mereka menelannya. Dengan menggunakan metode diagnostik ini, tentukan jumlah neutrofil, eritrosit, fibrin. Dengan demikian, Anda bisa mengetahui apa penyebab dan penyebab penyakit tersebut. Tetapi hasil penelitian ini tidak dapat disebut cukup informatif, karena ketika sputum dikumpulkan, ada kemungkinan tinggi bakteri dan mikroba dari rongga mulut atau masuk bronkus.

Jenis tes darah untuk pneumonia pada anak. Indikator dan norma

Dalam diagnosis pneumonia pada anak-anak, yang penting adalah tes darah. Misalnya, mengetahui indikator leukosit dan limfosit dapat menentukan etiologi penyakit: virus atau bakteri.

Yang paling signifikan dalam diagnosis pneumonia adalah tes darah serologis, biokimia dan umum. Pertimbangkan masing-masing secara lebih detail.

Serologis

Memungkinkan Anda dengan cepat menentukan mikroorganisme dan patogen dalam kasus ketika hasil tes lain dipertanyakan. Ini cukup langka. Ini digunakan untuk mendiagnosis SARS yang disebabkan oleh chlamydia atau mycoplasma. Penelitian ini memungkinkan untuk menentukan apa sumber penyakit dan dengan benar menetapkan antibiotik untuk pengobatan.

Polymerase Chain Reaction (PCR)

Tes ini adalah alat yang paling efektif untuk mendeteksi patogen dan virus atipikal (mycoplasma, chlamydia). Studi ini memungkinkan Anda untuk menentukan DNA dari setiap mikroorganisme. Keuntungannya adalah kemampuan untuk mengukur mikroba dalam tubuh dan kemampuan mendeteksi beberapa infeksi atau virus sekaligus.

Tes immunosorbent terkait enzim (ELISA)

Tidak seperti PCR, tes ini tidak mendeteksi agen virus atau bakteri, tetapi mengukur jumlah antibodi yang dihasilkan oleh sistem kekebalan tubuh manusia. Antibodi, pada gilirannya, melawan agen penyebab. Sebagai contoh, dalam 10 hari pertama penyakit, tes menunjukkan adanya imunoglobulin "M" kelas, dan kemudian dengan perkembangan penyakit - kelas "A". Perjalanan infeksi yang berlarut-larut dapat menunjukkan produksi kelas imunoglobulin "G" oleh tubuh.

Biokimia

Ini signifikan dalam diagnosis penyakit. Indikator dalam biokimia darah tidak spesifik, tetapi mereka memungkinkan dokter untuk menentukan tingkat keparahan proses inflamasi dan aktivitas fungsional organ internal di pneumonia.

Penting untuk memperhatikan jumlah darah berikut:

  1. Total protein Dalam keadaan normal tubuh, kandungan proteinnya adalah 65-85 g / l. Pada pneumonia, ia tidak meningkat dan tidak berkurang, itu adalah nilai batas yang diizinkan.
  2. Alpha dan gamma globulin. Nilai dari indikator ini jauh lebih tinggi dari biasanya. Ini merupakan indikasi bahwa tubuh sedang memerangi peradangan.
  3. Fibrinogen. Sedikit lebih tinggi dari biasanya.
  4. Protein C-reaktif. Indikator ini di atas norma.
  5. Dehidrogenase laktat (LDH). Angka yang disajikan sedikit di atas normal.

Tes darah umum

Ini memiliki nilai diagnostik terbesar dan berisi indikator berikut:

  1. Leukosit. Jika pneumonia bakteri hadir, maka jumlah leukosit akan berada di atas normal. Dalam radang paru-paru virus, ada penurunan yang signifikan dalam jumlah leukosit (leukopenia). Pada anak-anak, tingkat leukosit bergantung pada usia. Untuk bayi baru lahir - 9,2-13,8 x 10 dalam 9 derajat Unit / l, dari tahun ke 3 tahun 6-17 x 10 hingga 9 derajat Unit / l, dari 3 hingga 10 tahun - 6.1-11.4 x 10 hingga 9 derajat Unit / l.
  2. Rumus leukosit dan perubahannya. Ketika penyakit disebabkan oleh bakteri, neutrofil granular ditemukan di dalam darah. Sejumlah besar bentuk belum matang (bengkok) mereka berbicara tentang pneumonia bakteri. Ini yang disebut pergeseran leukosit ke kiri. Ketika ada sedikit neutrofil dalam darah dan limfosit lebih dari norma, ini menunjukkan sifat virus pneumonia pada anak.
  3. Sel darah merah. Dengan sedikit penyakit, sedikit penurunan mereka mungkin, dengan tingkat pneumonia yang lebih parah, jumlah sel darah merah meningkat. Tingkat sel darah merah untuk anak-anak di bawah satu tahun adalah 4-5,3 x 10 dalam 12 derajat g / l, dari tahun ke tiga tahun - 3,7-5,3 x 10 dalam 12 derajat g / l, hingga 12 tahun - 3,7 -5,0 x 10 hingga 12 derajat g / l
  4. Limfosit. Dengan jumlah limfosit yang berkurang, kita dapat berbicara tentang sifat bakteri pneumonia.
  5. Trombosit. Dengan pneumonia, mereka berada dalam batas karakteristik usia yang dapat diterima.
  6. Tingkat sedimentasi eritrosit (ESR).

Tingkat sedimentasi eritrosit (ESR) - norma dan deviasi

Pada pneumonia akut, salah satu tanda paling penting dari keberadaan penyakit di tubuh anak adalah laju endap darah.

Pada anak-anak, indikator ini bervariasi sesuai usia. Peningkatan ESR adalah salah satu tanda pneumonia yang paling khas. Pada saat yang sama, tingkat sedimentasi eritrosit dalam darah seorang anak meningkat dan bisa melebihi 30 mm / jam.

Sebagai perbandingan, tingkat ESR pada anak-anak, tergantung pada usia, adalah sebagai berikut:

  • untuk bayi yang baru lahir - 2-4 mm / jam;
  • anak-anak hingga satu tahun - dari 3 hingga 10 mm / jam;
  • anak-anak berusia dari satu hingga lima tahun - dari 5 hingga 11 mm / jam;
  • anak-anak berusia 6-14 tahun - dari 4 hingga 12 mm / jam.

Video yang berguna

Dokter media populer Komarovsky dalam video di bawah ini menceritakan bagaimana membedakan antara radang paru-paru virus dan bakteri menggunakan tes darah:

Kesimpulan

Pneumonia tidak dapat didiagnosis oleh orang tua sendiri. Anda perlu menghubungi dokter anak atau segera ke rumah sakit. Sebagai aturan, perawatan pneumonia terjadi di rumah sakit di bawah pengawasan dokter paru. Sistem pengujian lanjutan, mulai dari urinalisis hingga tes darah kompleks, membantu mendiagnosis dan memulai perawatan secara tepat waktu.

Setelah perawatan, penting untuk mengembalikan tes darah dan urin untuk melihat efektivitas terapi.

Hasil tes darah untuk pneumonia

Pneumonia adalah proses patologis di jaringan paru-paru yang disebabkan oleh patogen infeksius. Dokter membuat diagnosis berdasarkan keluhan dan data pasien fisik. Setelah diagnosis awal resep obat. Kemudian tunjuk metode pemeriksaan tambahan, termasuk tes darah. Mereka diperlukan untuk membuat diagnosis akhir dan pilihan taktik pengobatan lebih lanjut. Dalam artikel kami akan menceritakan tentang tes darah untuk pneumonia.

Apa yang terjadi pada darah perifer selama suatu penyakit

Faktor etiologi utama dalam perkembangan penyakit ini adalah bakteri dan, pada tingkat lebih rendah, virus. Selanjutnya, pertimbangkan secara lebih detail perubahan apa yang terjadi dalam tes darah untuk pneumonia bakteri:

  1. Leukositosis segmental dengan dominasi bentuk-bentuk muda leukosit. Indikator ini melebihi lebih dari 5% dari jumlah total leukosit. Mereka mempengaruhi fungsi penuh sistem kekebalan tubuh. Ini adalah sel-sel darah yang terlibat dalam respon imun terhadap masuknya agen asing ke dalam tubuh manusia. Leukosit ada dalam tiga bentuk: remaja, menengah dan matang. Jika dalam formula leukosit terungkap kita melihat dominasi bentuk leukosit muda, ini menunjukkan peningkatan jumlah unsur-unsur yang terbentuk dalam kuman hemopoiesis. Peningkatan pembelahan leukosit terjadi karena proses inflamasi pada pneumonia akut.

Apakah mungkin untuk mengubah indikator ini untuk memahami di mana proses inflamasi? Tidak mungkin menemukan lokasi proses patologis paru atau luar paru. Indikator ini hanya bisa menunjukkan peradangan. Menurut tingkat leukosit dalam darah, sangat sulit untuk menilai efektivitas pengobatan, kecuali secara berkala jumlah darah lengkap dilakukan untuk pneumonia.

Jika seseorang dalam kondisi yang sangat serius dan tidak ada dinamika darah positif selama terapi, maka ini dapat menunjukkan adanya kegagalan patologis pada sistem kekebalan atau hematopoietik. Selain itu, hubungan antara tingkat leukosit muda dan durasi penyakit diamati. Semakin tinggi tingkat bentuk leukosit muda, semakin lama penyakit akan berlangsung.

  1. ESR dipercepat. Batas atas norma indikator ini untuk pria adalah 10 mm / jam, dan untuk wanita 15 mm / jam. Dalam proses peradangan di paru-paru, besarnya tanda ini bisa mencapai 20 mm / jam. Pada pneumonia berat, tingkat indikator ini meningkat menjadi 40 mm / jam dan lebih. Jika ESR meningkat sebanyak 5-7 kali, maka kemungkinan besar ini menunjukkan adanya proses autoimun atau neoplasma ganas. ESR dapat ditingkatkan pada orang yang menjalani terapi imunosupresif.
  2. Sangat jarang, ada peningkatan tingkat eosinofil dan basofil. Jumlah-jumlah darah ini menanggapi proses-proses patologis yang terkait. Peningkatan eosinofil dapat mengindikasikan invasi cacing dan asma bronkial.
  3. Limfositosis menunjukkan etiologi virus penyakit. Jika ada limfositosis dalam darah pasien, maka mungkin masih menunjukkan bahwa infeksi bakteri belum bergabung. Pneumonia yang disebabkan oleh virus sangat sulit diobati karena saat ini belum ada terapi etiotropik.
  4. Eritrosit pada pasien dengan pneumonia normal atau ada sedikit peningkatan pada tingkat indikator ini. Jika ada peningkatan yang signifikan dalam level indikator ini. Ini akan menunjukkan tingkat keparahan proses inflamasi-inflamasi di paru-paru. Selain itu, polisitemia terjadi sangat sering di antara anak-anak dengan dehidrasi berat.

Hitung darah lengkap pada anak-anak dengan pneumonia

Biasanya, tes darah laboratorium umum pada orang dewasa secara signifikan berbeda dari anak-anak. Pola serupa juga ditemukan pada pneumonia. Misalnya, pada anak-anak di bawah 5 tahun jumlah limfosit jauh lebih tinggi daripada tingkat neutrofil.

Indikator seperti itu di bagian dewasa dari populasi dapat diartikan sebagai adanya kerusakan paru-paru virus, tetapi pada anak-anak usia ini angka ini adalah norma.

Setelah 5 tahun, ada yang disebut chiasm dalam formula leukosit. Jadi, pada anak-anak, seperti pada populasi orang dewasa, neutrofil mulai mendominasi limfosit. Ketika mengartikan darah selama peradangan, fitur ini harus diperhitungkan dan oleh karena itu interpretasi penelitian harus dipercayakan kepada dokter anak yang kompeten.

Biokimia darah untuk pneumonia

Selain analisis klinis darah untuk pasien dengan pneumonia, tes darah biokimia diresepkan. Metode diagnostik ini tidak memiliki indikator khusus. Tes darah hanya bisa melihat pelanggaran proses metabolisme. Menurut penelitian, adalah mungkin untuk mengevaluasi aktivitas proses inflamasi dan menentukan dengan akurasi tinggi di mana terjadi perubahan sistem.

Dalam proses inflamasi di jaringan paru-paru dalam studi biokimia perubahan tertentu tidak terjadi, karena dengan semua proses inflamasi akut meningkat indikator fase akut seperti: fibrinogen, protein c-reaktif, seromukoid, seruloplasmin dan lain-lain. Perubahan rasio fraksi protein juga diamati.

Keseimbangan asam-basa

Ini memungkinkan Anda untuk memperkirakan rasio2 dan CO2 di dalam tubuh. Pasien dalam kondisi serius dengan pneumonia dapat mengembangkan kekurangan oksigen pada organ dan jaringan, termasuk sel-sel saraf otak. Jika kita mulai memperbaiki keseimbangan asam-basa dan tingkat elektrolit secara tepat waktu, maka pengembangan komplikasi lebih lanjut dapat dihindari.

Adakah hasil tes yang baik untuk penyakit paru-paru inflamasi?

Tes darah yang bagus untuk pneumonia tidak ada. Ketika hasil seperti itu muncul, ada baiknya memikirkan kesalahan saat melakukan analisis laboratorium. Ketika benar-benar semua proses inflamasi harus diamati perubahan yang akan menunjukkan adanya proses patologis:

  • Dalam kasus pneumonia ringan, leukositosis sedang diamati dan peningkatan parameter tingkat sedimentasi eritrosit.
  • Peradangan paru-paru keparahan moderat ditandai oleh ESR dipercepat dan peningkatan yang signifikan dalam tingkat sel darah putih.
  • Ketika pasien berada dalam kondisi serius, ada ESR diamati dalam darah (karena bentuk-bentuk muda) dan prevalensi bentuk-bentuk muda leukosit dalam formula leukosit meningkat. Selain itu, ada penurunan tingkat limfosit dan eosinofil. Jika tingkat eosinofil melebihi 4,5%, maka ini menunjukkan adanya alergen.
  • Hakim keberhasilan terapi diperlukan oleh tingkat eosinofil dan monosit. Jika level indikator ini meningkat, maka kita dapat berbicara tentang proses resolusi.
  • Dalam kasus yang jarang terjadi, tidak ada leukositosis dalam tes darah untuk pneumonia. Fenomena ini dalam hal perkiraan tidak baik. Ini sangat umum pada orang tua, serta kurus kering.

Mengapa dan bagaimana tes darah dilakukan untuk pneumonia?

Tes darah untuk pneumonia diberikan kepada pasien segera jika ada dugaan peradangan di paru-paru. Peradangan paru didiagnosis secara komprehensif: pasien diresepkan x-ray, kompleks analitik, termasuk hitung darah lengkap.

Gambar klinis

Setelah memeriksa pasien, melakukan pemeriksaan X-ray, dokter meresepkan satu set tes, di antaranya darah. Gambaran data yang diperoleh akan membantu untuk membuat prediksi yang memadai tentang perjalanan patologi paru.

Yang pertama menunjukkan adanya peradangan di paru-paru menunjukkan leukosit. Kelebihan signifikan dari norma yang diizinkan dari jumlah leukosit dalam darah menunjukkan perkembangan pneumonia, sementara dokter yang berpengalaman menentukan sifat dan fokus peradangan untuk sel-sel darah ini.

Biasanya, indikator leukosit dalam 4-9 g / l diperbolehkan. Penyimpangan dari indikator ini dapat menunjukkan pelanggaran tersebut:

  • peningkatan jumlah leukosit menjadi 40-60 g / l menunjukkan pneumonia;
  • leukositosis normal pada latar belakang area inflamasi yang terlihat pada foto toraks menunjukkan sifat bakteri dari proses inflamasi;
  • pergeseran dalam rumus leukosit terhadap peningkatan jumlah myelocytes dan metamyelocytes menunjukkan pneumonia fokal akut;
  • pergeseran formula ke arah mielosit dengan penambahan toksisitas neutrofil menunjukkan adanya peradangan lobar yang sedang berkembang.

Indikator penting kedua dari keadaan darah, menunjukkan adanya penyakit radang di paru-paru, dianggap ESR.

Indikator ini menunjukkan tidak hanya kehadiran fokus patologis dalam tubuh, tetapi juga merupakan varian dari norma usia. Biasanya, ESR bervariasi dari 1 hingga 10 untuk pria dan dari 2 hingga 15 untuk setengah wanita dari populasi. Pada pasien usia lanjut, 20-30 dianggap sebagai tingkat maksimum yang dapat diterima, dan pada wanita selama kehamilan - 30–40.

Ketika tingkat sedimentasi eritrosit menunjukkan peningkatan tajam (dalam beberapa kasus hingga 80 mm / jam), ini menunjukkan adanya peradangan paru-paru yang sedang berkembang. Namun, Anda harus menyadari bahwa di hadapan komorbiditas tertentu, misalnya, ketika viskositas dan penebalan darah meningkat, laju endap darah dengan tanda yang jelas dan pneumonia yang dikonfirmasi secara radiografi akan tetap normal.

Hanya dokter anak yang dapat secara memadai menguraikan tes darah pada seorang anak. Dalam tubuh anak yang sedang tumbuh, gambaran darah cenderung sering berubah.

Gambaran darah seorang pasien dewasa yang leukosit menunjukkan radang paru-paru dianggap normal pada anak-anak. Setelah 5 tahun, gambar berubah secara dramatis, sehingga untuk menentukan diagnosis seorang anak dengan benar, Anda harus membandingkan usia pasien kecil dengan data yang diperoleh.

Tes darah biokimia

Selain analisis klinis umum darah, analisis biokimia sering diresepkan untuk pasien dengan pneumonia. Tes klinis ini akan membantu mengidentifikasi kemungkinan komplikasi yang berkembang dan gambaran yang cukup tentang perjalanan peradangan.

Tujuan utama dari penelitian ini adalah untuk mengukur rasio oksigen dan karbon dioksida dalam darah pasien. Dengan berkembangnya komplikasi dalam bentuk depresi fungsi pernapasan, gangguan pernafasan, tanda-tanda obstruktif mati lemas muncul pada pasien. Kondisi berbahaya seperti itu menyebabkan kekurangan oksigen pada jaringan, termasuk otak dan paru-paru, yang menyebabkan pneumonia. Patologi tepat waktu membantu untuk memblokir dan menghentikan perkembangan komplikasi lebih lanjut.

Aturan sumbangan darah

Agar analisis menjadi obyektif, tanpa mempengaruhi gambaran faktor-faktor yang menyertainya, perlu persiapan yang tepat untuk donor darah:

  1. Antara makanan terakhir dan proses pengambilan sampel darah harus mengambil setidaknya sepertiga hari.
  2. Sehari sebelum tes darah harus diambil, jika mungkin, obat harus dikecualikan, karena pada latar belakang mereka pola indikator berubah secara signifikan.
  3. Sehari sebelum prosedur pengambilan sampel darah, minuman beralkohol dan makanan berlemak harus dikeluarkan dari diet.

Tes darah harus dilakukan dengan sekumpulan sekresi bronkus secara bersamaan. Analisis dahak akan memberikan gambaran menyeluruh tentang sifat penyakit dan membantu Anda memilih kelompok antibiotik mana yang harus diterapkan.

Analisis pasca perawatan

Sebagai aturan, dengan latar belakang efek terapeutik, gambaran darah agak berubah, tetapi proses ini terjadi secara perlahan. Tes dahak, diambil pada saat yang sama dengan tes darah, membantu memperbaiki pengobatan dan mempercepat proses penyembuhan.

Setelah pasien pulih, gambar radiografi berhenti untuk menunjukkan adanya pemadaman fokal inflamasi, dan gejala lain dari penyakit menghilang:

  • suhu tubuh normal;
  • batuk, sesak napas, mengi di paru-paru menghilang;
  • meningkatkan nada keseluruhan tubuh;
  • gejala mual, sakit perut;
  • nyeri dada menghilang.

Namun, dengan latar belakang dinamika positif, gambaran darah masih tetap patologis untuk jangka waktu tertentu.

Indikator umum dapat membaik, tetapi perubahan dalam gambaran darah akan bertahan untuk beberapa waktu, menunjukkan respon imun yang adekuat.

Karakteristik periode pemulihan adalah peningkatan jumlah eosinofil, yang menunjukkan prognosis yang menguntungkan untuk pemulihan. Jika tidak, ketika eosinofil menghilang dari indikator darah klinis, dokter mungkin mencurigai berkembangnya komplikasi penyakit.

Diagnosis pneumonia adalah proses yang kompleks. Untuk diagnosis yang benar dan tepat waktu, dokter akan menggunakan semua metode diagnostik yang tersedia, termasuk tes darah klinis dan biokimia.

Tes darah untuk pneumonia: gejala, persiapan dan transkrip

Pneumonia adalah nama seluruh kelompok penyakit peradangan yang terjadi dengan komponen eksudatif dan mempengaruhi bagian pernapasan paru-paru (jaringan alveolar). Untuk mengetahui penyebab perkembangan penyakit, tes laboratorium dilakukan: hitung darah lengkap, biokimia dan analisis dahak total, X-ray dan pemeriksaan bakteriologis.

Tentang pneumonia

Pneumonia dalam obat didefinisikan sebagai infeksi peradangan pada jaringan paru-paru. Faktor-faktor yang membuat tubuh rentan terhadap penyakit ini adalah sebagai berikut:

Kemacetan di jaringan paru-paru (emphysema, pneumosclerosis). Kelompok risiko adalah orang tua;

Bakteri (Staphylococcus, Pneumococcus);

Pelanggaran berkembang di bagian pernapasan atas, menciptakan lingkungan yang menguntungkan untuk reproduksi mikroorganisme. Saat ini, banyak metode diagnostik digunakan untuk mendeteksi pneumonia sedini mungkin. Salah satu metode yang paling populer adalah tes darah untuk pneumonia.

Symptomatology

Dengan pneumonia pada anak-anak, gejala berikut ini diamati:

Dahak dengan nanah;

Anak yang lebih muda sering bernapas (40 nafas / menit);

Sesak nafas. Pada tahap awal, itu hanya terjadi selama aktivitas fisik, dan ketika berlangsung, ia juga diamati saat istirahat;

Nyeri di dada;

Selain gejala yang dijelaskan di atas, kelemahan, kurang tidur, kelelahan terus-menerus, dan nafsu makan yang buruk menandakan perkembangan pneumonia.

Penyakit ini menyerang tidak hanya anak-anak, tetapi dapat didiagnosis pada orang dewasa.

Persiapan untuk analisis

Tes darah diambil di pagi hari dengan perut kosong. Makan terakhir harus 8 jam sebelum pengiriman biomaterial. Untuk memuaskan rasa lapar Anda, Anda bisa minum air non-karbonasi. Sebelum studi tidak boleh mengonsumsi obat-obatan, karena banyak dari komponen mereka mampu mengubah jumlah darah.

Kenali pneumonia membantu:

Hitung darah lengkap;

Tes darah biokimia;

Penaburan sputum (pemeriksaan bakteriologis dengan definisi kepekaan terhadap antibiotik);

X-ray dada.

Tes darah

Hitung darah lengkap untuk pneumonia dapat mendeteksi penyimpangan indikator seperti:

  • Rumus leukosit dengan pergeseran ke kiri;
  • Leukositosis;
  • Tingkat tinggi ESR (tingkat sedimentasi eritrosit)

Dalam kasus yang jarang terjadi, meskipun proses peradangan akut, tingkat nilai-nilai ini tetap normal. Situasi ini menunjukkan kekebalan yang lemah. Dalam hal ini, tes imun spesifik ditentukan.

Sebagai aturan, pasien menyumbangkan darah untuk analisis setidaknya 2 kali:

Sebelum perawatan, pada tahap diagnosis;

Dalam proses perawatan untuk kontrol menengah.

Dalam analisis biokimia darah, Anda dapat mempelajari sifat proses patologis menggunakan data berikut:

  1. Fibrinogen adalah protein dalam plasma darah yang memainkan peran penting dalam pembekuan darah dan juga bereaksi terhadap peradangan.

Tingkat fibrinogen neonatal: 1,25-3 g / l.

  1. C-reactive protein (CRP). Norma - 0 - 5 mg / l.

Tingkat CRP cepat dan berulang kali meningkat dengan peradangan berbagai sifat dan lokalisasi, infeksi parasit, cedera dan tumor disertai dengan peradangan dan nekrosis jaringan.

Jika keduanya meningkat, ini berarti bahwa proses peradangan di area paru berkembang dengan cepat.

Hasil dekode

Menguraikan hasil analisis Anda yang terlibat dalam dokter yang hadir. Untuk diagnosis dan pilihan metode pengobatan, ia melakukan pendekatan secara individual. Fitur dari setiap pasien secara individual diperhitungkan, yaitu:

Kehadiran komorbid lain;

Data survei tambahan. Seperti rontgen dada, analisis biokimia dahak.

Anak-anak jauh lebih sulit untuk menderita penyakit ini. Mereka memiliki perawatan yang lebih lama daripada orang yang lebih tua, mereka membutuhkan perawatan yang lebih menyeluruh.

Tes darah menunjukkan tanda-tanda pneumonia berikut:

Penting untuk diingat bahwa semuanya tidak spesifik. Artinya, tidak ada analisis yang dapat digunakan untuk mendiagnosis pneumonia. Diagnosis diatur secara komprehensif.

Jumlah leukosit ("pembela" utama tubuh) jauh lebih tinggi daripada norma;

Ketika seorang pasien menderita radang paru-paru virus, ia memiliki leukopenia, sebuah "kekurangan" leukosit;

Infeksi bakteri mengurangi tingkat limfosit;

Konsentrasi rendah akan di monocytes, basofil dan eosinofil;

ESR, sebaliknya, akan lebih tinggi dari biasanya. Peradangan memicu peningkatan konsentrasi protein yang melakukan fungsi pelindung - fibrinogen dan globulin. Tingkat sedimentasi eritrosit (ESR) juga akan lebih tinggi. Angka-angka akan lebih tinggi dari 30 mm / jam, sedangkan dalam kondisi normal indikator ini adalah 1-10 mm / jam untuk pria, 2-15 mm / jam untuk wanita dan 1-8 mm / jam untuk anak-anak.

Neutrofil adalah fraksi leukosit utama. Mereka dibagi berdasarkan kriteria usia menjadi muda dan dewasa. Pada orang yang sehat, persentasenya hampir tidak berubah:

Sel-sel muda - hingga 5%;

Dewasa - di wilayah 40-60%.

Ketika pneumonia berkembang, rasio ini tidak diamati. Jumlah sel-sel muda meningkat secara dramatis, menunjukkan bahwa sistem kekebalan berjuang melawan infeksi.

Dalam jenis virus penyakit, neutrofil berkurang, dan limfosit, sebaliknya, meningkat. Data pada indikator ini akan membantu terapis untuk menentukan mikroorganisme (bakteri atau virus) mana yang menjadi sumber penyakit ini. Peningkatan kadar limfosit dalam obat disebut limfositosis. Unsur-unsur ini secara aktif berjuang melawan agen virus.

Jika penyakit telah melewati masa remisi, tes darah mungkin menunjukkan hasil yang konsisten dengan standar yang diterima umum. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa proses inflamasi untuk sementara menghentikan efek merusaknya pada tubuh.

Nilai dan jenis tes untuk pneumonia

Penyakit infeksi yang berbahaya seperti pneumonia membutuhkan perawatan segera. Jika Anda curiga, pastikan untuk lulus tes untuk pneumonia.

Gejala pneumonia

Statistik, sayangnya, menunjukkan bahwa hampir setiap detik penduduk planet ini menghadapi penyakit ini. Bahkan sebelum pengujian untuk pneumonia, penyakit ini dapat diidentifikasi oleh fitur-fitur berikut:

  • Pasien terlempar ke panas, suhu meningkat dengan cepat hingga 39-40 derajat;
  • Batuk yang sering dengan sputum yang banyak, di mana massa yang berdarah dan bernanah dapat diperhatikan;
  • Dengan sedikit aktivitas fisik dan bahkan saat istirahat, sesak nafas menderita;
  • Dada tidak nyaman;
  • Kelemahan umum, berkeringat, nafsu makan yang buruk dan tidur karena peradangan dan keracunan.

Kadang-kadang pneumonia hampir tanpa gejala, hanya ada batuk kering, kelemahan dan nyeri di kepala.

Tes apa yang diperlukan untuk dugaan pneumonia

Pneumonia berhasil diobati. Tetapi pasien mungkin menghadapi kematian. Itulah mengapa sangat penting untuk segera mengidentifikasi penyakit dan memulai perawatan. Jika gejala menyebabkan kecurigaan dokter, maka dia pasti akan merujuk pada:

  • Hitung darah lengkap;
  • Tes sputum;
  • Tes urine;
  • Tes darah biokimia;
  • Fluorografi.

Indikator yang sangat penting adalah tes darah. Tes semacam itu tidak selalu mencerminkan masalah. Jika imunitas lemah, maka tidak akan ada perubahan nyata dalam darah.

Penelitian tambahan

Seringkali, USG jantung diberikan (selain tes utama), karena jantung menderita pneumonia. Gangguan dalam pekerjaan tubuh ini dapat menjadi konsekuensi dari pneumonia, atau penyakit independen yang membutuhkan perawatan. Karena kehadiran radang paru-paru juga menyebabkan kerusakan.

Metode tambahan lainnya adalah bronkoskopi. Ini adalah metode endoskopi dimana benda asing dapat ditemukan di paru-paru, bengkak dan radang, kelainan pada perkembangan paru-paru, bronkus.

Apa jenis pneumonia

Pneumonia dapat terjadi karena berbagai alasan. Oleh karena itu, ada:

  • Formulir yang diperoleh komunitas. Paling sering terjadi;
  • Radang paru-paru rumah sakit. Ini jika pasien tidak memiliki tanda-tanda penyakit ini sebelum masuk ke rumah sakit;
  • Pneumonia aspirasi. Bentuk penyakit ini terbentuk ketika patogen memasuki tubuh - lebih sering virus dan bakteri, lebih jarang E. coli;
  • Pneumonia atipikal adalah bentuk paling parah dari penyakit. Ini terbentuk atas dasar mikroflora atipikal (berbagai jamur, chlamydia, mycoplasma, dan sebagainya).

Setiap bentuk pneumonia membutuhkan perawatan komprehensif dan adekuat berdasarkan tes yang akurat.

Bagaimana infeksi ditularkan?

Pneumonia biasanya disebabkan oleh mikroorganisme patologis seperti staphylococci, pneumococci dan hemophilic bacilli. Penyakit yang sangat langka menyebabkan Klebsiella, E. coli. Dalam kasus ini, penyakitnya sangat sulit.

Penyakit ditularkan melalui barang-barang rumah tangga dan benda-benda, yang bersama dengan bakteri sputum, melalui tangan, oleh tetesan udara.

Tetapi kita hanya berbicara tentang cara-cara penularan - bukan pneumonia itu sendiri, tetapi hanya agen penyebab penyakit itu. Dan kemudian penyakit akan berkembang atau tidak, tergantung pada kekebalan manusia.

Tes darah umum untuk pneumonia

Hitung darah lengkap menunjukkan beberapa parameter penting.

Sel darah merah

Komponen darah ini membawa oksigen ke sel-sel tubuh. Dengan pilek, jumlah mereka jatuh. Dan ketika radang paru-paru dapat meningkat sedikit untuk mengusir bakteri dan virus patogen.

Retikulosit

Ini adalah sel-sel yang terbentuk oleh sumsum tulang. Dari jumlah tersebut, sel darah merah sejati kemudian lahir. Jika ada masalah dalam tubuh, maka ada lebih banyak retikulosit dalam darah agar dapat terlahir kembali sebagai sel darah merah dan mengisi kembali jajaran “pejuang” dengan bakteri dan virus. Kematian massal eritrosit - sel darah, sedimentasi eritrosit menurut hasil analisis menunjukkan proses inflamasi.

Trombosit

Bahkan dengan peradangan, jumlah mereka harus tetap tidak berubah, jumlah ini penting hanya ketika pembekuan darah.

Sel darah putih

Ini adalah sel-sel sistem kekebalan tubuh yang secara langsung melawan bakteri asing dan mengeluarkan produk dari aktivitas vital mereka. Kandungan leukosit yang tinggi menunjukkan bahwa dalam kasus ini terdapat proses peradangan dengan adanya bakteri, misalnya pneumonia pneumokokus.

Limfosit

Peningkatan mereka menunjukkan asal virus pneumonia. Sel-sel ini bertanggung jawab untuk pengenalan "alien" patogen, serta untuk produksi antibodi.

Monocytes

Ini adalah sel-sel kekebalan yang besar yang melawan infeksi. Jika ada banyak, tes langsung menunjukkan adanya peradangan di paru-paru. Sel-sel ini menghilangkan patogen dan juga menetralkan sel-sel mati tubuh.

Hemoglobin

Ini adalah komponen sel darah merah, yang berkontribusi pada penyerapan oksigen di paru-paru dan pelepasannya di jaringan. Jika hemoglobin jatuh, itu menunjukkan proses peradangan dan penurunan pertahanan kekebalan tubuh.

Ini merupakan indikator tingkat sedimentasi eritrosit. Tingkat di mana sel-sel darah merah diendapkan menunjukkan sejauh mana proses inflamasi. ESR dapat dianggap sebagai salah satu indikator utama dalam pengumpulan tes untuk pneumonia. Ada norma ESR untuk anak-anak, orang dewasa, wanita hamil, indikatornya berbeda.

Tes darah biokimia

Analisis biokimia darah - salah satu indikator utama yang digunakan untuk memulai. Ini menunjukkan proses metabolisme yang sedang berlangsung di dalam tubuh:

  • Kegagalan organ internal;
  • Kehadiran flora patologis, serta produk-produk metabolik mereka. Dan ini, pada gilirannya, menunjukkan luasnya penyakit.

Ambil tes ini dari sebuah vena. Dan dalam bentuk hasil analisis biokimia darah, tiga kolom ditunjukkan: norma, posisi nyata, tingkat penyimpangan dari norma. Jika formulir diisi secara manual oleh teknisi laboratorium, maka analisis dilakukan secara manual, jika otomatis, maka sistem analisis juga otomatis.

Indikator terbaik adalah indikator yang dikombinasi - secara manual dan otomatis. Mesin tidak dapat memberikan gambaran nyata: komposisi darah dapat bervariasi tergantung pada perubahan yang terkait dengan gangguan hormonal, perubahan pola makan, tidur dan istirahat, dan sebagainya. Analisis biokimia darah dapat berubah bahkan dengan tumbuh gigi.

Analisis sputum

Analisis dahak menunjukkan tingkat kerusakan pada tubuh oleh pneumonia, serta penyebab peradangan. Jika kedua tes darah biokimia dan umum menunjukkan adanya masalah, maka kultur dahak dilakukan. Dan dia menunjuk pada jamur dan bakteri tertentu, serta reaksi mereka terhadap obat-obatan tertentu. Anda juga bisa mendapatkan informasi tambahan:

  • Jika ada inklusi berdarah di debit, ini menunjukkan pneumonia fokal atau croupous - kerusakan pada seluruh lobus paru;
  • Jika dahak berwarna kuning cerah, maka, kemungkinan besar, kita berbicara tentang penyakit alergi;
  • Pigmen empedu dalam dahak menunjukkan lesi yang sangat serius, ketika bagian paru-paru sudah mulai terisi secara bertahap dengan darah.

Sulit untuk mengambil dahak untuk analisis dari bayi. Mereka cenderung menelannya. Karena itu, paling sering mengambil lendir dari hidung untuk dianalisis.

Urinalisis

Indikator penting lainnya adalah urinalisis. Pada orang yang sehat, urinnya jernih, tanpa sedimen, dengan warna kuning-coklat yang khas (warna mungkin bervariasi karena penggunaan produk tertentu, tetapi ini tidak menunjukkan patologi). Ketika radang paru-paru dan radang paru-paru di urin ada sedimen, cairan itu sendiri keruh. Ini menunjukkan adanya protein, dan itu menunjukkan peradangan.

Pemeriksaan X-ray

Jika Anda mencurigai orang tersebut menderita pneumonia, mereka juga dikirim untuk pemeriksaan X-ray. Metode ini memungkinkan untuk melihat lesi paru-paru dengan pneumonia. Area patologis ini tercermin dalam cahaya gelap di gambar.

Ada juga computed tomography. Ini memungkinkan Anda untuk melihat patologi secara detail, pada dasarnya. Ini adalah pemeriksaan yang lebih akurat - bahkan bekas luka kecil dari penyakit sebelumnya tidak akan luput dari perhatian.

Semua metode penelitian yang disebutkan di atas memberikan secara agregat gambaran nyata dari proses yang terjadi di tubuh, memungkinkan kita untuk menentukan penyebab penyakit, tingkat kerusakan paru-paru, dan keadaan sistem kekebalan tubuh. Akibatnya, dokter akan meresepkan perawatan yang memadai.

Kapan harus dirawat di rumah sakit?

Tidak selalu pasien dengan pneumonia dirujuk untuk perawatan rawat inap. Ini hanya diperlukan untuk orang tua dan anak-anak, serta wanita hamil. Para pasien yang tersisa dapat menerima perawatan di rumah. Tapi itu semua tergantung pada negara. Rawat inap adalah untuk pasien yang memiliki:

  • Gagal pernafasan yang parah;
  • Gangguan kesadaran;
  • Membutuhkan ventilasi paru-paru dengan bantuan peralatan khusus;
  • Kondisinya memburuk dengan cepat;
  • Beberapa lobus paru-paru terpengaruh;
  • Tekanan darah menurun;
  • Jumlah urin menurun drastis.

Di hadapan setidaknya satu gejala, pasien dikirim ke perawatan rumah sakit di rumah sakit. Pengamatan setiap saat terhadap kondisi ini, mengambil tindakan yang memadai akan membantu mengatasi kondisi kritis lebih cepat dan menyingkirkan penyakit sepenuhnya. Imunitas terhadap pneumonia tidak terbentuk. Tetapi vaksinasi flu meningkatkan tingkat kekebalan umum, yang akan menyelamatkan Anda dari radang paru-paru.

Tes darah untuk pneumonia

Penyakit fatal yang serius adalah pneumonia (nama lain adalah pneumonia). Ini bersifat menular, yang dapat dideteksi dengan tes darah, diresepkan oleh dokter tanpa gagal segera setelah deteksi pneumonia atau dalam kasus kecurigaan.

Situs bronhi.com mengidentifikasi dua jenis penyakit:

  1. Lesi fokal terjadi di bagian paru-paru - alveoli dan bronkus.
  2. Croup - kekalahan terjadi pada tingkat seluruh paru-paru.

Pneumonia tidak umum seperti flu atau pilek biasa, tetapi dapat berkembang setelah menderita penyakit pernapasan atau tanpa adanya perawatan. Pneumonia mempengaruhi 4 orang dalam 1000. Itu cukup banyak.

Sebelum memulai pengobatan, dokter menetapkan tindakan diagnostik yang akan mengkonfirmasi diagnosis, mengungkapkan sifatnya, serta menentukan metode pengobatan. Pneumonia mungkin asimtomatik, namun, darah pasien sudah merespons terjadinya proses inflamasi.

Selain pemeriksaan eksternal dan prosedur instrumental, tes darah (umum dan biokimia), sputum dan urin diresepkan. Analisis ini memberikan gambaran lengkap tentang apa yang terjadi dengan tubuh. Yang sangat penting adalah penghitungan darah lengkap, di mana tingkat leukosit dan indikator lain dapat menentukan bagaimana penyakit itu berlanjut.

Terkadang tes darah tidak menunjukkan apa-apa. Ini menunjukkan bahwa kekebalan melemah, yang tidak dapat merespon proses yang terjadi di dalamnya.

Hasil tes darah umum

Salah satu indikator pertama dari fakta bahwa proses peradangan terjadi di dalam tubuh adalah tes darah umum. Ini adalah hasil dari indikator ini bahwa dokter ingin segera setelah dia mulai mencurigai adanya pneumonia. Berdasarkan data yang diperoleh, dokter akan dapat menentukan penyakit, sifatnya saja, fokus peradangan, serta metode pengobatan yang akan menjadi lebih efektif dalam kasus yang sedang dipertimbangkan.

Indikator pertama yang merespon setiap peradangan atau penetrasi infeksi adalah leukosit. Jumlah mereka meningkat secara signifikan dengan pneumonia atau penyakit lainnya. Biasanya, pada pria dan wanita, jumlah leukosit adalah 4-9 g / l. Jika indikasi lain diamati, penyimpangan tersebut dapat menunjukkan:

  • Pneumonia dengan jumlah leukosit 40-60 g / l.
  • Proses inflamasi bersifat bakteri, jika leukosit normal, tetapi fokus inflamasi terlihat pada x-ray.
  • Pneumonia fokal akut dalam pergeseran formula leukosit dalam jumlah mielosit menuju peningkatan dan leukositosis neutrofilik moderat.
  • Mengembangkan pneumonia lobar dengan pergeseran formula dengan toksisitas neutrofil tambahan dan leukositosis yang signifikan.

Indikator kedua, yang juga langsung bereaksi terhadap berbagai proses inflamasi, kadang-kadang tanpa gejala, adalah ESR. Kuantitasnya biasanya tergantung pada usia dan jenis kelamin orang tersebut. Dalam patologi, ia bergeser ke atas atau ke bawah.

Indikator ESR normal:

  • Pada pria, 1-10.
  • Pada wanita - 2-15.
  • Orang tua - 20-30.
  • Pada wanita hamil - 30-40.

Jika dokter mencatat pada tes darah bahwa tingkat CO telah meningkat menjadi 80 atau lebih, maka ini dapat menunjukkan perkembangan pneumonia. Namun, ESR dapat tetap normal jika ada patologi tertentu, misalnya, peningkatan viskositas atau penebalan darah.

Dokter anak harus mempelajari komposisi darah anak, karena hanya dia yang dapat menetapkan indikator normal, yang sering berubah pada masa kanak-kanak. Misalnya, indikator tingkat ESR pada anak-anak mungkin normal, sementara indikator yang sama pada orang dewasa akan menunjukkan radang paru-paru virus.

Semua orang tahu bahwa penyakit ini dapat terjadi dalam berbagai bentuk. Ini juga mempengaruhi bagaimana tes darah umum akan berubah menjadi:

  1. Pneumonia ringan ditandai dengan sedikit peningkatan leukosit, ESR, dan pergeseran ke kiri rumus leukosit.
  2. Bentuk rata-rata pneumonia ditandai dengan perubahan signifikan dari rumus ke kiri ke bentuk muda, peningkatan leukosit yang signifikan dan peningkatan ESR.
  3. Derajat pneumonia berat ditandai dengan tingginya jumlah leukosit, granularitas neutrofil toksik, penurunan jumlah eosinofil, limfosit, tingkat ESR yang tinggi, dan pergeseran formula leukosit ke mielosit kiri. Keracunan jangka panjang bisa menyebabkan tanda-tanda anemia. Peningkatan jumlah eosinofil lebih dari 5% mengindikasikan alergi.
  4. Perjalanan pneumonia yang menguntungkan ditandai dengan peningkatan jumlah monosit dan eosinofil.
  5. Tidak adanya leukositosis dalam hasil diamati pada orang lanjut usia atau orang yang immunocompromised, yang menunjukkan hasil yang tidak menguntungkan dari peristiwa. Leukositosis adalah tanda khas pneumonia. Namun, itu mungkin tidak ada dengan kekalahan paru-paru oleh mycoplasma dan klamidia.

Rumus leukosit - rasio berbagai jenis leukosit:

  • Myelocyte.
  • Limfosit - 20-45%.
  • Eosinofil - 1-5%.
  • Metamyelocytes.
  • Sel plasma.
  • Monosit - 3-8%.
  • Neutrophil's stab nucleus - 1-5%.
  • Basofil - 0-5%.
  • Neutrofil tersegmentasi - 40-70%.

Selain tes darah umum, pasien dapat mengambil analisis biokimia, tujuan utamanya adalah untuk mengidentifikasi terjadinya komplikasi dan menilai pola penyakit secara memadai.

Rasio oksigen dan gas karbon dioksida diperiksa dalam analisis biokimia darah. Dengan demikian, tingkat oksigen berkurang secara signifikan selama pneumonia, yang memicu kelaparan oksigen pada sel-sel organ dan otak. Hipoksemia terdeteksi. Indikator lain untuk pneumonia juga meningkat:

  • Gamma Globulin.
  • Asam sialat. Pneumonia diindikasikan oleh peningkatannya.
  • Alpha 2 Globulin.
  • Fibrinogen. Biasanya, itu adalah 2-4 g / l pada orang dewasa. Pneumonia ditandai dengan peningkatan.
  • LDH, terutama LDG3.
  • Seromucoid.
  • Protein C-reaktif. Biasanya, itu 5 mg / l pada orang dewasa. Pneumonia ditandai dengan peningkatan.
  • ALT.
  • Hiponatremia.
  • ACT
  • DIC yang diamati.
naik

Jenis formula leukosit

Proses inflamasi dalam tubuh memprovokasi pengembangan 3 jenis formula leukosit:

  1. Pergeseran ke sebelah kiri rumus leukosit, yang mengarah pada munculnya metamyelocytes dan myelocytes.
  2. Pergeseran ke kiri dengan peremajaan, yang mengarah pada munculnya mielosit, promyelocytes, erythroblasts, metamyelocytes, myeloblasts.
  3. Pergeseran ke rumus leukosit kanan, yang mengarah ke penurunan neurofil tusuk di hadapan neutrofil dengan inti hipersegmentasi.

Bersama dengan peningkatan leukosit dan pergeseran dalam formula leukosit, pembacaan ESR berubah. Tingkat moderat ESR meningkat dengan pneumonia fokal akut. Namun, peningkatan tajam pada tingkat ini ditandai dengan pneumonia lobar.

Pada pneumonia kronis, pembacaan darah terus berubah. Dalam remisi, hasilnya mungkin normal, karena tidak ada proses peradangan dalam tubuh. Juga dalam keadaan ini mungkin ada perubahan kecil:

  1. Sedikit peningkatan dalam ESR.
  2. Peningkatan jumlah leukosit tidak signifikan.
  3. Rumus leukosit kiri sedang.
  4. Meningkatkan alpha-2-globulin, fibrinogen dan gamma globulin.

Dalam semua jenis pneumonia, hipoksemia (penurunan oksigen dalam darah) dan hiperkapnia (peningkatan karbon dioksida) diamati dalam tes darah arteri. Di sini masalah melakukan terapi oksigen sedang diputuskan untuk mengembalikan tingkat oksigen.

Prakiraan

Prognosis apa yang akan dibuat oleh dokter ketika berbicara kepadanya tentang kecurigaan pneumonia tergantung pada tes tidak hanya dari darah, tetapi juga prosedur diagnostik lainnya. Tes darah melengkapi gambaran tentang apa yang terjadi, yang dapat dilihat pada x-ray. Anda hanya perlu mengikuti aturan tertentu sebelum menyumbangkan darah agar kesaksian tidak terdistorsi:

  1. 8 jam harus berlalu setelah makan sebelum pengumpulan darah.
  2. Selama 1 hari untuk menolak minum obat, karena mereka dapat mempengaruhi kesaksian.
  3. Selama 1 hari tidak termasuk alkohol dan makanan berlemak.
  4. Secara fisik jangan terlalu memaksakan diri Anda beberapa hari sebelum pengambilan sampel darah.

Selain tes darah, Anda harus melewati tes urine dan sputum, yang juga mengubah komposisi dan konsistensinya tergantung pada penyakitnya. Ketika pneumonia penting, analisis dahak, yang diekskresikan dalam jumlah besar.