Analisis darah dan tuberkulosis pada anak-anak dan orang dewasa - indikasi untuk perawatan, persiapan, interpretasi hasil

Penyakit infeksi yang berbahaya tidak hanya membutuhkan diagnosis yang tepat waktu, tetapi juga pemantauan hasil perawatan secara berkala. Untuk tuberkulosis, tes darah dianggap metode informatif. Metode penelitian apa yang digunakan, bagaimana perbedaannya? Dalam peninjauan ulang metode untuk memeriksa parameter darah, Anda dapat mempelajari tentang fitur analisis, informasi, kecepatan memperoleh hasil.

Apa itu tuberkulosis?

Penyakit menular yang parah terjadi dalam bentuk kronis. Tuberkulosis disebabkan oleh bakteri - Koch's wand (Mycobacterium tuberculosis complex), yang tahan terhadap pengaruh luar. Ciri khas penyakit ini adalah:

  • organ pernapasan dipengaruhi - bentuk paru;
  • sendi yang terkena, tulang, kelenjar getah bening, sistem kemih - penampilan ekstrapulmoner;
  • Infeksi sering terjadi melalui droplet di udara, lebih jarang kontak, melalui makanan, dari ibu ke janin melalui plasenta.

Dalam tuberkulosis, bentuk perkembangan terbuka dan tertutup dibedakan. Dalam kasus pertama, pasien menular, berbahaya bagi orang lain, adalah bakteri pembawa dan ekskreta. Dia dirawat di klinik khusus. Dalam bentuk tertutup, penyakit ini mirip dengan dingin, mikroba berbahaya tidak dilepaskan ke lingkungan. Untuk infeksi ditandai dengan munculnya gejala-gejala seperti:

  • suasana hati depresi;
  • dinginkan di malam hari;
  • demam derajat rendah;
  • keringat berlebihan di malam hari;
  • kelenjar getah bening bengkak;
  • gangguan nafsu makan;
  • tidur gelisah;
  • kelemahan;
  • batuk;
  • penurunan berat badan;
  • takikardia.

Dipercaya bahwa orang yang menderita kondisi sosial dan hidup yang buruk, dengan standar hidup rendah, menderita tuberkulosis. Dokter percaya bahwa faktor utama dalam munculnya infeksi adalah penurunan kekebalan. Tuberkle bacillus, menembus tubuh, dapat tinggal di sana untuk waktu yang lama, mengaktifkan setelah penurunan tajam dalam pertahanan tubuh. Penyebab yang memprovokasi perkembangan patologi sering:

  • situasi yang menekan;
  • kehamilan;
  • malnutrisi;
  • penyakit kronis;
  • penyalahgunaan alkohol;
  • Infeksi HIV;
  • kecanduan narkoba;
  • merokok

Tes darah untuk tuberkulosis

Metode utama untuk mendiagnosis infeksi termasuk tes Mantoux, yang dilakukan di masa kecil, dan fluorografi untuk orang dewasa. Tes darah untuk tuberkulosis dianggap lebih akurat dan informatif. Teknik ini memiliki kelebihan:

  • tidak ada kontraindikasi;
  • diagnosis ditegakkan dalam waktu singkat;
  • tidak perlu melakukan penelitian berulang;
  • positif palsu dikecualikan;
  • menggantikan tes Mantoux pada seorang anak di hadapan larangan untuk pelaksanaannya.

Tes apa yang diperlukan untuk mengoper pasien dengan dugaan infeksi tuberkulosis, dokter memutuskan, mengingat gambaran klinis. Ada beberapa jenis penelitian yang digunakan pada berbagai tahap penyakit. Di antara metode pertama dan wajib:

  • hitung darah lengkap - menentukan keberadaan dalam tubuh proses inflamasi;
  • penelitian biokimia - dengan mengubah protein dalam struktur darah mengungkapkan bentuk dan tahap penyakit.

Untuk memperjelas diagnosis tuberkulosis, lakukan tes darah tambahan. Dokter meresepkan untuk pasien:

  • PCR - polymerase chain reaction - bersifat informatif, untuk waktu yang singkat memberikan gambaran lengkap tentang perkembangan penyakit, digunakan dalam kasus infeksi luar paru, untuk diagnosis dini, pemantauan pengobatan.
  • ELISA - ELISA - menentukan konten dalam darah antibodi spesifik untuk agen infeksi - rak Koch.
  • T-SPOT adalah metode penelitian modern, digunakan untuk infeksi HIV, ditandai dengan akurasi.

Saat itu perlu dilakukan analisis

Anak-anak berisiko terkena tuberkulosis. Selain fakta bahwa sistem kekebalan tubuh mereka belum sepenuhnya terbentuk, penyakit ini dapat mempengaruhi semua fungsi tubuh. Tes darah untuk tuberkulosis dilakukan:

  • anak-anak yang kontak dengan orang sakit;
  • bayi dengan hasil yang beragam setelah tes Mantoux;
  • warga negara memasuki lembaga medis, pendidikan anak-anak (taman kanak-kanak, sekolah).

Indikasi untuk penelitian ini adalah kontak dengan pembawa penyakit. Untuk menyumbangkan darah untuk tuberkulosis diperlukan dari mereka yang ingin bekerja di katering. Analisis diresepkan untuk proses patologis yang dicurigai atau untuk mengkonfirmasi infeksi tuberkulosis, ketika seorang pasien mencatat:

  • pemadaman dalam gambar dengan fluorografi, radiografi;
  • peningkatan suhu di malam hari;
  • pengurangan berat badan;
  • batuk kronis;
  • keringat malam;
  • kelemahan berat;
  • kurang nafsu makan;
  • tidur gelisah dengan mimpi buruk.

Hitung darah lengkap untuk tuberkulosis

Tidak ada penanda khusus yang membantu mengidentifikasi penyakit infeksi ini. Tes darah untuk tuberkulosis mengungkapkan adanya peradangan dan proses patologis pada tahap tertentu. Ketika mengartikan catatan bahwa dalam kasus pengembangan:

  • infiltrasi (tahap awal penyakit) - peningkatan ESR (laju sedimentasi eritrosit), leukosit sedikit berubah;
  • bentuk diseminata (distribusi luas) - lihat penurunan kinerja yang signifikan;
  • proses diam - hasil menjadi normal.

Hitung darah lengkap dilakukan di laboratorium. Pasien membuat biomaterial pagar untuk mempelajari jari. Hasilnya siap dalam beberapa jam. Kerugian dari teknik ini adalah Anda tidak dapat membuat diagnosis yang akurat. Indikator penting saat mendekodekan hasil:

  • ESR dalam kasus tuberkulosis - 80 mm / jam, yang menunjukkan proses inflamasi aktif. Nilai normal untuk wanita adalah 20 mm / jam, untuk pria - 15;
  • jumlah leukosit - tandai kelebihannya (normalnya 4-9 x10 pada 9 derajat / l);
  • jumlah limfosit menurun;
  • Jumlah eosinofil meningkat menjadi 8% (norma untuk orang dewasa 0-5).

Ketika mengartikan analisis umum tuberkulosis dalam darah menarik perhatian pada penyimpangan dari standar sel darah merah. Indikator ini tergantung pada sifat penyakit:

  • dengan bentuk lamban, titik lokalisasi lesi, jumlahnya normal, tetapi perubahan warnanya, tingkat hemoglobin dalam eritrosit menurun;
  • dengan infiltrasi signifikan, ukuran sel darah merah dan jumlah mereka menurun.

Biokimia

Ketika melakukan penelitian ini, darah diambil dari pembuluh darah, hasilnya diperoleh pada hari berikutnya. Dengan pengodean indikator yang tepat, adalah mungkin untuk mengidentifikasi penyakit serius pada tahap awal. Sayangnya, tes darah biokimia untuk tuberkulosis tidak memberikan diagnosis yang akurat. Penelitian ini bertujuan untuk:

  • pemantauan proses perawatan secara berkala;
  • koreksi gangguan homeostasis (memastikan stabilitas lingkungan internal tubuh);
  • Mengidentifikasi efek obat, efek samping.

Pada tuberkulosis, parameter-parameter darah biokimia bergantung pada stadium penyakit, komplikasi, dan patologi yang terjadi bersamaan. Ketika mengartikan analisis dicatat:

  • dengan bentuk infeksi yang tidak aktif, protein total, fraksi protein serum normal;
  • dalam perjalanan penyakit akut, dalam kasus ketika bentuk infeksi tuberkulosis kronis mulai berkembang, rasio albumin-globulin menurun (normanya adalah 15, -2,3).

Penelitian biokimia selama pengembangan infeksi bakteri membantu dalam melacak keadaan hati dan ginjal. Untuk menilai kondisi kesehatan pasien, terutama dalam kasus bentuk parah penyakit, perhatikan parameter darah seperti itu di tuberkulosis:

  • bilirubin langsung dan total (di bawah normal);
  • AST - aspartat aminotransferase (meningkat);
  • ALT - alanine aminotransferase (meningkat).

Dengan metode ini, penelitian dengan cepat menentukan keberadaan dalam darah antibodi spesifik terhadap agen penyebab tuberkulosis - tongkat Koch. ELISA - enzyme immunoassay - digunakan sebagai alternatif untuk tes Mantoux. Hasilnya siap dalam dua jam. Saat melakukan penelitian di laboratorium:

  • pasien mengambil darah dari pembuluh darah;
  • biomaterial diperlakukan dengan solusi khusus;
  • menunggu terbentuknya ikatan antara antigen dan antibodi;
  • dengan hasil positif, reaksi enzim dicatat.

Kurangnya analisis ELISA - dalam ketiadaan akurasi 100%, ketidakmampuan untuk menentukan stadium penyakit. Adalah mungkin untuk mendapatkan hasil positif palsu dan hasil negatif palsu. Terdeteksi antibodi terhadap tuberkulosis tidak selalu menunjukkan penyakit. Hasil negatif belum tentu tidak adanya infeksi. Amg immunoglobulin tidak terdeteksi dalam penelitian ini dalam kasus:

  • tahap awal infeksi, ketika belum dikembangkan dalam jumlah yang cukup;
  • kehadiran keadaan immunodefisiensi pasien.

Hasil positif adalah adanya tuberkulosis dalam tes imunoglobulin Amg. Ini mungkin menunjukkan proses seperti itu di dalam tubuh:

  • bentuk aktif dari penyakit yang tidak meluas ditemukan;
  • imunoglobulin muncul sebagai hasil dari vaksinasi baru-baru ini seorang anak terhadap tuberkulosis, atau penyakit (positif palsu);
  • ada perubahan signifikan dalam pengobatan;
  • pasien menderita tuberkulosis.

Diagnostik PCR

Dokter meresepkan metode polymerase chain reaction (PCR) jika ada asumsi tentang diagnosis dan perlu untuk mengkonfirmasikannya. Dalam analisis ini, biomaterial tidak hanya darah, sputum, urin, cairan serebrospinal, apusan dari alat kelamin dan pharynx diperiksa. Keuntungan dari teknik ini:

  • akurasi tinggi;
  • diagnosis penyakit pada siang hari;
  • deteksi akurat sumber infeksi dalam bentuk extrapulmonary;
  • identifikasi patogen, bahkan satu molekul pada tahap awal penyakit;
  • pilihan metode pengobatan yang tepat;
  • memantau hasil terapi.

Tidak ada kontraindikasi untuk penelitian ini. Ini digunakan untuk mendiagnosis infeksi pada anak-anak, wanita hamil. Kurangnya diagnostik PCR dalam kompleksitasnya. Membutuhkan spesialis berkualifikasi tinggi di laboratorium. Penelitian dilakukan dengan cara ini:

  • lakukan pengambilan sampel darah dari vena;
  • ditempatkan dalam labu dengan zat khusus, menghentikan proses koagulasi;
  • sel diisolasi dari plasma;
  • menggunakan reaksi polimerase, DNA terisolasi dari patogen;
  • bahkan kehadiran beberapa tongkat Koch adalah bukti proses infeksi.

Analisis t-spot

Ini adalah salah satu metode paling modern dan sangat akurat untuk mendiagnosis tuberkulosis. Untuk melakukan penelitian, darah diambil dari vena, reaksi sistem kekebalan terhadap kehadiran mikroorganisme terdeteksi. Bakteri tuberkulosis mengandung antigen spesifik. Imunitas bereaksi terhadap mereka - ada aktivasi sel limfosit, yang keberadaannya diperbaiki dalam penelitian. T-SPOT.TV adalah nama internasional dari metode ini, yang berarti:

  • T - sel imun;
  • SPOT - noda;
  • TV - penunjukan tuberkulosis.

Selama penelitian, bintik-bintik yang terbentuk di situs sel-sel kekebalan spesifik antigen dihitung. Analisis mengungkap semua bentuk penyakit. Kerugian dari penelitian semacam itu adalah bahwa fase aktif infeksi tidak dapat dibedakan dari fase laten (laten). Aspek positif dalam melakukan teknik T-SPOT:

  • akurasi tinggi;
  • kurangnya kontraindikasi;
  • kemungkinan penelitian pada orang dengan alergi, patologi yang mempengaruhi sistem kekebalan tubuh (diabetes, infeksi HIV);
  • tidak ada hasil positif palsu;
  • mendapatkan total dalam setengah jam.

Tes darah untuk tuberkulosis pada anak

Di masa kecil, tes tuberkulin (Mantoux) dilakukan untuk mendeteksi tuberkulosis untuk tujuan pencegahan. Jika hasil positif, tunjuk penelitian tambahan. Dalam diagnosis kompleks penyakit menular menggunakan hitung darah lengkap. Dekripsi dibuat dengan prinsip yang sama dengan orang dewasa. Indikator bergantung pada usia, nilai tersebut menunjukkan peradangan:

  • ESR - meningkat (normalnya adalah 4-10 mm / jam);
  • leukosit - peningkatan (lebih dari 4-8,8 x10 hingga 9 derajat / l);
  • hemoglobin diturunkan;
  • jumlah neutrofil (leukosit imatur) melebihi 6%.

Dalam hal reaksi alergi terhadap Mantus, tes darah alternatif, modern, dan sangat sensitif untuk tuberkulosis pada anak-anak dilakukan - QuantiFERON-TB Gold7. Dengan bantuannya menentukan aktivitas proses infeksi, identifikasi bentuk laten penyakit. Di antara metode efektif tes diagnostik untuk tuberkulosis dalam darah anak-anak perhatikan:

  • enzyme-linked immunosorbent assay - mendeteksi antibodi terhadap bakteri yang menyebabkan infeksi;
  • reaksi berantai polymerase - dengan akurasi tinggi menentukan basil Koch tubercle oleh keberadaan DNA mereka dalam darah.

Bagaimana cara mengambil hitung darah lengkap untuk tuberculosis paru? Inti dari metode dan indikator

Untuk mendeteksi penyakit serius seperti tuberkulosis pada tahap awal, secara teratur menyumbangkan darah untuk analisis.

Tuberkulosis adalah penyakit bakteri, pada tahap awal sering terjadi tanpa gejala yang terlihat. Pada tahap lanjut, pengobatan dibutuhkan lama. Hitung darah lengkap membantu mendiagnosa dan mengobati penyakit secara tepat waktu.

Apa itu KLA

Hitung darah lengkap menunjukkan jumlah tipe sel dan parameternya, ukuran dan warnanya. Pada orang yang sehat, jumlah eritrosit, trombosit dan leukosit dalam kisaran normal. Penurunan atau peningkatan jumlah jenis sel apa pun mengindikasikan adanya suatu penyakit.

Jenis sel darah inilah yang bertanggung jawab untuk:

  • eritrosit membawa oksigen melalui darah;
  • trombosit membantu bekuan darah;
  • leukosit - pejuang utama dengan infeksi.

Juga, KLA menunjukkan perubahan dalam parameter sel, menentukan berapa banyak massa sel dalam kaitannya dengan plasma dalam darah, mengukur kadar hemoglobin, membantu untuk mengeluarkan jumlah leukosit darah. KLA membantu mendiagnosis berbagai penyakit - dari penyakit pilek biasa hingga penyakit darah berat.

Itu penting! Indikator yang sama dapat menjadi norma untuk usia dan patologi tertentu untuk yang lain. Jenis kelamin pasien juga penting.

Hitung darah lengkap untuk tuberkulosis paru

Semua anak-anak Rusia seharusnya melakukan tes Mantoux, suntikan yang menunjukkan kerentanan terhadap tuberkulosis. Injeksi diberikan setiap tahun, dari 12 bulan hingga 15 tahun. Jumlah minimum antigen tuberkulin menyebabkan peradangan, sebagai respons yang tubuh anak yang divaksinasi memberikan reaksi dalam bentuk titik merah di tempat suntikan.

Foto 1. Mantoux, PCR, OAC - metode utama untuk menentukan keberadaan tubercle bacillus di dalam tubuh.

Dalam hal ukuran dan kepadatan bintik-bintik, dokter akan memahami apakah organisme telah terinfeksi mikroba. Titik terang dan besar menunjukkan bahwa ada kecenderungan untuk penyakit.

Itu penting! Ukuran dan kecerahan kemerahan bisa disebabkan oleh alergi terhadap komponen vaksin. Selain itu, Mantu tidak berguna dan bahkan berbahaya pada penyakit akut dan patologi kronis. Dengan hasil yang meragukan, Mantoux akan berdarah pada KLA atau PCR. Tes akan mengkonfirmasi atau menolak kecurigaan tuberkulosis.

  • Metode PCR, reaksi berantai polimer, adalah bahwa bahan biologis (darah, sputum, urin, isi perut) yang mengandung DNA dipanaskan hingga 98 º, kemudian didinginkan beberapa derajat. Akibatnya, molekul yang diinginkan disintesis. Analisis bersama dengan pengumpulan bahan biologis dilakukan dengan cepat dan akurat. PCR "tidak tahu bagaimana" membedakan antara patogen hidup tuberkulosis dengan yang sudah mati, dan sering memberikan analisis positif palsu. Kerugian utama dari metode ini adalah tidak dapat diaksesnya; tidak setiap klinik memiliki peralatan mahal yang diperlukan.
  • OAK adalah metode yang lebih akurat daripada Mantoux. Dapat digunakan pada penyakit radang akut dan kronis. KLA tidak membutuhkan peralatan yang rumit. Tetapi menurut satu tes darah umum, tidak selalu mungkin membedakan tuberkulosis dengan pneumonia atau kanker.

Apa yang menunjukkan KLA dalam tuberkulosis

Apakah jumlah darah total untuk tuberkulosis menunjukkan dan apa yang secara khusus?

  • Kehadiran tuberkulosis menunjukkan peningkatan ESR, tingkat sedimentasi eritrosit. Perubahan ini merupakan indikator peradangan dalam tubuh. Untuk tuberkulosis, ESR dapat meningkat menjadi 60 unit konvensional, sedangkan tingkat dewasa normal hanya 15-20. Tetapi hasil dari ESR juga dapat menyebabkan pneumonia dan tumor ganas.

Itu penting! Tingkat ESR yang tinggi menunjukkan kemungkinan, tetapi tidak membuktikan adanya tuberkulosis. Lulus semua tes yang ditentukan oleh dokter.

  • Tidak termasuk pneumonia, peningkatan formula leukosit eosinofil, berbagai leukosit yang sensitif terhadap pewarna eosin.
  • Pada tuberculosis paru, kadar hemoglobin dan sel darah merah tidak menurun.
  • Jumlah trombosit dan leukosit meningkat.

Sarana dan metode untuk menentukan penyakit berdasarkan tes darah umum pada anak-anak dan orang dewasa

Hitung darah lengkap untuk tuberkulosis pada anak lebih sering diambil dari jari. Orang dewasa yang dikontraindikasikan untuk pengambilan sampel darah dari pembuluh darah juga diambil dari jari.

Darah dari pembuluh darah yang diambil pada suatu waktu, di laboratorium modern, diperiksa untuk UAC, penelitian biokimia dilakukan, dan indeks pembekuan diperiksa.

Darah diambil dari pembuluh darah didistribusikan ke beberapa tabung yang ditandatangani. Setiap tabung mengandung reagen dan pengawet yang diperlukan untuk transportasi dan pengolahan darah.

Sejumlah tes darah (misalnya, penghitungan platelet) dilakukan di bawah mikroskop. Prosedur yang sama dilakukan menggunakan kamera Goryaeva. Ketika menghitung sesuai dengan metode Fonio dan di ruang Goryaev, reagen kimia (MgSO4, ethylene diamine tetraacetate dari Sodium Cocaine hydrochloride, bubuk furatsilina, amonium oksalat) digunakan dalam larutan konsentrasi yang diinginkan.

KLA juga dilakukan pada analisa hematologi di laboratorium khusus. Peralatan bertindak secara otomatis dan mendeteksi hingga 24 parameter komposisi darah.

Prosedur UAC

Darah di KLA diambil dari pembuluh darah atau dari jari. Dalam kedua kasus, jangan makan 10 jam sebelum prosedur (kecuali untuk situasi darurat). Dari menu makan malam, ada baiknya membuang hidangan yang digoreng, pedas, dan berlemak. Mentega, krim, keju untuk makan malam meningkatkan kandungan lipid. Hindari permen, permen karet, minuman berkarbonasi dan mengandung kafein. Jangan minum alkohol, kecualikan obat-obatan, jangan merokok selama satu jam sebelum mengambil tes.

Foto 2. UAC biasanya diambil dari pembuluh darah, sebelum itu Anda harus meninggalkan banyak makanan untuk membuat analisis dapat diandalkan.

Jika Anda harus mengambil KLA di sore hari, maka jangan makan tiga jam sebelum prosedur. Puasa, terutama panjang, sebelum menyerahnya KLA juga tidak diinginkan. Setelah 48 jam berpuasa, kandungan bilirubin meningkat, setelah 72 jam konsentrasi glukosa menurun.

Perhatian! Peringatkan dokter Anda tentang obat yang Anda pakai. Bahkan penggunaan sediaan yang mengandung aspirin mempengaruhi hasil analisis.

Indikator juga dipengaruhi oleh tenaga fisik yang kuat, tekanan moral dan emosional. Jika Anda perlu menjalani X-ray, ultrasound atau fisioterapi, pertama-tama ambil KLA.

Mengartikan tes darah untuk tuberkulosis pada anak

Di antara semua penyakit menular, tuberkulosis menempati tempat yang penting. Frekuensi perkembangannya saat ini semakin mantap. Pada saat yang sama, orang yang sakit tidak selalu dapat menebak bahwa ia memiliki patologi ini. Beberapa orang sengaja tidak bisa mengatakan ini, karena apa yang meningkatkan risiko penyakit pada orang sehat, dan di tempat pertama - anak-anak.

Diagnosis tuberkulosis pada anak-anak: tes darah

Prosedur ini pada masa kanak-kanak sangat penting, karena dengan proses yang tidak teridentifikasi dan diagnosis, adalah mungkin keduanya untuk lebih mengembangkan proses dengan keterlibatan organ dan sistem lain, tidak menghitung yang pernapasan, dan untuk melanjutkan dalam bentuk kronis, tahan lama.

Diagnosis tuberkulosis pada anak-anak, serta tuberkulosis pada orang dewasa, menunjukkan bahwa penyakit dapat terjadi dengan atau tanpa pelepasan bakteri. Orang yang tidak mengeluarkan mycobacterium tuberculosis - agen penyebab utama penyakit ini, kurang berbahaya bagi masyarakat daripada ekskreta, tetapi diagnosis penyakit yang tepat waktu harus di atas segalanya.

Diketahui bahwa penyakit ini ditularkan oleh tetesan udara, biasanya dengan bantuan aerosol yang dikeluarkan dari saluran pernapasan kita ketika batuk. Masuk ke saluran pernapasan, mycobacteria menetap di selaput lendir, dapatkan melalui mereka ke dalam sistem limfatik dan dengan arus getah bening, dan kadang-kadang darah dibawa ke seluruh tubuh. Dengan demikian, bakteri dimasukkan ke paru-paru, di mana proses utama terjadi. Penyebaran seperti itu tidak dapat tetap tanpa disadari oleh sistem kekebalan tubuh. Untuk pengantar seperti itu, ia mulai bereaksi dengan produksi zat tertentu, secara bersamaan mengubah data dari banyak analisis dan studi. Komposisi seluler dari darah berubah terlebih dahulu. Ada peningkatan dalam beberapa dan penurunan indikator lainnya.

Gejala tuberkulosis

Pertama-tama, Anda harus memperhatikan tes darah umum untuk tuberkulosis. Metode ini mengacu pada penyaringan dan memungkinkan Anda untuk menentukan keadaan tubuh pada sejumlah besar orang dalam waktu singkat. Jika ada proses patologis dalam tubuh, maka pasti akan tercermin dalam tes darah umum.

Anak-anak biasanya menderita tuberkulosis tanpa manifestasi khusus, seperti infeksi bakteri lainnya. Jika tes darah untuk tuberkulosis dan indikatornya berubah, maka gambaran darah menjadi serupa dengan orang dewasa.

  1. Sel darah merah. Sel-sel darah ini bertanggung jawab untuk mengangkut oksigen ke jaringan. Biasanya dalam bentuk tuberkulosis yang lebih ringan, jumlah mereka tidak berbeda dari normal. Jika ada pneumonia caseous, setiap disintegrasi (tuberculosis destruktif) atau proses kronis (hampir tidak terjadi pada anak-anak), maka anemia paling sering terlihat dalam tes darah. Anemia berkembang dengan kekalahan saluran pencernaan tuberkulosis. Seringkali, jumlah eritrosit yang belum matang, retikulosit, juga meningkat (biasanya, jumlahnya tidak lebih dari 0,5 ppm, dan dengan tuberkulosis meningkat menjadi 1%).
  2. Paling sering, ketika tuberkulosis mengubah leukogram. Leukositosis biasanya diamati dengan pergeseran formula leukosit ke kiri. Dalam rumus, peningkatan jumlah neutrofil tersegmentasi diamati. Kurang umum, penyakit ini terjadi dengan perkembangan leukopenia (menurut penelitian, itu diamati pada 20% pasien dengan bentuk proses infeksi yang terbatas atau ringan dan pada 12-14% dengan disintegrasi di paru-paru). Secara paralel, penurunan jumlah limfosit diamati, biasanya hingga 20%, dan monositosis lebih dari 18-19% (fenomena ini paling sering diamati selama proses diseminasi).
  3. Sedangkan untuk kuman eosinophilic, maka perubahannya bisa dua arah. Peningkatan jumlah eosinofil diamati selama tahap awal perkembangan proses, dengan resorpsi dari infiltrat yang terbentuk dan efusi. Penurunan jumlah eosinofil - hingga ketiadaan total - dapat diamati pada perjalanan penyakit yang parah atau dalam proses besar dengan disintegrasi.
  4. Peningkatan jumlah basofil hampir selalu diamati dalam darah.

Selain itu, menurut indikator hemogram, seseorang dapat menilai tahap perkembangan proses tuberkulosis.

  1. Pada fase infiltrasi, leukositosis relatif diamati karena peningkatan neutrofil, seringkali dengan grit patologis. Tingkat sedimentasi eritrosit meningkat. Peningkatan jumlah trombosit dapat diamati.
  2. Pada fase disintegrasi, leukositosis dengan neutrofilia, penurunan jumlah eosinofil dan limfosit, dan munculnya bentuk-bentuk muda neutrofil adalah karakteristik.
  3. Tahap diseminasi berlangsung dengan monositosis absolut.
  4. Dalam fase resorpsi, seseorang dapat mengamati pemulihan jumlah eosinofil dan limfosit.
  5. Pada tahap akhir, dalam fase pemadatan, mungkin tidak ada perubahan dalam hemogram.

Metode diagnostik modern

Baru-baru ini, metode lain untuk mendiagnosis TB aktif pada anak-anak telah diketahui - TAM-TV. Reaksi ini secara harfiah diartikan sebagai definisi penanda T-sel tuberkulosis. Esensinya adalah sebagai berikut: di tuberkulosis, tidak adanya salah satu kelompok diferensiasi sering diamati - CD 27. Kelompok ini terlokalisasi pada permukaan limfosit T dan berpartisipasi dalam pengenalan sel oleh sel lain. Sebagai hasil dari pewarnaan sitokin dan sitometri berikutnya, adalah mungkin untuk mendeteksi ada tidaknya cluster dan menilai keberadaan penyakit.

Metode ini muncul baru-baru ini - pada musim gugur 2014, tetapi telah berhasil menetapkan dirinya sebagai metode yang sangat sensitif untuk mendiagnosis tuberkulosis bahkan dengan hasil negatif dari tes dahak. Selain itu, metode ini memungkinkan diagnosis cepat, bahkan pada anak-anak yang belum bisa mengambil dahak untuk penelitian.

Reaksi Mantoux terhadap tuberkulosis

Untuk waktu yang lama, tes Mantoux digunakan untuk menentukan keberadaan mycobacterium tuberculosis pada anak-anak. Esensinya adalah sebagai berikut: tuberkulin, salah satu antigen Mycobacterium tuberculosis, disuntikkan secara subkutan ke dalam anak (reaksi terkait dengan tuberkulin bakteri terkait, Micobacterium Bovis). Ukuran papula yang dihasilkan dinilai berdasarkan respon imun:

  1. Jika papula tidak melebihi 5-16 mm, maka reaksinya dianggap normal.
  2. Dengan tidak adanya papula, adalah mungkin untuk membuat 2 kesimpulan: apakah tidak ada mycobacterium dalam tubuh, atau kekebalan sangat lemah sehingga tidak dapat bereaksi terhadap tuberkulin yang diinjeksi, dan diagnosa berulang diperlukan secara paralel dengan menentukan adanya imunodefisiensi.
  3. Jika papul itu lebih dari normal, itu menunjukkan bahwa tubuh sudah memiliki sel-sel yang dapat mengenali antobakteri mikobakterium, dan anak mungkin memiliki kontak dengan pembawa tuberkulosis.

Namun (karena rendahnya keandalan metode dan seringnya kasus salah tafsir dari hasil reaksi Mantoux), PCR, reaksi berantai polimerase, malah mulai didahulukan. Metode ini lebih spesifik dalam diagnosis tuberkulosis lokalisasi yang berbeda dan memungkinkan Anda untuk mendapatkan hasil yang lebih dapat diandalkan.

PCR untuk tuberkulosis

Setiap cairan biologis (khususnya, sputum, darah, urin, cairan serebrospinal, dll.) Dapat digunakan untuk mempelajari reaksi meraz.

Biasanya, tuberkulosis menyebar melalui tubuh melalui pembuluh limfatik (jenis penyebaran limfogen). Di dalam darah, tampaknya paling sering ketika disebarluaskan di dalam tubuh. Selain itu, munculnya mycobacteria dalam darah dapat menunjukkan adanya disintegrasi pada paru dengan keterlibatan vaskular. Dalam hal ini, mycobacterium memasuki aliran darah umum dan sering berfungsi sebagai penyebab kerusakan pada organ lain.

Paling sering untuk membuat diagnosis tuberkulosis, itu cukup untuk mengidentifikasi setidaknya 10 mikroorganisme dalam materi yang diteliti (namun, tidak semua mycobacteria bertanggung jawab untuk pengembangan tuberkulosis, yaitu, mereka tidak patogen).

Agar dapat melakukan penelitian ini dengan benar, Anda harus mengikuti beberapa langkah. Pertama-tama, pengumpulan bahan biologis harus dilakukan di bawah kondisi steril untuk menghindari kemungkinan masuknya mikroorganisme lain dan interpretasi yang salah dari analisis. Perhatian khusus harus diberikan kepada keselamatan pribadi, karena ada risiko tinggi untuk mendapatkan biomaterial yang dikumpulkan di tubuhnya (terutama jika ada luka di tangan, duri) atau di saluran pernapasan, yang secara signifikan meningkatkan risiko infeksi.

Darah yang dikumpulkan ditempatkan dalam tabung dengan EDTA (zat yang mencegah pembekuan darah prematur dan pembentukan bekuan darah). Ini diperlukan untuk penentuan normal komponen darah, untuk visualisasi mycobacteria yang lebih baik. Setelah mengambil darah, disarankan untuk tidak menggoyangkannya, karena ini menyebabkan kerusakan pada sel darah merah.

Darah yang dihasilkan disentrifugasi untuk memisahkan sedimen sel dari plasma. Endapan ini dipelajari di bawah mikroskop. Jika analisis yang diperoleh dapat secara visual menentukan keberadaan mycobacteria, kebutuhan PCR berkurang, tetapi harus dilakukan.

Setelah itu, endapan yang dihasilkan menambahkan beberapa enzim, khususnya, transcriptase. Dalam kondisi tertentu (suhu sekitar setidaknya 38 ° diperlukan), penyelesaian rantai DNA terjadi, sebagai akibat dari beberapa bagian material genetik yang terfragmentasi terbentuk dalam larutan. Dengan kehadiran mereka dan jumlah mereka dinilai atas kehadiran penyakit.

Terkadang hasilnya bisa salah. Seseorang dapat berbicara tentang hasil negatif palsu dalam kasus ketika analisis untuk penelitian diambil secara salah atau kondisi yang diperlukan dan tindakan pencegahan untuk operasi ini tidak terpenuhi. Hasil positif palsu biasanya terdeteksi ketika instrumen dan peralatan untuk mengambil analisis (semprit, jarum, tabung reaksi) terkontaminasi.

Tipe lain dari penelitian penyakit

Metode lain yang sama pentingnya diagnosis tuberkulosis adalah imunogram.

Analisis ini memungkinkan kami untuk mendeteksi keberadaan antibodi dan sel-sel kekebalan dalam tubuh dan, dengan titer mereka, menentukan apakah seseorang telah memiliki tuberkulosis sebelumnya. Pada anak-anak, imunogram tidak selalu memberikan hasil yang benar, karena kekebalan anak-anak tidak sempurna, dan beberapa zat yang dihasilkan oleh sel mungkin hilang atau tidak berkembang dengan baik. Kehadiran imunodefisiensi juga memainkan peran penting.

Untuk pengembangan kekebalan anti-tuberkulosis bertanggung jawab terutama sel (seperti yang disebutkan di atas - T-limfosit). Karena kekebalan relatif, selalu ada risiko pengembangan kembali penyakit, terlepas dari fakta bahwa ia telah dipindahkan dan diobati sebelumnya. Selain itu, tuberculosis predisposisi untuk pengembangan immunodeficiency sekunder, yang mempengaruhi kesehatan anak (risiko infeksi ulang meningkat segera setelah perawatan). Dalam hal ini, pengembangan kembali penyakit biasanya berlangsung lebih cepat dan lebih keras, sering dapat disertai dengan penghancuran gua-gua dan ekskresi bakteri besar.

Menyimpulkan

Diagnosis tuberkulosis pada masa kanak-kanak menempati tempat yang penting di antara penyakit lainnya. Penghapusan klinik, tidak cukupnya perubahan dalam tes darah berkontribusi pada interpretasi data yang salah dan tidak tepat waktu. Karena itu, kejadian tuberkulosis masa kanak-kanak meningkat secara signifikan, disertai dengan peningkatan kecacatan pada anak-anak. Untuk mencegah hal ini, lebih banyak waktu dan sumber daya harus dikhususkan untuk membuat dan meningkatkan tes yang memungkinkan untuk menegakkan diagnosis dalam waktu sesingkat mungkin. Prioritas lebih baik memberikan metode cepat yang menggabungkan fitur studi bakteriologi dan serologis.

Hitung darah lengkap untuk tuberkulosis pada anak-anak

Apa tes darah yang berguna untuk tuberkulosis paru?

Hari ini, ada banyak cara untuk mendeteksi tuberkulosis paru. Di antaranya, fluorografi dan tes darah untuk tuberkulosis paru adalah metode dengan kesalahan terkecil dari hasil. Sisanya, sayangnya, memberikan hasil positif atau negatif palsu, setelah itu perlu untuk mengkonfirmasi lebih lanjut informasi yang tersedia dengan cara lain.

Pembenaran untuk menggunakan tes darah

Jika ada kecurigaan tuberkulosis, disarankan untuk mempertimbangkan semua tes laboratorium wajib, karena masing-masing akan membawa manfaatnya sendiri. Jadi, tes darah untuk penyakit ini, meskipun tidak dapat mengungkapkan keberadaan dalam tubuh tongkat Koch atau mycobacteria lain yang menyebabkan tuberkulosis paru, pada gilirannya, memungkinkan untuk menilai kesehatan umum pasien. Secara khusus, analisis ini menunjukkan kemampuan kekebalan untuk melawan ancaman infeksi yang muncul. Dalam analisis darah, perubahan dalam rumus leukosit dan laju sedimentasi eritrosit, ESR akan terlihat pertama. Berdasarkan hal ini, dokter, dalam mengidentifikasi perubahan ini sebagai berbahaya atau mencurigakan, dapat merujuk pasien ke studi tambahan, yang termasuk yang berikut:

Reaksi tes Mantoux untuk tuberkulosis.

  • fluorografi;
  • analisis dahak;
  • tes tuberkulin;
  • bronkoskopi.

Hari ini, tes tuberkulin kurang dan kurang diresepkan, karena mereka tidak dapat memberikan hasil yang diinginkan, terutama ketika pasien sudah menerima vaksinasi BCG. Itu sebabnya tuberkulosis paru semakin ditentukan oleh tes darah, karena menunjukkan rasio antibodi terhadap penyakit mycobacteria, MBT. Secara umum, gunakan jenis penelitian berikut:

  • enzim immunoassay;
  • tes quantiferon;
  • tempat uji;
  • reaksi berantai polymerase.

Jenis dan penunjukan tes darah

Pertama-tama, tes darah umum harus dibedakan. Sayangnya, ia tidak dapat secara akurat mendiagnosis tuberkulosis paru, tetapi hanya membantu untuk mencurigainya. Selain itu, gambaran klinis mungkin mirip dengan pneumonia.

Kecurigaan pertama harus menjadi tingkat sedimentasi sel darah merah (ESR) yang terlalu tinggi: dapat mencapai atau bahkan melebihi 50. Meskipun tidak perlu fokus hanya pada ESR, karena hasil yang sama dapat terjadi dengan peradangan atau kanker paru-paru.

Hal berikutnya yang perlu Anda perhatikan adalah isi eosinofil. Peningkatan kumulatif dalam ESR dan eosinofil menegaskan risiko tuberkulosis atau kanker paru-paru. Anda masih bisa mengamati peningkatan jumlah neutrofil stab dan leukosit. Dan jika penyakit berkembang dengan cepat, maka jumlah limfosit cenderung menurun. Tabel berikut menunjukkan tingkat semua indikator.

Indikator norm tabel dari analisis umum darah.

Dokter immunoassay enggan menunjuk, karena tidak terlalu sensitif. Tetapi reaksi rantai polimerase justru mampu mengungkapkan bentuk paru dan luar paru dari penyakit ini. Sebagai aturan, analisis ini digunakan untuk menentukan kekambuhan suatu penyakit setelah terapi jangka panjang dan untuk memantau rejimen pengobatan yang efektif yang dipilih oleh pasien. Tujuan PCR adalah untuk mencari DNA mycobacteria yang menular atau komponen-komponennya. Keuntungan dari tes darah ini adalah kecepatan tes, dan kerugiannya adalah bahwa penelitian ini tidak dapat menunjukkan penyakit pada tahap infeksi, dan itu tidak menunjukkan lokasi tuberkulosis.

Interferon Gamma Release Assays, atau IGRA, tidak sering diresepkan. Inti dari penelitian ini adalah untuk mengidentifikasi interferon gamma, yang di dalam tubuh membentuk sel imun sebagai respon terhadap terjadinya mycobacteria tuberkulosis. Tes darah IGRA jelas mengidentifikasi keberadaan penyakit dan infeksi.

Sebuah alternatif untuk versi sebelumnya adalah QuantiFERON-TB Gold. Hal ini paling sering digunakan untuk mendiagnosis penyakit pada anak-anak, terutama untuk orang-orang yang Mantoux menyebabkan reaksi alergi. Namun, metode ini tidak dapat menentukan bentuk tuberkulosis.

Video tentang tuberkulosis:

Menyimpulkan, saya ingin mencatat bahwa itu adalah penguraian tes darah dan penelitian lain yang membantu spesialis untuk menentukan metode dan rejimen pengobatan.

Hitung darah lengkap untuk tuberkulosis pada orang dewasa dan anak-anak, mengartikan: apakah mungkin untuk menentukan tuberkulosis dengan tes darah umum?

Infeksi dengan tubercle bacillus tidak lagi menjadi hukuman bagi seseorang. Obat modern menggunakan alat yang efektif untuk memerangi penyakit ini, jika terdeteksi pada tahap awal. Pemeriksaan dan tes pencegahan rutin, termasuk tes darah umum untuk tuberkulosis, membantu mendeteksi patologi pada waktunya.

Perubahan dalam gambaran klinis

Hitung darah lengkap untuk tuberculosis paru (UAC) tidak memiliki manifestasi khusus. Tidak ada penanda yang berbicara tentang perkembangan tuberkulosis, dan menentukan stadium penyakit. Tetapi dengan tanda-tanda non-spesifik seseorang dapat menilai tentang proses inflamasi laten dan mencurigai perubahan di paru-paru.

Penyimpangan sel darah merah dari norma

Dengan bentuk lesu atau lesi lokal, jumlah eritrosit dalam darah tidak berubah, tetapi warnanya berubah. Tingkat hemoglobin dalam eritrosit berkurang. Kondisi ini disebut hipokromia.

Dengan lesi infiltratif signifikan dari jaringan paru-paru, tes darah klinis menunjukkan penurunan jumlah sel darah merah, penurunan ukuran mereka. Sel yang belum matang muncul - retikulosit, yang merupakan “prekursor” sel darah merah. Pada tahap awal tuberkulosis, jumlah retikulosit tidak melebihi 0,5%.

Anemia berat lebih sering terjadi pada orang dewasa dengan tuberkulosis lanjut. Pada saat yang sama, jumlah retikulosit meningkat menjadi 1% dari total jumlah sel darah merah.

Leukocyte Shift

Leukosit sebagai sel-sel sistem kekebalan tubuh digunakan sebagai respons terhadap penyakit di tempat pertama. Menurut tes darah umum dan studi leukogram, baik kehadiran proses inflamasi dan tahapnya ditentukan.

Dengan bentuk tertutup yang tidak rumit, ada peningkatan yang signifikan dalam jumlah neutrofil - sel darah putih yang bertanggung jawab untuk melawan infeksi bakteri. Promyelocytes muncul - sel leukosit imatur, yang biasanya tidak terjadi.

Panjang, keras mengalir, tuberkulosis paru disertai dengan perubahan degeneratif pada neutrofil, pembentukan granularitas patologis. Jumlah eosinofil menurun tajam. Ada limfopenia - pengurangan jumlah limfosit. Semua tanda-tanda ini menunjukkan proses peradangan yang berkepanjangan, disertai dengan pembentukan nanah dan massa nekrotik.

Perubahan ESR

Penentuan tuberkulosis dalam fase aktif membantu ESR - indikator tingkat sedimentasi eritrosit. Akumulasi imunoglobulin, fibrinogen, berkontribusi pada pengendapan sel darah merah dan curah hujannya yang cepat. Biasanya, parameter darah pada pria tidak lebih tinggi dari 10 mm / jam, pada wanita - 15 mm / jam. Akselerasi ESR hingga 80mm / jam menunjukkan aktivasi proses peradangan di tubuh.

Menampilkan indikator pada anak-anak

Tes darah untuk tuberkulosis pada anak tidak jauh berbeda dengan perubahan pada orang dewasa. Penguraian hasil dilakukan pada indikator yang sama:

  • Pada fase awal penyakit, rumus eritrosit berubah sedikit. Anemia hanya dapat terjadi dalam bentuk yang merusak. Dalam kasus lain, jumlah sel darah merah tetap tidak berubah, sementara persentase eritrosit yang belum matang meningkat. Tuberkulosis pada anak dapat dicurigai ketika retikulosit terdeteksi di atas 1 ppm.
  • Indikator leukosit juga mengalami perubahan. Leukositosis berkembang - peningkatan jumlah sel darah putih karena neutrofil, dan jumlah limfosit menurun tajam. Pada norma untuk anak di atas 6 tahun 40%, jumlah limfosit di tuberkulosis tidak lebih dari 20%.

Pada tahap awal penyakit, jumlah eosinofil tumbuh - sel yang bereaksi terhadap reaksi alergi. Penurunan tajam di dalamnya menunjukkan bahwa proses memasuki fase aktif.

  • Pada anak-anak, ESR tidak melebihi 10mm / jam. Akselerasi ke 50mm / h mengindikasikan mobilisasi pertahanan tubuh untuk melawan proses inflamasi.

Pada seorang anak, tahap awal penyakit sering terjadi tanpa gejala yang jelas atau disamarkan oleh ARVI.

Perubahan tergantung pada stadium penyakit

Apakah mungkin untuk menetapkan keberadaan fokus TB dengan bantuan tes darah laboratorium? Sayangnya tidak. Hitung darah lengkap untuk tuberkulosis mampu mendeteksi proses inflamasi hanya pada tahap-tahap tertentu dari penyakit.

  1. Pada tahap infiltrasi, leukosit bereaksi sedikit, dan ESR meningkat.
  2. Pada tahap disintegrasi, diucapkan perubahan dalam rumus leukosit dan eritrosit terjadi.
  3. Bentuk disebarluaskan selama analisis akan memberikan lebih jelas penyimpangan yang disebutkan di atas.
  4. Ketika proses inflamasi mereda atau proses pemulihan, darah merah kembali normal, jumlah dan rasio leukosit dipulihkan.
  5. Bentuk tuberkulosis paru yang tidak aktif tidak terdeteksi oleh pemeriksaan darah umum.

Deteksi dini tuberkulosis merupakan prasyarat untuk pengobatan yang berhasil, dan penghitungan darah lengkap adalah metode yang memungkinkan mendeteksi proses inflamasi laten pada waktunya. Dan meskipun analisis ini tidak dianggap sebagai metode penelitian yang khusus, adalah mungkin untuk menutupi sejumlah besar orang dalam waktu singkat. Dalam kasus deteksi kelainan pada gambaran klinis yang khas, analisis spesifik tuberkulosis dan fluorografi diresepkan.

Diketahui bahwa semua orang menghadapi tubercle bacillus sepanjang hidup mereka. Mengapa seseorang sakit, dan seseorang tidak? Itu semua tergantung pada kekebalan. Ketahuilah bahwa kelebihan berat badan merupakan faktor utama yang berkontribusi terhadap penurunan kekebalan. Turunkan berat badan dengan Lipo Star System dan dapatkan kekebalan yang sehat.

Apa yang akan tes darah untuk tuberkulosis paru

Tuberkulosis adalah penyakit yang berbahaya dan sulit untuk diobati. Efektivitas pengobatan tergantung pada seberapa tepat waktu terdeteksi. Tidak ada yang diasuransikan terhadap infeksi, benar-benar semua orang bisa sakit - orang dewasa, anak-anak, orang tua.

Dengan tidak adanya perawatan yang diperlukan tepat waktu, formulir tertutup berubah menjadi satu terbuka yang berbahaya, oleh karena itu, diagnosis pada tahap awal penyakit ini sangat penting, dan ini dapat dicapai dengan pemeriksaan rutin dan komprehensif.

Dalam artikel ini, kita akan melihat berbagai metode untuk mendiagnosis penyakit paru ini, dan juga mencoba untuk menentukan tes darah untuk tuberkulosis paru yang paling dapat diandalkan dan informatif.

Di sini itu terjadi! Elena pada usia 30 tahun mengatasi penyakit itu. Bagaimana dia menyembuhkan tuberkulosis paru setelah dokter tidak membantu? Cari tahu sekarang.

Jadi, pemeriksaan diperlukan untuk:

  • kontak dengan pembawa penyakit;
  • kelemahan umum;
  • penurunan berat badan;
  • peningkatan suhu di malam hari;
  • batuk kronis.

Sangat penting untuk menentukan pada waktunya kehadiran tuberkulosis pada masa kanak-kanak, karena sangat mungkin pada anak-anak bahwa infeksi akan menyebabkan proses patologis lebih lanjut dalam tubuh.

Itu penting! Salah satu tindakan pencegahan adalah vaksinasi BCG pada hari ke-4 kehidupan seorang anak dan pada usia 7 tahun. Tubuh anak lebih lemah daripada orang dewasa, jadi penting untuk melindunginya dari infeksi dan meletakkan vaksinasi.

Ini yang akan membantu! Elena dalam 30 tahun, memenangkan penyakit. Saya mencoba banyak obat, tetapi penggunaannya telah berlalu tanpa meninggalkan jejak untuk tubuh. Jadi apa yang membantunya? Cari tahu sekarang.

Tuberkulosis dapat dideteksi dengan beberapa cara.

Foto 1. Fragmen X-ray dada pasien dengan tuberkulosis. Fluorografi adalah salah satu metode yang paling dapat diandalkan untuk mendiagnosis penyakit ini, tetapi paling efektif dalam kombinasi dengan yang lain. Sebagai contoh, tes darah yang terperinci akan menunjukkan tuberkulosis bahkan pada tahap awal.

  1. Pemeriksaan X-ray. Untuk menilai tingkat kerusakan paru akan membantu fluorografi. Namun, harus diingat bahwa gambar X-ray tidak akan menunjukkan tahap awal penyakit. Survei harus komprehensif. Untuk pemeriksaan yang lebih lengkap, paru-paru pasien harus difoto baik dari depan dan dari belakang.
  2. Tes tuberkulin. Ketika memeriksa anak-anak, tes tuberkulin paling sering digunakan (tes Mantoux). Tuberkulin adalah campuran protein yang diisolasi dari patogen mati. Pengenalan obat di bawah kulit menyebabkan reaksi kekebalan, yang memanifestasikan dirinya dengan cara yang berbeda. Jika tidak ada patogen di tubuh, maka setelah beberapa hari suntikan akan meninggalkan tanda yang hampir tidak terlihat. Dengan peradangan tempat suntikan atau pembentukan abses, kemungkinan infeksi pasien tinggi.

Itu penting! Tes Mantoux tidak memungkinkan untuk menentukan keberadaan tuberkulosis dengan probabilitas 100%, namun, akan membantu menentukan kelompok risiko untuk penyakit. Dengan tes perawatan harus dilakukan untuk mereka yang menderita alergi. Tubuh dapat bereaksi terhadap pengenalan komposisi dengan cara yang tidak dapat diprediksi.

  1. Tes urine dan darah. Hasilnya membantu mendeteksi jejak patogen. Ditunjuk untuk mengidentifikasi diagnosis akhir dan luasnya penyakit.
  2. Komposisi dahak. Kehadiran mycobacterium tuberculosis memungkinkan untuk mengidentifikasi dan mempelajari sputum. Materi yang ditemukan melebihi norma indikator protein, yang membedakannya dari sputum bronkial, serta agen infeksi.

Komposisi sel darah merah (sel merah) di hadapan bakteri sedikit berbeda. Perdarahan usus akut atau pulmonal memprovokasi anemia, penurunan hemoglobin yang signifikan.

Ada orang yang meragukan apakah mungkin untuk menentukan tuberkulosis dengan tes darah. Bahkan, analisis umum mampu mengidentifikasi mengembangkan proses inflamasi dan patologis dalam tubuh sesuai dengan peningkatan indikator ESR. Peningkatan laju tidak hanya menunjukkan aktivitas dan durasi peradangan saat ini, tetapi juga eksaserbasi kronis, terutama pada tahap akhir penyakit.

Foto 2. Dokter melakukan prosedur untuk mengumpulkan darah dari vena pasien dengan jarum suntik. Setelah itu, tes darah akan dilakukan, dengan tuberkulosis, indikator yang akan menunjukkan proses inflamasi.

Itu penting! Tingkat ESR dapat disalahartikan dengan indikator untuk peradangan atau kanker paru. Dalam hal ini, perlu untuk menyelidiki jumlah eosinofil (salah satu jenis sel darah putih). Jika eosinofil membesar, dan formula leukosit menunjukkan perubahan dramatis dalam tes darah, ini terjadi dengan tuberkulosis, dan dikeluarkan dengan pneumonia.

Apakah tes darah klinis dan biokimia akurat?

Tes darah untuk tuberculosis paru sering tidak cukup untuk mendiagnosis tubercle bacillus. Maka pemeriksaan komprehensif lebih lanjut diperlukan. Hal yang sama dapat dikatakan tentang analisis biokimia darah. Dalam kasus tahap awal tuberkulosis atau bentuk laten, kemungkinan besar tidak akan menunjukkan kelainan apa pun. Dan hanya dalam bentuk akut dari penyakit, koefisien albumin-globulin di dalamnya akan diturunkan.

Ada yang lebih akurat, mendalam daripada OAK, metode pengujian darah, yang memungkinkan untuk mendeteksi tuberkulosis. Cara menentukan dari tes darah seperti itu, jika Anda memiliki penyakit, pertimbangkan berikutnya.

Menetapkan diagnosis obyektif adalah mungkin menggunakan pendekatan polymerase chain reaction (PCR) dan enzyme-linked immunosorbent assay (ELISA).

Apakah metode ELISA menunjukkan adanya tuberkulosis

Dengan bantuan ELISA, kehadiran antibodi patogenik pada pasien terdeteksi. Metode ini nyaman karena memungkinkan Anda untuk secara bersamaan memeriksa sejumlah besar sampel. Namun, ia memiliki sensitivitas rendah dan direkomendasikan untuk digunakan di daerah dengan tingkat insiden rendah.

Perubahan apa yang diungkapkan oleh metode PCR?

Metode PCR termasuk yang paling efisien. Ini digunakan untuk mengidentifikasi penyakit, menentukan tingkat keparahan dan remisi selama pengobatan dengan menemukan DNA mikroba.

PCR digunakan untuk:

  • deteksi tongkat progresif Koch;
  • tes untuk mendeteksi tuberkulosis ekstrapulmoner;
  • pembentukan foci yang cepat untuk lokalisasi infeksi;
  • diagnosis kekambuhan penyakit;
  • memantau jalannya pengobatan.

Baik dia dan tes darah lainnya untuk antibodi terhadap tuberkulosis dianggap cukup andal. Tapi ada yang lain.

Metode tes darah alternatif

Metode Interferon Gamma Release Assays kurang umum dibandingkan PCR dan ELISA untuk mendeteksi mikroba patogen. Ini dapat dilakukan bukan tes tuberkulin. Reaksi menunjukkan pembentukan interferon gamma sebagai respons terhadap pengenalan mikrobakteria. Hasilnya dapat secara akurat menentukan keberadaan infeksi.

Metode penelitian alternatif lain adalah QuantiFERON-TB Gold. Metode ini paling sering digunakan untuk menguji anak-anak yang memiliki reaksi alergi yang kuat terhadap tes tuberkulin.

Itu penting! Kedua metode tidak memungkinkan untuk menentukan tingkat infeksi - aktif atau laten.

Dokter yang bertugas menentukan jenis tes darah yang akan digunakan. Paling sering, penelitian dilakukan di kompleks. Tes darah untuk tuberkulosis laten mungkin tidak memberikan hasil sama sekali.

Bagaimana indikator tes darah

Ketika menafsirkan tes darah umum, perhatian harus diberikan pada tingkat ESR, hemoglobin, leukosit.

Tingkat ESR pada orang yang sehat akan kurang dari 50 unit, kelebihan indikator ini menunjukkan proses peradangan dalam tubuh.

Jumlah leukosit dalam darah pasien dengan tuberkulosis mencapai 6 sampai 10 9 / l, pada kasus akut dan berat pada perkembangan penyakit - 12-15 hingga 10 9 / l.

Komposisi sel darah merah pada kebanyakan pasien tetap normal. Hemoglobin rendah dicatat dalam tuberkulosis milier, pneumonia caseous.

Bentuk penyakit akut, progresif dan rumit mengubah leukogram. Dalam beberapa kasus, leukositosis sedang terdeteksi (hingga 10.000–15.000 leukosit), lebih jarang leukopenia.

Apa pun yang Anda lakukan tes darah untuk tuberculosis paru, mengartikannya adalah pekerjaan profesional yang berpengalaman. Hanya mereka yang dapat secara akurat menentukan bagaimana tuberculosis berjalan, jika masih terdeteksi. Analisis ELISA dan PCR di-decode sama. Pada formulir khusus, hasil negatif atau positif ditunjukkan berlawanan dengan infeksi yang ditentukan.

Jenis tes untuk perawatan

Kesulitan perawatan terletak pada fakta bahwa infeksi dapat menjadi kebal terhadap jenis antibiotik apa pun, terutama pada tahap lanjut, serta periode inkubasi panjang selama itu tidak mungkin untuk menentukan infeksi.

Setelah mengidentifikasi dan meresepkan terapi yang tepat, proses penyembuhan dipantau pada interval 1-2 kali per bulan. Pasien memberikan darah dan dahak.

Foto 3. Meja medis di kantor dokter setelah dahak pasien dikumpulkan. Sampel sputum ditutup dalam tabung plastik dan menunggu pengujian laboratorium.

Anda dapat mengambil jumlah darah lengkap, tes Mantoux, dan Anda dapat menjalani fluorografi di hampir semua pusat medis, ini dilakukan segera jika muncul kecurigaan. Berdasarkan data yang diperoleh, terapis akan membuat kesimpulan tentang tidak adanya perubahan patologis dalam tubuh atau akan mengeluarkan rujukan untuk pemeriksaan lebih lanjut dalam tubdispanser.

Studi khusus dan lebih akurat dilakukan di klinik TB, yang dilengkapi dengan laboratorium dan reagen yang diperlukan untuk penelitian.

Jadi, menyimpulkan hal di atas:

  • tuberkulosis adalah penyakit berbahaya yang sangat penting untuk dideteksi pada waktunya;
  • peningkatan ESR, penggelapan di paru-paru, perubahan leukogram memberikan dasar untuk mengirim pasien untuk pemeriksaan lebih lanjut untuk mendeteksi infeksi;
  • pengobatan dilakukan dengan bantuan obat anti-TB; Tahap perawatan intensif berlanjut sampai indikator klinis dan radiologis yang positif diperoleh.

Kami menawarkan untuk menonton video, yang juga menjawab pertanyaan apakah mungkin untuk mendeteksi tuberkulosis melalui tes darah. Ini menjelaskan secara lebih rinci tentang QuantumFERON TB Gold quantifone test, yang menunjukkan dalam analisis tuberkulosis darah oleh respon imun.

Hitung darah lengkap untuk tuberkulosis pada anak-anak

Unsur darah merah. sebagai suatu peraturan, sedikit perubahan pada tuberkulosis. Hanya setelah kehilangan akut darah dari paru-paru atau usus, anemia dapat diamati. Penurunan sedikit hemoglobin dapat dilihat pada tuberkulosis paru fibro-kavernosa kronis.

Salah satu indikator dari aktivitas proses tuberkulosis adalah ESR (laju endap darah). ESR yang dipercepat tidak hanya berkorelasi dengan aktivitas dan luasnya proses segar saat ini, tetapi juga dengan eksaserbasi proses kronis, terutama fibro-gua.

Unsur-unsur fraksi leukosit darah bereaksi terhadap proses tuberkulosis lebih aktif. Secara konvensional, ada tiga fase perubahan dalam fraksi leukosit darah yang terkait dengan sifat lesi pada tuberkulosis paru.

1. Fase neutrofil dari perjuangan. Di dalam darah, proporsi neutrofil meningkat, akibatnya ada pergeseran rumus ke kiri. Eosinofil tidak ada, jumlah limfosit dan monosit berkurang.

2. Fase monosit - mengatasi infeksi. Dalam darah, jumlah limfosit meningkat, rumus darah bergeser ke kiri, jumlah neutrofil berkurang, eosinofil tunggal terdeteksi. 3. Fase pemulihan. Proporsi limfosit dan eosinofil meningkat. Jumlah darah secara bertahap normalisasi. Pemisahan ke dalam fase ini hanya mencerminkan reaksi darah secara keseluruhan.

Pergeseran neutrofil nuklear pada tuberkulosis Selain kuantitatif, sekelompok neutrofil memiliki karakteristik kualitatif, yang jauh lebih tipis dan lebih awal menunjukkan berbagai proses patologis.

Tuberkulosis dewasa biasanya merupakan proses sekunder, paling sering hanya menyebabkan peningkatan neutrofil stab di dalam darah. Dengan bentuk infiltratif-pneumonia dan fenomena disintegrasi jaringan paru, pergeseran neutrofil ke kiri terungkap cukup jelas dan dapat mencapai hingga 20-30% inti pita.

Infiltrasi paru tidak hancur, dan bentuk fokus tuberkulosis pada periode pendeteksian pertama atau eksaserbasi pada suhu sub-demam dan gangguan fungsional tingkat rendah memberikan pergeseran yang kurang jelas. Namun, unsur-unsur hemogram yang tersisa mungkin tidak mendeteksi kelainan sama sekali. Oleh karena itu, definisi menyeluruh dari pergeseran nuklir menjadi sangat penting dalam tuberkulosis.

Doktrin pergeseran nuklir neutrofil diajukan oleh Arnet (1905) berdasarkan studi darah dalam berbagai infeksi, termasuk tuberkulosis.

Membuat perhitungan yang rumit dengan banyak sketsa, Arneth memperhatikan beberapa keteraturan dalam konfigurasi inti neutrofil.

Darah orang yang sehat mengandung:

  • 5% neutrofil dengan spanduk murni, nukleus non-tersegmentasi (kelas I);
  • 35% neutrofil dengan dua segmen dihubungkan oleh penyempitan mirip benang (kelas II);
  • 41% neutrofil dengan tiga segmen (kelas III);
  • 17% neutrofil dengan empat segmen (kelas IV);
  • 2% neutrofil dengan lima segmen (kelas V).

Selain segmentasi nukleus, Arnet memperhitungkan bentuknya. Jadi, untuk kelas pertama, ia memilih beberapa subclass sesuai dengan tingkat depresi dari inti yang tidak tersegmentasi. Kelas-kelas yang tersisa dibagi menjadi subclass tergantung pada bentuk segmen.

Pada infeksi yang proporsional dengan tingkat keparahannya, jumlah bentuk multi-segmen menurun, jumlah segmen segmen tiga segmen (segmen 2-3 yang rendah) dan non-tersegmentasi (menjadi sel yang relatif muda) meningkat.

Dalam skema Arneth, jumlah neutrofil kelas I yang tidak teridentifikasi ditampilkan di sebelah kiri; di sebelah kanan, jumlah sel kelas II berada, kemudian kelas III, dan seterusnya. Akibatnya, dengan peningkatan bentuk-bentuk non-segmentasi dan segmen rendah, jumlah sel di sisi kiri sirkuit meningkat dan ada "shift kiri".

Urinalisis Ekskresi urin pada pasien dengan tuberkulosis hampir normal. Perubahan patologis dalam urin dapat terjadi pada kekalahan tuberkulosis ginjal atau saluran kemih.

Pada pasien dengan tuberkulosis paru kronis, tanda-tanda amiloidosis dapat dideteksi.

Tulisan Terkait:

Tes darah untuk tuberkulosis

Tuberkulosis paru adalah penyakit menular yang berbahaya yang disebabkan oleh tongkat Koch. Infeksi yang paling umum di tuberkulosis terjadi melalui saluran pernapasan.

Seluruh bahaya penyakit ini adalah bahwa cukup sulit untuk mengidentifikasinya pada tahap awal. Cara paling pasti untuk mendeteksi tuberkulosis adalah, tentu saja, fluorografi, tetapi tes darah untuk tuberkulosis, umum atau biokimia, penyakit itu sendiri, jika tidak ada tanda-tanda lain, tidak akan menentukan. Namun, tes darah untuk penyakit mengerikan ini dapat membantu menilai kondisi tubuh secara keseluruhan.

Dalam kasus tuberkulosis, dalam tes darah ESR atau tingkat sedimentasi eritrosit sangat meningkat. Angka ini bisa 60, dan kadang-kadang bahkan sampai seratus, dengan norma 10 - 15. Anemia pada tuberkulosis biasanya tidak terjadi, kecuali, tentu saja, itu tidak disebabkan oleh gizi buruk, dan tuberkulosis dalam banyak kasus berkembang pada orang-orang tersebut. memimpin gaya hidup antisosial atau orang-orang tanpa tempat tinggal tetap.

Tes darah untuk tuberkulosis dapat menunjukkan tingkat leukosit yang tinggi, yang sekali lagi dikaitkan dengan perkembangan proses inflamasi.

Tidak kurang informatif untuk penyakit ini untuk melakukan dan analisis dahak. Dengan tuberculosis paru terbuka di dahak di bawah mikroskop di laboratorium, tongkat Koch dapat dengan mudah dideteksi. Ini adalah bentuk terbuka dari penyakit ini yang paling menular. Dalam hal ini, pasien harus berada di klinik khusus tuberkulosis.

Namun, dalam beberapa kasus, Koch menempel di dahak tidak dapat ditemukan. Ini mungkin karena fakta bahwa pasien hanya salah meletakkan analisis ini.

Analisis biokimia darah dapat mendeteksi sejumlah besar protein, kolesterol, asam urat dan tembaga. Pendeteksian tuberkulosis yang baik dan dengan bantuan analisis seperti PCR. Namun, semua tes ini, bahkan dengan hasil positif, tidak dapat secara jelas menentukan bahwa pasien menderita tuberkulosis, dan bukan penyakit menular lainnya.

Sejak tuberkulosis baru-baru ini mulai menyebar dengan tingkat yang sangat tinggi, setiap orang dewasa, dari usia 18 tahun, harus menjalani fluorografi setahun sekali. Ini diperlukan untuk mengidentifikasi penyakit pada tahap awal dan memulai perawatannya. Sinar-X tidak dilakukan untuk anak-anak. Bagi mereka, tes Mantoux disediakan, yang, ketika ditafsirkan dengan benar, membantu menentukan risiko atau kemungkinan infeksi dengan penyakit. Oleh karena itu, tes Mantoux juga diadakan setiap tahun.

Tes untuk tuberkulosis paru

Tuberkulosis paru - mengacu pada penyakit menular yang disebabkan oleh tubercle bacillus.

Infeksi terjadi melalui saluran pernapasan, lebih jarang melalui kontak, makanan, permukaan luka dan in utero (infeksi berasal dari ibu yang menderita tuberkulosis).

Faktor predisposisi adalah polusi udara, kondisi kerja dan hidup yang tidak memuaskan, penurunan kekebalan tubuh, penyakit sebelumnya pada paru-paru, pleura dan bronkus, masuk angin.

Bentuk klinis tuberculosis pernapasan. keracunan tuberkulosis (pada anak-anak dan remaja), tuberkulosis primer kompleks, disebarluaskan, fokal, tuberculoma infiltratif, kavernosa, fibrous-kavernosa, bentuk sirosis, pleuritis TB, bronkitis dan lain-lain.

Rontgen dada pasien dengan tuberkulosis

Manifestasi dari proses tuberkulosis primer di paru-paru ditandai oleh lesi kelenjar getah bening akar paru-paru atau mediastinum; setelah itu, kelenjar getah bening yang padat jenuh dengan garam kalsium tetap ada.

Manifestasi tuberkulosis sekunder paru dapat sangat beragam.

Penyakit ini dapat terjadi dalam bentuk akut, tetapi lebih sering proses kronis dengan perburukan periodik, dan kadang-kadang dengan interval tenang yang panjang. Serangan akut seperti flu - demam, sakit kepala, batuk berdahak.

Dengan perkembangan penyakit yang lambat, bisa ada berbagai macam gejala - kelemahan, nyeri dada, kelelahan, penurunan berat badan, berkeringat, demam ringan, batuk kering atau dahak, sering mengandung campuran darah.

Tes darah umum. Ketika penyakit berkembang, leukositosis, limfopenia, pergeseran leukosit ke kiri, ESR meningkat.

Ketika wabah mereda, perubahan di atas menormalkan dan limfositosis muncul.

Limfositosis dan neutropenia. dalam beberapa kasus, dapat diamati pada tuberkulosis hematogen menyebar kronis dan fokus. Dalam kasus-kasus penyakit yang parah (terutama di tuberculosis milier), reaksi leukemoid tipe myeloid dapat terjadi.

Anemisasi tidak khas untuk proses tuberkulosis. Selain itu, perubahan dalam darah pada penyakit ini tidak memiliki spesifisitas.

Analisis sputum. Kuantitas sputum kecil, sifat mukopurulen, dalam beberapa kasus dengan pencampuran darah (perdarahan signifikan dapat terjadi dengan bentuk kavernosa penyakit).

Dahak mengandung sejumlah besar protein, tidak seperti dahak pada bronkitis kronis.

Dahak di hadapan rongga berisi tubuh beras (lensa Koch), serat elastis dan berbagai kristal.

Untuk fase disintegrasi pada tuberkulosis paru, triad Ehrlich adalah karakteristik - kehadiran basil tuberkulosis dalam sputum, serat elastis, kristal kolesterol dan garam kalsium.

Pemeriksaan mikroskopis dahak untuk Mycobacterium tuberculosis dilakukan secara khusus dengan pewarna bernoda.Dalam kasus hasil negatif, penelitian ini diulang lebih jarang.

Jika perlu, gunakan studi bakteriologi.

Studi tentang lavage broncho-alveolar Dengan proses tuberkulosis aktif, kandungan neutrofil meningkat tajam dan jumlah makrofag alveolar menurun sedikit.

Ketika tidak aktif - ada sedikit peningkatan makrofag alveolar dan penurunan jumlah limfosit.

Studi eksudat. Dalam pleuritis TB dalam banyak kasus, eksudat bersifat serosa, serofibrinosa di alam.

Pada hari-hari pertama penyakit, neutrofil, limfosit, sel-sel endotel terdeteksi dalam eksudat, dan limfosit kemudian mulai mendominasi.

Studi tentang cairan serebrospinal. Pada meningitis TB, sejumlah besar neutrofil terdeteksi, pada 80% kasus dengan penyakit ini ditemukan basil tuberkulum.

Studi biokimia. Protein fase akut, protein dan fraksi protein serum ditentukan (arah perubahan tergantung pada bentuk dan stadium penyakit). Peningkatan kolesterol, asam urat, lisozim dan tembaga.

Dengan perubahan fibrotik di paru-paru, aktivitas enzim angiotensin-converting meningkat dalam serum, sebagai akibat dari penurunan ventilasi alveolar, asidosis pernapasan berkembang (penurunan pH dan peningkatan pCO2).

Sistem kekebalan tubuh adalah fenomena imunodefisiensi sekunder.

Studi serologis. Penentuan IgG serum terhadap antigen mikobakterium.

Pada anak-anak, enzyme-linked immunosorbent assay (ELISA) sangat informatif.

Terlepas dari kenyataan bahwa metode DNA polimerase memiliki spesifisitas dan sensitivitas yang tinggi, jarang digunakan dalam praktek.

Akan tetapi, penting untuk menekankan pentingnya pemeriksaan tuberkulosis X-ray, dan pada anak-anak - reaksi Mantoux dan Pirque.