Tes darah untuk bronkitis pada anak-anak

Jika Anda mengalami gejala-gejala ini, Anda harus menyumbangkan jumlah darah atau, dalam kasus yang jarang terjadi, urin. Angka-angka ini akan membantu menentukan dengan akurasi penyakit, dan apa penyebabnya. Penelitian laboratorium untuk infeksi pernapasan akut dan lesi bronkus sangat dianjurkan, karena bronkitis sering dikelirukan dengan onset pneumonia, dan diagnosis tepat waktu akan membantu Anda dengan cepat dan mudah-mudahan menyingkirkan penyakit.

Tes apa yang perlu Anda lakukan untuk peradangan bronkus

Jika suatu bentuk akut peradangan bronkial dicurigai pada orang dewasa atau anak-anak, tes laboratorium berikut dilakukan:

  • Hitung darah lengkap (UAC) atau analisis klinis (AS)
  • Biokimia (BAC)
  • Dalam kasus yang jarang, perlu untuk menentukan reaksi serologis untuk mendeteksi antibodi terhadap patogen spesifik penyakit (jika ada indikasi untuk itu)
  • Dalam kasus bronkitis yang berkepanjangan dan obstruktif, mereka juga dapat melakukan penelitian tentang penentuan komposisi gas darah (jika ada tanda-tanda hipoksia atau pasien memiliki patologi jantung bersamaan).

Hitung darah lengkap untuk bronkitis memastikan jumlah sel (eritrosit, leukosit, trombosit), ESR (laju sedimentasi eritrosit), kadar hemoglobin. Untuk mendapatkan hasil yang paling benar, seorang pasien, tanpa memandang usia, apakah seorang dewasa atau seorang anak, harus mempersiapkan diagnosis dengan hati-hati.

Aturan dasar untuk mempersiapkan diagnosa laboratorium:

  • Penelitian dilakukan pada sutra perut kosong, Anda dapat minum hanya air (kecuali untuk pemeriksaan serologis, Anda tidak dapat minum air sama sekali), makanan terakhir harus di malam hari saat makan malam kemarin.
  • Jika pada orang dewasa harus ada interval yang signifikan antara waktu makan dan analisis, maka hanya beberapa jam untuk bayi.
  • Sehari sebelum belajar Anda tidak bisa minum alkohol, makan terlalu berat, berlemak, pedas dan makanan tinggi karbohidrat, makanan harus sesederhana mungkin.
  • 1-2 hari sebelum prosedur, beban fisik dan emosional yang kuat juga dikecualikan.
  • Penerimaan metode kontrasepsi hormonal dan agen antibakteri tidak diinginkan.Jika seorang pasien menggunakan kontrasepsi oral, maka disarankan untuk memberi tahu dokter Anda tentang hal ini.
  • Tidak mungkin untuk melakukan fluorografi dan metode diagnosis fisioterapi sebelum tes darah.

Apa yang menunjukkan bronkitis akut setelah diagnosis

Untuk peradangan bronkus ditandai oleh perubahan tertentu dalam indikasi dalam hasil analisis. Kelainan dalam ESR dan pembacaan leukosit pada orang dewasa dan anak-anak biasanya diamati. Bergantung pada jenis lesi bronchial, ESR dan leukosit dapat meningkat sedikit atau sedikit atau menurun, ada juga deviasi yang kuat dari hasil dari norma ke tingkat yang lebih besar atau lebih kecil.

Ketika peradangan bronkus dari asal virus diamati:

  • Sedikit peningkatan atau penurunan leukosit bahkan mungkin normal.
  • Peningkatan atau nilai ESR dalam kisaran normal
  • Limfosit meningkat.

Sifat bakteri dari lesi bronkus ditunjukkan oleh nilai-nilai berikut:

  • Peningkatan total leukosit
  • Meningkatnya tusukan
  • Peningkatan ESR.

Bronkitis alergik memiliki fitur seperti itu dalam kesaksian:

  • Leukosit biasanya normal
  • Limfosit dan neutrofil memiliki nilai normal.
  • ESR meningkat sedikit
  • Eosinofil meningkat.

Jika seorang pasien memiliki jumlah darah yang baik, tetapi ada gejala bronkitis, maka diagnosis penyakit yang lebih rinci harus dilakukan, tes untuk pneumonia diperlukan.

Hitung darah pada anak-anak dengan bronkitis

Pada orang dewasa, ada nilai referensi untuk hasil AK, tetapi pada anak-anak, nilai referensi berbeda. Hal ini disebabkan kekhasan usia, indikasi komposisi darah perifer berbeda. Pada bronkitis akut pada anak, analisis laboratorium biasanya menunjukkan leukopenia atau limfositosis, ESR meningkat sedikit. Jika sifat dari penyakit ini adalah bakteri, neutrofilia diamati, dan indikasi formula leukosit bergeser ke kiri.

Untuk mengecualikan kecurigaan pneumonia, pemeriksaan X-ray harus dilakukan.

Tes darah untuk bronkitis: fitur pemeriksaan

Seorang spesialis yang memenuhi syarat akan selalu memberikan arah untuk melakukan tes untuk bronkitis untuk mengkonfirmasi atau mengklarifikasi diagnosis. Setiap penyakit disertai dengan perubahan karakteristik dalam struktur darah. Apa yang bisa dilihat dokter dalam tes darah untuk bronkitis dan apa perbedaan antara berbagai jenis proses inflamasi?

Varietas bronkitis

Berbagai jenis bronkitis disebabkan oleh faktor-faktor yang memprovokasi penyakit. Penyakit ini dibagi menjadi jenis-jenis seperti:

  1. Infectious. Proses peradangan diprovokasi oleh infeksi, tes darah akan menunjukkan bahwa itu diaktifkan oleh sistem kekebalan tubuh.
  2. Alergi. Penyakit memprovokasi alergen. Di dalam darah, Anda dapat melihat perubahan yang terjadi dalam reaksi alergi.
  3. Beracun. Karena keracunan dengan zat beracun, tidak ada cukup oksigen dalam tubuh, dan jumlah enzim hati juga berubah.

Selain itu, peradangan berkepanjangan mengubah bronkitis menjadi penyakit kronis, di mana darah berubah secara berbeda - respon kekebalan tidak diucapkan, tetapi ada sangat sedikit oksigen dalam jaringan.

Kapan tes dijadwalkan

Analisis direkomendasikan jika peradangan bronkus dicurigai dengan gejala berikut:

  • batuk panjang tidak lewat (basah atau kering);
  • nyeri saat batuk di belakang tulang dada;
  • pembentukan keadaan demam;
  • Ada tanda-tanda yang mirip dengan gejala jika terjadi keracunan.

Untuk mengkonfirmasi atau menyanggah diagnosis awal "bronkitis" oleh dokter, rujukan untuk tes darah dan urin dituliskan, dan mikroskopi dahak juga diperiksa.

Tes darah

Ketika mendiagnosis suatu penyakit, untuk mengidentifikasi faktor yang memprovokasi bronkitis, berikut ini dilakukan:

  1. Analisis biokimia darah untuk penentuan bronkitis, sputum diselidiki.
  2. Pada bronkitis akut, radiografi, bronkoskopi dan bronkografi dilakukan sebagai suplemen, struktur gas darah dianalisis, dan tomografi komputer dilakukan.

Cukup sebuah studi yang informatif - tes darah umum untuk bronkitis. Sesuai dengan perubahan dalam komposisi darah, baik penyakit itu sendiri dan jenis perjalanannya didiagnosis, dan efektivitas tindakan terapeutik yang diambil dalam pengobatan bronkitis juga dinilai. Melakukan tes darah umum dan biokimia untuk bronkitis pada orang dewasa biasanya ditugaskan untuk orang yang berisiko, dengan kemungkinan tinggi infeksi dengan penyakit ini. Di antara mereka, mereka yang sering menderita flu dan penyakit virus tinggal di daerah dengan suhu udara yang rendah (di Far North).

Di masa kanak-kanak, kecenderungan untuk penyakit ini sering dimanifestasikan pada mereka yang memiliki kekebalan melemah. Tes darah untuk bronkitis pada anak-anak adalah pemeriksaan wajib untuk menentukan kebutuhan untuk penggunaan terapeutik obat antibakteri dengan spektrum fungsi yang berbeda.

Perubahan jumlah darah selama bronkitis

Pada seseorang dengan bronkitis, indeks darah berubah di tempat pertama, yaitu leukosit, karena mereka memiliki refleks instan terhadap infeksi. Selain itu, peningkatan ESR pada bronkitis dapat diamati pada darah manusia. Perubahan-perubahan dalam aliran darah menjelaskan fakta bahwa semua komponennya mampu merespon dengan penuh semangat ketika bahkan virus terkecil muncul di tubuh. Sel-sel darah mencoba untuk menyingkirkan tubuh asing itu, seolah mendorongnya keluar.

Dokter meresepkan tes darah untuk menetapkan fokus utama terapi umum, serta memutuskan apakah obat antimikroba harus digunakan dalam pengobatan.

Interpretasi dari hitung darah lengkap

Informasi apa yang mengandung hasil yang ditunjukkan dalam tes darah umum? Ini termasuk indeks berikut:

  • Sel darah merah, yang merupakan sel darah merah yang diproduksi di sumsum tulang. Mereka juga disebut sel RBC. Untuk eritrosit, transmisi oksigen melalui hemoglobin adalah karakteristik, serta pemeliharaan oksidasi biologis. Indeks darah ini mengatur keseimbangan dalam tubuh asam dengan alkali dan air dengan garam, serta keseimbangan ion plasma dalam aliran darah. Selain itu, karena sel darah merah itu terkoordinasi seberapa aktif darah menggumpal. Jika tingkat eritrosit meningkat, itu berarti darah telah mengembun karena cairan dalam tubuh tidak mencukupi (karena muntah, berkeringat, diare, demam). Ketika jumlah sel darah merah menurun, itu berarti bahwa orang tersebut dapat mengalami anemia atau ada jumlah vitamin yang cukup untuk kelompok B.
  • Leukosit. Jumlah mereka dalam aliran darah memiliki korelasi langsung dengan keadaan kekebalan. Lebih tepatnya, beberapa sel darah ini mempengaruhi virus, bagian lain - bakteri, sebagian kecil membantu tubuh dalam melawan rangsangan, dan sisanya mempengaruhi parasit selulari. Untuk menentukan keberadaan infeksi dalam tubuh, cukup untuk melihat apa indeks leukosit ketika Anda mengambil tes darah umum. Jika organisme terinfeksi, jumlah leukosit meningkat secara signifikan. Namun, untuk menentukan jenis bakteri patogen yang harus dikendalikan, rumus leukosit harus dipelajari.
  • Trombosit. Ini adalah nama struktur pasca-sel, yang tidak memiliki inti. Hanya tubuh-tubuh ini membentuk gumpalan darah lebih lanjut, karena aliran darah berhenti melanggar integritas kulit. Jika tingkat data Taurus meningkat, oleh karena itu, mengembangkan peradangan. Jika sudah menurun, itu berarti ada anemia dan penyakit autoimun.
  • Hemoglobin. Ini adalah pigmen darah merah di mana besi dimasukkan. Berkat dia, tubuh mengangkut oksigen dari organ pernapasan ke integumen, dan juga mengangkut karbon dioksida ke arah yang berlawanan. Ketika penyakit pada organ pernapasan, yaitu bronkitis, muncul, dapat dilihat dari tes darah bahwa indeks hemoglobin telah meningkat secara signifikan. Peningkatan hemoglobin dianggap, yang lebih dari tingkat normal 20 unit atau lebih.
  • Indikator warna darah. Berkat dia, jumlah hemoglobin diatur dalam kaitannya dengan jumlah sel darah merah. Indikator ini digunakan untuk menentukan jenis anemia. Tingkat yang meningkat sering menjadi bukti bahwa tidak hanya ada kegagalan jantung, tetapi juga kegagalan pernapasan, yang terjadi ketika ada masalah dengan paru-paru.

Apa yang ditunjukkan ESR

ESR adalah istilah yang didasarkan pada huruf awal dari nama lengkap tes - tingkat sedimentasi eritrosit. Ini merupakan indikator non-spesifik, karena itu mencerminkan bagaimana proses inflamasi berlangsung untuk segala macam alasan. Indeks ini sangat sensitif, karena dengan perubahan jumlah ESR, tubuh merespon pembentukan penyakit tertentu (misalnya, ketika peradangan berkembang di organ-organ sistem pernapasan) bahkan sebelum gambaran klinis dari patologi muncul.

Berkat indeks ESR, dokter:

  1. Membedakan diagnosis: menentukan faktor yang memprovokasi pembentukan penyakit.
  2. Menentukan respons tubuh terhadap pengobatan.
  3. Mengidentifikasi apakah ada penyakit yang terjadi secara tersembunyi.

Tingkat peningkatan ESR (lebih dari 100 mm / jam) dapat diamati selama bronkitis, pneumonia, tuberkulosis, infeksi virus pernapasan akut dan lain-lain.

Indikator standar ESR: pada pria - 1-10 mm / jam; perwakilan perempuan - 2-15 mm / jam.

Sebelum menyumbangkan darah untuk tes, penting bahwa beberapa persyaratan dipenuhi untuk mendapatkan hasil yang paling otentik. Sebelum mengambil tes, menolak berolahraga, jangan makan makanan berlemak dan jangan minum alkohol. Jika memungkinkan, darah harus diberikan saat perut kosong, yaitu, setelah penggunaan terakhir makanan harus setidaknya 8 jam. Juga lebih baik membuang jus dan minuman yang mengandung kafein.

Bronkitis akut pada anak-anak

Bronkitis akut pada anak-anak adalah penyakit peradangan pada bronkus berbagai etiologi (infeksi, alergi, fisiko-kimia - bronkitis iritasi, aspirasi). Menurut klasifikasi penyakit internasional, bentuk bronkitis akut berikut ini adalah: bronkitis akut sederhana, bronkitis obstruktif akut, bronchiolitis akut, bronkitis rekuren. Bentuk-bentuk ini didiagnosis dengan adanya gejala klinis peradangan bronkus tanpa tanda-tanda pneumonia. Gejala tersebut diamati pada 20% pasien dengan SARS.

Paling sering, bronkitis akut pada anak-anak adalah manifestasi dari infeksi virus pernapasan. Perubahan selaput lendir bronkus diamati dengan banyak infeksi virus, tetapi gambaran klinis bronkitis hanya terjadi pada beberapa orang. Pada anak-anak kecil, itu lebih sering infeksi saluran pernapasan dan parainfluenza (1,3 jenis). Pada anak yang lebih tua, bronkitis dapat menyebabkan banyak virus pernapasan lainnya (influenza, adenovirus), serta mycoplasma dan klamidia. Bronkitis akut pada anak-anak disertai campak dan batuk rejan. Dalam kasus bronkitis dengan latar belakang infeksi virus pernapasan akut di dahak, jumlah stik hemofilik non-kapsul dan pneumokokus meningkat. Ini, bagaimanapun, tidak memungkinkan kita untuk berbicara tentang partisipasi mereka dalam pengembangan penyakit, itu lebih tentang reproduksi invasif flora patogen kondisional, tidak menyebabkan gangguan umum karakteristik peradangan mikroba, respon imun spesifik, dan penggunaan antibiotik sistemik tidak mempengaruhi perjalanan bronkitis tersebut.

Bronkitis bakterial (staphylococcal, pneumococcal, dll.). Seringkali berkembang pada anak-anak dengan mekanisme pembersihan bronkial yang terganggu: di hadapan benda asing, dengan intubasi trakea, pada anak-anak dengan trakeostomi, dengan kebiasaan aspirasi makanan, cystic fibrosis adalah serupa. Dalam beberapa tahun terakhir, kemungkinan bronkitis akut pada anak-anak di bawah pengaruh xenobiotik dan faktor berbahaya lainnya (perokok pasif) telah diidentifikasi.

Selama flu, parainfluenza ada distrofi epitelium bronkus dan penolakan lapisannya. Pada bronkus kecil dengan parainfluenza, pertumbuhan epitel sering terjadi, menyempitkan lumen. Untuk lesi pernapasan syncytial, pertumbuhan papiler multikore terbentuk, menempati sebagian besar lumen. Infeksi ini menyebabkan hiperproduksi sputum berbusa, semi cair, penghancuran epitel siliaris dan infiltrasi jaringan peribronkial oleh limfosit dengan kerusakan alveoli di daerah paru-paru yang berdekatan. Untuk infeksi adenovirus, komponen eksudatif yang berbeda dicatat dengan lapisan mukosa pada epitelium, pelonggaran dan penolakan, dan infiltrat sel bulat terbentuk di dinding bronkus.

Bronkitis akut pada anak-anak: gejala

Bronkitis akut pada anak-anak memberikan gejala yang berbeda tergantung pada etiologi dan tingkat keparahan proses. Penyakit tanpa komplikasi terjadi tanpa tanda-tanda klinis yang jelas dari obstruksi dan biasanya terjadi sebagai akibat dari infeksi virus yang memiliki tropisme ke epitel saluran pernapasan dan, mengalikan, merusak epitel bersilia. Peningkatan produksi kelenjar lendir. Akibatnya, sifat penghalang dari dinding bronkus ditekan dan kondisi untuk pengembangan proses bakteri dibuat.

Manifestasi klinis sangat ditentukan oleh etiologi penyakit pernapasan. Dalam kasus syncytial pernapasan, infeksi parainfluenza, catarrhal dan efek toksik jangka pendek cukup terlihat (demam 1-3 hari). Adenovirus dan infeksi mycoplasma mungkin memiliki periode demam yang lebih lama. Jika bronkitis akut pada anak-anak memberikan gejala berupa batuk yang tidak produktif, sering pada awal penyakit dan lembab pada akhir minggu pertama, ini menunjukkan pemulihan penuh, tanpa mengubah penyakit menjadi bentuk kronis. Dahak biasanya lendir. Tremor suara di atas paru-paru tidak berubah. Perkusi berubah di paru-paru di sana. Bronkitis sederhana Auskultasi dicirikan oleh sulit bernapas (kadang-kadang pernapasan tetap vesikuler), kering atau basah, kasar, menengah, dan kadang-kadang desah halus berbuih, mengubah posisi mereka selama batuk. Bronkitis terutama bilateral. Sebagian besar bronkitis unilateral pada anak-anak usia pra sekolah dan usia sekolah, terjadi dengan keterlibatan bronkus kecil, berhubungan dengan infeksi mikoplasma (ini mungkin konjungtivitis).

Bronkitis akut: tes dan durasi penyakit

Ketika diagnosis bronkitis akut ditegakkan, tes diambil sesuai dengan standar modern pengobatan penyakit ini. Tes darah perifer untuk bronkitis mengungkapkan perubahan karakteristik infeksi pernapasan virus (limfositosis relatif atau absolut, ESR normal).Namun, dengan beberapa infeksi virus (adenoviral, misalnya) dan mycoplasmosis, ESR dipercepat dengan sedikit neutrofilia dan pergeseran leukosit ke kiri. Pada radiografi dalam kasus bronkitis sederhana, penguatan pola pulmonal diamati, sering di akar dan zona medial bawah. Yang paling penting adalah analisis dahak untuk bronkitis. Dengan itu, Anda dapat menentukan agen penyebab penyakit dan kepekaannya terhadap agen antibakteri. Analisis dahak pada anak-anak dengan bronkitis memungkinkan untuk menghilangkan infeksi anak dengan tuberkulosis dengan probabilitas maksimum.

Durasi bronkitis akut tidak melebihi 2 minggu, meskipun pada anak-anak batuk dapat menetap lebih lama dalam kasus infeksi saluran pernapasan, dan pada anak yang lebih tua - bronkitis mikoplasma. Jika bronkitis tertunda, perlu untuk mencari penyebabnya, khususnya, untuk menyingkirkan pneumonia, benda asing dalam bronkus, aspirasi makanan kronis, tubinfection, cystic fibrosis, dll.

Diagnosis banding dilakukan, pertama-tama, dengan pneumonia, di mana ada gejala keracunan yang ditandai, kegagalan pernafasan tipe campuran. "Gejala lokal" paru-paru dengan x-ray dan laboratorium (neutrophilic leukocytosis, peningkatan ESR) konfirmasi.

Bronkitis akut pada anak-anak: pengobatan dan pencegahan

Bronkitis akut pada anak-anak memerlukan perawatan dalam beberapa aspek. Biasanya, terapi rawat jalan dipraktikkan di rumah. Istirahat di tempat tidur diresepkan selama periode demam saat suhu tubuh tinggi dipertahankan. Ditugaskan untuk diet dengan banyak minum (jumlah cairan pada siang hari 1,5-2 kali norma usia). Terapi spesifik dimulai dengan pengangkatan obat antiviral (anaferon, arbidol, amizon, algirem, Groprinosin, dll.). Terapi antibiotik dalam kasus bronkitis akut pada anak-anak dianjurkan untuk anak-anak dari 6 bulan pertama kehidupan, sebagian besar dengan latar belakang terbebani (trauma lahir, prematuritas, malnutrisi, dll) atau infeksi bakteri yang dicurigai (demam dengan suhu tubuh di atas 39 ° C, kelesuan, kegagalan dari makan dan minum, tanda-tanda lain keracunan, kehadiran dyspnea, mengi asimetri, "inflamasi" perubahan dalam darah perifer) dan proses inflamasi yang terkait dengan patogen atipikal.

Bronkitis akut pada anak-anak pengobatan antibakteri dimulai dengan asupan obat dalam pil, suspensi dan sirup. Anda dapat menggunakan penisilin "terlindungi" (amoxiclav, augmentin), sefalosporin (sefaleksin, duracef), makrolida (makropin, rulid, rovamycin, dll.). Yang terakhir harus diresepkan untuk etiologi atipik bronkitis. Obat anti-inflamasi fenspiride (Erespal), yang bertindak langsung pada proses inflamasi di saluran pernapasan dan pada proses yang menyertai infeksi dan peradangan alergi, dapat berkontribusi pada pengurangan perubahan inflamasi pada mukosa bronkial.

Komponen umum pengobatan bronkitis pada anak-anak adalah resep kelompok mukolitik dengan efek ekspektoran, yang meningkatkan sekresi, mendepolarisasi molekul musin, meningkatkan sekresi sputum, dengan efek stimulasinya pada pergerakan silia (Lasolvan, Ambroxol, Ambrobene, Bromhexin), atau obat ekspektoran yang menggunakan Tindakan secretomotor, meningkatkan aktivitas epitel bersilia, berkontribusi pada promosi dahak:

  • alkaloid dan saponin tanaman (Bronhikum, Evkabal, Sinupret, Prospan, biaya menyusui 1, 2, ekstrak kering thermopsis, mukaltin, dll.),
  • persiapan aksi resorptif (amonium klorida, kalium iodida, natrium bikarbonat),
  • agen semisintetik dan sintetis yang menyebabkan iritasi refleks mukosa lambung (apomorphine, natrium benzoat, licorin, terpinehydrate).

Agar bronkitis akut pada anak-anak memiliki pengobatan yang memadai, adalah mungkin untuk menggabungkan obat-obatan dari kelompok yang berbeda, gunakan ramuan untuk mencapai pengenceran dahak dengan asupan yang sering (6-8 kali) obat mukolitik dan ekspektoran. Penggunaan obat mukolitik yang tepat (pulmozyme, aceticisteine, mucobene, Mukomist, fluvik, carbolcysteine, dll.) Tidak dibenarkan pada bronkitis akut sederhana, terutama karena mereka dapat mengurangi produksi lisozim dan meningkatkan hiperaktivitas bronkus. Pengecualian adalah carbocysteine ​​(mucoregulators), itu mengencerkan sputum tanpa mengganggu struktur membran mukosa dan mengembalikan aktivitas sel goblet, transportasi mukosiliar.

Obat antitusif yang menekan refleks batuk dari tindakan sentral atau perifer (non-narkotik) tidak boleh digunakan secara luas karena batuk adalah reaksi defensif, dan dengan adanya sputum yang melimpah, kurangnya batuk merupakan faktor risiko untuk obstruksi bronkus. Ketika melampirkan flora bakteri, mereka hanya dapat digunakan dalam kasus batuk kering yang sangat kuat (libexin, tusuprex, siptusin). Di dalam meresepkan vitamin C, B, A, E.

Dari prosedur fisioterapi dalam pengobatan bronkitis akut pada anak-anak, penarikan dengan obat ekspektoran digunakan (Ambroxol, 1,5% larutan natrium bikarbonat, infus, decoctions herbal ekspektoran: daun pisang, ibu dan ibu tiri, ungu tricolor, akar Devyasila, dll). Anda dapat menetapkan terapi microwave, UFO di dada, elektroforesis dengan ion yodium, kalsium, magnesium. Sebagai terapi pengalihan, lap dada mustard, pijatan kaleng untuk anak yang lebih tua, diresepkan. Di hadapan batuk produktif, pijat bergetar dengan drainase diindikasikan. Perlu dicatat bahwa antihistamin harus diresepkan hanya untuk anak-anak dengan alergi, karena hal ini dapat menyebabkan penebalan sputum.

Prognosis untuk kehidupan anak itu baik. Pencegahan bronkitis akut pada anak-anak adalah untuk mencegah perkembangan infeksi saluran pernapasan akut, penggunaan awal obat-obatan antiviral.

Apa tes darah untuk bronkitis?

Konten

Tes darah adalah studi yang membantu dokter dalam kasus bronkitis untuk menentukan penyebabnya, sifat dan tingkat keparahannya, serta untuk memilih terapi yang tepat.

Tes darah untuk bronkitis sangat sering digunakan. Ini sebenarnya adalah penelitian laboratorium pertama, yang dilakukan, jika perlu, untuk memperjelas diagnosis. Hasilnya adalah sifat tambahan, tidak mungkin untuk menentukan diagnosis hanya dengan analisis. Perlu mempertimbangkan keluhan pasien, bagaimana penyakit berkembang, data pemeriksaan dan auskultasi. Tetapi dalam situasi kontroversial, tes darah umum membantu dokter memutuskan apa yang harus dilakukan selanjutnya.

Klasifikasi bronkitis

Bronkitis tidak jarang, terutama selama musim naiknya kejadian infeksi pernapasan - pada musim gugur dan musim dingin. Ini adalah penyakit radang alam, mempengaruhi selaput lendir saluran pernapasan, terutama bronkus.

Perjalanan penyakit ini akut atau kronis. Bronkitis kronis dapat didiagnosis secara klinis jika ada batuk berkepanjangan. Ini berlanjut dengan eksaserbasi dan remisi.

Penyebab penyakitnya bisa:

  • virus;
  • bakteri;
  • jamur dan protozoa;
  • alergen;
  • bahan kimia;
  • partikel debu;
  • beberapa faktor pada saat bersamaan.

Diagnosis bronkitis

Ketika seorang pasien datang ke janji, dia, tentu saja, tidak segera dikirim ke tes darah. Pertama, dokter menjelaskan keluhan pasien, bertanya kepadanya tentang penyakit itu.

Setelah itu, memeriksa pasien, melakukan auskultasi, dokter merinci tingkat dan sifat peradangan:

  • Pharyngotracheitis (ketika selaput lendir dari faring dan trakea terpengaruh) - batuk tidak disertai dengan perubahan gambar auskultasi, atau perubahan ini minimal (yang disebut "sulit bernapas").
  • Jika radang selaput lendir bronchi besar dan kecil bergabung, kemudian mengi muncul, mengi kering di awal penyakit, kemudian, ketika sputum muncul, basah "berdengung".
  • Dalam kasus bronchiolitis (peradangan tabung bronkial terkecil - bronchioles), rimpang halus yang halus ditambahkan.
  • Jika pneumonia berkembang, gejala auskultasi spesifiknya terdengar. Untuk membedakan bronkitis dan pneumonia, diperlukan pemeriksaan x-ray.

Pertanyaan yang bisa menjawab tes darah

Tes darah paling populer untuk bronkitis akut adalah analisis klinis umum (OAK) dengan rumus leukosit.

Tes darah untuk bronkitis memungkinkan Anda untuk memutuskan poin-poin berikut:

  • patogen yang menyebabkan penyakit - virus atau bakteri;
  • peradangan kuat pada selaput lendir;
  • apakah ada komponen alergi;
  • Apakah Anda mengalami kegagalan pernafasan jangka panjang, jika ada?

Analisis klinis umum biasanya dilakukan dari darah kapiler (pada tusukan jari). Darah diambil di pagi hari dengan perut kosong. Pada malam itu perlu untuk mengecualikan penggunaan alkohol, makan berlebihan, olahraga berat, mengunjungi kamar mandi. Pemeriksaan X-ray, pemeriksaan instrumen, jika perlu, dilakukan setelah analisis.

UAC menilai beberapa indikator:

  1. Tingkat keseluruhan leukosit. Ini adalah sel-sel yang bertanggung jawab untuk sistem kekebalan tubuh. Kadar mereka yang tinggi dapat menunjukkan adanya infeksi bakteri di dalam tubuh. Dalam penyakit virus, sebagai suatu peraturan, leukosit tidak meningkat atau menurun.
  2. Menghitung rumus leukosit: limfosit, tingkatnya meningkat dengan infeksi virus; eosinofil adalah sel-sel darah yang terlibat dalam reaksi alergi, peningkatannya menunjukkan komponen alergi peradangan; neutrofil, mereka bertanggung jawab untuk melawan infeksi bakteri, munculnya sejumlah besar neutrofil yang belum matang (band) menunjukkan keparahan penyakit.
  3. Tingkat sedimentasi eritrosit (ESR). Meningkat pada penyakit inflamasi. Untuk tingkat yang lebih besar dengan infeksi bakteri.
  4. Tingkat hemoglobin (Hb). Pada bronkitis kronis, peningkatan Hb mengindikasikan kegagalan pernafasan yang sudah lama ada, dengan cara ini tubuh mencoba untuk mengkompensasi kekurangan oksigen.

Cara lulus tes darah umum untuk bronkitis pada anak-anak dan orang dewasa

Dokter yang kompeten akan selalu meresepkan tes untuk bronkitis untuk mengkonfirmasi atau mengklarifikasi diagnosis. Semua proses patologis disertai dengan perubahan karakteristik dalam gambaran darah. Apa yang dokter lihat dalam hasil tes darah untuk bronkitis dan bagaimana perbedaan jenis peradangan?

Jenis bronkitis

Tergantung penyebabnya, bronkitis bisa:

  1. Infectious. Peradangan disebabkan oleh infeksi, dalam tes darah, akan terlihat bahwa sistem kekebalan tubuh diaktifkan.
  2. Alergi. Alergen bertindak sebagai faktor pemicu. Di dalam darah akan terlihat perubahan karakteristik alergi.
  3. Beracun. Keracunan dengan zat beracun menyebabkan kekurangan oksigen, serta perubahan dalam jumlah enzim hati.

Selain itu, proses inflamasi jangka panjang mengarah ke bentuk kronis bronkitis, di mana perubahan lain dalam gambaran darah terjadi - respon kekebalan tidak terlalu terasa, tetapi oksigen kelaparan jaringan berlaku.

Indikator tes darah

Paling sering, dokter cukup tes darah klinis biasa, yang darahnya diambil dari jari. Periksa indikator standar biomaterial:

  1. Hemoglobin.
  2. Sel darah merah.
  3. Trombosit.
  4. Leukosit.
  5. Indikator warna.
  6. ESR.

Anak-anak sedang mengeksplorasi indikator yang sama. Namun, kita harus ingat bahwa norma mereka berubah setiap tahun dari anak, karena proses pertumbuhannya dan pembentukan sistem darah terus berlanjut.

Tes apa yang Anda miliki untuk bronkitis?

Setelah mendengarkan mengi saat batuk dengan phonendoscope, dokter dapat memerintahkan pemeriksaan tambahan. Mendiagnosis bronkitis akan membantu:

  1. Tes darah
  2. Tes sputum.
  3. X-ray

Hasil ini cukup untuk mendiagnosis secara akurat. Dengan menganalisis darah, Anda dapat menentukan sifat proses patologis, sinar-X akan membantu untuk melihat lokalisasi yang tepat, dan analisis dahak - untuk mengidentifikasi patogen.

Dalam kasus bronkitis alergi atau toksik, tes darah biokimia atau penentuan konsentrasi antibodi spesifik dapat diresepkan. Studi semacam itu membantu untuk tidak mengacaukan gejala dan pengobatan bronkitis asma dan, misalnya, obstruktif - dua kondisi yang terapinya sangat berbeda.

Apa yang menunjukkan bronkitis akut

Setelah memeriksa dan auskultasi pasien, dokter meresepkan tes darah, yang dapat mengkonfirmasi adanya bronkitis akut. Penyakit ini paling sering mewakili proses peradangan dari sifat menular dan disertai oleh perubahan berikut dalam gambar darah:

  1. Peningkatan tajam dalam jumlah leukosit. Merekalah yang melawan infeksi di dalam tubuh. Analisis rinci memungkinkan untuk menentukan jenis leukosit, konsentrasi yang melebihi norma dan menyimpulkan tentang sifat peradangan.
  2. Peningkatan laju sedimentasi eritrosit.
  3. Peningkatan jumlah limfosit dalam etiologi virus peradangan dan eosinofil dalam alergi.

Pada tahap awal penyakit, perubahan jumlah hemoglobin dan indeks warna tidak dapat diamati. Jika peradangan akut telah berkepanjangan dan telah berubah menjadi bentuk kronis, maka kekurangan oksigen juga akan terlihat dalam gambaran darah.

Apa itu ESR?

Jika darah dalam tabung reaksi dicampur dengan reagen tertentu dan dibiarkan selama beberapa waktu, endapan yang terbentuk dari sel darah merah yang menetap akan muncul. Dalam proses inflamasi, tingkat sedimentasi meningkat secara signifikan, yang dianggap sebagai tanda khas peradangan dan mungkin muncul bahkan sebelum manifestasi klinis penyakit.

ESR dianggap sebagai salah satu indikator utama dalam tes darah. Untuk mendapatkan hasil di laboratorium, ukur tinggi kolom sedimen eritrosit dalam tabung uji satu jam setelah menambahkan reagen khusus.

Bagaimana mempersiapkan analisisnya

Pelatihan khusus tidak diperlukan, tetapi Anda perlu menciptakan kondisi yang paling alami untuk berfungsinya tubuh pasien. Untuk melakukan ini, ikuti rekomendasi berikut:

  1. Dalam 2 hari sebelumnya untuk menahan diri dari pengerahan tenaga fisik yang intens dan ketegangan emosional.
  2. Analisis diberikan di pagi hari saat perut kosong. Sebelum mengambil biomaterial, dilarang merokok dan makan, diperbolehkan minum air non-karbonasi.
  3. 2 hari sebelum analisis, jangan makan makanan berlemak, alkohol, kopi, dan produk lainnya, untuk pencernaan kerja tubuh yang diaktifkan.

Hasil dekode

Informasi tentang perubahan dalam tubuh untuk dokter adalah indikator berikut:

  1. Sel darah merah. Diperlukan untuk transfer oksigen dan menjaga keseimbangan air-kedelai. Peningkatan jumlah mereka (penebalan darah) menunjukkan kurangnya cairan, penurunan menunjukkan anemia, pasokan oksigen yang buruk ke jaringan.
  2. Leukosit. Mereka memiliki beberapa varietas, yang masing-masing diaktifkan dalam proses patologis tertentu. Peningkatan jumlah total menunjukkan peradangan infeksi.
  3. Trombosit. Diperlukan untuk mencegah pendarahan. Jumlah yang berkurang dapat diamati pada penyakit autoimun, meningkat - dalam proses inflamasi.
  4. Hemoglobin. Menyediakan respirasi semua sel tubuh. Dengan bronkitis, jumlahnya biasanya meningkat.

Tes darah dilakukan dengan sangat mudah dan cepat, sementara itu sangat informatif bagi dokter, jadi jangan mengabaikannya. Hal ini terutama penting untuk dilakukan dengan bronkitis obstruktif pada anak-anak untuk secara akurat memahami penyebab peradangan dan pada waktunya untuk mendeteksi kekurangan oksigen.

Dalam kasus infeksi virus normal, obat tradisional untuk sputum atau ekspektoran farmasi untuk bronkitis dapat efektif untuk pengobatan. Jika analisis mengungkapkan sifat bakteri peradangan, antibiotik akan diperlukan.

Video tentang analisis klinis darah

Dr Komarovsky akan memberi tahu Anda apa jenis analisis dalam video di bawah ini.