Analisis darah dan tuberkulosis pada anak-anak dan orang dewasa - indikasi untuk perawatan, persiapan, interpretasi hasil

Penyakit infeksi yang berbahaya tidak hanya membutuhkan diagnosis yang tepat waktu, tetapi juga pemantauan hasil perawatan secara berkala. Untuk tuberkulosis, tes darah dianggap metode informatif. Metode penelitian apa yang digunakan, bagaimana perbedaannya? Dalam peninjauan ulang metode untuk memeriksa parameter darah, Anda dapat mempelajari tentang fitur analisis, informasi, kecepatan memperoleh hasil.

Apa itu tuberkulosis?

Penyakit menular yang parah terjadi dalam bentuk kronis. Tuberkulosis disebabkan oleh bakteri - Koch's wand (Mycobacterium tuberculosis complex), yang tahan terhadap pengaruh luar. Ciri khas penyakit ini adalah:

  • organ pernapasan dipengaruhi - bentuk paru;
  • sendi yang terkena, tulang, kelenjar getah bening, sistem kemih - penampilan ekstrapulmoner;
  • Infeksi sering terjadi melalui droplet di udara, lebih jarang kontak, melalui makanan, dari ibu ke janin melalui plasenta.

Dalam tuberkulosis, bentuk perkembangan terbuka dan tertutup dibedakan. Dalam kasus pertama, pasien menular, berbahaya bagi orang lain, adalah bakteri pembawa dan ekskreta. Dia dirawat di klinik khusus. Dalam bentuk tertutup, penyakit ini mirip dengan dingin, mikroba berbahaya tidak dilepaskan ke lingkungan. Untuk infeksi ditandai dengan munculnya gejala-gejala seperti:

  • suasana hati depresi;
  • dinginkan di malam hari;
  • demam derajat rendah;
  • keringat berlebihan di malam hari;
  • kelenjar getah bening bengkak;
  • gangguan nafsu makan;
  • tidur gelisah;
  • kelemahan;
  • batuk;
  • penurunan berat badan;
  • takikardia.

Dipercaya bahwa orang yang menderita kondisi sosial dan hidup yang buruk, dengan standar hidup rendah, menderita tuberkulosis. Dokter percaya bahwa faktor utama dalam munculnya infeksi adalah penurunan kekebalan. Tuberkle bacillus, menembus tubuh, dapat tinggal di sana untuk waktu yang lama, mengaktifkan setelah penurunan tajam dalam pertahanan tubuh. Penyebab yang memprovokasi perkembangan patologi sering:

  • situasi yang menekan;
  • kehamilan;
  • malnutrisi;
  • penyakit kronis;
  • penyalahgunaan alkohol;
  • Infeksi HIV;
  • kecanduan narkoba;
  • merokok

Tes darah untuk tuberkulosis

Metode utama untuk mendiagnosis infeksi termasuk tes Mantoux, yang dilakukan di masa kecil, dan fluorografi untuk orang dewasa. Tes darah untuk tuberkulosis dianggap lebih akurat dan informatif. Teknik ini memiliki kelebihan:

  • tidak ada kontraindikasi;
  • diagnosis ditegakkan dalam waktu singkat;
  • tidak perlu melakukan penelitian berulang;
  • positif palsu dikecualikan;
  • menggantikan tes Mantoux pada seorang anak di hadapan larangan untuk pelaksanaannya.

Tes apa yang diperlukan untuk mengoper pasien dengan dugaan infeksi tuberkulosis, dokter memutuskan, mengingat gambaran klinis. Ada beberapa jenis penelitian yang digunakan pada berbagai tahap penyakit. Di antara metode pertama dan wajib:

  • hitung darah lengkap - menentukan keberadaan dalam tubuh proses inflamasi;
  • penelitian biokimia - dengan mengubah protein dalam struktur darah mengungkapkan bentuk dan tahap penyakit.

Untuk memperjelas diagnosis tuberkulosis, lakukan tes darah tambahan. Dokter meresepkan untuk pasien:

  • PCR - polymerase chain reaction - bersifat informatif, untuk waktu yang singkat memberikan gambaran lengkap tentang perkembangan penyakit, digunakan dalam kasus infeksi luar paru, untuk diagnosis dini, pemantauan pengobatan.
  • ELISA - ELISA - menentukan konten dalam darah antibodi spesifik untuk agen infeksi - rak Koch.
  • T-SPOT adalah metode penelitian modern, digunakan untuk infeksi HIV, ditandai dengan akurasi.

Saat itu perlu dilakukan analisis

Anak-anak berisiko terkena tuberkulosis. Selain fakta bahwa sistem kekebalan tubuh mereka belum sepenuhnya terbentuk, penyakit ini dapat mempengaruhi semua fungsi tubuh. Tes darah untuk tuberkulosis dilakukan:

  • anak-anak yang kontak dengan orang sakit;
  • bayi dengan hasil yang beragam setelah tes Mantoux;
  • warga negara memasuki lembaga medis, pendidikan anak-anak (taman kanak-kanak, sekolah).

Indikasi untuk penelitian ini adalah kontak dengan pembawa penyakit. Untuk menyumbangkan darah untuk tuberkulosis diperlukan dari mereka yang ingin bekerja di katering. Analisis diresepkan untuk proses patologis yang dicurigai atau untuk mengkonfirmasi infeksi tuberkulosis, ketika seorang pasien mencatat:

  • pemadaman dalam gambar dengan fluorografi, radiografi;
  • peningkatan suhu di malam hari;
  • pengurangan berat badan;
  • batuk kronis;
  • keringat malam;
  • kelemahan berat;
  • kurang nafsu makan;
  • tidur gelisah dengan mimpi buruk.

Hitung darah lengkap untuk tuberkulosis

Tidak ada penanda khusus yang membantu mengidentifikasi penyakit infeksi ini. Tes darah untuk tuberkulosis mengungkapkan adanya peradangan dan proses patologis pada tahap tertentu. Ketika mengartikan catatan bahwa dalam kasus pengembangan:

  • infiltrasi (tahap awal penyakit) - peningkatan ESR (laju sedimentasi eritrosit), leukosit sedikit berubah;
  • bentuk diseminata (distribusi luas) - lihat penurunan kinerja yang signifikan;
  • proses diam - hasil menjadi normal.

Hitung darah lengkap dilakukan di laboratorium. Pasien membuat biomaterial pagar untuk mempelajari jari. Hasilnya siap dalam beberapa jam. Kerugian dari teknik ini adalah Anda tidak dapat membuat diagnosis yang akurat. Indikator penting saat mendekodekan hasil:

  • ESR dalam kasus tuberkulosis - 80 mm / jam, yang menunjukkan proses inflamasi aktif. Nilai normal untuk wanita adalah 20 mm / jam, untuk pria - 15;
  • jumlah leukosit - tandai kelebihannya (normalnya 4-9 x10 pada 9 derajat / l);
  • jumlah limfosit menurun;
  • Jumlah eosinofil meningkat menjadi 8% (norma untuk orang dewasa 0-5).

Ketika mengartikan analisis umum tuberkulosis dalam darah menarik perhatian pada penyimpangan dari standar sel darah merah. Indikator ini tergantung pada sifat penyakit:

  • dengan bentuk lamban, titik lokalisasi lesi, jumlahnya normal, tetapi perubahan warnanya, tingkat hemoglobin dalam eritrosit menurun;
  • dengan infiltrasi signifikan, ukuran sel darah merah dan jumlah mereka menurun.

Biokimia

Ketika melakukan penelitian ini, darah diambil dari pembuluh darah, hasilnya diperoleh pada hari berikutnya. Dengan pengodean indikator yang tepat, adalah mungkin untuk mengidentifikasi penyakit serius pada tahap awal. Sayangnya, tes darah biokimia untuk tuberkulosis tidak memberikan diagnosis yang akurat. Penelitian ini bertujuan untuk:

  • pemantauan proses perawatan secara berkala;
  • koreksi gangguan homeostasis (memastikan stabilitas lingkungan internal tubuh);
  • Mengidentifikasi efek obat, efek samping.

Pada tuberkulosis, parameter-parameter darah biokimia bergantung pada stadium penyakit, komplikasi, dan patologi yang terjadi bersamaan. Ketika mengartikan analisis dicatat:

  • dengan bentuk infeksi yang tidak aktif, protein total, fraksi protein serum normal;
  • dalam perjalanan penyakit akut, dalam kasus ketika bentuk infeksi tuberkulosis kronis mulai berkembang, rasio albumin-globulin menurun (normanya adalah 15, -2,3).

Penelitian biokimia selama pengembangan infeksi bakteri membantu dalam melacak keadaan hati dan ginjal. Untuk menilai kondisi kesehatan pasien, terutama dalam kasus bentuk parah penyakit, perhatikan parameter darah seperti itu di tuberkulosis:

  • bilirubin langsung dan total (di bawah normal);
  • AST - aspartat aminotransferase (meningkat);
  • ALT - alanine aminotransferase (meningkat).

Dengan metode ini, penelitian dengan cepat menentukan keberadaan dalam darah antibodi spesifik terhadap agen penyebab tuberkulosis - tongkat Koch. ELISA - enzyme immunoassay - digunakan sebagai alternatif untuk tes Mantoux. Hasilnya siap dalam dua jam. Saat melakukan penelitian di laboratorium:

  • pasien mengambil darah dari pembuluh darah;
  • biomaterial diperlakukan dengan solusi khusus;
  • menunggu terbentuknya ikatan antara antigen dan antibodi;
  • dengan hasil positif, reaksi enzim dicatat.

Kurangnya analisis ELISA - dalam ketiadaan akurasi 100%, ketidakmampuan untuk menentukan stadium penyakit. Adalah mungkin untuk mendapatkan hasil positif palsu dan hasil negatif palsu. Terdeteksi antibodi terhadap tuberkulosis tidak selalu menunjukkan penyakit. Hasil negatif belum tentu tidak adanya infeksi. Amg immunoglobulin tidak terdeteksi dalam penelitian ini dalam kasus:

  • tahap awal infeksi, ketika belum dikembangkan dalam jumlah yang cukup;
  • kehadiran keadaan immunodefisiensi pasien.

Hasil positif adalah adanya tuberkulosis dalam tes imunoglobulin Amg. Ini mungkin menunjukkan proses seperti itu di dalam tubuh:

  • bentuk aktif dari penyakit yang tidak meluas ditemukan;
  • imunoglobulin muncul sebagai hasil dari vaksinasi baru-baru ini seorang anak terhadap tuberkulosis, atau penyakit (positif palsu);
  • ada perubahan signifikan dalam pengobatan;
  • pasien menderita tuberkulosis.

Diagnostik PCR

Dokter meresepkan metode polymerase chain reaction (PCR) jika ada asumsi tentang diagnosis dan perlu untuk mengkonfirmasikannya. Dalam analisis ini, biomaterial tidak hanya darah, sputum, urin, cairan serebrospinal, apusan dari alat kelamin dan pharynx diperiksa. Keuntungan dari teknik ini:

  • akurasi tinggi;
  • diagnosis penyakit pada siang hari;
  • deteksi akurat sumber infeksi dalam bentuk extrapulmonary;
  • identifikasi patogen, bahkan satu molekul pada tahap awal penyakit;
  • pilihan metode pengobatan yang tepat;
  • memantau hasil terapi.

Tidak ada kontraindikasi untuk penelitian ini. Ini digunakan untuk mendiagnosis infeksi pada anak-anak, wanita hamil. Kurangnya diagnostik PCR dalam kompleksitasnya. Membutuhkan spesialis berkualifikasi tinggi di laboratorium. Penelitian dilakukan dengan cara ini:

  • lakukan pengambilan sampel darah dari vena;
  • ditempatkan dalam labu dengan zat khusus, menghentikan proses koagulasi;
  • sel diisolasi dari plasma;
  • menggunakan reaksi polimerase, DNA terisolasi dari patogen;
  • bahkan kehadiran beberapa tongkat Koch adalah bukti proses infeksi.

Analisis t-spot

Ini adalah salah satu metode paling modern dan sangat akurat untuk mendiagnosis tuberkulosis. Untuk melakukan penelitian, darah diambil dari vena, reaksi sistem kekebalan terhadap kehadiran mikroorganisme terdeteksi. Bakteri tuberkulosis mengandung antigen spesifik. Imunitas bereaksi terhadap mereka - ada aktivasi sel limfosit, yang keberadaannya diperbaiki dalam penelitian. T-SPOT.TV adalah nama internasional dari metode ini, yang berarti:

  • T - sel imun;
  • SPOT - noda;
  • TV - penunjukan tuberkulosis.

Selama penelitian, bintik-bintik yang terbentuk di situs sel-sel kekebalan spesifik antigen dihitung. Analisis mengungkap semua bentuk penyakit. Kerugian dari penelitian semacam itu adalah bahwa fase aktif infeksi tidak dapat dibedakan dari fase laten (laten). Aspek positif dalam melakukan teknik T-SPOT:

  • akurasi tinggi;
  • kurangnya kontraindikasi;
  • kemungkinan penelitian pada orang dengan alergi, patologi yang mempengaruhi sistem kekebalan tubuh (diabetes, infeksi HIV);
  • tidak ada hasil positif palsu;
  • mendapatkan total dalam setengah jam.

Tes darah untuk tuberkulosis pada anak

Di masa kecil, tes tuberkulin (Mantoux) dilakukan untuk mendeteksi tuberkulosis untuk tujuan pencegahan. Jika hasil positif, tunjuk penelitian tambahan. Dalam diagnosis kompleks penyakit menular menggunakan hitung darah lengkap. Dekripsi dibuat dengan prinsip yang sama dengan orang dewasa. Indikator bergantung pada usia, nilai tersebut menunjukkan peradangan:

  • ESR - meningkat (normalnya adalah 4-10 mm / jam);
  • leukosit - peningkatan (lebih dari 4-8,8 x10 hingga 9 derajat / l);
  • hemoglobin diturunkan;
  • jumlah neutrofil (leukosit imatur) melebihi 6%.

Dalam hal reaksi alergi terhadap Mantus, tes darah alternatif, modern, dan sangat sensitif untuk tuberkulosis pada anak-anak dilakukan - QuantiFERON-TB Gold7. Dengan bantuannya menentukan aktivitas proses infeksi, identifikasi bentuk laten penyakit. Di antara metode efektif tes diagnostik untuk tuberkulosis dalam darah anak-anak perhatikan:

  • enzyme-linked immunosorbent assay - mendeteksi antibodi terhadap bakteri yang menyebabkan infeksi;
  • reaksi berantai polymerase - dengan akurasi tinggi menentukan basil Koch tubercle oleh keberadaan DNA mereka dalam darah.

Tes darah untuk tuberkulosis

Analisis Tuberkulosis

Dalam kebanyakan kasus, dokter menggunakan tes fluorografi, bronkoskopi, atau tuberkulin (reaksi Mantoux dan Perke) untuk mendeteksi infeksi tuberkulosis.

Dua teknik pertama didasarkan pada pemeriksaan visual dan pemeriksaan X-ray. Tes tuberkulin adalah pengenalan tuberkulin (ekstrak khusus dari bakteri tuberkulosis) secara perkutan atau intradermal, yang mana tubuh harus merespon dengan cara khusus.

Metode seperti mendiagnosis tuberkulosis pada orang dewasa dan anak-anak sering digunakan dalam praktek medis, tetapi mereka hampir tidak bisa disebut 100% dapat diandalkan.

Sebagai contoh, tes tuberkulin tidak akan berguna jika pasien dibuat dengan BCG. Dalam banyak kasus klinis, hasil penelitian tersebut salah dan memerlukan analisis tambahan.

Tes darah untuk tuberkulosis di antara spesialis diakui lebih efektif karena:

  • mereka dilakukan dalam waktu singkat dan mengungkapkan segala bentuk infeksi;
  • hasilnya dapat diandalkan;
  • tidak perlu mengulang analisis untuk mengkonfirmasi diagnosis;
  • hasil negatif atau salah palsu yang salah dikecualikan.

Itulah sebabnya dalam diagnosis infeksi, mereka memperoleh semua popularitas yang sakit.

Reaksi berantai polimerase - PCR

Salah satu metode diagnosis laboratorium TB yang paling akurat. Untuk PCR, tidak hanya darah yang dapat digunakan sebagai biomaterial uji. Cairan spinal, urin atau sputum sering dianalisis.

Inti dari reaksi berantai polimerase adalah mengidentifikasi DNA mikobakterium dalam lingkungan tertentu. Hal ini dilakukan dengan memperkenalkan ke dalam enzim khusus biomaterial yang diteliti yang menstimulasi beberapa replikasi DNA patogen dan RNA.

Setelah itu, tabung dengan bahan ditempatkan dalam amplificator, di mana pemanasan dan pendinginan wadah dan zat-zat di dalamnya secara bergantian dilakukan. Ini semakin merangsang proses replikasi.

Tes tuberkulosis

Setelah mendapatkan sampel, fragmen genetik dibandingkan dengan database. Jika mereka bertepatan dengan bakteri, diagnosis dikonfirmasi.

Dibandingkan dengan tes lain dengan PCR, ada beberapa keuntungan unik:

  • biaya yang relatif murah;
  • universalitas dalam hal materi yang dipelajari;
  • cakupan luas - mendefinisikan hampir semua virus yang dikenal.

Sangat sering, PCR digunakan untuk diagnostik kompleks pasien yang kompleks, yang mungkin memiliki beberapa infeksi sekaligus.

Tes Quantiferon

Di antara keuntungan dari tes quantiferon dapat diidentifikasi:

  • kurangnya kontraindikasi;
  • analisis tidak menimbulkan reaksi yang merugikan dan benar-benar aman, oleh karena itu dapat digunakan untuk anak-anak;
  • hasilnya hampir tidak tergantung pada vaksinasi profilaksis dan vaksinasi BCG yang dilakukan sebelumnya.

Di Rusia, metode penentuan tuberkulosis ini tidak terlalu populer, karena cukup mahal (hingga 5.000 rubel tergantung pada tempatnya) dan tidak dilakukan di setiap laboratorium atau bahkan di setiap kota.

Untuk analisis, darah dari pembuluh darah digunakan, yang ditempatkan dalam 3 tabung reaksi, disimpan di dalamnya selama 8 jam. Tabung reaksi yang disebut Nil dan Metogen digunakan untuk menguji respon standar kekebalan terhadap interferon gamma.

Antigen dari tubercle bacillus ditambahkan ke tabung Antigen. Dengan tidak adanya tuberkulosis, hasil reaksi dalam tabung Antigen sama dengan hasil dari dua tabung lainnya.

Perlu dicatat bahwa mendapatkan hasil negatif, kehadiran infeksi tidak sepenuhnya dikecualikan. Ini dapat diperoleh dalam kasus pelanggaran aturan persiapan untuk analisis, tahap awal perkembangan tuberkulosis, kehadiran kepekaan terhadap antigen atau latar belakang patologi immunodeficiency.

Tes darah untuk ESR dan indikator lainnya

Hitung darah lengkap tidak dapat mendeteksi keberadaan patogen dalam tubuh, tetapi dengan itu Anda dapat melacak tanda-tanda infeksi pada tubuh. Ketika mempertimbangkan hasil analisis, perhatian khusus akan diberikan kepada dua indikator:

  1. ESR– berarti tingkat sedimentasi eritrosit. Indikator ini mencerminkan rasio fraksi protein plasma. Perubahan ESR menunjukkan adanya proses inflamasi dan patologis lainnya. Pada pasien, indikator ini meningkat, itu bisa menjadi 60 mm / jam (ketika itu normal untuk pria dengan maksimum 10 mm / jam, untuk wanita batas maksimum adalah 15 mm / jam).
  2. Rumus leukosit. Disebut rasio leukosit spesies yang berbeda. Rumus leukosit dapat bergerak ke kiri dan kanan. Pada pasien dengan tuberkulosis, penurunan leukosit dicatat - neutropenia.

Dengan menggunakan tes darah, dokter juga dapat menentukan keadaan sistem kekebalan dan kemampuan tubuh untuk mempertahankan diri secara keseluruhan.

Perlu dicatat bahwa, antara lain, tes darah ini tidak independen. Jika hasilnya mencurigakan infeksi tuberkulosis, pasien akan diberikan tes tambahan.

Uji SPOT

Tes ini adalah salah satu metode diagnostik dari generasi baru yang digunakan untuk mendiagnosis tuberkulosis. Tes ini untuk keinformatifan, akurasi dan kecepatan untuk mendapatkan hasilnya dapat dengan yakin disamakan dengan PCR, tes quantiferon.

Dengan menggunakan tes ini, spesialis menentukan konsentrasi T-limfosit dalam darah yang mensintesis gamma-interferon.

Limfosit dirangsang dengan antigen-enzim khusus yang rentan terhadap Mycobacterium tuberculosis. Akibatnya, bintik-bintik aneh terbentuk dalam sampel, yang menandai T-limfosit.

T-Spot dapat dilakukan untuk pasien dari kategori usia yang berbeda, hamil, dipengaruhi oleh berbagai penyakit. Analisis ini dapat menentukan bentuk laten infeksi, tahap aktif paru dan ekstrapulmoner bentuk tuberkulosis.

Jenis analisis ini juga diindikasikan untuk penyakit yang mengecualikan penelitian lain. Penyakit-penyakit seperti itu termasuk epilepsi, patologi menular akut, alergi dan kulit, vaskulitis.

T-Spot bagus dengan adanya intoleransi terhadap tuberkulin dan kecenderungan untuk alergi.

Enzim immunoassay

Analisis imunologi lain, yang memungkinkan untuk menentukan tuberkulosis dari berbagai tahap dan bentuk. Dasar dari metode ini untuk mendiagnosis infeksi adalah perhitungan kuantitatif berbagai senyawa molekuler, virus dan makromolekul menggunakan reaksi spesifik antara antigen dan antibodi.

Analisis ini memiliki spesifisitas yang tinggi, karena selama reaksi imunokimia, antibodi hanya mengikat antigen spesifik.

Dalam praktik medis saat ini, immunoassay enzim jarang digunakan. Dalam kebanyakan kasus, itu diganti dengan tes quantiferone / interferon atau PCR.

Kesimpulan

Tes darah memainkan peran yang sangat penting dalam diagnosis tuberkulosis. Saat ini digunakan studi seperti:

  • PCR;
  • tes quantiferon;
  • tispot-test;
  • enzim immunoassay;
  • hitung darah lengkap.

Di antara mereka sendiri, analisis ini berbeda dalam mekanismenya, dalam hal akurasi dan efisiensi, keduanya serupa. Yang paling efektif bisa disebut metode PCR dan tes. Yang paling tidak informatif antara lain dianggap sebagai penghitungan darah lengkap.

Fitur tes darah untuk tuberkulosis

Tes darah untuk tuberkulosis akan membantu menentukan dan mengkonfirmasi perkembangan penyakit yang disebabkan oleh tubercle bacillus. Agar berhasil memerangi fenomena patologis seperti tuberkulosis, perlu tidak hanya untuk mendiagnosa secara tepat waktu, tetapi juga untuk mengetahui faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya penyakit ini.

Tuberkulosis: sifat, penyebab dan bentuk penyakit

Faktor patologis dalam kasus ini mungkin:

  • kondisi hidup dan kerja yang buruk dari pasien;
  • penyakit paru-paru yang telah menjadi kronis tanpa perawatan yang tepat;
  • lingkungan tercemar.

Baru-baru ini, angka kematian akibat perkembangan tuberkulosis telah meningkat cukup tajam.

Penyakit ini disebabkan oleh tongkat Koch, yang terutama mempengaruhi paru-paru dan lebih jarang organ manusia lainnya.

Adalah mungkin untuk terinfeksi patogen Koh dengan bersin, berbicara atau batuk, yang disebut infeksi udara. Dalam beberapa kasus, penyakit ini mungkin asimtomatik, tetapi juga bisa menjadi bentuk terbuka. Gejala tuberkulosis dapat diringkas sebagai berikut:

  1. Ketika batuk berdahak, dan batuk itu sendiri diamati untuk waktu yang lama.
  2. Menggigil dan demam pada pasien.
  3. Keringat berlebihan di malam hari.
  4. Kelemahan dan kelelahan yang tidak biasa.
  5. Penurunan berat badan tajam.

Bentuk penyakitnya bisa terbuka dan tertutup. Bentuk terbuka dianggap yang paling berbahaya, dan terutama jika orang yang sakit tidak mengikuti tindakan pencegahan, sebagai akibat dari orang lain yang sepenuhnya sehat dapat terinfeksi.

Ketika tertutup, tidak mungkin untuk menulari seseorang, seseorang dengan bentuk penyakit ini tidak berbahaya.

Untuk mendeteksi penyakit tepat waktu seperti tuberkulosis, pemeriksaan berikut ini ditentukan:

  1. Fluorografi.
  2. X-ray.
  3. Studi tentang materi biologi.
  4. Tes darah untuk pengembangan penyakit ini.
  5. Tes-tes Tuberkulin.

Cara utama untuk mendiagnosa perkembangan penyakit yang dimaksud adalah lulus tes yang sesuai. Namun, diagnostik PCR tuberkulosis paling sering digunakan ketika darah orang yang sakit digunakan sebagai tes.

Gejala penyakit dan deskripsi mereka

Deskripsi penyakit ini dilakukan melalui karakteristik tuberkulosis paru, karena hari ini adalah yang paling umum. Pandangan umum pasien dengan tuberkulosis dapat diwakili sebagai berikut:

  • membangun tipis;
  • kehadiran fitur runcing yang khas;
  • wajah pucat, tetapi dengan rona merah menyala terang.

Anda dapat mengamati peningkatan suhu tubuh (sebagai aturan, tidak signifikan), tetapi dalam jangka panjang. Batuk dalam hal ini adalah permanen. Pada tahap awal penyakit, ia kering, dan pasien sangat khawatir pada malam hari dan di pagi hari. Kemudian batuk menjadi basah, dahak mulai menonjol. Batuk selama perkembangan penyakit sering menjadi kronis, jadi jika seseorang batuk selama lebih dari tiga minggu, perlu berkonsultasi dengan dokter tanpa gagal.

Hemoptisis adalah gejala tuberkulosis paru yang paling umum. Selain itu, itu khas untuk setiap bentuk perkembangan penyakit yang bersangkutan. Seiring dengan dahak, beberapa darah juga batuk. Dalam kasus-kasus tertentu, pendarahan dari paru-paru bisa terjadi. Kondisi ini cukup berbahaya dan membutuhkan perhatian medis segera.

Penyakit ini biasanya dianggap sebagai penyakit "seribu topeng", karena gejalanya sangat berbeda dan dapat secara visual meniru penyakit lain.

Tes Tuberkulosis

Tes darah selama perkembangan tuberkulosis mengungkapkan proses berikut pada pasien:

Hal ini dianggap wajib untuk melakukan analisis dahak, di mana selama perkembangan penyakit dalam pertimbangan ada banyak protein (ini membedakannya dari dahak dalam kasus bronkitis). Jika proses penyakit telah pergi sejauh ini sehingga runtuhnya paru-paru telah dimulai, maka komponen-komponen berikut dapat ditemukan dalam dahak:

  • basil tuberkulosis;
  • garam kalsium;
  • kristal kolesterol.

Jika penyakit ini dalam fase aktif, maka analisis bronchoalveolar lavage diambil. Ini memungkinkan Anda mengidentifikasi peningkatan tajam dalam isi neutrofil.

Juga untuk tuberkulosis, disarankan untuk melakukan analisis eksudat dan analisis minuman keras. Analisis biokimia darah dalam tuberkulosis paru akan membantu menentukan perubahan tingkat protein, yang tergantung pada stadium dan bentuk penyakit. Diagnosis tuberkulosis menggunakan metode penanaman pada medium nutrisi dan aplikasi infeksi yang disengaja pada hewan di laboratorium.

Analisis serologis, dengan cara lain ELISA, dilakukan sebagai tindakan tambahan. Metode diagnosis seperti itu dianggap cukup efektif dan seakurat mungkin pada anak-anak.

Diagnosis tuberkulosis lebih memilih penggunaan diagnostik PCR. Keunggulan metode ini di atas yang lain adalah keserbagunaan dan sensitivitasnya yang tinggi.

Setelah memahami tes apa yang diambil untuk menentukan tuberkulosis, perlu untuk lebih rinci tentang apa yang merupakan tes darah untuk tuberkulosis.

Tes darah untuk tuberkulosis: jenis PCR dan fitur dari perilaku mereka

Tes darah untuk penentuan tuberkulosis adalah tes immunosorbent terkait-enzim yang sering digunakan (disingkat ELISA dan PCR untuk diagnosis tuberkulosis paru).

Metode pertama menguji tes darah membantu mendeteksi antibodi dalam darah. Tes ini digunakan sangat nyaman untuk bekerja, dapat digunakan untuk memeriksa banyak sampel. Tetapi ada satu kelemahan: tes darah untuk kekebalan tidak memiliki kepekaan yang cukup, sehingga tes ini direkomendasikan untuk digunakan di daerah di mana terdapat infeksi terkecil dengan tuberkulosis populasi.

Metode yang paling efektif adalah diagnosis PCR tuberkulosis, yaitu reaksi rantai polimerase. Metode PCR ini digunakan untuk menentukan tuberkulosis, untuk menetapkan kontrol atas pengobatan penyakit.

Diagnostik PCR didasarkan pada deteksi DNA mikroba menggunakan reaksi berantai polimerase. Tetapi mungkin tidak hanya untuk melakukan diagnosis kualitatif, tetapi juga untuk mengidentifikasi jumlah mikroba.

Analisis PCR digunakan untuk tujuan berikut:

  1. Diagnosis tuberkulosis paru.
  2. Tes untuk lokalisasi tuberkulosis ekstrapulmoner.
  3. Cepat temukan sumber infeksi tuberkulosis.
  4. Diagnosis kekambuhan.

Tes darah untuk reaksi rantai polimerase membantu mengontrol efek pengobatan.

Tes darah yang mana, apakah ELISA atau PCR, harus menentukan dokter TBC paru yang mengobati. Kadang-kadang dapat ditugaskan ke beberapa tes sekaligus.

Di negara kita, perawatan diambil untuk memastikan bahwa anak-anak sehat dan penyakit seperti tuberkulosis paru tidak muncul. Untuk melakukan ini, dilakukan vaksinasi tuberkulin secara luas. Tes ini membantu mengidentifikasi kepekaan anak terhadap tuberkulin. Untuk tes ini, gunakan tes tuberkulin, yang disebut Mantoux. Tes ini lebih sensitif karena pemberian intradermal.

Tes semacam itu, tes untuk tuberkulin digunakan untuk menentukan kelompok risiko di antara anak-anak, untuk mendiagnosis penyakit paru-paru pada tahap awal. Tes darah PCR kemudian dapat mengkonfirmasi diagnosis ini. Tes tuberkulin digunakan untuk penelitian berbagai bentuk tuberkulosis.

Tubuh orang yang sehat, yang tidak memiliki infeksi untuk tuberkulosis, tidak memiliki reaksi terhadap Mantus. Seseorang yang sakit atau terinfeksi tuberkulosis tampak bengkak dan kemerahan pada kulit di tempat suntikan.

Jika ini terjadi, dokter akan meresepkan pemeriksaan tambahan untuk tuberkulosis paru. Untuk ini, analisis untuk reaksi berantai polimerase digunakan. Anda juga dapat mengikuti tes Mantou lagi, tetapi hanya setelah tiga bulan. Namun, tes Mantoux memiliki kontraindikasi spesifik. Ini termasuk:

  1. Eksaserbasi penyakit menular.
  2. Periode eksaserbasi penyakit kronis.
  3. Penyakit kulit
  4. Tahap rematik akut.
  5. Asma bronkial.
  6. Epilepsi.

Penjelasan tentang penyakit seperti tuberkulosis dapat ditemukan dalam ensiklopedia medis. Ini sangat umum di antara populasi planet kita. Statistik mengklaim bahwa sekitar 30% populasi terinfeksi. Negara-negara berkembang memiliki persentase yang lebih tinggi dari pasien tuberkulosis, yang, sebagai suatu peraturan, hasil dari penurunan tingkat perlindungan sistem kekebalan tubuh manusia.

Diagnosis dan deteksi penyakit ini pada anak-anak dan orang dewasa dilakukan dengan menggunakan berbagai metode. Semakin banyak, tes darah PCR dimulai.

Perlu untuk mengatakan beberapa kata tentang bentuk ilegal tuberkulosis. Kerusakan pada organ manusia mungkin memiliki gejala seperti itu sehingga tidak mungkin untuk segera menentukan tuberkulosis. Dokter harus terlebih dahulu menghilangkan semua penyakit dengan gejala yang sama dan menyadari bahwa orang tersebut telah menderita tuberkulosis paru. Gejalanya mungkin tergantung pada lokasi penyakit.

Tuberkulosis dapat berada di area-area berikut dari tubuh manusia:

  • membran otak;
  • organ saluran pencernaan;
  • pada sendi dan tulang belakang;
  • organ-organ sistem genitourinari;
  • di berbagai area kulit.

Tuberkulosis kulit dianggap paling dapat didefinisikan. Dalam hal ini, segel muncul di kulit, yang cenderung tumbuh, menembus kulit dan mengeluarkan putih, mirip dengan keju cottage, massa. Mencari seorang dokter hanya dapat mempromosikan pengobatan yang efektif jika tepat waktu.

Tes darah apa yang Anda miliki untuk tuberkulosis?

Tuberkulosis adalah penyakit berbahaya yang ditularkan oleh droplet di udara. Agen penyebab tuberkulosis, Mycobacterium tuberculosis (nama kedua adalah tongkat Koch) milik keluarga Mycobacteriaceae, bernoda Gram positif, tidak membentuk spora atau kapsul. Ada 4 jenis bakteri patogen, yang paling berbahaya bagi manusia adalah Mycobacterium tuberculosis. Diagnosis akurat dari penyakit ini hanya dilakukan oleh metode laboratorium.

Tuberkulosis tersebar luas: di berbagai wilayah, jumlah kasus per tahun bervariasi dari 8-10 hingga 400-500 per 100 ribu orang. Angka dari studi statistik menunjukkan bahwa tuberkulosis paru lebih sering dipengaruhi oleh pria yang lebih tua dari 40 tahun. Wanita terinfeksi terutama pada usia 20-30.

Sifat patogenik patogen terkait dengan fitur struktural dinding sel. Kandungan tinggi lipid, lilin, asam lemak dalam komposisi membran sel memastikan resistensi mikobakteri yang tinggi terhadap kondisi lingkungan yang buruk. Koch tongkat mentransfer pemanasan hingga 100 0 exposure, paparan asam, alkali dan disinfektan. Di tanah, mereka bertahan hingga 6 bulan, di dalam air - lebih dari setahun, dalam dahak - sekitar 2 bulan.

Tuberkulosis dapat mempengaruhi jaringan dan organ apa saja: paru-paru, hati, ginjal, sendi, jaringan tulang, alat kelamin. Produk limbah mikobakteria menyebabkan keracunan umum tubuh dan perubahan patologis dalam jaringan.

Gejala klinis tuberkulosis

Paling sering, penyakit ini terdeteksi selama pemeriksaan rutin terhadap orang sakit. Dengan tuberculosis paru, pasien mungkin menderita demam subfebris, batuk, kelemahan umum dan penurunan berat badan. Pada tahap akhir penyakit, nyeri dada muncul, batuk kering memberi jalan kepada yang basah, dan perdarahan paru mungkin.

Kelompok orang berikut berisiko terkena tuberkulosis:

  • pasien dengan imunodefisiensi dan penyakit sistemik kronis;
  • orang yang terus-menerus mengonsumsi obat berdasarkan glukokortikosteroid;
  • perokok dan pecandu alkohol;
  • pasien yang menjalani imunosupresi sebelum transplantasi organ;
  • orang yang hidup dalam kondisi hidup yang merugikan.

Juga, kemungkinan infeksi meningkat dengan kontak lama dengan orang sakit. Deteksi tepat waktu dari penyakit membantu studi tentang riwayat pasien.

Jika Anda mencurigai penyakit tuberkulosis, dokter setelah pemeriksaan awal harus menunjuk pemeriksaan tambahan kepada pasien.

Pencegahan tuberkulosis

Untuk pencegahan penyakit pada anak-anak pada hari-hari pertama kehidupan, mereka diberi vaksin BCG. Setelah 2 minggu setelah vaksin diperkenalkan, anak-anak mulai mengembangkan kekebalan tuberkulosis, yang berlangsung selama 5-7 tahun. Pada usia 7 dan 13 tahun dilakukan vaksinasi ulang. Vaksinasi secara signifikan mengurangi kemungkinan penyakit: di antara orang yang divaksinasi, kejadian infeksi dengan tuberkulosis dan kematian lebih rendah daripada di antara orang yang tidak divaksinasi.

Untuk diagnosis tuberkulosis, anak-anak hingga 15 tahun melakukan tes Mantoux, yang juga disebut tes tuberkulin. Pasien disuntik secara subkutan dengan tuberkulin, antigen mikobakteri. Penelitian menunjukkan adanya sensitisasi organisme terhadap Mycobacterium tuberculosis atau vaksin. Tes tuberkulin tidak memberikan kekebalan terhadap penyakit. Tes Mantoux adalah wajib bagi anak sebelum vaksinasi BCG: reaksi positif adalah kontraindikasi mutlak untuk vaksinasi.

Tes Mantoux tidak dibedakan dengan spesifisitas tinggi. Hasilnya bisa positif pada orang yang baru-baru ini menderita tuberkulosis atau alergi terhadap tuberkulin. Diaskintest digunakan untuk mendeteksi tuberkulosis, diagnosis banding alergi infeksi dan hipersensitivitas terhadap vaksin BCG.

Obat ini mengandung antigen dinding sel mikobakteri buatan yang disintesis. Reaksi terhadap Diaskintest terjadi dengan proses patologis aktif, dengan pengecualian kasus-kasus ketika pasien menderita gangguan imunopatologi bersamaan. Juga, sampel negatif dicatat pada pasien pada tahap awal infeksi.

Untuk mencegah tuberkulosis paru-paru dan penyakit lain dari organ dada, orang dewasa dan remaja di atas usia 15 tahun harus mengalami fluorografi setiap 2 tahun. Orang yang bekerja di institusi medis, sekolah, taman kanak-kanak, katering umum diperiksa setidaknya setahun sekali. Dengan bantuan fluorografi, indikator seperti adanya segel dan penggelapan di paru-paru, airiness jaringan, kejelasan gambar, perpindahan organ mediastinum dinilai.

Tes apa yang harus lulus untuk pengujian untuk tuberkulosis

Tes laboratorium untuk tuberkulosis pada orang dewasa selama pemeriksaan awal meresepkan hal-hal berikut:

  • hitung darah lengkap;
  • mikroskopi dahak;
  • pencucian sputum bakteriologis dan bronkus;
  • sebuah studi tentang keberadaan dalam darah antibodi spesifik terhadap patogen.

OAK bukanlah metode penelitian khusus, tetapi dapat digunakan untuk menilai kondisi umum tubuh dan respons sistem kekebalan terhadap infeksi. Pada pasien dengan tuberkulosis, ada peningkatan ESR, neutrofilia, limfositosis kecil.

Pemeriksaan sputum dilakukan pada tuberkulosis paru. Agar hasil analisis dapat diandalkan, pasien harus mengikuti aturan untuk mengumpulkan bahan biologis. Bagian pagi pertama dahak diperlukan untuk penelitian, karena lendir yang terakumulasi di saluran udara pada malam hari lebih mungkin mengandung Mycobacterium tuberculosis. Sputum dikumpulkan saat perut kosong dalam wadah steril. Jika cairan sputum sulit, maka bronkoskopi digunakan untuk mengumpulkan biomaterial.

Kemudian dahak pasien diperiksa di bawah mikroskop. Tongkat Koch bernoda menurut pewarna Ziehl-Nielsen atau fluorochrome. Untuk mendapatkan hasil yang dapat diandalkan, dianjurkan untuk melakukan penelitian terhadap tiga porsi dahak. Tidak mungkin untuk menentukan penyakit dengan air liur. Analisis ini dianggap positif jika ada setidaknya 10 ribu mikroorganisme dalam 1 ml dahak. Hasilnya mungkin dipengaruhi oleh kegagalan pasien untuk mengikuti aturan untuk pengumpulan dan penyimpanan dahak.

Analisis bakteriologis untuk tuberkulosis adalah budaya dahak, cairan serebrospinal, belang-belang dari kelenjar getah bening pasien pada media nutrisi. Dengan hasil positif dari bacposev pada mycobacterium tuberculosis, diagnosis dikonfirmasi. Tetapi kelemahan dari metode ini adalah sensitivitas rendah - konsentrasi positif membutuhkan konsentrasi patogen tertentu dalam biomaterial. Penelitian ini memakan waktu 4 hingga 8 minggu. Setelah mengisolasi budaya mikobakteri, adalah mungkin untuk menentukan sensitivitas strain ini terhadap obat kemoterapi anti-tuberkulosis.

Apakah mungkin untuk menentukan tuberkulosis dengan analisis darah

Tes darah untuk tuberkulosis bukan Mantoux oleh PCR atau ELISA diindikasikan untuk anak-anak, wanita hamil dan pasien dengan bentuk luar paru dari penyakit. Studi ini benar-benar aman untuk pasien dan tidak memiliki kontraindikasi. Juga mendukung tes darah mengatakan akurasi tinggi dari metode yang digunakan. Dengan PCR real-time, hasil tes akan siap pada hari donor darah.

Metode PCR didasarkan pada isolasi bahan genetik patogen dalam darah pasien. Dengan bantuan analisis, adalah mungkin untuk mendiagnosis penyakit jauh sebelum munculnya gejala klinis pertama.

Tes untuk tuberkulosis oleh PCR ditugaskan untuk pasien dengan HIV dan AIDS. Dalam kondisi immunodeficient, hasil dari pembenihan bakteriologis dan tes tuberkulin sering salah negatif, yang membuat diagnosis jauh lebih sulit.

Kerugian dari metode ini adalah harga tinggi. Studi ini membutuhkan peralatan dan bahan yang mahal yang tidak ada di setiap laboratorium. Oleh karena itu, tes darah menggunakan PCR tidak digunakan untuk skrining massal populasi.

Hasil tes positif palsu dimungkinkan segera setelah program kemoterapi anti-tuberkulosis, ketika patogen masih tersimpan di dalam tubuh. Metode ini tidak efektif jika seseorang terinfeksi strain mikobakteri mutan. Sangat penting selama PCR untuk memilih bahan biologis yang tepat: tes darah paling informatif dalam proses umum dan pada tahap awal penyakit.

Sudah sebulan setelah infeksi di tubuh pasien, sintesis imunoglobulin spesifik kelas IgM dan IgG dimulai. Antibodi dideteksi dalam darah oleh enzim immunoassay. Penelitian ini ditunjuk ketika ada gejala tuberkulosis yang kabur di latar belakang hasil pemeriksaan negatif dengan cara lain.

Analisis keberadaan antibodi terhadap patogen dalam darah tidak memungkinkan untuk membedakan antara pembawa bakteri laten dan proses patologis aktif. Untuk mengkonfirmasi diagnosis, analisis harus dilengkapi dengan metode pemeriksaan lain. Ketika meresepkan tes untuk orang yang menderita imunodefisiensi, harus diingat bahwa tingkat antibodi mereka bisa sangat rendah.

Studi tentang darah dengan metode PCR, dan menggunakan ELISA tidak memerlukan pelatihan khusus. Sebelum menyumbangkan darah, Anda harus menahan diri dari makanan setidaknya selama 4 jam dan merokok setidaknya selama 1 jam. Dianjurkan untuk menjalani penelitian di pagi hari.

Apa yang akan tes darah untuk tuberkulosis paru

Tuberkulosis adalah penyakit yang berbahaya dan sulit untuk diobati. Efektivitas pengobatan tergantung pada seberapa tepat waktu terdeteksi. Tidak ada yang diasuransikan terhadap infeksi, benar-benar semua orang bisa sakit - orang dewasa, anak-anak, orang tua.

Dengan tidak adanya perawatan yang diperlukan tepat waktu, formulir tertutup berubah menjadi satu terbuka yang berbahaya, oleh karena itu, diagnosis pada tahap awal penyakit ini sangat penting, dan ini dapat dicapai dengan pemeriksaan rutin dan komprehensif.

Dalam artikel ini, kita akan melihat berbagai metode untuk mendiagnosis penyakit paru ini, dan juga mencoba untuk menentukan tes darah untuk tuberkulosis paru yang paling dapat diandalkan dan informatif.

Ketika perlu untuk memeriksa tuberkulosis

Jadi, pemeriksaan diperlukan untuk:

  • kontak dengan pembawa penyakit;
  • kelemahan umum;
  • penurunan berat badan;
  • peningkatan suhu di malam hari;
  • batuk kronis.

Sangat penting untuk menentukan pada waktunya kehadiran tuberkulosis pada masa kanak-kanak, karena sangat mungkin pada anak-anak bahwa infeksi akan menyebabkan proses patologis lebih lanjut dalam tubuh.

Itu penting! Salah satu tindakan pencegahan adalah vaksinasi BCG pada hari ke-4 kehidupan seorang anak dan pada usia 7 tahun. Tubuh anak lebih lemah daripada orang dewasa, jadi penting untuk melindunginya dari infeksi dan meletakkan vaksinasi.

Penelitian untuk dugaan tuberkulosis

Tuberkulosis dapat dideteksi dengan beberapa cara.


Foto 1. Fragmen X-ray dada pasien dengan tuberkulosis. Fluorografi adalah salah satu metode yang paling dapat diandalkan untuk mendiagnosis penyakit ini, tetapi paling efektif dalam kombinasi dengan yang lain. Sebagai contoh, tes darah yang terperinci akan menunjukkan tuberkulosis bahkan pada tahap awal.

  1. Pemeriksaan X-ray Fluorografi akan membantu mengevaluasi tingkat kerusakan paru-paru. Namun, harus diingat bahwa gambar X-ray tidak akan menunjukkan tahap awal penyakit. Survei harus komprehensif. Untuk pemeriksaan yang lebih lengkap, paru-paru pasien harus difoto baik dari depan dan dari belakang.
  2. Tes tuberkulin. Ketika memeriksa anak-anak, tes tuberkulin paling sering digunakan (tes Mantoux). Tuberkulin adalah campuran protein yang diisolasi dari patogen mati. Pengenalan obat di bawah kulit menyebabkan reaksi kekebalan, yang memanifestasikan dirinya dengan cara yang berbeda. Jika tidak ada patogen di tubuh, maka setelah beberapa hari suntikan akan meninggalkan tanda yang hampir tidak terlihat. Dengan peradangan tempat suntikan atau pembentukan abses, kemungkinan infeksi pasien tinggi.

Itu penting! Tes Mantoux tidak memungkinkan untuk menentukan keberadaan tuberkulosis dengan probabilitas 100%, namun, akan membantu menentukan kelompok risiko untuk penyakit. Dengan tes perawatan harus dilakukan untuk mereka yang menderita alergi. Tubuh dapat bereaksi terhadap pengenalan komposisi dengan cara yang tidak dapat diprediksi.

  1. Tes darah Hasilnya membantu mendeteksi jejak patogen. Ditunjuk untuk mengidentifikasi diagnosis akhir dan luasnya penyakit.
  2. Komposisi mulut. Kehadiran mycobacterium tuberculosis memungkinkan untuk mengidentifikasi dan mempelajari sputum. Materi yang ditemukan melebihi norma indikator protein, yang membedakannya dari sputum bronkial, serta agen infeksi.

Apakah mungkin untuk menentukan tuberkulosis dengan tes darah umum?

Komposisi sel darah merah (sel merah) di hadapan bakteri sedikit berbeda. Perdarahan usus akut atau pulmonal memprovokasi anemia, penurunan hemoglobin yang signifikan.

Ada orang yang meragukan apakah mungkin untuk menentukan tuberkulosis dengan tes darah. Bahkan, analisis umum mampu mengidentifikasi mengembangkan proses inflamasi dan patologis dalam tubuh sesuai dengan peningkatan indikator ESR. Peningkatan laju tidak hanya menunjukkan aktivitas dan durasi peradangan saat ini, tetapi juga eksaserbasi kronis, terutama pada tahap akhir penyakit.


Foto 2. Dokter melakukan prosedur untuk mengumpulkan darah dari vena pasien dengan jarum suntik. Setelah itu, tes darah akan dilakukan, dengan tuberkulosis, indikator yang akan menunjukkan proses inflamasi.

Itu penting! Tingkat ESR dapat disalahartikan dengan indikator untuk peradangan atau kanker paru. Dalam hal ini, perlu untuk menyelidiki jumlah eosinofil (salah satu jenis sel darah putih). Jika eosinofil membesar, dan formula leukosit menunjukkan perubahan dramatis dalam tes darah, ini terjadi dengan tuberkulosis, dan dikeluarkan dengan pneumonia.

Apakah tes darah klinis dan biokimia akurat?

Tes darah untuk tuberculosis paru sering tidak cukup untuk mendiagnosis tubercle bacillus. Maka pemeriksaan komprehensif lebih lanjut diperlukan. Hal yang sama dapat dikatakan tentang analisis biokimia darah. Dalam kasus tahap awal tuberkulosis atau bentuk laten, kemungkinan besar tidak akan menunjukkan kelainan apa pun. Dan hanya dalam bentuk akut dari penyakit, koefisien albumin-globulin di dalamnya akan diturunkan.

Jenis tes darah untuk antibodi terhadap tuberkulosis

Ada yang lebih akurat, mendalam daripada OAK, metode pengujian darah, yang memungkinkan untuk mendeteksi tuberkulosis. Cara menentukan dari tes darah seperti itu, jika Anda memiliki penyakit, pertimbangkan berikutnya.

Menetapkan diagnosis obyektif adalah mungkin menggunakan pendekatan polymerase chain reaction (PCR) dan enzyme-linked immunosorbent assay (ELISA).

Apakah metode ELISA menunjukkan adanya tuberkulosis

Dengan bantuan ELISA, kehadiran antibodi patogenik pada pasien terdeteksi. Metode ini nyaman karena memungkinkan Anda untuk secara bersamaan memeriksa sejumlah besar sampel. Namun, ia memiliki sensitivitas rendah dan direkomendasikan untuk digunakan di daerah dengan tingkat insiden rendah.

Perubahan apa yang diungkapkan oleh metode PCR?

Metode PCR termasuk yang paling efisien. Ini digunakan untuk mengidentifikasi penyakit, menentukan tingkat keparahan dan remisi selama pengobatan dengan menemukan DNA mikroba.

PCR digunakan untuk:

  • deteksi tongkat progresif Koch;
  • tes untuk mendeteksi tuberkulosis ekstrapulmoner;
  • pembentukan foci yang cepat untuk lokalisasi infeksi;
  • diagnosis kekambuhan penyakit;
  • memantau jalannya pengobatan.

Baik dia dan tes darah lainnya untuk antibodi terhadap tuberkulosis dianggap cukup andal. Tapi ada yang lain.

Metode tes darah alternatif

Metode Interferon Gamma Release Assays kurang umum dibandingkan PCR dan ELISA untuk mendeteksi mikroba patogen. Ini dapat dilakukan bukan tes tuberkulin. Reaksi menunjukkan pembentukan interferon gamma sebagai respons terhadap pengenalan mikrobakteria. Hasilnya dapat secara akurat menentukan keberadaan infeksi.

Metode penelitian alternatif lain adalah QuantiFERON-TB Gold. Metode ini paling sering digunakan untuk menguji anak-anak yang memiliki reaksi alergi yang kuat terhadap tes tuberkulin.

Itu penting! Kedua metode tidak memungkinkan untuk menentukan tingkat infeksi - aktif atau laten.

Dokter yang bertugas menentukan jenis tes darah yang akan digunakan. Paling sering, penelitian dilakukan di kompleks. Tes darah untuk tuberkulosis laten mungkin tidak memberikan hasil sama sekali.

Bagaimana indikator tes darah

Ketika menafsirkan tes darah umum, perhatian harus diberikan pada tingkat ESR, hemoglobin, leukosit.

Tingkat ESR pada orang yang sehat akan kurang dari 50 unit, kelebihan indikator ini menunjukkan proses peradangan dalam tubuh.

Jumlah leukosit dalam darah pasien dengan tuberkulosis mencapai 6 sampai 10 9 / l, pada kasus akut dan berat pada perkembangan penyakit - 12-15 hingga 10 9 / l.

Komposisi sel darah merah pada kebanyakan pasien tetap normal. Hemoglobin rendah dicatat dalam tuberkulosis milier, pneumonia caseous.

Bentuk penyakit akut, progresif dan rumit mengubah leukogram. Dalam beberapa kasus, leukositosis sedang terdeteksi (hingga 10.000–15.000 leukosit), lebih jarang leukopenia.

Apa pun yang Anda lakukan tes darah untuk tuberculosis paru, mengartikannya adalah pekerjaan profesional yang berpengalaman. Hanya mereka yang dapat secara akurat menentukan bagaimana tuberculosis berjalan, jika masih terdeteksi. Analisis ELISA dan PCR di-decode sama. Pada formulir khusus, hasil negatif atau positif ditunjukkan berlawanan dengan infeksi yang ditentukan.

Jenis tes untuk perawatan

Kesulitan perawatan terletak pada fakta bahwa infeksi dapat menjadi kebal terhadap jenis antibiotik apa pun, terutama pada tahap lanjut, serta periode inkubasi panjang selama itu tidak mungkin untuk menentukan infeksi.

Setelah mengidentifikasi dan meresepkan terapi yang tepat, proses penyembuhan dipantau pada interval 1-2 kali per bulan. Pasien memberikan darah dan dahak.


Foto 3. Meja medis di kantor dokter setelah dahak pasien dikumpulkan. Sampel sputum ditutup dalam tabung plastik dan menunggu pengujian laboratorium.

Anda dapat mengambil jumlah darah lengkap, tes Mantoux, dan Anda dapat menjalani fluorografi di hampir semua pusat medis, ini dilakukan segera jika muncul kecurigaan. Berdasarkan data yang diperoleh, terapis akan membuat kesimpulan tentang tidak adanya perubahan patologis dalam tubuh atau akan mengeluarkan rujukan untuk pemeriksaan lebih lanjut dalam tubdispanser.

Studi khusus dan lebih akurat dilakukan di klinik TB, yang dilengkapi dengan laboratorium dan reagen yang diperlukan untuk penelitian.

Jadi, menyimpulkan hal di atas:

  • tuberkulosis adalah penyakit berbahaya yang sangat penting untuk dideteksi pada waktunya;
  • peningkatan ESR, penggelapan di paru-paru, perubahan leukogram memberikan dasar untuk mengirim pasien untuk pemeriksaan lebih lanjut untuk mendeteksi infeksi;
  • pengobatan dilakukan dengan bantuan obat anti-TB; Tahap perawatan intensif berlanjut sampai indikator klinis dan radiologis yang positif diperoleh.

Video yang berguna

Kami menawarkan untuk menonton video, yang juga menjawab pertanyaan apakah mungkin untuk mendeteksi tuberkulosis melalui tes darah. Ini menjelaskan secara lebih rinci tentang QuantumFERON TB Gold quantifone test, yang menunjukkan dalam analisis tuberkulosis darah oleh respon imun.