Antibiotik untuk laringitis pada anak-anak

Laringitis anak-anak, terlepas dari jenis dan bentuknya, membutuhkan perawatan yang serius. Sebagai aturan, itu kompleks dan termasuk inhalasi dan fisioterapi, serta mengambil obat tambahan ekspektoran, antihistamine atau tindakan anti-inflamasi. Tetapi apakah antibiotik diperlukan dalam pengobatan laringitis pada anak-anak? Banyak generasi dokter berdebat tentang ini. Mari kita lihat masalah ini secara detail.

Untuk menentukan terapi dan meresepkan antibiotik, jika diperlukan, dokter harus tahu mikroorganisme mana yang merupakan agen penyebab penyakit. Untuk melakukan ini, ambil apusan dari laring.

Laringitis dapat disebabkan oleh berbagai alasan, yang akhirnya menentukan kelayakan meresepkan antibiotik untuk laringitis (kerusakan laring) atau laryngotracheitis (kerusakan pada laring dan trakea).

Penyakit-penyakit ini dapat memiliki asal yang berbeda:

  • Bakteri
  • Jamur
  • Virus
  • Efek mekanis pada laring dan pita suara.

Paling sering, laringitis disebabkan oleh virus (adenovirus, rhinovirus, dll.). Dalam hal ini, gejala penyakit akan berbeda dari bentuk laringitis lainnya. Untuk gambaran keseluruhan penyakit akan menambah suhu tinggi, yang meningkat dengan cepat, dan nyeri otot. Laringitis seperti itu dengan antibiotik tidak masuk akal untuk diobati. Bagaimanapun, antibiotik secara efektif menghancurkan bakteri dan beberapa jamur, tetapi mereka tidak dapat mengatasi virus.

Namun, jika penyakit itu berasal dari bakteri, antibiotik akan menjadi dasar pengobatannya.

Fitur dari jalannya laringitis pada anak-anak

Laringitis pada anak-anak secara signifikan berbeda dari penyakit pada orang dewasa, yang berarti bahwa perawatan pada anak-anak akan berbeda. Faktanya adalah bahwa pada bayi di bawah 10 tahun, semua selaput lendir di tubuh sangat longgar, dan di laring tidak terkecuali. Oleh karena itu, dalam kasus laringitis kacang, ada risiko tambahan komplikasi laringitis, di antaranya yang paling berbahaya dan tidak menyenangkan adalah "croup palsu".

Ini juga disebut laringitis podskladochnom, dan, sayangnya, komplikasi ini sering terjadi dalam praktek medis. Selaput lendir laring di daerah pita suara menjadi edema terus menerus. Anak mengalami pernafasan yang sangat sulit, ia mulai mengalami hipoksia, kulit pertama berubah pucat dan kemudian menjadi biru. Dalam hal ini, hanya ambulans yang bisa membantu.

Perawatan laryngitis dengan antibiotik

Untuk anak-anak dengan laringitis atau laryngotracheitis, dokter mencoba meresepkan antibiotik sebagai pilihan terakhir. Asal-usul penyakit ini sering tidak ditegakkan. Faktanya adalah bahwa di sebagian besar poliklinik tidak ada laboratorium bakteriologi, dan jika ada, maka akan memakan waktu sekitar 10-14 hari untuk menunggu hasil analisis. Praktik yang biasa dalam pengobatan laringitis - biaya fisioterapi, saat mengambil obat antiviral. Kadang-kadang dokter menyetujui antiseptik lokal dalam bentuk semprotan untuk mengairi tenggorokan, misalnya, "Miramistin".

Jika infeksi bakteri sekunder telah bergabung dengan infeksi virus utama, maka dokter pasti akan mengangkat masalah meresepkan antibiotik.

Ketika antibiotik diresepkan untuk laringitis

Ada bentuk dan tahapan laringitis di mana pertanyaan tentang ketepatan terapi antibiotik tidak muncul.

Dalam kasus ini, antibiotik selalu diresepkan:

  • Jika asal bakteri laringitis dikonfirmasi oleh analisis,
  • Jika seorang anak dengan laringitis memiliki sputum mukus purulen atau purulen,
  • Jika film purulen muncul di laring saat laringitis,
  • Jika viral laringitis berakhir dengan komplikasi,
  • Jika laringitis pada anak berlarut-larut,
  • Pada laringitis kronis dengan eksaserbasi yang cukup sering.

Antibiotik untuk laringitis pada anak-anak

Biasanya, anak-anak dengan laryngotracheitis dan laryngotracheitis menggunakan antibiotik kelompok penicillin, makrolida dan azalida cukup efektif. Jika penyakitnya parah, antibiotik dari keluarga cephalosporin akan membantu.

Nama obat antibakteri

Indikasi untuk digunakan

Dosis Antibiotik

Bentuk rilis antibiotik

Kontraindikasi

"Amoxiclav"

Laringitis akut, laringitis kronis, laringitis berlama-lama

Bayi dari 3 bulan sampai 1 tahun - setengah sendok teh Suspensi tiga kali sehari.

Anak-anak hingga usia 7 tahun - 1 sdt. Suspensi 3 kali sehari.

Remaja hingga 14 tahun - 2 sendok teh. Obat tiga kali sehari.

Bubuk untuk suspensi, bubuk untuk injeksi.

Mononucleosis, leukemia limfositik, ikterus kolestatik dan hepatitis, gagal hati.

Augmentin

Laringitis dan laringotrakeitis

Untuk anak-anak hingga 3 bulan, dosis penangguhan dihitung secara individual. Anak-anak dari usia 12 tahun diberi suspensi pada tingkat 20-40 mg per 1 kg berat badan.

Tablet, suspensi, bubuk untuk injeksi

Phenylketonuria. Anak-anak di bawah usia 12 tahun dilarang memberikan bentuk tablet antibiotik.

"Flemoklav Solyutab"

Anak-anak dari 3 bulan hingga 2 tahun - dosis harian sekitar 30 mg (dalam 2 dosis).

Anak-anak dari 2 hingga 7 tahun - dosis harian sekitar 30 mg. (dalam 3 dosis).

Anak-anak dari 7 hingga 12 tahun - 62,5 mg per hari (dalam 3 dosis setiap 8 jam).

Gagal ginjal, gangguan hati, limfositik leukemia, mononukleosis menular.

"Aksetin"

Laringitis dalam bentuk akut dan berkepanjangan

Anak-anak di atas 3 tahun, 30-100 mg per 1 kg berat badan bayi 3-4 kali sehari. Dosis harian optimal adalah 60 mg per kilogram berat badan anak. Bayi baru lahir dan anak-anak hingga usia 3 tahun - 30 mg per 1 kg berat per hari dalam 2-3 dosis.

Bubuk Injeksi

Total penipisan tubuh,

Gagal ginjal kronik, prematuritas pada bayi baru lahir,

Penyakit lambung dan usus.

Ceftriaxone

Laringitis dan laringitis

Dosis obat untuk anak-anak di atas 12 tahun - 0,5 gr. setiap 12 jam.

Dosis untuk anak-anak di bawah 12 tahun dihitung oleh dokter secara individual untuk setiap pasien.

Bahan kering untuk persiapan suntikan

Patologi hati dan ginjal, intoleransi terhadap sefalosporin.

Sefiksim

Laringitis akut, kronis, berkepanjangan

Anak-anak di atas 12 tahun diberi resep 400 mg. obat 1 kali per hari, anak-anak dari 6 bulan hingga 12 tahun, dosis harus dihitung oleh dokter secara individual.

Tablet dan bubuk untuk suspensi sendiri

Keadaan porfiria, usia kematian hingga 6 bulan.

Azitromisin

Anak-anak diberi resep 5-10 mg obat untuk setiap kilogram berat badan pasien 1 kali per hari.

Peningkatan intoleransi terhadap macrolides, gagal hati.

"Clarithomycin"

Dosis harian - 7,5 mg per 1 kg berat badan pasien. Dosis harian maksimum adalah 500 mg.

Gagal hati berat, hepatitis, porfiria.

Selain itu, seorang anak dengan laringitis dapat menerima antibiotik selama inhalasi. Dengan cara ini, adalah mungkin untuk "memberikan" obat antibakteri langsung ke daerah yang terkena. Ini mempercepat perawatan, mengurangi risiko dysbiosis.

Untuk menghirup adalah hal umum untuk menggunakan obat berikut:

  • "Bioparox" adalah obat yang didasarkan pada antibiotik sayuran Fusafungin. Di apotek dijual dalam bentuk aerosol dengan nosel yang dapat diganti. Itu bisa disuntikkan melalui mulut atau melalui hidung. Dalam perawatan laringitis, lebih baik memilih metode pertama. Inhalasi dengan "Bioparox" seharusnya tidak berlatih lebih dari 7 hari.
  • Fluimucil adalah obat mukolitik yang dapat dibeli dalam bentuk bubuk atau larutan untuk inhalasi. Dosis obat ditentukan oleh dokter secara individual, tergantung pada kompleksitas kondisi pasien. Perjalanan inhalasi dengan laringitis biasanya berlangsung dari 5 hingga 10 hari, dengan laringitis kronis, dengan izin dari dokter, dapat bertahan hingga enam bulan.
  • "Gentamicin" (dalam ampul untuk nebulizer). Untuk satu inhalasi, anak-anak di atas 12 tahun membutuhkan 20 mg obat, prosedur ini diulang 1-2 kali sehari. Anak-anak berusia 2 hingga 12 tahun tidak boleh mengonsumsi lebih dari 10 mg obat per inhalasi. Antibiotik encer harus berupa saline dengan perbandingan 1 hingga 6.

Kondisi utama - inhalasi dengan antibiotik harus dilakukan jika Anda memiliki inhaler di rumah. Cara orang untuk bernafas melalui air mendidih, kentang rebus - dalam perawatan laringitis dapat merugikan, dan proses peradangan hanya akan memburuk.

Aturan umum untuk minum antibiotik untuk laringitis

  • Jika, setelah 3 hari minum antibiotik, tidak ada perbaikan, dokter harus mengganti obat.
  • Tidak mungkin untuk berhenti minum antibiotik ketika perbaikan terjadi. Diperlukan untuk menyelesaikan seluruh kursus yang ditentukan.
  • Anak harus minum antibiotik untuk laringitis setidaknya selama 5 hari, tetapi tidak lebih dari 14. Karena dalam 2 minggu bakteri akan mengembangkan kekebalannya sendiri terhadap obat tersebut. Durasi kursus hanya ditentukan oleh dokter.
  • Dengan laringitis demam tinggi, diperbolehkan untuk mengambil febrifuge dengan antibiotik. Apa - dokter akan meminta.
  • Dalam pengobatan laringitis dengan antibiotik, penting untuk diingat tentang pencegahan dysbacteriosis dan minum berlebihan untuk membuang racun dari tubuh anak. Anda bisa minum teh, pinggul kaldu, chamomile.
  • Jika antibiotik hadir dalam pengobatan laringitis dalam bentuk tablet atau suspensi untuk pemberian oral dan secara paralel dalam larutan untuk inhalasi, tanyakan dokter Anda tentang kompatibilitas dan interaksi dari dua obat yang berbeda.

Untuk lebih lanjut tentang antibiotik, kapan dan bagaimana mereka digunakan, lihat video berikutnya. Komentar memberi dokter anak-anak populer Komarovsky.

JMedic.ru

Seiring dengan faktor kimia dan fisik, mikroorganisme atau virus dapat menyebabkan laringitis, sering penyakit ini sekunder dan berkembang terhadap penyakit infeksi berbahaya seperti difteri, tuberkulosis dan sifilis. Karena kenyataan bahwa penyakit ini paling sering memiliki sifat menular, antibiotik untuk laringitis adalah salah satu metode utama pengobatan pada orang dewasa dan anak-anak. Prosedur fisioterapi, inhalasi dan metode bantu pengobatan lainnya berhasil diterapkan.

Dalam hal ini antibiotik diresepkan.

Obat-obatan yang diperlukan harus diresepkan oleh dokter, tidak disarankan untuk melakukannya sendiri. Dokter harus menentukan sifat asal penyakit, karena dalam kasus laringitis virus, pengobatan antibiotik tidak akan memiliki efek yang diinginkan, kecuali telah terjadi infeksi bakteri. Dalam kasus bentuk alergi dari penyakit, minum antibiotik dapat memperburuk manifestasi edema.

Paling sering, antibiotik untuk laringitis diresepkan dalam kasus kemanjuran obat yang buruk dari signifikansi lokal, atau ketika penyakit menjadi parah. Laringitis sangat berbahaya pada anak-anak: radang laring dapat menyebabkan edema parah yang mencegah bayi bernafas normal. Karena itu, dokter lebih memilih untuk tidak mengambil risiko dan segera memulai pengobatan dengan antibiotik, tanpa menunggu kemungkinan komplikasi.

Obat apa yang diresepkan untuk laringitis

Tentu saja, yang terbaik adalah membuat bakposiv dari mukosa laring untuk menentukan agen penyebab dan menetapkan kepekaannya terhadap jenis antibiotik tertentu, tetapi karena hasilnya akan perlu menunggu beberapa hari, antibiotik paling sering diresepkan untuk berbagai laringitis untuk orang dewasa dan anak-anak, yaitu:

  1. Penicillin series (Augmentin, Amoxicillin, Ampicillin, Amoxiclav).
  2. Seri fluorokuinolon (Levoflaksatsin, Moxifloxacin).
  3. Kelompok cephalosporin (Ceftriaxone, Cefixime, Cefotaxime, Zinatseff, Axetin cefuroxime).
  4. Kelompok makrolida (Clarithromycin, Azithromycin, Sumamed, Hemomitsin).

Sebagai aturan, pengobatan dimulai dengan antibiotik penisilin yang paling sederhana, jika tidak ada kontraindikasi (alergi) pada pasien. Kursus biasanya memakan waktu 5-10 hari, anak-anak dosis ditentukan sesuai dengan mereka yang termasuk dalam kelompok usia dan kategori berat.

Jika lebih dari tiga hari telah berlalu setelah pemberian obat, dan pengobatan tidak memiliki efeknya, semua gejala bertahan, maka dokter harus mengganti antibiotik atau memeriksa pasien untuk merevisi rejimen pengobatan. Dalam bentuk kronis laringitis, pengobatan secara optimal ditentukan berdasarkan hasil bacposev, untuk menentukan sensitivitas mikroba terhadap antibiotik.

Setelah terapi antibiotik, perlu minum obat untuk mengembalikan mikroflora usus normal (Bifiform, Laktovit) untuk menghindari perkembangan dysbacteriosis. Pada wanita, ketidakseimbangan mikroflora intim dapat terjadi, sehingga obat antijamur sering diresepkan oleh dokter (Difluzol, Fluconazole). Semua obat ini tidak secara langsung berkaitan dengan pengobatan laringitis, tetapi akan menghindari kemungkinan komplikasi setelah terapi antibiotik, terutama pada orang dewasa.

Antibiotik lokal

Dalam praktek mengobati laringitis dengan tingkat keparahan moderat, antibiotik lokal Bioparox, yang diproduksi dalam bentuk aerosol, telah terbukti dengan baik. Mereka dapat mengairi tenggorokan dengan hingga 16 penarikan per hari. Ini memiliki efek analgesik dan antimikroba yang kuat, menembus dengan baik ke tempat-tempat yang sulit dijangkau, dapat digunakan pada orang dewasa dan anak-anak.

Obat ini mengatasi dengan baik jamur, streptococci, staphylococci dan mikroorganisme lain yang memprovokasi laringitis. Namun, itu tidak memiliki dampak negatif pada mikroflora usus, seperti yang terjadi dengan antibiotik spektrum luas. Efek dari perawatan ini diamati setelah beberapa hari: tenggorokan tidak mengganggu, batuk dan hidung berair juga hilang. Ini dapat diberikan sebagai antibiotik independen, atau dalam kombinasi dengan agen antimikroba lainnya. Perawatan berlangsung 7 hari.

Bioparox dan obat sejenis sering digunakan sebagai antibiotik untuk laringitis pada anak-anak, tetapi tidak lebih awal dari 2,5 tahun, untuk menghindari terjadinya laringospasme pada bayi.

Obat lain untuk pengobatan laringitis

Selain itu, dokter dapat meresepkan antiseptik lokal untuk berkumur (Hexoral), obat untuk menekan batuk dan mengurangi sekresi bronkus (Bronholitin Mukaltin, Ambrobene, Bromhexin), antiseptik penghilang rasa sakit - tablet resorpsi (Imudon, Lizobact, Gedeliks, Faringocept)). diminum dengan antibiotik untuk laringitis.

Untuk rasa sakit di tenggorokan, Strepsils, Streptocid, Septefril, dan obat-obatan lainnya baik. Pelumas yang efektif dengan larutan lugol, penarikan minyak, yang meringankan proses inflamasi dan menghilangkan edema mukosa.

Untuk mengurangi suhu pada orang dewasa menggunakan Parasetamol, Analgin dan antipiretik lainnya, pada anak-anak - Panadol, Ibuprofen, Nurofen dalam sirup atau lilin.

Tetes vasokonstriktor - Oxymetazoline, Vibrocil, Nafazolin, Xylometazoline digunakan untuk mengurangi edema mukosa dan menghilangkan kejang pada orang dewasa dan anak-anak.

Ketika stenosis laring dalam perawatan kompleks laringitis pada orang dewasa dapat diresepkan pengobatan dengan kortikosteroid - Hidrokortison, kadang-kadang ditunjukkan pemberian parenteral dari hormon Prednisolone.

Rekomendasi umum

Pasien dengan laringitis perlu menyediakan tirah baring, tidak termasuk makanan pedas, merokok dan alkohol. Direkomendasikan mandi air hangat untuk kaki dan menggiling di dada, minum hangat, berkumur, antitusif.

Nah membantu teh dengan madu, lemon atau raspberry, susu hangat dengan madu. Ini memungkinkan untuk meredakan peradangan di tenggorokan dan mengurangi suhu. Membilas tenggorokan dengan air hangat dengan tambahan garam, soda, yodium atau eukaliptus membantu. Jika semua rekomendasi diikuti, pengobatan laringitis akut pada orang dewasa dan anak-anak akan memakan waktu tidak lebih dari 7-10 hari.

Antibiotik untuk laringitis untuk anak-anak dan orang dewasa

Sebagai aturan, laringitis terjadi karena penetrasi infeksi virus dan paparan faktor-faktor tertentu dalam bentuk hipotermia, inhalasi bahan kimia dan melemahnya fungsi kekebalan tubuh. Dalam kebanyakan kasus, penyakit hanya mempengaruhi area laring. Tetapi situasi seperti itu terjadi ketika gejala pergi ke rongga hidung atau mulut, serta ke bronkus. Ini menunjukkan bahwa infeksi sekunder telah bergabung. Jadi kapan perlu minum antibiotik untuk laringitis?

Kebutuhan antibiotik untuk laringitis

Banyak pasien bertanya-tanya apakah antibiotik diperlukan untuk kondisi ini dan kapan mulai mengkonsumsinya. Perlu dicatat bahwa pada kebanyakan kasus laringitis terjadi sebagai akibat dari penetrasi infeksi virus ke dalam tubuh. Penyakit ini dapat berkembang sebagai konsekuensi dari pilek atau flu.

Penyakit ini ditandai dengan gejala yang tidak menyenangkan dalam bentuk perasaan menyakitkan di tenggorokan, batuk menggonggong, meningkatkan indikator suhu hingga 39-40 derajat, malaise umum dan kehilangan suara. Karena pembengkakan laring, kegagalan pernafasan dapat terjadi.

Rata-rata, penyakit ini berlangsung dari tujuh hingga sepuluh hari, dan gejala-gejala itu berangsur lenyap. Saat pulih, suara pasien kembali, suhu pulih, dan perasaan menyakitkan hilang.

Laringitis asal virus pada orang dewasa sering melewati tanpa efek samping. Cukup mengikuti rekomendasi dokter dan melakukan proses perawatan. Tetapi di masa kecil semuanya jauh lebih rumit. Sangat sering, infeksi sekunder dikaitkan dengan laringitis virus, sebagai akibat dari trakeitis atau bronkitis yang berkembang. Untuk semua ini, anak-anak di bawah tiga tahun memiliki probabilitas tinggi jatuh sakit dengan croup palsu. Penyakit ini mengarah pada penyempitan laring. Untuk menyembuhkan penyakit jenis ini tanpa minum antibiotik cukup sulit. Tetapi dokter memiliki beberapa indikasi untuk meresepkan terapi antibakteri. Ini termasuk:

  • laringitis bakteri, yang dikonfirmasi oleh analisis;
  • manifestasi dari sputum purulen atau karakter mukopurulen;
  • terjadinya film purulen pada laring;
  • komplikasi yang terjadi setelah laringitis;
  • terjadinya laringitis stenosis derajat kedua, ketiga dan keempat;
  • suhu tinggi yang berlangsung lebih dari lima hari;
  • perjalanan penyakit yang berkepanjangan;
  • eksaserbasi persisten pada laringitis kronis.

Jenis agen antibakteri untuk laringitis

Obat apa untuk mengobati laringitis? Dalam prakteknya, itu adalah kebiasaan untuk membedakan tiga kelompok utama antibiotik yang digunakan untuk mengobati laringitis:

  • obat-obatan yang termasuk dalam kelompok pen isilin. Ini termasuk Amoxiclav, Amoxillin, Augmentin;
  • agen milik kelompok cephalosporin. Ini termasuk ceftriaxone;
  • obat-obatan yang termasuk dalam kelompok macrolide. Dari mereka mengeluarkan Azithromycin dan Sumamed.

Obat-obatan untuk perawatan dipilih tergantung pada patogen yang mengenai tubuh dan berapa usia pasien.

Perawatan efektif laringitis dengan antibiotik


Antibiotik untuk laringitis sering diresepkan pada anak-anak. Pada orang dewasa, penyakit ini lewat dalam bentuk yang lebih ringan dan tidak meninggalkan komplikasi.

Antibiotik paling efektif untuk laringitis:

  1. Amoxiclav Antibiotik spektrum luas. Termasuk dalam kelompok pen isilin. Ini terdiri dari asam amoksisilin dan klavulanat. Komponen-komponen obat ini sangat baik melawan berbagai patogen bentuk bakteri. Antibiotik seperti untuk anak-anak dengan laringitis diresepkan sebagai suspensi selama sepuluh hari. Asupan harian hingga tiga kali sehari. Dosis dihitung berdasarkan usia dan berat pasien. Amoxiclav ditoleransi dengan baik oleh pasien, tetapi dalam kasus yang jarang dapat menyebabkan efek samping dalam bentuk mual, diare dan sakit perut.
  2. Disimpulkan. Antibiotik yang termasuk kelompok macrolide. Mengacu pada obat modern, yang dapat menyembuhkan penyakit dalam beberapa hari. Obat ini tersedia dalam bentuk butiran dan bubuk untuk suspensi dan dalam bentuk kapsul dan tablet. Ini digunakan pada orang dewasa dan anak-anak. Disimpulkan dengan laringitis dianjurkan untuk mengambil satu kali sehari selama lima hari. Disarankan dalam situasi-situasi di mana kelompok pen isilin tidak memiliki efek positif atau ada reaksi alergi terhadap komponen. Dalam situasi yang jarang itu menyebabkan efek samping, yang dinyatakan dalam rasa sakit di perut, diare dan mual.

Kontraindikasi penggunaan antibiotik untuk laringitis

Antibiotik untuk laringitis tidak selalu diresepkan. Para ahli mengatakan bahwa ini hanyalah hal yang tidak kompatibel. Tetapi banyak pasien pada manifestasi pertama penyakit ini lari ke apotek untuk antibiotik, dan karenanya melakukan kesalahan.

Para ahli mengatakan bahwa minum agen anti-mikroba untuk anak atau orang dewasa tidak ada gunanya ketika overcooling. Tubuh mampu mengatasi penyakit. Sangat mungkin untuk mengobati laringitis dalam situasi seperti itu dengan bantuan kompres panas, berkumur, menerima minuman hangat, irigasi tenggorokan.

Karena sebagian besar laringitis terjadi akibat pilek dan flu, antibiotik tidak diresepkan untuk infeksi virus. Mereka tidak bisa mengatasi virus. Proses semacam itu, sebaliknya, dapat membahayakan pasien. Pertama, fungsi kekebalan kehilangan kemampuan untuk melawan virus. Kedua, ada pelanggaran mikroflora di usus. Dan ini bahkan lebih berbahaya bagi kesehatan.

Pemulihan setelah terapi antibiotik

Jika pasien diobati dengan antibiotik laringitis, maka tubuh harus dibantu untuk pulih dengan cepat. Faktanya adalah bahwa obat antibakteri mengarah pada pengembangan efek buruk yang mempengaruhi sistem pencernaan, selaput lendir dari rongga mulut dan alat kelamin. Obat-obatan yang dikonsumsi anak-anak dan orang dewasa tidak hanya menghancurkan bakteri berbahaya, tetapi juga mikroorganisme yang bermanfaat.

Untuk cepat sembuh, pasien disarankan untuk mengamati beberapa rekomendasi dalam bentuk:

  1. transisi ke diet seimbang. Dari diet harus dikeluarkan produk berbahaya dalam bentuk hidangan pedas, acar, sup lemak, minuman berkarbonasi. Pasien perlu makan makanan sehat dalam bentuk sayuran dan buah-buahan, daging atau ikan yang direbus atau dikukus, sereal, sereal. Anda juga perlu minum produk susu;
  2. mengambil obat yang memiliki efek astringen atau pencahar. Sangat diharapkan bahwa dana tersebut hanya berasal dari tumbuhan;
  3. penggunaan enzim untuk memfasilitasi pencernaan makanan, termasuk Mezim atau Creon;
  4. penggunaan obat-obatan, yang meliputi probiotik dan bifidobacteria. Ini termasuk Normabakt, Linex. Dana ini akan cepat mengembalikan mikroflora usus.
  5. penggunaan alat khusus untuk wanita. Seringkali, di separuh perempuan penduduk ada pelanggaran mikroflora di vagina. Agar semuanya kembali normal, Anda perlu mengonsumsi obat-obatan antimycotic dan lilin dengan lactobacilli. Seorang ginekolog akan membantu dalam pemilihan;
  6. penerimaan air mineral setiap hari dalam bentuk Essentuki atau Borjomi. Tindakan mereka ditujukan untuk regenerasi membran mukosa saluran pencernaan, membersihkan hati dan kulit;
  7. minum teh herbal. Mereka meningkatkan aktivitas organ lambung dan usus. Anda dapat minum infus biji rami, daun bilberry atau kismis;
  8. penggunaan obat imunomodulator untuk meningkatkan fungsi kekebalan tubuh. Hanya dokter yang harus meresepkannya.

Pada laringitis hipertrofik, jenis aerosol dari agen berbasis steroid diresepkan. Mereka bisa sempurna dikombinasikan dengan obat antibakteri. Sebagai pengobatan tambahan, pasien diberikan fisioterapi dalam bentuk: teknik ultrasonik atau ultrasonografi.

Proses perawatan untuk laringitis ditujukan untuk menghilangkan proses inflamasi. Antibiotik berhubungan dengan masalah ini. Tetapi secara paralel, perlu untuk mengaktifkan aliran darah di daerah yang terkena dan menormalkan proses metabolisme di jaringan laring. Untuk tujuan tersebut, ditentukan induksi UHF dan metode terapi menggunakan arus impuls.

Agar terapi antibakteri berfungsi, Anda tidak hanya perlu minum antibiotik, tetapi juga untuk mematuhi beberapa rekomendasi dalam bentuk:

  • mengonsumsi obat antitusif dalam dua atau tiga hari pertama;
  • penggunaan agen mukolitik untuk pengenceran dan pengangkatan sputum;
  • melakukan inhalasi menggunakan nebulizer dengan penambahan saline;
  • aplikasi pemanasan kompres di tenggorokan atau mandi kaki panas. Prosedur tersebut dapat dilakukan hanya ketika pasien memiliki indikator suhu tidak lebih tinggi dari 37,5 derajat;
  • berkumur dengan larutan garam laut atau infus jamu. Manipulasi harus dilakukan hingga sepuluh kali sehari;
  • irigasi tenggorokan dengan larutan antiseptik;
  • resorpsi tablet dengan efek antibakteri.
  • membatasi berbicara dan diam selama tiga sampai empat hari;
  • melembabkan udara di dalam ruangan;
  • mematuhi tempat tidur;
  • minum susu dengan madu, air mineral atau soda.

Sehingga laringitis pada anak-anak tidak mengarah pada konsekuensi serius, penting untuk memanggil dokter sesegera mungkin. Jangan meresepkan antibiotik sendiri, karena mereka dapat membahayakan lebih banyak lagi. Seluruh proses medis harus konsisten dengan dokter yang hadir.

Antibiotik apa yang diperlukan untuk laringitis - ulasan tentang cara terbaik

Penisilin

Ini adalah persiapan penisilin yang paling sering digunakan untuk mengobati laringitis. Mereka dapat ditugaskan untuk wanita hamil dan bayi dari tahun pertama kehidupan. Penisilin memiliki toksisitas rendah, ditandai dengan berbagai pengaruh, tetapi lebih sering daripada antibiotik lain yang menyebabkan alergi. Kontraindikasi utama untuk penerimaan adalah intoleransi individu.

Obat penicillin grup terbaik untuk laringitis:

Preparat amoxicillin mengurangi efektivitas kontrasepsi oral. Wanita harus mengingat hal ini dan menggunakan sarana perlindungan tambahan selama periode penggunaan penisilin.

Pasien dengan patologi gastrointestinal harus hati-hati mengambil obat yang mengandung asam klavulanat. Komponen merugikan mempengaruhi dinding lambung dan usus, sehingga pasien dengan gastritis atau maag lebih baik untuk mengambil obat antibakteri lain.

Cephalosporins

Cephalosporins biasanya diresepkan untuk pasien dengan intoleransi penisilin. Obat-obatan telah menunjukkan hasil yang baik dalam pengobatan laringitis, dapat diterima untuk digunakan untuk wanita hamil dan bayi dari minggu-minggu pertama kehidupan. Sebagian besar digunakan untuk pemberian intravena dan intramuskuler.

Yang terbaik dari sefalosporin:

Obat golongan cephalosporin sering menyebabkan efek samping: diare, mual, reaksi alergi.

Makrolida

Sarana kelompok ini dianggap sebagai obat antibakteri teraman dan ditoleransi dengan baik oleh pasien. Mereka tidak digunakan sesering penicillins dan sefalosporin, karena obat bertindak lambat dan memiliki efek terutama bakteriostatik.

Makrolida baik dalam membantu menyembuhkan pasien yang alergi terhadap penisilin dan sefalosporin. Tetapi antibiotik memiliki satu kelemahan utama - sebagian besar stafilokokus dan streptokokus dengan cepat mengembangkan resistansi terhadap mereka, jadi penggunaan kembali obat lebih awal daripada dalam 3-4 bulan tidak dilakukan.

Dalam kasus yang jarang terjadi, setelah terapi antibiotik, reaksi merugikan berkembang: mual dan muntah, diare, nyeri pada saluran pencernaan.

Fluoroquinolones

Ini adalah obat yang paling kuat dari yang sebelumnya ditinjau. Mereka hanya digunakan dalam bentuk yang sangat parah dari penyakit, karena obat-obatan memiliki kontraindikasi yang serius dan menyebabkan suspensi dari pengembangan kerangka dan jaringan tulang rawan. Oleh karena itu, fluoroquinolones tidak meresepkan:

  • anak-anak dan remaja hingga 18 tahun;
  • ibu hamil dan menyusui;

Kontraindikasi absolut adalah intoleransi individu terhadap obat-obatan.

Untuk pengobatan penyakit THT berlaku:

Semua fluoroquinolones menyebabkan banyak efek samping: nyeri pada otot, kelemahan dan kelesuan, mual, ketidaknyamanan pada saluran pencernaan, pusing. Obat-obatan tidak boleh digunakan di musim panas, karena mereka meningkatkan kepekaan terhadap radiasi ultraviolet. Dalam kasus ekstrim, bersama dengan antibiotik membeli tabir surya.

Selain bentuk tablet, ada tetes dan semprotan yang mengandung zat aktif. Tetapkan hanya dengan tingkat ringan penyakit. Suspensi cocok untuk anak-anak dan orang dewasa yang mengalami kesulitan menelan kapsul.

Efektivitas terapi antibiotik dievaluasi selama 4 hari pertama. Jika obat menghilangkan manifestasi laringitis dan meredakan kondisi pasien, Anda tidak boleh menghentikan perawatan lebih awal. Ini akan menyebabkan resistensi (resistensi) dari bakteri yang tersisa untuk antibiotik ini dan ketidaksesuaian lengkapnya dalam terapi lebih lanjut.

Jika antimikroba tidak membantu dan penyakit terus berkembang, Anda harus menghubungi dokter untuk mengganti obat.

Terjadinya reaksi yang merugikan (sedikit mual, sakit perut, diare ringan) tidak selalu memerlukan pengabaian antibiotik yang ditentukan. Sebagai aturan, itu sudah cukup untuk memperbaiki dosis harian atau untuk memperkenalkan obat ke dalam skema yang mengurangi keparahan efek samping.

Tinjauan Antibiotik Dewasa

Jadi, antibiotik apa yang diresepkan untuk orang dewasa? Tentu saja, mereka harus seaman mungkin dan memberikan perawatan yang cepat. Oleh karena itu, terapi antimikroba dimulai dengan obat-obatan kelompok penisilin. Paling efektif untuk laryngitis Augmentin, Amoxiclav dan Amoxicillin.

Untuk tolerabilitas miskin penisilin, sefalosporin diresepkan, misalnya, Maxipam dan Cefixime. Makrolida dan fluoroquinolon jarang digunakan, karena agen antibakteri dari dua kelompok pertama melakukan pekerjaan yang sangat baik dengan infeksi.

Mari kita pertimbangkan antibiotik terbaik untuk laringitis pada orang dewasa.

Amoxicillin

Obat ini sangat bagus untuk pengobatan organ pernapasan. Ini cepat diserap di saluran pencernaan, dan bioavailabilitasnya tetap tinggi dengan rejimen administrasi.

Dewasa dan remaja setelah 12 tahun diresepkan untuk minum 1 tablet 3 kali sehari. Dosis zat aktif (250 atau 500 mg) tergantung pada tingkat keparahan penyakit dan ditentukan oleh dokter. Dalam kasus yang sulit, satu porsi obat dapat meningkat hingga 1000 mg.

Pengobatannya adalah dari 7 hingga 10 hari. Setelah menghilangnya gejala penyakit, dianjurkan minum Amoxicillin selama 3 hari. Obat ini beracun rendah dan memiliki efek samping yang minimal, tetapi tidak mampu menahan semua bakteri. Banyak strain telah mengembangkan resistensi resisten terhadap agen ini.

Augmentin

Obat ini benar-benar bebas dari kerugian Amoxicillin. Asam klavulanat dalam komposisinya memberikan perlindungan yang dapat diandalkan terhadap beta-laktamase.

Tablet Augmentin diresepkan untuk diminum untuk orang dewasa dan anak-anak setelah 12 tahun. Ambillah sebelum makan. Dosis tunggal dan harian obat tergantung pada berat pasien dan kompleksitas penyakit.

  • dalam bentuk ringan penyakit, 250/125 kapsul diresepkan satu kali tiga kali sehari;
  • laringitis dengan suhu membutuhkan penunjukan tablet 500/125. Jumlah dan frekuensi penggunaan seperti pada kasus pertama;
  • patologi parah atau permanen berulang diobati dengan dosis 875/125 - 1 kapsul setiap 12 jam.

Obat ini lebih umum daripada antibiotik lain yang menyebabkan mual, diare dan sakit perut.

Penisilin yang dilindungi (beta-laktam) termasuk Amoxiclav, Flemoklav dan Panklav. Dalam efeknya pada tubuh, mereka identik dengan Augmentin. Obat dosis harian dan tunggal dihitung berdasarkan berat pasien.

Sefiksim

Obat ini tahan terhadap beta-laktamase, sempurna mengatasi dengan batang pyocyanic, staphylococcus dan Klebsiella. Ini memiliki minimal kontraindikasi dan efek samping. Yang paling sering adalah: alergi, perdarahan yang meningkat dan risiko berkembangnya kandidiasis mukosa.

Orang dewasa diresepkan untuk minum 200 mg antibiotik dua kali sehari atau 400 mg sekali sehari. Kursus perawatan adalah satu minggu. Pasien dengan hemodialisis, dosis harian berkurang setengahnya.

Pada laringitis berat, Cefixime diganti atau ditambah dengan Maxipime (Cefepime). Obat-obatan diberikan secara intramuskular atau intravena.

Bioparox

Untuk bentuk tablet antibiotik sering menambahkan agen topikal. Bioparox direkomendasikan untuk mengobati laringitis dari keparahan apapun. Pada awal penyakit ini diperbolehkan untuk menggunakannya sebagai obat tunggal, dan pada tahap selanjutnya harus dikombinasikan dengan terapi antibakteri dan simtomatik. Mari kita akui untuk digunakan sejak usia 12 tahun.

Dosis yang biasa disemprotkan adalah 4 suntikan tiga kali sehari.

Jika Anda tidak mengobati bentuk akut laringitis, lama kelamaan akan menjadi kronis, yang akan jauh lebih sulit untuk dihilangkan.

Ulasan antibiotik untuk anak-anak

Antibiotik oral untuk laringitis pada anak-anak digunakan lebih jarang daripada pada orang dewasa. Biasanya, dokter anak mencoba melakukan dengan agen antimikroba lokal. Semprotan membantu pada tahap awal penyakit, ketika tanda-tanda indisposisi tidak diungkapkan dengan jelas.

Jika penyakit ini disertai oleh batuk yang kuat, hidung tersumbat dan demam, obat-obatan oral diresepkan. Anak-anak di atas usia 12 tahun atau dengan berat badan lebih dari 40 kg diperlihatkan tablet dengan dosis yang sama dengan orang dewasa.

Bayi biasanya diberi resep suspensi cair. Bagian harian ditentukan oleh dokter. Paling sering itu adalah 20-35 mg zat aktif per kilogram berat.

Nama antibiotik yang digunakan dalam pediatri:

  • Augmentin - dibuat dalam bentuk bubuk untuk persiapan suspensi di rumah. Obat ini tidak dianjurkan untuk bayi yang lebih muda dari 3 bulan.
  • Amoxicillin - diresepkan dalam bentuk butiran, yang diencerkan secara independen.
  • Disimpulkan - obat anak-anak disajikan sebagai bubuk suspensi. Ditunjukkan kepada anak-anak setelah enam bulan.
  • Zinnet - dari biji-bijian dengan aroma buah siapkan campuran obat cair. Jangan berlaku untuk anak-anak hingga 3 bulan.

Perawatan laryngitis dengan antibiotik pada anak-anak dilakukan secara ketat pada resep dokter. Dilarang keras membeli obat sendiri dan memberikannya kepada anak-anak hanya karena terakhir kali dokter memberikan resep yang sama. Hanya spesialis yang dapat menghitung dosis harian dan tunggal dari zat obat.

Seringkali, orang tua mulai secara mandiri mengubah rejimen pengobatan dengan antibiotik, mengurangi dosis atau mengganti satu obat dengan obat lain, menurut pendapat mereka, tidak begitu berbahaya. Hasil terapi ini akan menjadi transisi dari akut ke bentuk kronis dari penyakit. Selain itu, anak akan mendapatkan banyak komplikasi.

Mulai pengobatan, perlu dipahami dengan jelas bahwa penggunaan antibiotik yang tidak sah untuk laringitis tidak akan membawa manfaat. Hanya spesialis yang dapat memilih dan meresepkan obat yang diperlukan, berdasarkan sifat patogen, resistansi dan tingkat keparahan penyakitnya.

Antibiotik untuk laringitis pada orang dewasa: daftar obat terbaik

Laringitis adalah penyakit THT yang ditandai oleh lesi mukosa laring. Berbagai penyebab laringitis diprovokasi. Pada orang dewasa, penyakit ini tidak terjadi dengan sendirinya, tetapi timbul sebagai komplikasi dari infeksi pernapasan.

Penyebab utama dan tanda-tanda laringitis pada orang dewasa

Laringitis - radang selaput lendir laring dan pita suara

Di bawah laringitis umumnya dipahami sebagai radang laring. Proses peradangan di daerah ini dimulai dengan latar belakang pilek, setelah demam berdarah, campak atau batuk rejan.

Faktor-faktor berikut memprovokasi perkembangan penyakit:

  • Hipotermia
  • Udara kotor dan kering
  • Merokok
  • Ketegangan kuat pada laring
  • Infeksi virus
  • Reaksi alergi
  • Bronkitis
  • Pneumonia

Laringitis dapat terjadi dengan latar belakang kerusakan fisik atau kimia pada laring, dengan masalah pernapasan hidung. Faktor-faktor ini menyebabkan edema dan radang laring. Seseorang memiliki masalah dengan suaranya - dia berubah atau sama sekali tidak ada. Laringitis paling sering diamati pada orang-orang dengan profesi seorang seniman, guru, guru, di mana suara terus-menerus dibesar-besarkan.

Tanda-tanda laringitis sangat mirip dengan penyakit lain pada saluran pernapasan: mulut kering, batuk kering, sakit tenggorokan, dll.

Suara pasien menjadi serak dan serak, larynx lendir menjadi edema dan memerah. Pada tahap awal, mungkin ada batuk kering yang menggonggong. Kemudian menjadi basah dengan dahak. Perkembangan penyakit terjadi dengan cepat dan biasanya berlangsung sekitar 2 minggu.

Laringitis dapat terjadi dalam bentuk akut dan kronis:

  1. Bentuk akut laringitis terjadi setelah flu dan merupakan komplikasi.
  2. Laringitis kronis muncul beberapa kali selama jangka waktu tertentu. Pada periode eksaserbasi, gejala laringitis meningkat.

Apa itu penyakit berbahaya?

Itu penting! Diluncurkan laringitis akut dapat menjadi kronis.

Dengan tidak adanya perawatan yang memadai pada latar belakang laringitis, beberapa komplikasi dapat terjadi. Paling sering, pasien mengembangkan patologi berikut:

  1. Bronkitis kronis
  2. Tonsilitis kronis
  3. Edema laring
  4. Croup palsu

Selain itu, mungkin ada lesi ireversibel dari pita suara, asfiksia, proses onkologi. Risiko mengembangkan komplikasi ini cukup tinggi dengan tingkat keparahan laringitis yang tinggi, yang ditunjukkan oleh gejala yang berhubungan: area biru di sekitar mulut dan hidung, demam tinggi, pucat kulit, sesak napas.

Laringitis berbahaya dalam pengembangan phlegmon leher, pneumonia, abses laring. Dengan tanda-tanda yang ditunjukkan, perlu berkonsultasi dengan dokter untuk menghindari komplikasi lebih lanjut.

Apakah saya membutuhkan antibiotik dan bagaimana cara kerja obat?

Antibiotik yang benar dapat diresepkan oleh dokter setelah pemeriksaan!

Dalam bentuk akut laringitis, antibiotik digunakan secara aktif. Pengobatan antibakteri harus dilengkapi dengan bilasan, inhalasi, penggunaan obat ekspektoran.

Antibiotik biasanya diresepkan untuk laringitis berat dengan risiko komplikasi, ketika kondisi tidak membaik dalam beberapa hari. Keputusan tentang pengangkatan antibiotik hanya membutuhkan dokter.

Minum antibiotik untuk laringitis sebaiknya hanya setelah menentukan penyebab penyakit. Harus diingat bahwa antibiotik tidak diresepkan untuk laringitis alergi, luka bakar lambung tenggorokan, laringitis jamur. Dan juga jika penampilan penyakit dikaitkan dengan aktivitas profesional. Untuk pengobatan yang berhasil harus lulus smear dari laring. Hanya dengan cara ini kita dapat membuat diagnosis yang akurat dan menentukan penyebab patologi.

Ketika menggunakan antibiotik, zat aktif menembus ke semua jaringan tubuh, menghasilkan efek terapeutik yang cepat.

Antibiotik memiliki efek bakteriostatik pada berbagai kelompok patogen, yaitu. mengganggu reproduksi lebih lanjut dari bakteri. Tidak dapat pertumbuhan dan reproduksi lebih lanjut, mereka dihancurkan oleh sistem kekebalan tubuh.

Antibiotik untuk orang dewasa: ulasan obat-obatan terbaik

Setiap antibiotik memiliki komposisi dan sifatnya sendiri!

Untuk pengobatan laringitis, gunakan antibiotik dari kelompok berikut:

  • Penisilin
  • Makrolida
  • Tetrasiklin
  • Fluoroquinol
  • Cephalosporins

Dari seri penicillin, Ampicillin, Amoxicillin, Amoxiclav, Augmentin, dll yang paling sering diresepkan.Ketika jenis antibiotik ini tidak toleran, makrolida diresepkan: Erythromycin, Azithromycin, Roxithromycin, Sumamed. Obat-obatan ini secara efektif melawan patogen dari sifat bakteri.

Cephalosporins dapat digunakan untuk menghilangkan laringitis bakteri: Cefotaxime, Zinacef, Cefixime, Cefazolin, dll. Fluoroquinols dan tetrasiklin diresepkan sangat jarang. Antibiotik dicirikan oleh spektrum tindakan yang luas dan berhasil digunakan untuk mengobati laringitis.

Persiapan tindakan antibakteri ditentukan berdasarkan jenis bakteri yang merupakan agen penyebab penyakit ini.

Antibiotik lokal, Bioparox banyak digunakan. Ini diproduksi dalam bentuk aerosol dan memiliki efek antibakteri dan anti-inflamasi, mempengaruhi berbagai patogen.

Jika tidak tepat waktu untuk menyembuhkan bentuk akut laringitis, maka akan berubah menjadi bentuk kronis, yang dapat diobati dengan agen antibakteri dan persiapan aerosol. Dalam bentuk yang berulang, pengobatan dilengkapi dengan interferon dalam cahaya lilin.

Bagaimana cara mengonsumsi antibiotik

Penggunaan antibiotik yang tepat - pengobatan yang efektif dan cepat!

Agar pengobatan berhasil, antibiotik harus diminum dengan benar. Biasanya mereka diresepkan 2-3 kali sehari selama 7-10 hari. Ini harus diambil secara berkala sehingga konsentrasi obat dalam darah terus dipertahankan. Jika antibiotik diresepkan 3 kali sehari, maka obat harus diminum setiap 8 jam. Jika mengambil 2 kali sehari, Anda harus mempertahankan interval 12 jam antara dosis.

Perjalanan terapi antibiotik harus benar-benar diikuti. Dengan peningkatan kondisi tersebut tidak dapat mengganggu jalannya pengobatan. Jika dalam 72 jam pasien tidak membaik, maka Anda mungkin harus mengganti antibiotik.

Secara mandiri sesuaikan dosis obat terlarang.

Jika Anda menggunakan obat dalam dosis kecil, itu secara signifikan meningkatkan risiko resistensi bakteri terhadap antibiotik. Peningkatan dosis sendiri dapat menyebabkan overdosis dan efek samping.

Sebelum digunakan, pastikan untuk membaca instruksi. Minum obat antibakteri setelah makan untuk menghindari perkembangan dysbiosis. Obat apa pun, termasuk antibiotik, harus diminum bersama air.

Informasi lebih lanjut tentang laringitis dapat ditemukan dalam video:

Untuk periode pengobatan dengan obat antibakteri, dianjurkan untuk mengambil probiotik - obat yang mengembalikan mikroflora usus. Ini termasuk: Linex, Bifiform, Laktofiltrum, dll. Antibiotik membunuh tidak hanya mikroflora yang patogen, tetapi juga berguna. Selain probiotik harus dikonsumsi produk susu.

Perlu diingat bahwa pada saat pengobatan tidak bisa minum alkohol. Selain itu, Anda harus mengikuti diet tertentu, yang melibatkan penggunaan protein yang mudah dicerna. Penggunaan hidangan yang digoreng, pedas, dan diasap tidak disarankan.

Pencegahan laringitis

Laringitis lebih mudah dicegah daripada mengobati!

Untuk menghindari perkembangan laringitis, penyakit peradangan pada saluran pernapasan bagian atas harus ditangani secara tepat waktu.

Juga diperlukan untuk melaksanakan rehabilitasi fokus infeksi dan melakukan tindakan untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh. Untuk melakukan ini, Anda dapat melakukan pengerasan, mengelap dengan air dingin, douche, dll.

  1. Hal ini diperlukan untuk mengeraskan tubuh, berolahraga, melawan kebiasaan buruk.
  2. Selain itu, Anda perlu makan dengan benar, mengikuti kursus terapi vitamin dan menjalani gaya hidup sehat.
  3. Dianjurkan untuk mengamati rezim kerja dan istirahat, makan sepenuhnya.
  4. Untuk menjaga sistem kekebalan, Anda perlu berjalan lebih banyak di udara segar, untuk berjalan.
  5. Setelah jalan, pastikan untuk mencuci tangan dengan sabun.
  6. Selama epidemi influenza dan ARVI tidak diinginkan untuk pergi ke tempat umum atau menggunakan masker pelindung.
  7. Pada penyakit peradangan pada saluran pernapasan bagian atas harus mengikuti semua rekomendasi dari dokter dan jangan mengabaikan metode perawatan di rumah.

Mengamati langkah-langkah pencegahan ini dapat menghindari perkembangan banyak penyakit, termasuk laringitis.

Melihat kesalahan? Pilih itu dan tekan Ctrl + Enter untuk memberi tahu kami.

Antibiotik untuk laringitis

Laringitis - di bawah nama ini terletak penyakit laring, yang memiliki dasar inflamasi, tetapi penyebab yang memprovokasi terjadinya dan perkembangannya mungkin berbeda. Dan tidak ada yang memiliki pertanyaan, apakah layak mengobati radang tenggorokan - tentu layak? Tentu saja, tapi dengan apa? Haruskah saya minum antibiotik untuk laringitis? Ini adalah pertanyaan ini dan coba jawab dalam artikel ini.

Apakah antibiotik diperlukan untuk laringitis?

Farmakologi tidak diam, menawarkan semakin banyak obat baru dengan karakteristik terapeutik yang lebih tinggi. Obat antibakteri yang inovatif dengan mudah mengatasi tugas-tugas yang sampai saat ini diselesaikan hanya dengan bantuan antibiotik. Oleh karena itu, pertanyaan yang sah muncul, apakah antibiotik diperlukan untuk laringitis? Selain itu, tidak hanya mikroflora patogen yang dapat menyebabkan laringitis progresif.

Jika dilema telah muncul tentang perlunya meresepkan obat, pertama-tama perlu untuk menentukan sumber asli masalah, karena penggunaan antibiotik, dalam beberapa kasus, tidak akan mengarah pada kemajuan positif.

Apa sumber utama yang memprovokasi penyakit, jangan diobati dengan antibiotik:

  • Patologi diprovokasi oleh alergi (allergic laryngitis).
  • Predisposisi profesional:
    • Buku perpustakaan debu.
    • Peningkatan beban pada ligamen penyanyi, guru.
  • Bakar jus lambung, karena erupsi periodik (masalah dengan saluran pencernaan).
  • Penyebab autoimun penyakit, pertahanan tubuh berkurang. Artinya, laringitis, sebagai akibat dari pelanggaran mekanisme perlindungan kekebalan.
  • Patologi yang disebabkan oleh infeksi jamur. Orang-orang dengan riwayat imunodefisiensi atau mereka yang telah menjalani terapi antibiotik jangka panjang sebagian besar terpengaruh.

Berdasarkan hal di atas, kesimpulannya adalah satu - apakah atau tidak untuk menunjuk antibiotik untuk laringitis, hanya spesialis yang harus. Hanya dokter yang memenuhi syarat, atas dasar pemeriksaan dan hasil pemeriksaan, dapat dengan benar mendiagnosis dan menemukan penyebab patologi.

Untuk memilih terapi yang tepat dan menjadwalkan dosis obat, perlu terlebih dahulu memeriksa apusan (bahan penelitian adalah lendir dari laring). Ini akan memberikan kesempatan untuk menentukan patogen dan untuk memeriksa tingkat kepekaan terhadap satu atau antibiotik lain.

Tanpa tes ini, dalam perjalanan pengobatan, hasil yang diinginkan tidak dapat dicapai, tetapi bahkan komplikasi dapat diperoleh dengan mengambil pengobatan dengan antibiotik yang tampaknya mahal dan kuat, sementara yang lebih murah menunjukkan hasil yang sangat baik. Dan di sini situasinya bukan bahwa obat pertama lebih buruk daripada yang kedua. Alasan untuk hasil yang berbeda dalam patogen dan kepekaannya terhadap zat aktif tertentu, yang merupakan dasar dari obat tersebut. Oleh karena itu, hasil pemeriksaan terfokus adalah kunci untuk pengobatan yang memadai dan hasil positif yang cepat.

Perawatan laryngitis dengan antibiotik

Jika penyebab penyakit telah ditetapkan dan pengobatan laringitis dengan antibiotik tidak dapat dihindari, beberapa rekomendasi harus diikuti ketika meresepkan kelompok obat ini:

  • Ambil swab dari tenggorokan dan lakukan penelitian untuk menentukan provokator penyakit. Atur kepekaannya pada kelompok obat tertentu. Antibiotik dilakukan.
  • Jika antibiotik spesifik diambil selama tiga hari, dan tidak ada dinamika positif (ada demam dan kondisi umum pasien tidak membaik, gejala lain diamati), dokter kemungkinan besar akan mengganti obat dengan obat lain dengan efek serupa, tetapi dengan yang lain aktif substansi dalam komposisi. Mungkin perlu untuk mempertimbangkan kembali penyebab provokasi penyakit.
  • Setelah terapi antibiotik berkepanjangan, kira-kira pada akhir tujuh hingga sepuluh hari pemberian, perlu minum obat antijamur tanpa gagal. Pendekatan ini untuk pengobatan memungkinkan untuk menghindari banyak penyakit jamur, termasuk laringitis dari genesis ini.

Terutama, ketika mendiagnosis penyakit ini dan memastikan patogen, pasien diresepkan antibiotik spektrum luas yang termasuk kelompok b-laktam. Ini termasuk obat-obatan khusus yang berkaitan dengan penisilin, makrolida, sefalosporin, atau lincosamid. Obat dalam kelompok ini memiliki karakteristik bakterisida, mekanisme kerja yang dikurangi untuk menghentikan pembentukan dinding sel bakteri (sintesis seluler dari parasit), langsung mempengaruhi ribosom mikroorganisme. Obat golongan ini memiliki khasiat terapi yang tinggi.

Skema Pengobatan Standar:

  • Terapi dilakukan sepanjang minggu.
  • Obat ini digunakan satu atau dua kali sehari.
  • Jumlah obat satu kali diberikan secara eksklusif secara individual.

Farmakologi modern telah mengembangkan dan memproduksi obat-obatan dalam bentuk dan konsentrasi yang nyaman. Obat inovatif seperti extentsillin dan retarpen mampu mempertahankan efikasi klinis hingga tiga sampai empat minggu, tetapi untuk ini sama sekali tidak perlu mengambil obat-obatan ini sering.

Ekstensililin diberikan ke dalam tubuh pasien hanya secara intramuskular (suntikan intravena benar-benar tidak dapat diterima). Jika dokter memberikan dua suntikan pada siang hari, suntikan disebarkan ke dua bokong yang berbeda. Untuk anak-anak di bawah usia 12 tahun, dosis obat adalah 0,6 juta unit. Obat ini diberikan setiap hari atau setiap tiga hari sekali. Jadwal tanda-tanda penerimaan tergantung pada tingkat keparahan penyakit. Dokter yang hadir dapat memutuskan untuk masuk dan 1,2 juta unit, tetapi dengan selang waktu dua hingga empat minggu.

Dosis pasien dewasa dua kali lebih tinggi dan berjumlah 1,2 juta unit, sekali atau dua kali sehari. Obatnya menusuk sekali seminggu.

Tidak dianjurkan untuk meresepkan ekstensilin dalam kasus hipersensitivitas pasien terhadap konstituennya, serta jika ada asma bronkial atau demam pada riwayat pasien.

Senyawa kimia semisintetik sefalosporin tersebar dengan baik di seluruh sel dan bekerja dengan baik bersama-sama dengan penisilin. Sefalosporin memiliki kemampuan penetrasi yang tinggi, yang memungkinkan untuk dengan mudah mengatasi sawar darah otak. Obat-obatan dalam kelompok ini diberikan kepada pasien secara intramuskular dan intravena, mendistribusikan dosis harian yang ditentukan ke dalam dua dosis. Cefalosporin termasuk cefepime, cefoperazone, ceftriaxone, medosef, ceftazidime, cefotaxime.

Jika pasien tidak mentolerir obat-obatan yang termasuk dalam kelompok antibiotik ß-laktam, maka dia akan diresepkan obat yang termasuk macrolides. Obat-obatan ini adalah produk dari produksi berbagai jenis bakteri khusus atau jamur rendah, yang disatukan oleh actinomycetes dengan nama yang sama. Akibatnya, sebagai hasilnya, kami memperoleh obat antimikroba dengan spektrum paparan yang diperluas.

Obat yang paling dikenal dalam kelompok ini adalah eritromisin.

Erythromycin antibiotik diberikan secara oral dalam bentuk tablet atau kapsul. Untuk orang dewasa, dosis 0,25 g diresepkan pada satu waktu, dalam kasus-kasus penyakit yang kompleks, dosisnya dapat digandakan. Obat ini diberikan dengan selang waktu empat hingga enam jam, sebaiknya satu setengah jam sebelum makan yang dimaksudkan. Jumlah maksimum satu kali obat adalah 0,5 g, dosis harian adalah 2 g.

Untuk anak-anak yang belum mencapai usia 14 tahun, dosis harian dihitung atas dasar 20-40 mg per kilogram berat badan bayi, dibagi menjadi empat dosis harian.

Tubuh manusia adalah individu dan memiliki kepekaan yang berbeda terhadap berbagai zat dan senyawa kimia. Ada orang-orang yang tidak mentoleransi obat antimikroba b-laktam dan makrolida. Jika ada kasus seperti itu, pasien diresepkan obat tingkat kedua yang terkait dengan lincosamides (produk alami), atau rekan-rekan setengah sintetis mereka - klindamisin.

Streptococci dan staphylococci merespon dengan baik terhadap linkosamide. Kelompok ini meliputi: lincomycin, vagicin, dalacin, dalacin C, clindamycin, clindacin.

Lincomycin dianjurkan untuk mengambil setengah jam - satu jam sebelum makan atau dua jam setelah selesai. Kapsul atau tablet tidak membelah, dan menelan utuh bersama dengan volume air yang signifikan.

Untuk anak-anak antara usia enam dan 14 tahun, dan yang berat badannya melebihi 25 kg, dosis harian diresepkan pada tingkat 30 mg per kilogram berat pasien kecil. Hasil yang diperoleh tersebar di beberapa resepsi, mempertahankan interval yang sama. Dalam kasus patologi yang parah, dosis obat dapat digandakan.

Dosis awal pasien dewasa adalah 0,5 g tiga kali sepanjang hari. Jika tingkat patologi parah didiagnosis, rejimen pengobatan sedikit berubah: 0,5 g empat kali sehari pada interval yang sama. Lamanya pengobatan dari satu minggu ke tiga.

Jika seorang pasien menderita insufisiensi ginjal, koreksi kuantitatif lincomycin adalah wajib.

Obat ini kontraindikasi untuk pemberian dalam kasus hipersensitivitas terhadap komposisi komponen obat, serta dalam kasus gangguan berat di hati dan / atau ginjal, untuk anak-anak yang berusia di bawah 6 tahun.

Klindamisin cepat dan sepenuhnya diserap oleh mukosa lambung, sementara mengambil obat tidak tergantung pada waktu menyusui. Dosis tunggal untuk pasien dewasa adalah 0,15 g diambil setiap enam jam, dalam kasus tahap berat penyakit, dosis ditingkatkan menjadi angka 0,3 hingga 0,45 g. Jumlah harian klindamisin untuk pasien muda adalah 8 hingga 25 mg dihitung untuk kilogram berat bayi, dibagi menjadi tiga - empat dosis.

Tidak dianjurkan untuk diterapkan dalam kasus hipersensitivitas terhadap komponen obat, bayi yang baru lahir hingga satu bulan. Dengan perawatan khusus diperkenalkan selama kehamilan dan menyusui bayi dengan ASI, dengan adanya riwayat kolitis ulseratif, miastenia, gangguan fungsi hati dan / atau ginjal, dan asma bronkial.

Dengan terapi obat laringitis, tidak ada obat mujarab yang konsisten. Dalam setiap kasus, perlu untuk memilih obat yang paling optimal. Penting untuk hasil akhir memiliki dosis yang ditentukan dengan benar, dan jadwal untuk meminum obat, dan cara memasukkannya. Hanya spesialis yang memenuhi syarat yang dapat secara efektif menggabungkan semua faktor ini. Bagaimanapun, obat "salah" tidak hanya dapat mengurangi kualitas hasil yang diharapkan, tetapi juga dapat membawa bahaya yang signifikan terhadap kesehatan pasien. Pengobatan sendiri jangka panjang dapat menyebabkan persepsi non-kausatif yang stabil terhadap antibiotik tertentu, yang dapat secara signifikan mempersulit terapi berikutnya, serta memprovokasi perkembangan dysbacteriosis di usus.

Sampai saat ini, antibiotik lokal telah muncul dalam bentuk aerosol, yang efektif, mudah digunakan, dan, karena efek lokal, tidak menyebabkan perubahan negatif pada organ lain dan sistem tubuh pasien. Salah satu obat ini adalah bioparox.

Inhaler bioparox disuntikkan ke dalam rongga mulut dan empat penekanan diterapkan pada tutup (empat dosis) —jumlah obat ini biasanya diresepkan untuk pasien dewasa dan remaja yang telah mencapai usia 12 tahun. Untuk anak-anak di atas 2,5 tahun, tetapi belum 14, semprotkan satu atau dua dosis dengan laringitis. Untuk mencapai efek maksimum, setelah pengenalan obat, diharapkan untuk tidak makan atau minum apa pun selama 20 menit. Lama pengobatan adalah tujuh hari.

Bioparox merupakan kontraindikasi untuk digunakan jika pasien memiliki kepekaan individu yang meningkat terhadap komponen obat, jika ia memiliki kecenderungan untuk reaksi alergi. Jika secara tidak sengaja menyemprotkan obat ke mata, perlu segera menyiram organ penglihatan dalam air bersih dalam jumlah besar, dan kemudian pergi ke dokter mata untuk pemeriksaan.

Pengobatan laringitis kronis dengan antibiotik

Untuk mengatasi laryngitis lamban untuk waktu yang lama hanya dapat terapi kompleks, yang meliputi tidak hanya perawatan medis, tetapi juga prosedur fisioterapi yang bertujuan untuk menghilangkan penyebab penyakit, memulihkan dan mengaktifkan pertahanan tubuh. Terapi kompleks juga mencakup pengobatan laringitis kronis dengan antibiotik, yang disajikan di pasar farmakologi modern dengan berbagai macam bentuk pelepasan. Selama masa pengobatan, irigasi mukosa laring juga digunakan dengan solusi anti-inflamasi, antivirus dan antibakteri. Antibiotik digunakan atas dasar minyak dan alkohol, yang, dengan melumasi, mendisinfeksi mukosa tenggorokan. Dalam peran terapi pemeliharaan, penarikan telah terbukti dengan baik.

Sangat efektif, dengan penyakit jenis hipertrofi yang kronis, bentuk obat aerosol secara steroid dalam kombinasi dengan antibiotik telah menunjukkan diri. Terhadap latar belakang pengobatan tersebut, prosedur fisioterapi yang terbukti tidak akan berlebihan: metode ultrasound untuk mengobati penyakit tenggorokan dan ultraphonophoresis, yang dilakukan menggunakan senyawa kimia kortikosteroid. Hanya setelah eliminasi peradangan, perawatan lebih lanjut untuk pasien, setelah otolaryngologist, mengambil alih phonopedist - guru berbicara dan vokal, sejak setelah lama sakit, itu tidak berlebihan bagi pasien untuk menjalani program senam untuk ligamen.

Terapi laringitis ditujukan untuk menghilangkan peradangan, yang adalah apa yang dilakukan antibiotik. Secara paralel, aliran darah diaktifkan di area masalah, normalisasi proses metabolisme pada jaringan laring. Untuk ini, UHF inductothermia dan metode pengobatan dengan arus pulsasi dapat ditentukan, atau sebagai dokter menyebutnya - darsonvalization. Aplikasi lumpur di daerah tenggorokan (suhu 40 °) juga telah terbukti dengan baik. Terapi terapi lumpur mencakup setidaknya sepuluh sesi yang berlangsung setiap sepuluh menit.

Ketika mendiagnosis bentuk difus laringitis kronis, terapi medis dilakukan di rumah sakit. Dengan gambaran tertentu dari penyakit ini ada kebutuhan untuk intervensi bedah, dengan eksisi area hiperplasia. Pembedahan dilakukan di bawah mikroskop khusus. Pasien seperti ini harus menjalani pemeriksaan penuh dua kali setahun, karena bentuk penyakit ini adalah kondisi pra-kanker.