Antibiotik apa untuk memberi anak-anak demam (ISPA)?

Antibiotik untuk anak-anak adalah topik yang menyebabkan reaksi negatif pada sebagian besar orang tua. Pendapat tetap bahwa antibiotik memiliki efek negatif pada kesehatan, pada sistem kekebalan tubuh, dan memiliki berbagai macam efek samping.

Antibiotik memang memiliki efek negatif. Ini memanifestasikan dirinya terutama dalam penghambatan flora usus, yang membantu seseorang untuk mengasimilasi makanan.

Tetapi kita tidak boleh lupa bahwa manfaat antibiotik jauh melebihi semua konsekuensi negatif yang mungkin terjadi. Dan pencapaian penting peradaban modern seperti penurunan angka kematian anak menjadi mungkin, termasuk, berkat penemuan dan penggunaan obat antibiotik dalam pediatri.

Apakah akan memberikan antibiotik untuk masuk angin ke anak-anak

Kedengarannya paradoks, tetapi:

Sebagai aturan umum, antibiotik bukanlah obat lini pertama dalam pengobatan infeksi virus, yang pada tingkat rumah tangga disebut "pilek". ARI, ARVI, flu dan infeksi pernafasan lainnya harus diobati dengan obat antiviral. Mereka menstimulasi sistem kekebalan, yang menghentikan reproduksi virus di dalam tubuh.

Proses yang dijelaskan dapat terjadi pada orang dewasa dan anak-anak. Tetapi jika pada orang dewasa hal ini jarang terjadi, maka untuk anak-anak skenario seperti itu adalah norma. Ini terjadi karena alasan berikut:

  1. Imunitas anak-anak sedang dalam proses "pelatihan."

Dia masih berkenalan dengan serangan mikrobiologi dari dunia luar. Kurangnya kekebalan anak tidak memungkinkan dia memberikan respons yang tepat waktu dan memadai terhadap serangan bakteri.

  1. Anak-anak lebih rentan karena fitur anatomi.

Jarak yang harus diatasi oleh bakteri untuk mendapatkan pijakan, misalnya, di rongga telinga tengah atau di paru-paru, kecil (dibandingkan dengan organisme dewasa), yang menyederhanakan infeksi bakteri.

  1. Anak itu rentan karena spesifik perilakunya

Anak-anak aktif, jarang mencuci tangan, sering menyentuh mulut, hidung, mata, dll. - Semua ini mengarah pada fakta bahwa mereka terus-menerus mengekspos diri mereka untuk meningkatkan bahaya bakteri.

Antibiotik anak-anak untuk pilek

Daftar antibiotik pertama untuk anak-anak termasuk persiapan penisilin semi sintetis:

Antibiotik di bawah nama-nama ini mengandung zat aktif yang sama - amoxicillin.

Daftar antibiotik kedua untuk pilek untuk anak-anak termasuk obat-obat berikut:

  • Augmentin;
  • Amoxiclav;
  • Ecoclav;
  • Panklav;
  • Flemoklav Solyutab.

Persiapan dari daftar kedua mirip satu sama lain. Mereka mengandung amoksisilin dan asam klavulanat.

Untuk penggunaan anak-anak, obat ini tersedia dalam bentuk bubuk untuk suspensi. Untuk melakukan ini, bubuk dalam botol diencerkan dengan air mendidih ke tanda yang ditentukan.

Obat mana yang harus dipilih

Antibiotik dari kedua kelompok memiliki spektrum tindakan yang luas, toksisitas rendah. Digunakan untuk waktu yang lama. Ditoleransi dengan baik oleh anak-anak.

Persiapan dari daftar kedua dibedakan oleh fakta bahwa asam klavulanat dalam komposisi mereka menonaktifkan enzim, karena beberapa bakteri mungkin tidak peka terhadap amoxicillin.

Pertanyaan yang antibiotik untuk pilek pada anak-anak untuk memilih, dipecahkan sebagai berikut. Sebagai aturan umum, seorang anak yang tidak sering minum antibiotik diresepkan Amoxicillin atau analognya dengan nama dagang. Jika tren positif tidak diamati dalam 2-3 hari, kemudian pergi ke salah satu obat dari daftar kedua.

Berapa lama dan berapa dosis minum antibiotik untuk anak yang dingin

Rata-rata, pengobatan antibiotik untuk pilek berlangsung selama 5-10 hari. Setelah gejala yang menyakitkan berlalu, penerimaan harus dilanjutkan selama 2 hari lagi.

Dosis tergantung pada usia.

Amoxicillin dan analognya:

  • Hingga 2 tahun, suspensi harian disiapkan pada tingkat 20-40 mg amoxicillin per 1 kg berat badan anak - dibagi menjadi 3 dosis;
  • dari 2 hingga 5 tahun yang diresepkan 125 mg tiga kali sehari;
  • dari 5 hingga 10 tahun - 250 mg tiga kali sehari.

Amoxicillin diambil tanpa asupan makanan setiap 8 jam. Dosis 40 mg (untuk amoxicillin) tidak boleh terlampaui untuk anak di bawah 2 tahun.

Augmentin untuk anak-anak dan analognya:

  • Siapkan suspensi pada tingkat 20-40 mg (untuk amoxicillin) per 1 kg berat per hari - dibagi menjadi 3 dosis.

Antibiotik apa yang dapat anak-anak sampai satu tahun

Dosis harian yang direkomendasikan adalah 30 mg per 1 kg berat badan anak, dibagi menjadi 2 dosis.

Apa antibiotik merupakan kontraindikasi pada anak-anak dengan pilek

Tidak ada kontraindikasi absolut untuk penggunaan antibiotik tertentu. Tetapi karena obat yang paling modern dan efektif pada saat yang sama memiliki lebih banyak efek negatif, Anda sebaiknya tidak menggunakan fluoroquinolones (colibrofloxacin, Levofloxacin, dll.), Sefalosporin (antibiotik, Cefuroxin, Zinnat, dll) untuk pilek pada anak.

Normalisasi flora usus setelah antibiotik

Setelah antibiotik, tubuh anak harus menerima produk asam laktat setiap hari - yogurt, kefir, dll - untuk memulihkan mikroflora usus.

Haruskah saya memberikan antibiotik kepada anak-anak dengan infeksi virus pernapasan akut dan pilek?

Dingin dan SARS rata-rata anak sakit setidaknya 1-2 kali setahun. Ini biasanya terjadi ketika musim yang tepat untuk penyakit dimulai - musim semi atau musim gugur. Dan seringkali para orang tua ditanyai apakah memberikan antibiotik pada anak untuk pilek? Untuk memahami ini, Anda perlu memahami dengan jelas apa itu demam.

Dengan kata ini kami biasa memanggil segala sesuatu yang menyebabkan bersin, batuk, pilek, demam, dll. Bahkan virus herpes simplex, yang muncul di bibir dan gatal yang parah, kita juga dijuluki flu. Dalam pemahaman populer tentang pilek - ini adalah flu, dan ISPA, dan infeksi saluran pernafasan akut, dan laryngitis, tracheitis, dan banyak lagi.

Nyatanya, pilek biasa adalah hipotermia, sebagai akibat mikroflora yang patogenik kondisional mulai membelah dan bereproduksi dengan laju yang belum pernah terjadi sebelumnya di tubuh.

Dalam kebanyakan kasus, pilek disebabkan oleh bakteri. Dan flu, infeksi virus pernapasan akut, virus herpes simpleks adalah penyakit virus. ARD dapat bersifat bakteri dan virus di alam.

Dan sekarang tentang antibiotik. Siapa pun, bahkan yang paling modern, antibiotik terbaik dari generasi terakhir benar-benar tidak berdaya melawan virus. Oleh karena itu, tidak masuk akal dan tanpa ampun untuk minum antibiotik untuk ARVI, flu dan sebagian untuk ARD. Tetapi dalam melawan flu asli dari asal bakteri, mereka akan menjadi fondasi, fondasi untuk perawatan yang layak dan kompeten.

Namun, seperti dalam aturan apa pun, dan ada pengecualian. Dan dengan ARVI, dokter pediatrik meresepkan antibiotik. Mengapa dan kapan ini terjadi?

Antibiotik yang sesuai

Dengan ARVI

Dengan ARVI (infeksi virus pernapasan akut), antibiotik untuk anak tidak diperlukan. Obat antivirus dan obat lain dapat dengan mudah diobati tergantung pada gejala (febrifugal, ekspektoran, antihistamin). Dokter anak ternama, Yevgeny Komarovsky, bersikeras bahwa obat-obatan untuk infeksi virus tidak diperlukan karena kekebalan anak harus belajar mengatasi ancaman dari luar.

Anda dapat dengan mudah mencari tahu apa yang dipikirkan dokter tentang topik ini dengan menonton video ini:

Tetapi semua ini benar hanya sampai infeksi bakteri bergabung dengan infeksi virus. Dan ini sering terjadi.

Komplikasi penyakit viral ini memerlukan pengobatan dengan antibiotik. Biasanya sakit tenggorokan, otitis, sinusitis, radang amandel, radang paru-paru, atau bahkan meningitis.

Untuk mengetahui secara pasti apakah seorang anak mengembangkan infeksi bakteri, pemeriksaan khusus dari smear dari laring dan hidung diperlukan. Ini dapat dilakukan hanya di laboratorium bakteriologi, dan tidak banyak di setiap klinik. Dan jika Anda beruntung dan Anda tinggal di kota di mana ada laboratorium semacam itu, maka akan memakan waktu 10-14 hari untuk menunggu hasil analisis.

Waktu, seperti yang kita pahami, mahal. Terutama ketika menyangkut kesehatan anak-anak muda. Oleh karena itu, dokter berorientasi, sebagaimana yang mereka katakan, "dengan mata". Dan dia sering meresepkan antibiotik "berjaga-jaga" untuk melindungi dirinya dari kemungkinan konsekuensi hukum yang mungkin terjadi jika bayi mengalami komplikasi, dan orang tua menuduh spesialis salah perlakuan.

Akan sangat sulit untuk membuktikan kasus Anda di sini.

Di sini, penting bagi para ibu dan ayah untuk mengingat bahwa meminum antibiotik jika terjadi infeksi virus sama sekali tidak menjamin bahwa komplikasi ARVI dapat dihindari. Para ilmuwan bahkan menemukan bahwa ada ketergantungan tertentu: pasien yang, karena kesalahan atau delusi, mengambil antibiotik selama infeksi virus, hampir 20% lebih sering mengalami komplikasi yang tidak diinginkan. Bagi mereka yang telah menggunakan obat antiviral dengan infeksi virus, efek kesehatan negatif lebih jarang terjadi.

Gagasan tentang komplikasi bakteri dari infeksi virus, dan karenanya, kebutuhan untuk meresepkan antibiotik, harus datang ke kepala orang tua dan dokter dalam keadaan tertentu dalam kasus-kasus berikut:

  • Jika seorang anak dengan ARVI tidak merasa lebih baik pada hari kelima setelah dimulainya terapi. Atau perbaikan jangka pendek diganti dengan kerusakan kesehatan yang tajam.
  • Jika bayi berusia kurang dari tiga bulan, dan semakin memburuk pada suhu di atas 38 °, yang tidak dapat dikurangi selama lebih dari tiga hari.
  • Jika anak tiba-tiba mengalami peningkatan kelenjar getah bening.
  • Jika batuk tidak melewati lebih dari 10 hari.
  • Jika ada lendir lendir purulen dari hidung atau bercak nanah di dahak.
  • Jika Anda mengalami sakit kepala parah dan nyeri di dahi dan sinus maksilaris.
  • Jika ada rasa sakit di telinga atau cairan dari telinga.

Dalam semua kasus ini, dokter akan meresepkan antibiotik. Daftar beberapa nama obat yang dapat meresepkan balita Anda:

  • Flemoxin Solutab. Keluarga penicillin antibiotik. Ini terjadi dalam bentuk tablet, yang mudah larut dalam air, Anda juga bisa memberi anak untuk menelannya utuh atau hanya larut. Flemoxin Solutab memiliki rasa buah yang menyenangkan. Untuk menyiapkan sirup, satu tablet cukup dilarutkan dalam air (20 ml.), Sehingga suspensi keluar - satu tablet diencerkan dengan air dalam jumlah 100 ml. Jumlah obat untuk anak-anak harus dihitung secara individual, berdasarkan usia pasien, berat tubuhnya dan karakteristik perjalanan penyakit. Anak-anak sejak lahir hingga satu tahun dapat diberikan tidak lebih dari 60 mg. obat-obatan per kilogram berat badan per hari. Anak-anak dari 1 hingga 3 tahun diberi resep 250 ml obat (2 dosis per hari) pada interval waktu yang sama. Untuk anak-anak dari 3 hingga 5 tahun - berikan 250 mg obat tiga kali sehari. Untuk pasien muda yang berusia 5 hingga 10 tahun, satu dosis antibiotik adalah 375 mg. Jumlah ini harus diambil dua atau tiga kali sehari.
  • "Amoxiclav". Gabungan antibiotik penisilin semisintetik - station wagon. Ini dapat diberikan kepada anak-anak dari tiga bulan. Sarana di apoteker dapat ditemukan dalam berbagai bentuk farmasi: bubuk kering untuk produksi sendiri dari suspensi, tablet, bubuk untuk mempersiapkan tetes mulut, dan bahan kering untuk pengenceran suntikan. Dosis bubuk untuk suspensi, dalam bentuk yang dokter paling sering mencoba untuk meresepkan antibiotik untuk anak-anak, harus dihitung dengan sangat hati-hati. Untuk tujuan ini, produsen memasok kemasan dengan mengukur sendok. Langka dari tiga bulan hingga setahun memberikan ½ sendok makan dari solusi yang sudah selesai tiga kali sehari. Kacang dari 1 hingga 7 tahun - masukkan satu sendok teh suspensi (tiga kali sehari). Anak usia sekolah (7-14 tahun) - dua sendok teh tiga kali sehari. Remaja yang lebih tua dari 14 tahun tersedia di Amoxiclav dalam bentuk tablet.
  • "Ecoclav". Keluarga penicillin antibiotik. Tersedia dalam bentuk tablet dan bahan kering untuk pencampuran sendiri di rumah. Anak-anak hingga 3 bulan dapat menerima dosis harian antibiotik pada tingkat 30 mg. obat per 1 kg berat badan anak dalam 2 dosis per hari. Bayi dari 3 bulan minum obat tiga kali sehari dengan dosis rata-rata 20 hingga 40 mg. antibiotik pada 1 kilogram berat anak. Dosis yang tepat tergantung pada tingkat kerumitan penyakit. Anak-anak dengan berat lebih dari 40 kilogram dapat mengambil dosis obat dewasa.
  • Augmentin. Antibiotik penisilin semi-sintetis yang universal. Apoteker hadir dalam bentuk tablet di shell, bubuk untuk pembuatan suspensi rumah dan bahan kering untuk pengenceran (untuk injeksi). Anak-anak biasanya diresepkan suspensi. Untuk mempersiapkannya sederhana - tambahkan air mendidih dingin ke botol ke tanda yang diinginkan. Solusi yang sudah selesai tidak boleh disimpan lebih dari 7 hari. Untuk bayi dari 2 hingga 12 tahun, dosis obat dihitung sesuai dengan rumus 40 mg. dana untuk 1kg. berat badan dalam tiga dosis per hari. Anak-anak di atas 12 tahun dapat mengambil pil. Seorang anak usia 0 hingga 2 tahun diberi resep dengan hati-hati, karena tidak ada cukup data klinis dari tes pada anak-anak pada usia ini.
  • Cefuroxime Axetil. Cukup keluarga cephalosporin antibiotik yang kuat. Di apotek, Anda dapat membeli butiran, dari situ Anda dapat menyiapkan suspensi. Juga, obat itu ada dalam bentuk tablet dan bubuk kering untuk injeksi. Dosis antibiotik anak-anak adalah 30 hingga 100 mg. dana untuk 1 kg. berat badan anak. Jumlah yang dihasilkan dibagi menjadi tiga hingga empat dosis tunggal. Paling sering, dosis optimal untuk mengobati anak-anak adalah 60 mg. obat per 1 kg berat badan anak. Scrapes dari 0 hingga 3 bulan biasanya diresepkan dosis 30 mg. obat pada 1 kg, berat badan bayi. Jumlahnya dibagi menjadi dua atau tiga dosis tunggal per hari.
  • "Macropen". Macrolide antibiotik. Tersedia dalam bentuk tablet dan butiran, dari mana suspensi disiapkan. Tablet tidak diresepkan untuk anak-anak hingga tiga tahun. Suspensi harus diambil tergantung pada berat anak. Jika kurang dari 5 kilogram, dosis harian adalah 131 mg, kurang dari 10 kg. - sekitar 260 mg. Anak-anak berusia enam tahun dengan berat kurang dari 20 kilogram harus mengambil dosis harian tidak melebihi 520 mg.

Ada antibiotik kuat yang sangat efektif "Levofloxacin", "Moxifloxacin". Tapi mereka semacam fluoroquinolone. Penggunaan semua obat dalam kelompok ini dalam perawatan anak-anak sangat dilarang.

Dengan dingin

Seperti yang telah kita pahami, pilek bukanlah penyakit independen khusus, tetapi seluruh kompleks berbagai gejala dan manifestasi yang disebabkan oleh hipotermia, penurunan kekebalan dan, akhirnya, infeksi - infeksi bakteri. Kurang umum - viral.

Paling sering, mikroflora patogenik pada bayi yang dibekukan atau basah mulai diaktifkan di rongga hidung atau mulut.

Resep antibiotik untuk masuk angin akan tergantung pada bagaimana penyakit memanifestasikan dirinya dan dengan apa patogen itu disebabkan. Paling sering, "biang kerok" dari bakteri dingin adalah mikroba, yang bahkan anak sekolah tahu dengan nama: staphylococci, streptococci, pneumococci.

Semua mikroorganisme ini sangat cocok dengan latar belakang tubuh bayi hipotermia, kelelahan bayi, stres yang dialami, dan melemahnya secara umum. Dalam lingkungan yang menguntungkan, mereka menjadi "agresif", jadi mulailah peradangan pada saluran pernapasan bagian atas. Gejala seperti flu juga diketahui semua orang, muda dan tua, itu adalah hidung meler dan batuk.

Tidak seperti infeksi virus yang dimulai secara tiba-tiba dan berlangsung cepat, dengan suhu tinggi dan nyeri otot, dingin bakteri akan "mendapatkan momentum" dengan lancar. Selama beberapa hari, gejala perlahan akan meningkat.

Dengan dingin

Banyak dokter percaya bahwa meresepkan terapi antibakteri untuk hidung berair sama dengan merobohkan burung pipit dengan pesawat terbang - itu tidak masuk akal, tetapi mahal dan berbahaya. Namun, dengan rinitis, yang disebabkan oleh penetrasi ke dalam rongga hidung bakteri patogen, kadang-kadang ada kebutuhan untuk obat-obatan tersebut. Ini biasanya terjadi ketika ada risiko bakteri menyebar ke sinus hidung atau proses peradangan telah berubah menjadi purulen (misalnya, sinusitis purulen).

Persiapan makrolida dianggap sebagai antibiotik yang baik dalam kasus seperti ini pada pilek biasa:

  • "Erythromycin"
  • "Clarithromycin"
  • "Midecamycin"
  • Cefaclor
  • "Co-trimoxazole"
  • "Zeprosil"

Tetes hidung yang buruk dengan antibiotik telah terbukti. Lebih mudah untuk menggunakannya, di samping itu, efek berbahaya dari obat antibiotik pada usus dan hati anak diminimalkan, karena obat tersebut segera "ditentukan" - di episentrum perkalian bakteri dan membantu menyembuhkan anak agak cepat.

  • "Novoimanin" - tetes dengan antibiotik alami asal tumbuhan. Dalam komposisi mereka - ekstrak Hypericum. Tersedia dalam bentuk larutan alkohol (1%). Larutan ini diencerkan dengan glukosa, air suling atau larutan anestesi steril dalam proporsi yang ditunjukkan dalam abstrak, dan menetes ke hidung. Tidak ada efek samping yang ditemukan dalam tetes.
  • "Framycetin" - tetes dengan aminoglikosida antibiotik. Tersedia dalam tetes hidung semprot dan siap digunakan. Anak-anak dianjurkan untuk menggunakan obat ini tiga kali sehari.
  • Isofra Obat ini tidak beracun dan dapat digunakan untuk mengobati bahkan anak-anak bungsu. Tersedia dalam bentuk semprotan, yang sangat menyederhanakan tugas orang tua - selalu lebih mudah untuk memercikkan obat daripada menetes. Anda dapat membawa Isofra ke anak-anak tiga kali sehari.

Saat batuk

Batuk adalah mekanisme pertahanan tubuh, dan itu bisa menjadi gejala lusinan penyakit yang berbeda. Kami hanya akan berbicara tentang batuk - pendamping demam. Selain itu, satelit berasal dari bakteri.

Tidak seorang dokter dapat menentukan dengan suara batuk yang disebabkan oleh mikroorganisme. Itulah sebabnya mengapa dokter anak mengembangkan praktik berikut - pada awalnya, obat "sederhana" diresepkan untuk anak batuk - obat mukolitik, ekspektoran, antitusif. Dan hanya jika setelah sepuluh hari perbaikan tidak terjadi, dokter dapat mengajukan pertanyaan penunjukan terapi antibiotik.

Daftar obat yang dapat diresepkan untuk anak ketika batuk lebar:

Nama-nama antibiotik untuk pilek dan flu

Dalam pengobatan penyakit pernapasan, obat-obatan dari tindakan terarah digunakan, yang mempengaruhi penyebab penyakit. Mereka menghambat patogen. Terapi ini disebut etiologi. Dalam melawan flu dan pilek, yang paling penting adalah memilih obat yang tepat. Beberapa orang, yang ingin cepat sembuh, mulai minum antibiotik kuat untuk masuk angin pada gejala pertama ARVI. Apakah benar?

Kapan perlu minum antibiotik untuk pilek dan flu

Dalam kebanyakan kasus, penyakit pernapasan disebabkan oleh virus yang tidak terpengaruh oleh obat antibakteri. Oleh karena itu, penerimaan mereka dari hari pertama penyakit tidak dibenarkan. Terapi penyakit pernapasan dengan antibiotik dibenarkan, jika pada hari ke 5-6 dari aliran flu atau pilek selalu ada kondisi kesehatan yang buruk dari orang tersebut. Sebagai aturan, ini adalah gejala infeksi bakteri yang memprovokasi pengembangan tonsilitis purulen, bronkitis akut, pneumonia.

Gejala flu dan komplikasi dingin:

  • setelah onset ARVI, setelah perbaikan selama 5-6 hari, suhu tubuh meningkat tajam;
  • kesejahteraan umum memburuk, demam, batuk, sesak napas muncul;
  • sakit tenggorokan, dada, telinga;
  • kelenjar getah bening meningkat.

Ketika mengobati pilek dan flu dengan antibiotik, jangan dengan cara apapun mengganggu perawatan sambil meningkatkan kesehatan Anda. Orang-orang yang membuat kesalahan seperti itu kemudian menderita dua kali lipat. Dalam hal ini, peningkatan kondisi manusia tidak berarti bahwa penyakit telah berlalu. Pesta bakteri di bawah pengaruh antibiotik telah mati, tetapi bagian lain dari mereka beradaptasi dengan obat dan mulai menyerang organisme yang melemah dengan kekuatan baru. Ini mengarah ke babak baru penyakit dengan komplikasi berikutnya.

Apa yang lebih baik minum antibiotik untuk masuk angin

Untuk pengobatan penyakit pernapasan mengambil obat bakterisida yang ditujukan untuk penghancuran mikroorganisme patogen. Antibiotik dalam melawan pilek dan flu memainkan peran artileri berat ketika ada risiko komplikasi akut. Untuk pengobatan penyakit pernapasan, ada tiga kelompok utama obat antibakteri:

  1. penicillin - ampioks, augmentin, amoxapclave;
  2. cephalosporins - cefotaxime, cefpirome, cefazolin;
  3. macrolides - roxithromycin, azithromycin, clarithromycin.

Daftar antibiotik yang efektif untuk orang dewasa

Untuk pilek bakteri, dokter meresepkan antibiotik dalam kasus-kasus ekstrim. Batuk berkepanjangan, sakit tenggorokan berkepanjangan, demam tinggi, dan suhu tubuh tinggi stabil adalah tanda-tanda mengkhawatirkan penyakit akut. Dalam hal ini, obat antiviral tradisional, imunostimulan, vitamin dan herbal tidak berdaya. Untuk terapi yang efektif, Anda perlu tahu antibiotik mana yang lebih baik untuk orang dewasa dengan pilek:

  • amoxicillin;
  • arlet;
  • flamoklav;
  • rovamycin;
  • azitromisin;
  • hemomisin;
  • suprax;
  • cefepime;
  • eritromisin;
  • levofloxacin.

Nama-nama produk yang baik untuk anak-anak

Untuk pengobatan penyakit bakteri pada usia dini, antibiotik digunakan dalam kasus-kasus ekstrim. Dengan pneumonia, otitis akut, tonsilitis purulen, yang merupakan hasil dari penyakit pernafasan, penggunaan obat-obatan tersebut dibenarkan. Bentuk antibiotik diresepkan tergantung pada usia anak. Bayi - suntikan obat, anak yang lebih tua - dalam pil. Bayi-bayi tidak selalu diberi suntikan, diperbolehkan membuka ampul dan memberikan anak untuk minum obat dalam dosis yang tepat. Antibiotik anak-anak untuk masuk angin:

  • ampisilin;
  • Flemoxine Solutab;
  • Moximac;
  • Avelox;
  • Augmentin;
  • Zinnat;
  • macropene;
  • Fromilid Uno;
  • esparoxy;
  • alfa normix.

Seringkali orang tua secara keliru percaya bahwa terapi antibakteri diperlukan untuk keberhasilan pengobatan flu dan pilek pada anak-anak. Ini adalah kesalahpahaman tentang efek antibiotik pada tubuh anak. Pada infeksi virus pada anak-anak, penggunaan obat-obatan ini tidak masuk akal, bahkan pada suhu tinggi, yang bertahan untuk waktu yang lama.

Pengobatan dengan antibiotik pada anak-anak menyebabkan dysbiosis, melemahnya sistem kekebalan tubuh, anemia. Dianjurkan untuk melakukan terapi antibakteri untuk bayi hanya dalam situasi kritis. Misalnya, ketika ada radang amandel streptokokus aerobik, otitis media akut, pneumonia, radang sinus paranasal. Penggunaan antibiotik untuk pengobatan anak-anak dengan pilek dan flu tanpa komplikasi dibenarkan oleh:

  • tanda-tanda penurunan daya tahan tubuh yang diucapkan - suhu tubuh subferbtil yang konstan, sering masuk angin dan penyakit virus, HIV, onkologi, gangguan imunitas kongenital;
  • rakhitis, malformasi perkembangan umum, kurang berat;
  • riwayat anak dengan otitis kambuhan kronis.

Sediakan persiapan untuk mengobati dingin pada wanita hamil

Ketika mengobati komplikasi penyakit pernafasan pada seorang wanita dalam posisi atau menyusui ibu, perhitungkan efek antibiotik pada perkembangan janin. Untuk pengobatan pilih obat antibakteri hemat. Untuk memilih obat yang cocok, dokter mengidentifikasi agen penyebab penyakit, resistansi terhadap berbagai obat. Jika tidak mungkin untuk melakukan penelitian semacam itu, antibiotik yang diresepkan untuk wanita hamil diresepkan:

  • ampisilin;
  • oxacillin;
  • cefazolin;
  • eritromisin;
  • azitromisin;
  • bioparox;
  • minocycline;
  • oksamp;
  • ericycline;
  • ristomycin.

Untuk pengobatan flu dan pilek pada ibu hamil dan menyusui, untuk menghindari terjadinya dysbiosis, disarankan untuk mengambil obat dalam bentuk suntikan. Untuk menghindari reaksi alergi, penggunaan terapi antibakteri dikombinasikan dengan antihistamin. Coklat, buah jeruk, dan kopi dikeluarkan dari diet wanita hamil dan menyusui.

Daftar antibiotik spektrum luas

Ketika terapi bakteri untuk pengobatan komplikasi flu dan pilek meresepkan obat yang ditujukan untuk menghambat kelompok patogen. Obat semacam itu disebut antibiotik spektrum luas. Mereka membantu menyembuhkan komplikasi influenza dan infeksi saluran pernapasan akut. Pil murah efektif, sama mahal. Jenis obat ini tersedia di apotek. Sebelum mengambil, baca instruksi dan baca ulasan tentang antibiotik. Obat yang baik memiliki sejumlah kecil efek samping. Antibiotik spektrum luas:

Informasi yang disajikan dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Bahan artikel tidak meminta perawatan diri. Hanya dokter yang memenuhi syarat yang dapat mendiagnosa dan memberi saran tentang perawatan berdasarkan karakteristik individu pasien tertentu.

Antibiotik untuk pilek

21 Desember 2017

Informasi umum

Saat ini, kebenaran bahwa antibiotik tidak efektif terhadap pilek, flu dan ARVI sudah diketahui. Namun, terlepas dari fakta bahwa itu diketahui baik oleh spesialis, agen antibakteri untuk infeksi virus, pasien sering hanya mengambil "untuk pencegahan." Setelah semua, ketika pasien dengan pilek dianjurkan untuk mengikuti aturan terkenal yang relevan dalam pengobatan penyakit seperti itu, banyak orang berpikir bahwa mereka minum banyak cairan, mengkonsumsi makanan dengan vitamin, ikuti tirah baring, kumur tidak cukup untuk menyembuhkan penyakit. Oleh karena itu, banyak yang mulai menggunakan antibiotik yang kuat sendiri, atau praktis "meminta" spesialis untuk meresepkan mereka obat apa pun.

Banyak orang sampai pada kesimpulan bahwa mereka bertanya di forum, yang lebih baik minum obat untuk pilek. Dan mereka diperlakukan dengan saran, tanpa resep dan resep. Selain itu, saat ini mudah untuk membeli obat tanpa resep, meskipun sebagian besar agen antibakteri harus dijual dengan resep.

Sangat sering kesalahan ini dibuat oleh orang tua yang tidak tahu kapan harus memberikan antibiotik pada anak. Banyak dokter anak lebih suka "bermain aman" dan meresepkan obat-obatan semacam itu kepada anak-anak yang dingin hanya "untuk tujuan pencegahan" untuk mencegah komplikasi lebih lanjut.

Namun pada kenyataannya, cara terbaik untuk mengobati pilek pada anak adalah mengikuti nasihat tradisional yang sama tentang minum banyak air, melembabkan dan menyiarkan ruangan, menggunakan metode folk tambahan dan penggunaan simtomatis dari pengobatan untuk suhu. Setelah beberapa waktu, tubuh akan mengatasi serangan infeksi virus pernapasan.

Sebenarnya, penunjukan antibiotik untuk pilek dikaitkan dengan keinginan untuk mencegah perkembangan komplikasi. Setelah semua, anak-anak prasekolah di dunia modern benar-benar hidup berdampingan dengan risiko tinggi mengembangkan komplikasi.

Tidak semua sistem kekebalan anak bekerja tanpa gagal. Oleh karena itu, banyak dokter anak, mencoba untuk bermain aman dari kenyataan bahwa kemudian mereka tidak dituduh tidak kompeten, meresepkan obat-obatan tersebut kepada bayi.

Penting untuk memahami bahwa dalam banyak kasus tidak ada gunanya minum antibiotik untuk pilek, karena kebanyakan pilek demam dan tanpa demam berasal dari virus. Ini berarti bahwa mengambil obat antibakteri dalam kasus pilek tidak berguna.

Lebih baik minum antibiotik jika komplikasi tertentu berkembang setelah serangan virus, infeksi bakteri telah terjadi, yang terletak di rongga hidung atau mulut, bronkus, dan paru-paru.

Apa yang harus diminum dengan dingin tanpa suhu, apakah mungkin untuk minum antibiotik pada suhu, dan dalam kasus apa layak minum agen antibakteri, itu akan dibahas di bawah ini.

Apakah mungkin untuk menentukan dari tes bahwa antibiotik diperlukan?

Saat ini, jauh dari setiap kasus yang dilakukan tes laboratorium yang dapat mengkonfirmasi bahwa infeksi bersifat bakteri. Melakukan urin tanaman, dahak - ini bukan tes murah, dan mereka jarang dilakukan. Pengecualian adalah swab dari hidung dan tenggorokan dalam kasus sakit tenggorokan pada tongkat Leflera (ini adalah agen penyebab difteri). Juga, pada tonsilitis kronik, pelepasan selektif tonsil dilakukan, kultur urin pada pasien dengan patologi saluran kemih.

Perubahan dalam analisis klinis darah adalah tanda-tanda tidak langsung dari perkembangan proses inflamasi bakteri. Secara khusus, dokter dipandu oleh peningkatan indikator ESR, peningkatan jumlah leukosit, pergeseran ke kiri dari rumus leukosit.

Bagaimana cara menentukan komplikasi apa yang berkembang?

Untuk memahami mana yang lebih baik memberikan obat kepada seorang anak atau orang dewasa, penting untuk menentukan apakah ada perkembangan komplikasi. Anda dapat secara independen menduga bahwa komplikasi bakteri dari penyakit ini berkembang, dengan tanda-tanda berikut:

  • Warna kotoran dari bronkus, hidung, faring, telinga berubah - menjadi keruh, menjadi kehijauan atau kekuning-kuningan.
  • Jika infeksi bakteri bergabung, suhu sering naik lagi.
  • Jika infeksi bakteri mempengaruhi sistem kemih, maka urin menjadi keruh, endapan mungkin muncul di dalamnya.
  • Lesi usus menghasilkan lendir, darah atau nanah di feses.

Untuk menentukan komplikasi ARVI dapat dengan alasan berikut:

  • Setelah perbaikan sekitar 5-6 hari, suhu naik lagi ke indikator 38 derajat dan lebih tinggi; merasa lebih buruk, khawatir batuk, sesak nafas; ketika batuk atau menarik napas dalam-dalam, sakit di dada - semua tanda-tanda ini mengindikasikan perkembangan pneumonia.
  • Dalam kasus demam, nyeri di tenggorokan menjadi lebih kuat, plak muncul pada amandel, kelenjar getah bening di leher membesar - gejala ini memerlukan pengecualian difteri.
  • Ketika rasa sakit di telinga muncul, jika mengalir dari telinga, dapat diasumsikan bahwa otitis media berkembang.
  • Jika rinitis menjadi hidung, indra penciuman hilang, terasa sakit di dahi atau wajah, dan rasa sakit bertambah ketika orang membungkuk, maka proses peradangan sinus paranasal berkembang.

Dalam situasi seperti ini, Anda harus memilih antibiotik untuk pilek. Antibiotik mana yang lebih baik untuk pilek bagi orang dewasa, atau antibiotik apa untuk anak-anak dengan pilek sebaiknya digunakan, hanya dokter yang memutuskan. Memang, pilihan obat-obatan tersebut tergantung pada banyak faktor.

  • usia orang tersebut;
  • lokalisasi komplikasi;
  • riwayat pasien;
  • toleransi obat;
  • resistensi antibiotik.

Nama-nama antibiotik anak-anak untuk pilek, nama-nama suntikan dan nama-nama antibiotik untuk pilek dan flu untuk orang dewasa dapat ditemukan di situs medis apa pun di jaringan, dan daftar mereka sangat panjang. Tetapi ini tidak berarti bahwa antibiotik yang baik untuk masuk angin dapat diminum hanya "untuk pencegahan", jika tanda-tanda komplikasi muncul. Bahkan agen antibakteri, di mana ada 3 tablet dalam paket, dapat memperburuk kondisi pasien, mempengaruhi sistem kekebalannya.

Oleh karena itu, dipandu oleh saran teman-teman tentang fakta bahwa obat tertentu baik, murah dan minum antibiotik spektrum luas tidak dapat dalam hal apapun. Antibiotik apa yang diperlukan untuk pilek harus ditentukan secara eksklusif oleh dokter yang merawat.

Kapan Anda tidak perlu minum antibiotik untuk ARVI yang tidak rumit?

Dengan pilek, dengan penyakit THT atau ARVI, lewat tanpa komplikasi, antibiotik tidak perlu diambil dalam kasus seperti ini:

  • jika rhinitis dengan lendir dan nanah berlangsung kurang dari 10-14 hari;
  • ketika konjungtivitis virus berkembang;
  • dalam kasus tonsilitis viral;
  • dengan nasopharyngitis;
  • dalam kasus perkembangan bronkitis, tracheitis, bagaimanapun, kadang-kadang dalam kondisi akut dengan suhu tinggi, penggunaan agen antibakteri masih diperlukan;
  • dalam kasus laringitis pada anak;
  • ketika herpes muncul di bibir.

Kapan saya harus minum antibiotik untuk ARVI yang tidak rumit?

Antibiotik untuk ARVI tanpa komplikasi yang ditentukan dalam situasi seperti itu:

  • Jika tanda-tanda kerusakan kekebalan ditentukan: suhu terus-menerus naik ke parameter sub-demam, penyakit flu dan virus pada bayi dialami lebih dari lima kali setahun, penyakit peradangan dan jamur dalam bentuk kronis, pada manusia, memiliki HIV, patologi kekebalan bawaan atau penyakit onkologi.
  • Ketika penyakit darah berkembang - anemia aplastik, agranulositosis.
  • Bayi hingga 6 bulan - dengan rakhitis, berat badan kurang, malformasi.

Dalam kasus ini, antibiotik untuk infeksi virus pernapasan akut pada orang dewasa, dan terutama antibiotik untuk infeksi virus pernapasan akut pada anak-anak, diresepkan oleh dokter. Pada pasien seperti itu dengan penyakit pernapasan akut, dokter harus memantau kondisi tubuh.

Kapan antibiotik diresepkan?

Indikasi untuk penggunaan obat-obatan tersebut adalah:

  • Bakteri angina - penting untuk segera mengecualikan difteri, yang mengambil penyeka dari hidung dan tenggorokan. Dengan penyakit ini, makrolida atau penisilin digunakan.
  • Laryngotracheitis, bronkiektasis, eksaserbasi bronkitis kronis atau bronkitis akut - menggunakan macrolides (Macropenes). Sinar-X terkadang diperlukan untuk menyingkirkan pneumonia.
  • Limfadenitis purulen - penggunaan antibiotik spektrum luas dari generasi terakhir, kadang-kadang perlu berkonsultasi dengan ahli bedah atau ahli hematologi.
  • Otitis media akut dalam bentuk akut - otolaryngologist melakukan otoscopy, setelah itu ia meresepkan sefalosporin atau makrolida.
  • Pneumonia - setelah kondisi telah dikonfirmasi oleh X-ray, penisilin semi-sintetis diresepkan.
  • Sinusitis, sinusitis, ethmoiditis - X-rays dilakukan dan tanda-tanda klinis dinilai untuk diagnosis.

Jika pada latar belakang komplikasi infeksi virus berkembang, kemudian dengan mempertimbangkan usia, keparahan penyakit, riwayat, dokter menentukan antibiotik mana yang diminum. Mungkin obat semacam itu:

  • Penisilin baris - jika pasien tidak memiliki reaksi alergi terhadap penisilin, penisilin semi-sintetis yang ditentukan. Ini berarti Amoxicillin, Flemoxin Soljutab. Jika seorang pasien mengembangkan infeksi yang resistan berat, maka dokter lebih suka meresepkan apa yang disebut “penicillin terlindungi” (amoxicillin + clavulanic acid): Augmentin, Amoxiclav, Ecoclav. Ini adalah obat lini pertama untuk sakit tenggorokan.
  • Makrolida biasanya digunakan untuk mycoplasmal, pneumonia klamidia, serta untuk penyakit infeksi pada saluran pernapasan bagian atas. Ini berarti Azitromisin (Hemomitsin, Azitroks, Zetamaks, Sumamed, Zitrolid, dll.). Agen Makropen adalah obat pilihan untuk pengobatan bronkitis.
  • Serial Cephalosporin adalah Cefixime (Pancef, Supraksi, dll), Cefuroxime Axetil (Zinnat, Super, Axetin) dan lain-lain.
  • Fluoroquinolones - obat ini diresepkan jika pasien tidak mentoleransi antibiotik lain atau jika resistensi bakteri terhadap obat penicillin dicatat. Ini adalah Moxifloxacin (Plevilox, Avelox, Moksimak), Levofloxacin (Floracid, Tavanic, Glevo, dll.).

Untuk perawatan anak-anak tidak bisa menggunakan fluoroquinolones. Obat-obatan ini dianggap sebagai "cadangan" obat, karena mereka mungkin diperlukan pada masa dewasa untuk pengobatan infeksi yang resistan terhadap obat lain.

Sangat penting bahwa resep antibiotik dan pilihan yang terbaik untuk pilek biasa dilakukan oleh dokter. Spesialis harus bertindak sedemikian rupa untuk memberikan bantuan yang paling efektif kepada pasien. Dalam hal ini, pengangkatannya harus sedemikian rupa sehingga tidak merugikan orang di masa depan.

Para ilmuwan telah mengidentifikasi masalah yang sangat serius terkait dengan antibiotik. Faktanya adalah bahwa perusahaan farmakologis tidak memperhitungkan fakta bahwa resistansi patogen terhadap agen antibakteri terus berkembang, dan mereka menghadirkan pengguna dengan obat baru yang dapat tetap cadangan untuk beberapa waktu.

Kesimpulan

Jadi, penting untuk memahami bahwa antibiotik diindikasikan untuk diambil dengan infeksi bakteri, sedangkan asal pilek dalam banyak kasus (hingga 90%) adalah virus. Karena itu, penggunaan antibiotik dalam hal ini bukan hanya tidak berguna, tetapi juga berbahaya.

Pertanyaan apakah antibiotik dan antivirus dapat diambil pada saat yang sama juga tidak relevan dalam kasus ini, karena kombinasi seperti itu memperburuk beban keseluruhan pada tubuh.

Perlu diingat bahwa antibiotik memiliki efek negatif yang nyata. Mereka menghambat fungsi ginjal dan hati, merusak sistem kekebalan tubuh, memprovokasi manifestasi alergi dan dysbacteriosis. Oleh karena itu, pertanyaan apakah perlu dan mungkin untuk minum obat-obatan seperti itu harus diperlakukan dengan sangat tenang.

Jangan gunakan agen antibakteri untuk pencegahan. Beberapa orang tua memberi anak antibiotik untuk pilek, untuk mencegah komplikasi. Tetapi antibiotik untuk rinitis pada orang dewasa dan anak-anak - pendekatan ini sepenuhnya salah, seperti manifestasi lain dari pilek biasa. Penting untuk menyerahkan waktu kepada spesialis yang dapat mengidentifikasi komplikasi penyakit secara tepat waktu dan baru kemudian meresepkan obat tersebut. Dalam kasus pilek untuk anak-anak, pada awalnya perlu mengambil langkah-langkah yang tidak terkait dengan asupan obat-obatan sintetis.

Adalah mungkin untuk menentukan apakah antibiotik efektif dengan mengurangi suhu. Efektivitas terapi antibiotik membuktikan bahwa suhu turun menjadi 37-38 derajat, dan kondisi umum membaik. Jika bantuan tersebut tidak terjadi, antibiotik harus diganti dengan yang lain.

Evaluasi efek obat harus selama tiga hari. Hanya setelah ini, obat, tanpa ada tindakan, diganti.

Dengan penggunaan agen antibakteri yang sering dan tidak terkontrol, resistensi terhadap mereka berkembang. Dengan demikian, setiap kali seseorang akan membutuhkan obat-obatan yang lebih kuat atau penggunaan dua cara yang berbeda sekaligus.

Anda tidak bisa minum antibiotik untuk flu, seperti yang banyak dilakukan. Dana terhadap influenza, yang merupakan penyakit virus, dokter mengatur, berdasarkan kondisi pasien. Pertanyaannya, antibiotik apa yang minum dengan flu, hanya muncul dalam kasus kerusakan serius pada pasien.

Antibiotik untuk pilek, flu dan batuk pada orang dewasa dan anak-anak. Antibiotik apa yang harus diambil

Antibiotik adalah zat asal alam atau sintetis, yang mengeluarkan racun yang berbahaya bagi bakteri dan mikroorganisme. Menurut tujuan mereka, antibiotik dibagi menjadi obat antibakteri, antijamur dan antikanker.

Penggunaan obat secara sembarangan mengarah pada adaptasi patogen dan bakteri. Mereka bermutasi dan menjadi resisten terhadap racun antibiotik. Obat-obatan tidak lagi berfungsi.

Cara meminum antibiotik untuk masuk angin

Antibiotik diresepkan hanya untuk infeksi bakteri atau jamur. Dalam penyakit virus, gunakan obat antiviral. Penggunaan antibiotik pada tanda-tanda pertama ISPA tidak masuk akal dan berbahaya.

Mengambil antibiotik untuk pilek pada orang dewasa dan anak-anak dapat secara signifikan mengurangi durasi penyakit dan membuat hidup lebih mudah.

Pada hari ke 4-5, efek virus berlalu, kesehatan pasien membaik, tetapi kekebalannya berkurang, dan kemungkinan komplikasi tetap ada. Suhu tubuh meningkat, kelenjar getah bening meningkat, kemerahan di tenggorokan, mengi di bronkus.

Ini berarti infeksi bakteri atau jamur mulai berkembang di dalam tubuh. Dalam hal ini, antibiotik diresepkan.

Berapa hari untuk minum antibiotik untuk masuk angin

Orang dewasa meresepkan antibiotik dalam bentuk tablet, kapsul atau bubuk. Anak-anak karena usia mereka tidak bisa menelan pil. Mereka diresepkan obat dalam bentuk sirup.

Durasi terapi ditentukan oleh dokter. Secara umum, itu berlangsung 5-7 hari. Dokter menjelaskan rejimen antibiotik: itu tercantum dalam deskripsi obat. Skema tergantung pada usia pasien dan kelompok obat.

Aturan yang dijelaskan oleh terapis dan ditunjukkan dalam petunjuk untuk penggunaan obat tidak dapat diubah. Efektivitas terapi tergantung padanya. Jika dokter telah mengindikasikan bahwa perlu minum obat 2 kali sehari, maka waktu penerimaan harus dihitung. 24 jam / 2 kali = 12 jam

Ini berarti bahwa perlu minum obat setelah 12 jam.Jika asupan obat pertama dibuat pada pukul 8 pagi, maka dosis berikutnya akan menjadi pukul 8 malam.

Perhatikan! Perjalanan terapi antibiotik tidak dapat terganggu, bahkan dengan peningkatan kesehatan pasien. Penurunan suhu, kurangnya batuk dan pilek tidak berarti bahwa bakteri telah menghentikan reproduksi mereka.

Penyakitnya surut, tetapi tidak kunjung sembuh. Ini akan mulai berkembang lagi, tetapi efek obat, yang diambil sebelumnya, akan menjadi tidak efektif. Terapis meresepkan antibiotik lain yang memiliki efek lebih kuat.

Antibiotik untuk pilek pada orang dewasa

Seorang dewasa memiliki kekebalan yang sudah terbentuk, yang mampu pulih dengan cepat. Terapis menilai efektivitas obat dalam kasus komplikasi dari jenis tertentu: penyakit pada saluran pernapasan bagian atas, saluran pernapasan, perkembangan mycoplasmosis.

  • Penicillin series: "Penicillin", "Benzylpenicillin". Obat yang diresepkan dalam bentuk suntikan. Jus lambung mengurangi efek tablet penicillin.
  • Cephalosporins: "Ceftozan", "Cephalexin", - kapsul atau suspensi. Obat-obatan efektif dalam penyakit saluran pernapasan.
  • Makrolida: "Erythromycin", - diresepkan untuk infeksi intraseluler, mycoplasmosis.
  • Tetracyclines: Tetracycline tablets, Doxycycline, Menocycline capsules. Persiapan diresepkan untuk orang dewasa dan anak-anak dari 8 tahun.
  • Fluoroquinolones: Levofloxacin, Ciprofloxacin, efektif dalam pengembangan radang saluran pernapasan bagian atas. Obat-obatan diresepkan untuk pasien dari 18 tahun.
  • Lincosamide: “Lincomycin” dalam tablet, kapsul, solusi untuk suntikan. Persiapan kelompok ini diresepkan untuk sakit tenggorokan, bronkitis, sinusitis.
  • Carbapenems: "Ertapenem", "Meropenem", diindikasikan untuk pneumonia.

Antibiotik spektrum luas untuk masuk angin

Untuk menentukan efektivitas obat untuk tubuh, dokter harus menentukan kepekaan pasien terhadap jenis antibiotik tertentu. Untuk tes, Anda harus lulus tes darah.

Hasilnya disiapkan 5-7 hari. Infeksi akan berkembang saat ini, sehingga terapis meresepkan antibiotik spektrum luas:

Dokter meresepkan untuk mengambil antibiotik dengan spektrum tindakan yang luas, berdasarkan gejala penyakit, pada situasi epidemiologi wilayah tersebut.

Jika obat tidak memiliki efek yang diinginkan, infeksi terus berkembang, terapi disesuaikan dengan hasil tes untuk kepekaan terhadap antibiotik.

Tiga tablet: antibiotik yang kuat untuk masuk angin

Efektivitas dan kekuatan obat ditentukan oleh beberapa parameter: seberapa cepat diserap dan didistribusikan ke seluruh tubuh.

Dalam beberapa kasus, cukup untuk mengambil 3 tablet untuk mencapai keberhasilan dalam mengobati flu biasa. Untuk obat-obatan kuat termasuk:

Salah satu bentuk pelepasan obat ini adalah pil: ambil 1, 3 hari. Obat-obatan tersedia tidak hanya di tablet, tetapi juga dalam bentuk suspensi, kapsul. Menentukan kelayakan terapi hanya bisa dokter.

Antibiotik ringan untuk masuk angin.

Obat yang paling beracun dianggap antibiotik dari kelompok aminoglikosida: mereka menyebabkan komplikasi. Makrolida kurang berbahaya: mereka diresepkan untuk wanita hamil dan anak-anak. Antibiotik yang tidak menimbulkan komplikasi, tentukan seberapa ringannya. Ini termasuk:

Persiapan dengan lembut bertindak pada flora usus dan perut. Mereka tidak menghancurkan enterobacteria. Makan tidak mempengaruhi keefektifan antibiotik: obat-obatan diminum baik sebelum dan sesudah makan.

Zat aktif cepat diserap dari perut dan menyebar ke seluruh tubuh.

Antibiotik untuk flu dan flu untuk orang dewasa di atas 50

Pasien lanjut usia dengan obat antibiotik diresepkan dengan sangat hati-hati. Proses metabolisme dalam tubuh berkurang, yang menghambat eliminasi obat dari tubuh, penyerapan dan distribusi mereka dalam jaringan lunak.

Pasien lansia sering menderita penyakit jantung, ginjal, dan gastrointestinal kronis. Antibiotik untuk orang yang berusia di atas 50 diresepkan dalam dosis kecil.

Instruksi penggunaan obat memberikan instruksi khusus: cara minum obat dengan penyakit kronis. Jika gejala dingin diamati dalam 2 hari, maka terapis meresepkan terapi antibiotik untuk kelompok fluoroquinolones generasi ke-3 dan ke-4.

Dalam kasus luar biasa, sefalosporin diresepkan. Orang yang lebih tua diresepkan:

Obat-obatan ini didistribusikan dalam jaringan lunak setelah 20 menit. Diekskresikan dalam feses dan urine. Antibiotik diambil setelah operasi untuk menghindari perkembangan infeksi sekunder di dalam tubuh.

Antibiotik untuk pilek: "Amoxicillin", aksinya, kontraindikasi

"Amoxicillin" adalah antibiotik dari kelompok pen isilin, memiliki spektrum tindakan yang luas. Lepaskan obat dalam bentuk tablet, butiran untuk persiapan suspensi, kapsul.

Solusi dalam ampul digunakan dalam kedokteran hewan. Substansi aktif, amoxicillin, diserap oleh tubuh dari saluran pencernaan, tanpa merusak lingkungan asam.

Makan tidak mempengaruhi penyebaran zat aktif dalam tubuh. Cocok untuk orang tua.

Obat ini diresepkan untuk pasien jika terjadi infeksi:

  • saluran pernapasan bagian atas;
  • organ pencernaan;
  • sistem genitourinari;
  • dengan kekalahan jaringan lunak.

"Amoxicillin" digunakan bersama dengan "Metronidazole" dalam pengobatan ulkus duodenum dan gastritis.

Obat ini memiliki kontraindikasi:

  • diatesis alergi;
  • sensitivitas pasien terhadap antibiotik dari penisilin, kelompok cephalosporin, hingga nitroimidazole;
  • penyakit gastrointestinal, disertai dengan diare dan muntah hebat;
  • penyakit pernapasan virus;
  • asma;
  • leukemia limfositik;
  • mononukleosis, di mana ada peningkatan limpa, hati;
  • penyakit yang berhubungan dengan pembentukan darah yang terganggu;
  • gangguan sistem saraf;
  • gangguan hati, penyakit kuning.

"Amoxicillin" dalam bentuk suspensi diresepkan untuk anak-anak dari 2 tahun. Tablet diresepkan untuk orang dewasa dan anak-anak setelah 12 tahun. Antibiotik diresepkan oleh dokter. Itu tergantung pada bentuk obat, usia pasien dan spesifik penyakit.

Analoginya "Amoxicillin" adalah: "Ampicillin trihydrate", "Ecobol", "Ospamox". Harga rata-rata obat - 70 rubel.

Antibiotik untuk pilek untuk anak-anak di bawah satu tahun

Meresepkan antibiotik untuk bayi hingga satu tahun harus dibenarkan. Terapi antibiotik dapat menyebabkan gangguan perkembangan organ internal dan otak. Dari anak-anak usia 3 bulan diresepkan:

Bayi tidak diresepkan antibiotik:

  • dengan infeksi saluran pernapasan akut yang disebabkan oleh virus;
  • dengan rhinitis;
  • faringitis;
  • Sebelum mengobati batuk, dokter anak mempelajari asalnya; jika batuk berkepanjangan bersifat bakteri, resep antibiotik akan dibenarkan;
  • dengan hipertermia, suhu tubuh tinggi, yang berlangsung lebih dari satu hari, jika anak tidak dapat diperiksa, Cephalosporin diresepkan.

Penting untuk diketahui! Untuk menormalkan mikroflora usus, dokter anak merekomendasikan mengambil bifidobacteria dan lactobacilli. Jangan mengabaikan nasihat dokter. Jika tidak, bayi akan menderita kolik, perut kembung, diare atau sembelit.

Antibiotik untuk pilek untuk anak-anak setelah tahun

Tubuh bayi dan anak setelah satu tahun ditandai oleh sistem kekebalan tubuh yang kuat dan kerja harmonis dari organ-organ internal. Anak-anak setelah satu tahun dengan pilek diresepkan antibiotik dalam bentuk suntikan dan lisan: tablet, suspensi, sirup.

  • "Aksetin" - bedak untuk persiapan larutan suntik, ditunjukkan kepada anak-anak sejak lahir;
  • "Klacid" - ditampilkan untuk anak-anak dari 3 tahun;
  • "Amoksisar" - diresepkan untuk anak-anak hingga 5 tahun dalam bentuk suspensi;
  • “Cedex” - penangguhan untuk anak-anak mulai dari 6 bulan, tablet - dari 10 tahun;
  • "Flemoxin Solutab" - untuk anak-anak, antibiotik diberikan dalam bentuk sirup; anak-anak yang lebih tua diresepkan pil.

Setelah meminum antibiotik, urtikaria mungkin muncul. Dalam hal ini, obat atau membatalkan, atau resep antihistamin "Suprastin", "Zodak", "Tavegil."

Antibiotik untuk pilek pada anak-anak: nama-nama yang paling efektif

Dokter anak meresepkan terapi antibiotik secara individual untuk setiap anak. Untuk beberapa anak, obat penicillin efektif, untuk yang lain - makrolida.

Para ahli mengidentifikasi agen bakterisida dan antimikroba berikut yang efektif untuk anak-anak dengan pilek:

  • "Zinnat" - zat aktif - sefuroxime axetil; granul diencerkan dengan air untuk membentuk suspensi; obatnya memiliki rasa buah, diperlihatkan kepada anak-anak sejak lahir;
  • "Augmentin" - bahan aktif - amoxicillin trihydrate; bubuk untuk suspensi; memiliki rasa manis berry, diresepkan untuk anak-anak dari 2 bulan;
  • "Supraks" - substansi aktif cefixime; tablet larut air; rasa - manis, stroberi, dibuang ke anak-anak dari 3 tahun;
  • "Roxithromycin" - pil, direkomendasikan untuk anak-anak dari 12 tahun.

Penting untuk diingat! Antibiotik yang diambil dengan pilek pada orang dewasa dan anak-anak harus dicuci dengan banyak air bersih. Minuman berkarbonasi manis, kolak atau teh tidak boleh digunakan. Jangan mencuci persiapan dengan susu dan minuman susu fermentasi.

Obat yang salah mengurangi pembubaran antibiotik, penyerapannya dan menyebar ke seluruh tubuh.

Apa antibiotik untuk pilek dan sakit tenggorokan

Jika pilek sakit tenggorokan, antibiotik tidak segera diresepkan. Terapis menentukan sifat dari penyakit, virus atau bakterisida. Dalam kasus angina yang disebabkan oleh staphylococcus, pasien memiliki tanda-tanda tertentu:

  • suhu tinggi hingga 40 ° C; gunakan obat antipiretik yang mengurangi suhu untuk waktu yang singkat;
  • itu menyakiti pasien untuk menelan;
  • tonsil burgundy, manifestasi kulit putih dan ulkus yang nampak pada mereka;
  • kelenjar getah bening yang membesar: pasien merasakan nyeri saat palpasi.

Orang dewasa diresepkan:

Untuk anak-anak menulis:

Untuk infeksi staph di tenggorokan, terapis mungkin meresepkan semprotan atau aerosol:

Perhatian! Semprotan untuk sakit tenggorokan tidak ditentukan sebagai agen antibakteri independen. Berikan resep pengobatan kompleks dengan antibiotik dalam tablet, suspensi atau dalam bentuk sirup.

Perawatan akan efektif jika, sebelum menggunakan semprotan, bilas tenggorokan dengan rebusan chamomile atau sage.

Antibiotik untuk SARS dan Flu

Penyakit yang disebabkan oleh konsumsi virus diperlakukan dengan obat antiviral.

Jika kondisi pasien tidak membaik: suhu di atas 38,5 ° C, pemisahan selaput lendir yang melimpah dari hidung berwarna hijau, ada tanda-tanda otitis, dokter mengoreksi perawatan. Dia meresepkan antibiotik. Dalam hal ini, obat spektrum luas akan efektif:

  • "Klonakom-X": antibiotik gabungan; zat aktifnya adalah amoxicillin dan cloxacillin; hati-hati diresepkan untuk wanita selama kehamilan dan anak-anak di bawah usia 14 tahun, jalannya pengobatan adalah 10 hari;
  • Ampisid: untuk orang dewasa dan anak-anak yang berat tubuhnya mencapai 30 kg; kontraindikasi adalah kepekaan terhadap obat, dengan obat yang diresepkan kehamilan dengan hati-hati; efektif dalam pengobatan saluran pernapasan bagian atas, saluran pernapasan bagian atas, penyakit pencernaan, sistem urogenital;
  • "Fromilid": butiran untuk persiapan suspensi, tablet; zat aktif adalah klaritromisin; Kontraindikasi adalah penyakit ginjal; anak-anak meresepkan obat itu dari 12 tahun.

Untuk menentukan dosis dan metode minum antibiotik sebaiknya seorang terapis. Persiapan tersedia di apotek dengan resep.

Antibiotik untuk pilek dan batuk

Sebelum meresepkan antibiotik untuk batuk, terapis akan meresepkan tes dan pemeriksaan kepada pasien. Jika batuk disebabkan oleh penyebaran infeksi bakteri, maka gunakan terapi dengan agen antibakteri. Antibiotik untuk pilek pada orang dewasa dan anak-anak diindikasikan untuk radang selaput dada, radang paru-paru, trakeitis akut, dan bronkitis bakteri.

  • "Zi-faktor": obat ini diresepkan untuk orang dewasa dan anak-anak dari 1 tahun; kontraindikasi - gagal ginjal dan hati;
  • "Azitsid": pengobatan selama 3 hari - 3 tablet; untuk orang dewasa, anak-anak dari 3 tahun, untuk wanita hamil;
  • "Ecoclav": diproduksi dalam bentuk tablet dan bubuk untuk suspensi.

Dalam pengobatan batuk selalu dilakukan terapi yang rumit. Dalam hubungannya dengan antibiotik yang diresepkan obat antitusif atau ekspektoran.

Antibiotik alami untuk masuk angin

Antibiotik sintetis tidak hanya menghancurkan bakteri patogen dalam tubuh, tetapi juga mikroflora usus yang menguntungkan. Obat-obatan mengurangi kekebalan pasien.

Setelah perawatan, diperlukan terapi baru untuk mengembalikan fungsi saluran cerna dan sistem kekebalan tubuh. Antibiotik alami bekerja pada tubuh dengan hemat. Para ahli merekomendasikan untuk memasukkan mereka dalam diet harian Anda.

Dikenal karena sifat antiseptik, antivirus, dan bakterinya dari buah beri:

  • Kalina - memiliki rasa raspberry, tetapi tidak populer karena baunya yang aneh;
  • cranberi;
  • kismis hitam;
  • raspberry;
  • buckthorn laut;
  • blueberry

Buah beri digiling dengan gula dan disimpan dalam wadah kaca di tempat yang dingin. Konsumsi 1 sdt. 3 kali sehari untuk pencegahan dan pengobatan pilek.

Beberapa bumbu membantu meningkatkan imunitas, menormalkan proses metabolisme dan merupakan antibiotik alami:

Bumbu digunakan dalam salad dan kursus kedua. Ketika merawat sakit tenggorokan, mereka digunakan untuk membuat decoctions untuk membilas tenggorokan dan membilas hidung.

Salah satu antibiotik alami yang paling lezat adalah madu. Satu sendok madu ditambahkan ke teh, susu, atau larut dengan sakit tenggorokan.

Antibiotik antivirus untuk pilek

Antibiotik antivirus hanya ada di alam. Kalina, bawang putih, cranberry tidak hanya memiliki aksi antimikroba dan bakteriostatik, tetapi juga sifat antivirus. Tidak ada antibiotik sintetis yang menghambat reproduksi virus.

Antibiotik dan obat antivirus bertindak pada berbagai patogen. Dengan ARVI, Arbidol dan Remantadin diresepkan. Setelah 4-5 hari, sistem kekebalan menghasilkan antibodi yang melawan virus.

Komplikasi lebih lanjut terkait dengan perkembangan infeksi yang disebabkan oleh aktivitas bakteri atau jamur.

Dalam beberapa kasus, infeksi sekunder sudah berkembang selama kekalahan tubuh dengan virus. Superinfeksi seseorang terjadi. Dalam hal ini, dokter meresepkan terapi dengan obat antiviral dan antibiotik.

Antibiotik dingin murah dan efektif, nama dan fitur mereka

Penisilin diresepkan untuk infeksi streptokokus, stafilokokus, pneumokokus. Mereka tidak sangat beracun: cocok untuk anak-anak. Diantaranya adalah:

  • "Benzylpenicillin benzatin" - biaya dalam tablet dari 30 rubel. untuk 10 pcs.; suntikan - 60 rubel. untuk 1 ampul; dapat digunakan dengan agen antijamur;
  • Ampioks - dari 60 rubel. untuk 20 pcs.; direkomendasikan untuk anak-anak mulai 7 tahun;
  • Oxacillin - tablet dari 55 rubel / 20 pcs.; bubuk nomor 50 - 450 rubel.

Cephalosporins memiliki spektrum tindakan yang luas: mereka aktif melawan infeksi coccal dan anaerob. Dalam beberapa kasus, obat kombinasi yang diresepkan mengandung penicillin.

Obat-obatan yang paling murah dan efektif adalah:

  • "Zinatsef" untuk penggunaan intramuskular dan intravena; bubuk untuk solusi - dari 140 rubel. untuk 750 mg;
  • "Lopraks" - harga rata-rata 120 rubel; obat ini tersedia dalam bentuk tablet dan dalam bentuk bubuk untuk persiapan suspensi;
  • "Cefoperazone" - harga rata-rata 150 rubel; bubuk untuk injeksi.

Antibiotik modern memiliki spektrum aksi yang luas dan toksisitas rendah. Biayanya tidak berbeda demokratis. Harga rata-rata - dari 500 rubel.

Antibiotik over-the-counter

Kementerian Kesehatan Federasi Rusia selalu menentang perawatan diri. Undang-undang tentang penjualan obat-obatan dikeluarkan pada tahun 2010. Pada tahun 2017, pemilik apotek diingatkan akan tanggung jawab untuk menjual antibiotik tanpa resep dokter.

Sebuah badan hukum akan membayar denda 40 ribu rubel. Pemilik IP - dari 4 ribu rubel. Kegiatan organisasi oleh keputusan pengadilan dapat ditangguhkan selama 90 hari.

Untuk membeli antibiotik, Anda harus mengunjungi dokter yang berhak menulis resep.

Suntikan: antibiotik untuk pilek, nama mereka, tindakan, kontraindikasi

Injeksi dingin diresepkan untuk kasus-kasus sulit ketika terapi intensif diperlukan. Suntikan lebih cepat dan lebih efisien. Tetapkan suntikan hanya untuk indikasi tertentu.

  • "Sultasin" - dari 40 rubel. untuk sebotol bubuk untuk solusi; obat kombinasi, memiliki tindakan antimikroba dan bakteriostatik, kontraindikasi adalah penyakit hati dan ginjal;
  • Oxamp Sodium - biaya rata-rata 20 rubel / 1 botol; mengacu pada kelompok penicillins, tidak diresepkan untuk bayi, jika ibu memiliki riwayat sensitivitas penisilin; kontraindikasi - perdarahan, asma bronkial, kepekaan terhadap obat;
  • "Amoxicillin + Clavulanic acid": jangan meresepkan suntikan untuk penyakit kuning, mononukleosis infeksiosa, hipersensitivitas.

Perhatian Jika bubuk dengan antibiotik untuk persiapan larutan suntikan tetap ada sejak perawatan terakhir, maka tidak perlu meresepkan suntikan sendiri.

Ada bahaya bahwa tubuh telah mengembangkan resistensi terhadap antibiotik ini. Penggunaan obat-obatan dalam hal ini akan membahayakan tubuh.

Antibiotik untuk ibu hamil dengan pilek

Obat bakterisidal dan antimikroba untuk ibu hamil diresepkan dengan sangat hati-hati. Seorang wanita harus di bawah pengawasan medis konstan. Antibiotik diresepkan dalam kasus yang ekstrim jika perkembangan pneumonia, bronkitis purulen, dan organ-organ sistem genitourinari terjadi setelah infeksi saluran pernapasan akut.

Untuk wanita hamil, obat berikut ini diresepkan:

Dosis obat berkurang sehingga tidak membahayakan janin. Dalam beberapa kasus, terapis meresepkan obat yang cocok untuk anak-anak sejak bayi.

Kelompok obat berikut dilarang untuk wanita hamil:

  • tetrasiklin;
  • sulfonamid;
  • seri kloramfenikol;
  • kelompok nitrofuran.

Antibiotik tidak diinginkan pada trimester pertama. 2-3 trimester kurang berbahaya. Seiring dengan persiapan, dianjurkan untuk mengkonsumsi vitamin kompleks untuk wanita hamil.

Pengobatan dingin dengan antibiotik: efek terapi

Terapi dengan penggunaan antibiotik tidak akan membahayakan tubuh jika dokter telah memilih obat yang tepat dan menentukan cara yang benar untuk minum obat.

Dengan mengurangi kekebalan pasien, dengan ketidakpatuhan terhadap aturan mengonsumsi antibiotik, manifestasi negatif mungkin terjadi. Pertama-tama, mereka memperhatikan saluran pencernaan:

  • bangku longgar;
  • mual, kehilangan nafsu makan;
  • sakit perut.

Antibiotik memiliki efek negatif tidak hanya pada bakteri patogen, tetapi juga pada mikroflora yang menguntungkan. Sebagai hasil dari terapi, ketidakseimbangan bakteri di usus terjadi, yang akan membutuhkan pemulihan yang lama.

Antibiotik melanggar keseimbangan selaput lendir di tubuh. Ini mengarah pada perkembangan jamur dari genus Candida. Pasien menderita stomatitis dan sariawan: itu lebih sering terjadi pada wanita dan anak perempuan.

Racun antibiotik memperburuk fungsi hati. Pasien memiliki tanda penyakit kuning.

Setelah antibiotik, Anda harus mengambil:

Terapis akan membuat rekomendasi tentang nutrisi diet dan pengobatan dysbacteriosis. Pasien harus diobati dengan antibiotik di bawah pengawasan dokter. Jika tidak, pemulihan kekebalan dan fungsi organ internal akan memakan waktu lama.

Antibiotik selama periode infeksi pernapasan akut hanya ditentukan oleh indikasi dan atas dasar analisis. Pengobatan sendiri untuk pilek berbahaya.

Antibiotik untuk pilek pada orang dewasa dan anak-anak:

Video yang berguna tentang rehabilitasi setelah antibiotik, Dr. Komarovsky School: