Bronkospasme

Bronkospasme atau sindrom bronkospastik merupakan gejala kompleks yang ditandai dengan kontraksi otot-otot bronkus. Pasien mengalami kesulitan bernafas karena penyempitan bronkus. Penting untuk menyediakan pasien dengan perawatan medis tepat waktu, jika tidak, itu bisa berakibat fatal.

Penyebab dan gejala

Bronkospasme terjadi sebagai komplikasi penyakit lain pada sistem pernapasan

Pada bronkospasme, otot bronkus berkontraksi tanpa sengaja, menghasilkan lumen kecil antara bronkiolus dan bronkus. Kondisi ini menyulitkan oksigen masuk ke paru-paru. Terhadap latar belakang ini, oksigen dalam jumlah yang tidak mencukupi memasuki darah, dan oleh karena itu untuk semua organ manusia.

Pada awal perkembangan proses alergi atau peradangan, bronkospasme adalah reaksi pelindung. Bronkus tidak rileks dan pembengkakan meningkat, yang menyebabkan hipoksia.

Seringkali, bronkospasme diamati pada anak-anak, tetapi juga dapat terjadi pada orang dewasa. Faktor utama yang berkontribusi terhadap perkembangan bronkospasme:

  • Kehadiran benda asing di saluran pernapasan.
  • Asma bronkial.
  • Pengerahan fisik yang luar biasa.
  • Infeksi saluran pernafasan.

Juga, perkembangan bronkospasme mungkin karena alasan lain: minum obat tertentu, keracunan kimia, pembakaran saluran pernapasan, perokok pasif, kondisi buruk. Bronkospasme dapat berkembang dengan latar belakang bronkitis, asma bronkial, dan emfisema.

Cukup sering, kejang bronkus diamati pada orang yang rentan terhadap reaksi alergi.

Manifestasi klinis kejang bronkial lebih jelas pada anak-anak daripada pada orang dewasa. Tanda-tanda serangan bronkospasme adalah:

  • Napas berisik.
  • Sesak nafas.
  • Batuk kering yang kuat.
  • Gangguan irama jantung.
  • Perluasan dada.

Informasi lebih lanjut tentang bronkitis dapat ditemukan dalam video:

Ketika sejumlah besar karbondioksida terakumulasi di alveoli, kulit bisa berubah warna. Biasanya ada segitiga nasolabial biru. Serangan sering dimulai pada malam hari. Ini adalah gejala yang mengkhawatirkan, di mana Anda harus berkonsultasi dengan dokter.

Kemungkinan komplikasi

Dengan bronkospasme yang berkepanjangan, proses ireversibel di paru-paru berkembang. Dahak terakumulasi dalam bronkiolus, yang dapat mengarah pada pengembangan infeksi sekunder.

Dengan tidak adanya perawatan yang adekuat dan tepat waktu, perkembangan deforming bronkitis adalah mungkin.

Patologi ini lebih lanjut mengarah ke pengembangan kegagalan pernafasan.

Dalam kasus yang lebih parah, sindrom bronkospastik dapat menyebabkan bronkosklerosis, penyakit paru obstruktif kronik dan patologi paru lainnya. Penting untuk mengobati bronkospasme pada tahap awal untuk mencegah perkembangan kemungkinan komplikasi.

Pertolongan pertama untuk kejang

Minuman hangat akan membantu meredakan kejang.

Jika terjadi serangan, Anda harus mencoba menghilangkannya di rumah. Di ruangan tempat pasien berada, perlu membuka jendela untuk akses udara segar. Pada saat ini, Anda perlu memanggil brigade ambulans.

Sambil menunggu ambulans, dianjurkan untuk menghirup dengan menggunakan Berodual atau Pulmicort. Anda perlu menenangkan anak atau orang dewasa, menanam, membuka kancing pakaiannya.

Jika gejala bronkospasme tidak diulang untuk pertama kalinya, maka di lemari obat rumah harus ada obat untuk menghilangkan kejang:

  • Obat-obatan tersebut adalah obat untuk inhalasi: Berotek, Salbutamol, Berodual, dll.
  • Dari glukokortikoid dianjurkan untuk menggunakan Pulmicort, Beclavone, dll.

Hilangkan kondisi dengan memberi pasien minuman alkali. Anda bisa menghangatkan air mineral atau minum susu dengan penambahan soda.

Sangat dilarang untuk kejang obat antitusif yang mengandung kodein.

Juga, Anda tidak dapat menggosok pasien dengan salep yang berbau, minyak aromatik, dll. Mengambil obat anti alergi juga kontraindikasi tanpa berkonsultasi dengan dokter.

Perawatan obat

Perawatan lebih lanjut diresepkan oleh pulmonologist atau ahli alergi, tergantung pada penyebab bronkospasme.

Dalam kasus diagnosis kejang bronkial, pengobatan terdiri dari menghilangkan dan menghilangkan penyebab gejala. Penting untuk mengidentifikasi patologi tepat waktu, maka Anda dapat menghindari pengembangan banyak komplikasi.

Ketika bronkospasme diresepkan pengobatan yang komprehensif, dengan mempertimbangkan pembentukan penyebab perkembangan patologi ini:

  • Di antara obat-obatan, dokter meresepkan bronkodilator (Salbutamol, Ventolin), bronkodilator (Singlon, Clenbuterol, Bronholitin, dll.).
  • Untuk meningkatkan pembuangan dahak, aplikasikan mukolitik dan obat ekspektoran. Obat-obatan dalam kelompok ini adalah Ambrobene, Fluimucil dan lain-lain.
  • Juga, glukokortikoid diresepkan untuk menghilangkan kejang.
  • Di lingkungan rumah sakit, solusi Euphyllinum diberikan secara intravena kepada pasien. Ini memperluas bronkus dengan kejang dan berkontribusi terhadap penurunan tekanan di batang paru. Alat ini memiliki banyak reaksi merugikan pada bagian sistem kardiovaskular, sehingga obat ini diresepkan dengan hati-hati.
  • Jika penyebab kejang otot-otot saluran pernapasan adalah alergen, maka penting untuk menghilangkan kontak dengan alergen dan memperkuat sistem kekebalan tubuh. Mungkin penggunaan antihistamin, obat antiviral, antibiotik.
  • Ini efektif untuk dilakukan dengan inhalasi bronkospasme. Prosedur-prosedur ini melembabkan membran mukosa, mencegah perkembangan edema, meningkatkan regenerasi jaringan yang cepat dan perbaikan mikrosirkulasi.

Semua obat diresepkan secara eksklusif oleh dokter, dengan mempertimbangkan tingkat keparahan penyakit.

Metode rakyat

Harus diingat bahwa metode tradisional tidak dapat menggantikan terapi obat.

Jika sebelumnya ada pengamatan bronkospasme, lalu di rumah untuk mengurangi frekuensi serangan, Anda dapat menggunakan metode tradisional.

Resep umum untuk pengobatan bronkospasme:

  1. Daun kaldu rosemary liar dan jelatang. Tuangkan ke dalam wadah dalam jumlah yang sama dengan 20 g daun kering rosemary liar dan jelatang. Campuran tuangkan liter air mendidih dan biarkan selama satu jam. Selanjutnya, saring dan ambil porsi kecil.
  2. Broth licorice root. 10 g akar licorice tuangkan 1 liter air mendidih. Kemudian masak selama 20 menit. Dalam kaldu yang sudah jadi, larutkan mumi. Ambil satu bulan untuk gelas.
  3. Bawang dengan madu. Parut bawang kecil dan tambahkan satu sendok teh madu. Campur campuran dan gunakan dalam porsi kecil.
  4. Ini berguna untuk melakukan pemanasan dan inhalasi. Metode ini digunakan tanpa adanya suhu. Taruh kentang rebus di area dada, yang sebelumnya dibungkus handuk.
  5. Yah bantuan inhalasi untuk debit dahak. Dalam panci kecil tambahkan campuran penyembuhan chamomile, apsintus, elecampane dan didihkan. Jika tidak ada alergi terhadap yodium, maka Anda bisa menambahkan beberapa tetes. Setelah kaldu sedikit mendingin, Anda perlu memiringkan kepala Anda di atas panci, dan di atas dengan handuk. Inhalasi harus dilakukan dalam 15-20 menit.

Harus diingat bahwa pengobatan bronkospasme hanya metode rakyat dilarang. Ini hanya terapi tambahan, yang ditujukan untuk mengurangi manifestasi gejala, tetapi tidak menghilangkan penyebab bronkospasme.

Pencegahan

Untuk mencegah perkembangan bronkospasme harus mengikuti rekomendasi tertentu, yaitu:

  1. Tepat waktu mengobati penyakit yang memprovokasi perkembangan kejang otot-otot halus dari saluran pernapasan (bronkitis, bronchiolitis, dll).
  2. Hindari aktivitas fisik yang berlebihan, situasi yang menekan, emosi yang terlalu berlebihan.
  3. Penting untuk menghentikan kebiasaan buruk.
  4. Jika memungkinkan, hindari efek buruk pada tubuh: menghirup uap berbahaya, dll.
  5. Penting untuk mengobati infeksi kronis dan penyakit saluran pernapasan secara tepat waktu.
  6. Penting juga untuk menghilangkan kontak dengan alergen dan, jika perlu, untuk mengambil antihistamin.
  7. Jangan lupa untuk melakukan pembersihan basah, jangan gunakan bantal bulu dan selimut, jika sebelumnya Anda telah didiagnosis menderita asma.
  8. Agar tubuh bisa melawan penyakit, perlu untuk mengeraskannya. Anda dapat mempertahankan kekebalan pada tingkat yang tepat dengan bantuan diet seimbang, pengerasan, pengerahan tenaga fisik yang moderat, istirahat yang tepat, mengambil kompleks vitamin-mineral.
  9. Dalam cuaca baik harus lebih sering di udara segar. Vaksinasi flu dianjurkan.

Rekomendasi di atas harus diikuti untuk mencegah perkembangan sindrom bronkospastik.

Melihat kesalahan? Pilih itu dan tekan Ctrl + Enter untuk memberi tahu kami.

Bronkospasme alergi

Istilah bronkospasme berarti reaksi tubuh, yang dimanifestasikan oleh munculnya mati lemas tiba-tiba yang disebabkan oleh penurunan tajam lumen yang ada di dinding bronkus, yang disebabkan oleh kompresi serat otot polos atau pembengkakan selaput lendir. Patologi ini menyebabkan patensi bronkus terganggu, yang membuatnya sulit untuk melakukan fungsi ventilasi paru-paru. Dengan demikian, kurangnya oksigen di organ dan jaringan, serta kejenuhan mereka dengan karbon dioksida, memprovokasi munculnya sesak napas dan mati lemas.

Alergi bronkospasme: penyebab

Proses ini, pada kenyataannya, menyerupai munculnya kemerahan atau bengkak di sekitar luka atau goresan di kulit. Bronkus adalah tabung hampa, lumen internal yang cenderung menurun karena penebalan selaput lendir karena edema. Juga, serat otot dari dinding bronkus berada dalam keadaan kejang, ketika racun memasuki aliran darah, dengan kontraksi tajam bronkus, dan lumen tabung menurun sesuai. Proses ini terjadi untuk melindungi departemen di bawah dari pengaruh polutan, bukan meninggalkan tubuh melalui lumen bronkus yang menyempit.

Spasme bronkial sering terjadi pada penderita alergi yang menderita asma bronkial. Selain itu, perlu dicatat bahwa bronkospasme dapat menyebabkan kematian pasien. Bentuk ringan asma bronkial sering memprovokasi munculnya komplikasi yang dapat membunuh orang yang alergi.

Spasme bronkus dapat berkembang karena sejumlah alasan. Hari ini, bronkospasme alergi, yang berkembang sebagai akibat dari peningkatan sensitivitas sistem tubuh terhadap pengaruh antigen eksternal dan internal, cukup umum. Di bawah alergen eksternal mengacu pada zat yang menembus ke dalam tubuh dari lingkungan. Kategori zat ini termasuk:

  • antigen yang umum dalam kondisi hidup tradisional. Misalnya, perpustakaan atau debu rumah, komponen yang terdapat di bantal dengan pengisi bulu, dan seterusnya;
  • antigen yang terdapat pada bantalan jari manusia;
  • alergen makanan;
  • antigen epidermal, seperti bulu, bulu hewan dan rambut manusia, ketombe dan komponen lainnya;
  • alergen dari sifat kimia, termasuk detergen, cat, bahan kimia rumah tangga, pengawet, dan sebagainya;
  • persiapan medis, misalnya, antibiotik, yodium, dll.

Bentuk penyakit yang dipertimbangkan dapat dipicu oleh kombinasi beberapa unsur secara bersamaan, yang menampakkan diri di dalam tubuh sebagai reaksi pelindung khusus yang dihasilkan dari kerusakan pada berbagai organ atau jaringan internal. Alergi bronkospasme dapat berkembang dalam dua bentuk, termasuk alergi-menular dan non-infeksi-alergi. Kunci keberhasilan terapi adalah identifikasi alergen yang tepat waktu, serta eliminasi berikutnya.

Gejala bronkospasme alergi

Spasme bronkus adalah kondisi klinis yang parah yang menimbulkan ancaman serius bagi kehidupan manusia, terutama dengan tidak adanya perawatan medis yang tepat waktu.

  1. perasaan berat dan ketakutan yang berlebihan, kurangnya udara, kemacetan di dalam dada;
  2. setiap napas disertai dengan kerja otot bantu ruang interkostal, otot-otot perut dan leher. Ruang interkostal, seperti sayap hidung, sangat menarik kembali;
  3. Alergi napas saat serangan keras dengan nafas panjang, diiringi peluit, terdengar dari kejauhan. Saat bernafas, pasien mengi, datang langsung dari paru-paru;
  4. kulit wajah menjadi pucat dengan semburat kebiruan di sekitar mata;
  5. alergi bronkospasme pada anak-anak dan orang dewasa disertai dengan batuk kering dan tatty dengan susahnya mengonsumsi dahak yang transparan dengan konsistensi tebal.

Pengobatan bronkospasme alergi

  1. Awalnya, antigen menjengkelkan harus diidentifikasi dan dihilangkan, karena terjadinya penyakit alergi di alam. Seringkali reaksi alergi terjadi di bawah pengaruh serbuk sari atau debu rumah tangga. Untuk menghentikan akses komponen yang menjengkelkan dalam kasus ini, tutup jendela di kamar dengan rapat dan lakukan pembersihan basah menyeluruh. Seseorang yang alergi juga perlu menyiram wajah, membilas tenggorokan dan menyeka hidung;
  2. Cara efektif untuk mencegah kejang bronkial adalah penggunaan inhaler sebagai sarana untuk mempromosikan perluasan bronkus;
  3. Jika perlu bagi pasien untuk menghadapi ancaman kekambuhan bronkospasme, pada manifestasi visual pertama dari alergi, seseorang harus duduk secara merata, melepas sabuk dan membuka kancingkan pakaian ketat. Ventilasi ruangan dapat, jika diketahui bahwa tepung sari tanaman bukanlah alergen;
  4. Untuk mempercepat keluarnya dahak, pasien harus diberi minuman hangat. Selain itu, Anda dapat menggunakan alat medis khusus untuk menghilangkan dahak;
  5. Biasanya, deteksi tepat waktu dari ancaman dan mengambil semua tindakan di atas membantu untuk mencegah atau menghentikan serangan kejang bronkus. Jika semuanya gagal, Anda perlu menghubungi dokter.

Perawatan bronkospasme alergi melarang penggunaan teknik-teknik seperti ini:

  1. Pasien tidak boleh menggosok dengan komposisi yang berbau, serta tidak menyimpannya dengan infus herbal atau madu. Dilarang menggunakan plester mustar. Langkah-langkah ini dapat berfungsi sebagai katalis untuk reaksi alergi;
  2. Anda tidak dapat menekan batuk dan berlaku untuk obat ini. Melemahnya aliran sputum juga bisa memicu antihistamin;
  3. Dilarang menggunakan obat penenang untuk perawatan.

Obat apa yang digunakan?

Ketika diperlukan untuk menyembuhkan kejang bronkial pada anak-anak atau orang dewasa, seseorang harus sangat berhati-hati tentang pemilihan obat yang harus diresepkan oleh dokter. Terutama efektif adalah sarana yang dapat menghilangkan gejala penyakit, yang termasuk garis adrenomimetik.

Penggunaan epinefrin atau efedrin membantu untuk memperluas bronkus, mengurangi pembengkakan selaput lendir dari sistem bronkus. Tetapi penggunaannya juga penuh dengan terjadinya efek samping, termasuk takikardia, peningkatan tekanan darah, risiko stroke atau serangan jantung. Kedua obat harus digunakan pada saat yang sama, karena durasi kerja yang berbeda. Jika adrenalin bertindak hampir seketika, maka efedrin mulai bertindak hanya setelah satu jam.

Eufilin, solusi yang diberikan secara intravena, menghilangkan bronkospasme alergi, memperluas bronkus selama kejang. Obat ini menurunkan tekanan di dalam arteri pulmonal, serta tekanan darah. Ini diperbolehkan untuk digunakan kembali setiap enam jam 0,2 gram aminofilin.

Untuk secara efektif menghilangkan kejang bronkial, dianjurkan untuk menggunakan obat-obatan tindakan antikolinergik, termasuk plafilin dan atropin. Namun, terlepas dari fakta bahwa dana ini secara efektif memperluas bronkus, mereka juga berkontribusi terhadap penebalan sputum karena sekresi bronkus yang lebih lambat. Efek samping obat termasuk masalah penglihatan dan munculnya takikardia.

Inhalasi sebagai pengobatan

Jika bronkospasme alergi terjadi, dua metode inhalasi dapat digunakan tanpa infus herbal atau minyak yang dapat memperburuk kondisi:

  1. Kompresor, ultrasonik atau perangkat gabungan dibedakan oleh efisiensi tinggi;
  2. Inhalasi uap dilakukan dengan larutan penyembuhan panas.

Inhalasi melakukan fungsi-fungsi berikut:

  • secara maksimal mencairkan dahak, yang disekresikan oleh selaput lendir saluran pernapasan, serta hidung;
  • melembabkan membran mukosa;
  • penggunaan obat-obatan khusus membantu untuk secara efektif memperluas lumen bronkus, memberikan perlindungan antibakteri dan memberikan anti-inflamasi, serta efek ekspektoran yang efektif;
  • memperkaya sistem mukosa bronkus dengan darah, membantu meningkatkan mikrosirkulasi;
  • membantu mempercepat regenerasi jaringan yang meradang dan rusak.

Bagaimana menyembuhkan bronkospasme dengan obat tradisional alergi?

Obat tradisional mempengaruhi berbagai resep yang secara efektif membantu dalam memerangi bronkospasme. Dana tersebut pada tingkat tinggi yang tepat menjaga keadaan sistem pernapasan, mengurangi risiko kekambuhan serangan spasmodik, memfasilitasi perjalanan mereka, dan bahkan menghilangkan sepenuhnya. Ada beberapa resep yang umum digunakan:

  1. Wadah yang disiapkan diisi dengan dua puluh gram daun jelatang kering dan daun ledum. Selanjutnya, komposisi yang dihasilkan diisi dengan 1 liter air mendidih dan diresapi selama sekitar satu jam. Sebelum minum teh disaring. Ambil komposisi yang dibutuhkan beberapa kali sehari dalam porsi kecil.
  2. Sepuluh gram akar licorice kering dituangkan ke dalam wadah dan setengah liter air mendidih dituangkan. Kemudian komposisi dimasak di atas api kecil selama sekitar lima belas menit, setelah itu dituang ke dalam botol dan dicampur dengan 0,5 gram mumi. Kaldu ini perlu minum segelas setiap hari selama satu bulan. Ketika diperlukan untuk menyembuhkan seorang anak, tingkat harian dikurangi hingga seratus gram obatnya.

Penting untuk secara ketat mempertahankan dosis obat yang digunakan. Penyimpangan sekecil apa pun dari norma ini dapat mengganggu jalannya proses pengobatan.

Penyebab bronkospasme

Untuk menjaga fungsi vital tubuh, manusia membutuhkan oksigen. Namun, beberapa patologi menyebabkan pasokan oksigen tidak cukup, menyebabkan hipoksia. Konsekuensi dari hipoksia adalah kematian sel otak, jantung dan organ lainnya. Salah satu patologi ini adalah bronkospasme akut. Apa faktor yang berkontribusi terhadap perkembangan kondisi ini, apa bahaya bronkospasme, dan apakah mungkin untuk mencegahnya?

Bronkospasme - apa itu

Bronkospasme bukan penyakit, tetapi sindrom yang menunjukkan adanya patologi apa pun. Kejadiannya disebabkan oleh pengaruh faktor-faktor menyebalkan. Sebagai tanggapan terhadap masuknya stimulus, tubuh mengaktifkan reaksi defensif dalam bentuk kejang otot-otot halus bronkus. Seseorang menderita serangan mati lemas - gejala utama yang sering gagal ketika bantuan tepat waktu tidak disediakan.

Apa karakteristik gejala bronkospasme

Reaksi pelindung tubuh yang bersentuhan dengan iritasi pada sistem pernapasan tidak terbatas hanya pada satu gejala dalam bentuk spasme. Untuk mengatasi unsur asing, pembuluh selaput lendir meluap dengan darah, menyebabkan pembengkakan. Ada peningkatan pembentukan sputum - sekresi lendir tebal, yang mengandung sejumlah besar zat dengan efek antibakteri dan antivirus. Kombinasi gejala berupa spasme dinding bronkus dan edema menyebabkan penyempitan lumen secara patologis, sebagai akibatnya udara tidak dapat dengan bebas berpindah ke alveoli paru. Serangan bronkospasme menyebabkan insufisiensi pulmonal.

Bronkospasme akut terjadi tiba-tiba, namun, gejala pendekatannya dapat dilihat beberapa jam sebelum onset. Dalam beberapa kasus, gejala-gejala karakteristik terlihat selama beberapa hari. Ini termasuk:

  • ketidaknyamanan dada, yang digambarkan oleh pasien sebagai perasaan sesak atau berat;
  • pernafasan disertai batuk kering;
  • meningkatkan dyspnea, sesak napas;
  • karena penyempitan lumen tabung bronkial, sulit bagi seseorang untuk menarik napas;
  • beberapa menit sebelum serangan dimulai, pasien tampak takut akan hidupnya, panik;
  • pelanggaran debit dahak yang terjadi selama bronkospasme, menyebabkan kesulitan keluarnya;
  • waktu kedaluwarsa meningkat secara nyata;
  • ketika menghirup, lubang hidung menarik kembali;
  • integumen menjadi pucat;
  • dalam kasus serangan tersedak parah, kulit menjadi kebiruan.

Gejala lainnya

Gejala lain yang penting adalah adopsi oleh pria dari postur yang tidak seperti biasanya di mana pernapasan difasilitasi. Berada dalam posisi berdiri, seseorang memiringkan tubuh. Jika memungkinkan untuk duduk, maka tangan beristirahat di atas permukaan yang keras. Dalam posisi seperti itu, paru-paru lebih baik diisi dengan udara.

Bronkospasme pada anak-anak disertai dengan gejala serupa. Namun, itu lebih sulit daripada pada orang dewasa. Serangan yang timbul pada usia anak-anak, menyebabkan komplikasi berat. Oleh karena itu, penting untuk memperhatikan waktu untuk memburuknya kondisi bayi, disertai dengan gejala-gejala khas, dan untuk menghubungi spesialis yang berkualifikasi.

Jenis patologi

Terjadinya bronkospasme selalu disebabkan oleh beberapa faktor yang menjengkelkan. Penyebab spasme otot polos bronkus yang paling umum adalah asma bronkial. Namun, ada banyak patologi lain dan faktor-faktor negatif yang memicu perkembangan respons pelindung ini. Tergantung pada penyakit yang mendasari yang memprovokasi bronkospasme, ada dua jenis - tersembunyi dan paradoks.

Bronkospasme tersembunyi. Jenis bronkospasme ini berkembang dengan latar belakang kondisi patologis berikut:

  • penyakit alergi nasofaring;
  • penyakit jantung inflamasi;
  • kegagalan organ multiple;
  • bronkitis alergika;
  • rinitis alergi;
  • adenoiditis;
  • laringitis;
  • cystic fibrosis.

Jenis bronkospasme ini ditandai dengan perjalanan yang lama dan tidak adanya gejala. Manifestasi bronkospasme terjadi pada saat ketika iritasi memasuki saluran napas. Selanjutnya, kondisi pasien mulai memburuk secara bertahap. Menjadi sulit bagi seseorang untuk bernapas. Menghirup berisik dikombinasikan dengan nafas siulan.

Bronkospasme paradoks. Jenis patologi ini ditandai dengan perkembangan yang cepat dan penurunan tajam dalam kondisi pasien. Dengan munculnya gejala-gejala yang khas, pasien harus segera memberikan pertolongan pertama dan memanggil ambulans.

Menunggu brigade dokter, mereka membuang semua pakaian yang menghalangi dari pasien, menyediakan udara segar. Jika asma bronkial telah menjadi penyebab perkembangan bronkospasme paradoksal, bronkodilator digunakan - obat yang menghilangkan spasme dari otot polos bronkus.

Aturan Pertolongan Pertama

Ketika gejala pertama bronkospasme muncul, Anda harus segera memanggil tim ambulans. Tidak dapat diterima untuk melakukan perawatan sendiri, karena tindakan salah dapat memperburuk kondisi pasien dan meningkatkan kejang. Dalam hal ini, akan ada edema paru, yang fatal.

Untuk mengantisipasi kedatangan dokter, penting untuk memberikan pertolongan pertama kepada pasien:

  • keluarkan dari dia semua meremas atau menahan pakaian, buka kancing ikat pinggang pada celana panjang, kendurkan dasinya;
  • hapus korban dari tempat jika ada zat berbau kuat;
  • membuka jendela, menyediakan udara segar;
  • jika penyebab bronkospasme adalah reaksi alergi terhadap pembungaan tanaman, dianjurkan untuk menutup jendela dengan rapat;
  • untuk mengendurkan otot-otot bronkus dan menghapus serangan membantu air mineral alkali, yang mereka minum dalam bentuk panas;
  • jika ada obat-obatan di rumah yang memperluas lumen bronkus, mereka dapat diberikan kepada pasien;
  • serangan bronkospasme pada anak-anak dihapus dengan meningkatkan tingkat kelembaban, membawa anak ke kamar mandi dan menyalakan air panas.

Bahaya bronkospasme terletak pada perkembangan pesat yang menyebabkan korban panik. Harus diingat bahwa stimulasi berlebihan memperburuk kondisi umum, meningkatkan intensitas serangan. Karena itu, sangat penting untuk menenangkan korban agar dia bisa bernafas dengan normal.

Apa yang tidak boleh dilakukan

Bronkospasme terjadi tiba-tiba ketika seseorang tidak mengharapkan ini, dan karena itu hilang dalam situasi kritis. Kondisi ini sangat berbahaya bagi anak-anak. Orang tua berusaha dengan segala cara untuk menyelamatkan anak mereka, membuat kesalahan yang dapat merugikan hidup mereka. Karena itu, Anda perlu mewaspadai tindakan apa yang tidak dapat diterima jika terjadi bronkospasme.

Penggunaan zat aromatik. Bronkospasme sering menyebabkan hipoksia, dengan hasil bahwa korban kehilangan kesadaran. Ini hidup dengan mencium amonia atau zat berbau kuat lainnya. Jika gejala bronkospasme terjadi, ini tidak boleh dilakukan. Tidak diperbolehkan menggunakan minyak aromatik apa pun yang dapat meningkatkan jalannya serangan.

Penggunaan obat antitusif. Serangan bronkospasme selalu disertai dengan batuk, yang tujuannya adalah untuk membersihkan paru-paru dahak. Menerima obat yang menekan batuk, dapat menyebabkan penyumbatan saluran pernapasan dan kematian seseorang.

Penggunaan antihistamin. Obat-obatan ini harus diresepkan oleh dokter secara individual. Semua antihistamin meningkatkan viskositas dahak, yang pada bronkospasme dan sangat buruk.

Prinsip pengobatan bronkospasme

Pengobatan bronkospasme ditujukan untuk menghilangkan penyakit yang mendasari yang menyebabkan perkembangan reaksi protektif. Jika sulit bagi pasien untuk bernapas, terapi konservatif dilakukan untuk memfasilitasi pelepasan serangan. Perawatan dapat dilakukan dalam pengaturan rawat inap atau rawat jalan. Keputusan tentang rawat inap pasien dibuat oleh dokter berdasarkan tingkat keparahan gejala dan tingkat keparahan kondisinya.

Terapi obat melibatkan penggunaan obat-obatan yang memperluas lumen bronkus, menghilangkan edema mukosa, mengencerkan dahak dan memperbaiki debitnya. Ini termasuk:

  • adrenomimetik, melenturkan otot polos (Berodual, Berotek, Astmopent dan lainnya);
  • glucocorticoids yang meringankan proses inflamasi (Pulmicort, Beclason dan lain-lain);
  • obat anti alergi dengan asam cromoglicic, menghilangkan bengkak (Nalkr, Intal);
  • holinoblokatory - obat dengan efek bronkodilator (Atrovent, Spiriva).

Bagaimana membantu dengan antihistamin bronkospasme dengan bronkospasme

Sindrom bronkospastik - suatu kondisi patologis yang disebabkan oleh gangguan patensi bronkus, terkait dalam banyak kasus dengan penyempitan tiba-tiba dari lumen bronkus, mengakibatkan pelanggaran ventilasi paru dan obstruksi aliran keluar sekresi bronkus. Perubahan patologis ini menyebabkan kekurangan oksigen yang signifikan di organ dan jaringan, munculnya perasaan mati lemas dan perkembangan sesak napas.

Pertama, bronkospasme adalah reaksi protektif dari tubuh yang dihasilkan dari penyumbatan saluran pernapasan (reaksi peradangan yang parah dan edema bronkus sebagai akibat dari paparan virus pernapasan, alergen atau benda asing dari bronkus, sejumlah besar dahak, darah, muntahan). Lebih lanjut relaksasi dari bronkus tidak terjadi, ada peningkatan edema, dan mekanisme pelindung sistem pernapasan berbahaya bagi pasien. Dengan penyempitan lumen bronkus yang signifikan, aliran penuh udara ke alveoli terganggu - oksigen tidak masuk ke dalam darah (hipoksia berkembang), dan karbon dioksida tidak dikeluarkan (hiperkapnia terbentuk).

Karena karakteristik imunologi dan anatomi dan fisiologis dari sistem pernapasan anak-anak di bawah tiga tahun - sindrom broncho-obstruktif jauh lebih sulit dan berkontribusi terhadap perkembangan komplikasi paru.

Bronkospasme pada anak-anak dan pada pasien dewasa secara subjektif merupakan kondisi yang sangat serius dan merupakan bahaya serius bagi kehidupan dan kesehatan tanpa adanya perawatan medis yang tepat waktu. Pada saat yang sama, kekurangan oksigen yang dihasilkan dari bronkospasme secara bertahap meningkat dan perubahan ireversibel terkait dengan kelaparan oksigen berkembang di semua jaringan dan organ pasien dan ini dapat menyebabkan kematian pasien.

Gejala bronkospasme adalah:

  • kurang udara, perasaan berat, takut dan kemacetan di dada;
  • napas nyaring pasien dengan napas berkepanjangan dan bersiul yang dapat didengar dari kejauhan;
  • otot-otot tambahan dari ruang interkostal, otot-otot leher dan perut mengambil bagian dalam menghirup, dan sayap hidung dan ruang interkostal ditarik masuk;
  • pada napas, mengi kering di paru-paru;
  • munculnya batuk yang menyakitkan, kering, dan batuk dengan dahak yang tebal atau tebal, atau dalam ketiadaan;
  • pasien mengambil posisi paksa - duduk, bersandar di tangannya, perasaan takut ditandai di wajahnya;
  • kulit pucat dengan biru di bawah mata.

Dasar dari patogenesis perkembangan bronkospasme adalah reaksi protektif yang kuat dari dinding bronkus terhadap iritasi, dengan dua dari tiga lapisan bronkus yang terlibat. Biasanya, ketika agen agresif (virus, alergen, partikel debu, benda asing) masuk ke paru-paru, mukosa bronkus aktif mengalir ke sel sistem kekebalan untuk mendapatkan akses ke lesi, menciptakan penghalang peradangan di sekitar stimulus, membentuk pusat peradangan, pembengkakan, dan spasme yang signifikan. bronkus dengan penurunan lumen internal mereka. Komponen patogenetik tambahan dari edema adalah spasme otot yang jelas dari dinding bronkus, dan bronkus menyusut lebih kuat, menyempitkan lumen.

Sindrom bronkospastik adalah karakteristik orang dengan kecenderungan untuk reaksi alergi dan untuk orang yang menderita asma bronkial. Dengan patologi ini, bronkospasme berupa pengembangan kondisi asma dan komplikasi yang merupakan penyebab utama kematian dalam perkembangan dan perkembangan penyakit ini. Penting untuk diingat bahwa tanpa perawatan dan kontrol yang diperlukan, bahkan asma ringan dari waktu ke waktu dapat dipersulit oleh sindrom broncho-obstruktif berat, terutama dengan predisposisi turun temurun untuk terjadinya. Semua pasien dengan asma pada usia berapa pun secara akut bereaksi terhadap rangsangan eksternal - asap rokok, debu rumah dan perpustakaan, bulu binatang dan alergen lain yang menyebabkan mereka kesulitan bernafas dan sesak nafas.

Juga, bronkospasme juga dapat terjadi sebagai reaksi samping ketika menggunakan obat-obatan tertentu pada tubuh pasien:

  • beta - blocker;
  • inhibitor kolinesterase;
  • calcium channel blockers;
  • ACE inhibitor;
  • NSAID (terutama aspirin, yang menyebabkan pengembangan "aspirin asma");
  • penisilin dan obat antibakteri lainnya.

Penyebab paling umum bronkospasme pada anak-anak adalah bronkitis obstruktif dan bronkiolitis akut, yang merupakan penyakit inflamasi difus pada bronkus menengah dan kecil (bronchioles).

Penyakit-penyakit ini berkembang sebagai hasil dari implementasi:

  • infeksi virus (adenoviral, syncytial pernapasan, parainfluenza tipe 3, lebih jarang rhinovirus dan influenza);
  • mikroba patogen (hemophilus bacilli, pneumokokus, streptokokus dan staphylococci);
  • asosiasi mikroba-virus agen penyebab infeksi (aktivasi mikroflora patogenik sendiri dan kepatuhan flora jamur dengan latar belakang ARVI);
  • mikroflora atipikal (chlamydia, mycoplasma).
  • Secara signifikan memperburuk arah dan prognosis penyakit bronkospastik pada anak-anak (terutama pada anak-anak di bawah enam tahun), pengulangan mereka dan peningkatan relaps:
  • cacat bawaan dari sistem bronkopulmonal;
  • cystic fibrosis;
  • alergi makanan;
  • dengan perokok pasif;
  • kondisi hidup yang merugikan;
  • tingkat polusi udara yang tinggi di kawasan industri;
  • displasia jaringan ikat kongenital dengan perkembangan patologi multiorgan (disfungsi sistem saraf, prolaps katup jantung, diskinesia trakeobronkial, dan lain-lain);
  • patologi organik bersamaan (periarteritis nodosa, karditis, penyakit jantung bawaan);
  • pneumonia interstisial.

Bronkospasme paradoks

Bronkospasme paradoksikal berkembang sebagai reaksi yang berlawanan, efek yang diharapkan dari penggunaan bronkodilator (salbutamol, ventolin, atimos). Reaksi paradoksal dengan penggunaan obat-obatan ini memanifestasikan dirinya sebagai memburuknya spasme bronkus dan otot-otot sistem pernapasan bukan relaksasi mereka dan penghapusan obstruksi bronkus.

Bronkospasme alergi

Jenis bronkospasme ini berkembang ketika tubuh peka terhadap alergen eksternal dan internal. Alergen eksternal (exoallergens) termasuk agen yang masuk ke tubuh dari lingkungan:

  • alergen rumah tangga (debu rumah dan perpustakaan, debu bulu);
  • serbuk sari;
  • epidermal (wol, bulu, bulu dan rambut hewan dan manusia);
  • makanan;
  • kimia (cat, pengawet, deterjen dan bahan kimia rumah tangga lainnya);
  • obat (antibiotik, persiapan yodium, anti-inflamasi, antibiotik).

Seringkali penyebab bronkospasme adalah kombinasi dari beberapa exoallergens atau endoallergen (zat yang terbentuk di tubuh pasien sebagai respons terhadap efek merusak pada jaringan dan organ).

Bronkospasme alergi berkembang dalam dua bentuk - non-infeksi-alergi (atopik) dan infeksi-alergi (kombinasi agen infeksi dan faktor non-infeksi).

Faktor utama dalam keberhasilan pengobatan bronkospasme dari genesis alergi adalah identifikasi dan eliminasi alergen.

Perawatan bronkospasme yang tepat dan tepat waktu adalah untuk melakukan serangkaian tindakan yang ditujukan untuk pemulihan penuh pasien, eliminasi faktor penyebab dan penghapusan spasme bronkus dan otot. Pada saat yang sama, diagnosis dini sangat penting. Pengobatan sindrom broncho-obstruktif terdiri dalam mengambil obat dalam berbagai bentuk farmasi (inhaler, pil, intramuskular atau suntikan intravena), yang tergantung pada tingkat keparahan proses dan adanya patologi bersamaan, serta fisioterapi.

Setelah serangan dimulai, pasien harus merasa tenang, membuka ventilasi (tanpa adanya reaksi alergi terhadap serbuk sari), mengendurkan kerah atau sabuk, membuat inhalasi bronkodilator, mengambil obat ekspektoran untuk meningkatkan aliran keluar dahak dan segera memanggil dokter.

Pasien tidak boleh diberikan obat yang menekan batuk, antihistamin generasi pertama, bau tajam dan obat penenang. Penting untuk diingat bahwa bronkospasme dapat kambuh setelah jangka waktu tertentu dan di dalam lemari obat rumah selalu diperlukan obat bronkodilator dan obat ekspektoran.

Perawatan untuk bronkospasme di rumah sakit - mendesak dan intensif. Suntikan intravena agen antikolinergik dan antispasmodic, antihistamin dan kortikosteroid digunakan (jika diindikasikan).

Hapus bronkospasme di rumah

Orang tua yang mengalami masalah untuk pertama kalinya (serangan berkembang lebih sering di malam hari) - mereka segera mencari perawatan medis darurat dan ini adalah pilihan terbaik dalam kasus ini. Dengan diagnosis asma bronkial dan sering berulangnya bronkitis obstruktif atau bronkusitis akut - orang tua tahu cara menghilangkan bronkospasme di rumah, tetapi kemudian bayi harus berkonsultasi dengan dokter spesialis untuk meresepkan perawatan yang adekuat dan koreksi.

Darurat bronkospasme

Dengan perkembangan bronkospasme pada anak-anak itu perlu:
1. Jika memungkinkan, hilangkan pengaruh alergen (kontak dengan kucing, obat-obatan atau paparan faktor lingkungan negatif). Jika reaksi alergi terhadap serbuk sari atau agen debu terjadi, tutup jendela dan bawa bayi keluar dari tempat berdebu, cuci muka bayi, bilas mulut dan tenggorokan, bilas hidung;
2. Tempatkan pasien, berikan dia posisi, setengah duduk, pakaian yang tidak sempit, buka jendela, untuk udara segar;
3. Panggil ambulans untuk serangan pertama asfiksia atau aplikasikan obat bronkodilator di dalam atau dalam bentuk aerosol (inhaler) sesuai dengan rekomendasi dokter (untuk serangan berulang dan diagnosis yang ditetapkan);
4. Berikan anak minuman hangat dan gunakan obat tambahan untuk meningkatkan aliran keluar dahak;
5. Sangat penting untuk memanggil dokter jika serangan bronkospasme menetap selama setengah jam pada pasien remaja dan dewasa dan rawat inap segera (anak-anak sampai satu tahun) dan mendesak (hingga tiga tahun) di hadapan tanda-tanda minimal gangguan pernapasan.

Penting bagi orang tua dan anggota keluarga lainnya untuk mengingat bahwa dalam kasus bronkospasme seseorang tidak boleh:
- gosokkan anak dengan zat-zat yang berbau (salep dan balm dengan minyak aromatik dan terpentin), letakkan plester mustard, berikan infus herbal herbal dan madu - ini dapat secara signifikan memperburuk bronkospasme dan memperburuk kondisi pasien, serta memperkuat reaksi alergi;
- terapkan obat-obatan antitusif. menekan refleks batuk (kodein dan obat yang mengandung kodein) dan antihistamin generasi pertama (diphenhydramine, suprastin, pipolfen) - mereka berkontribusi terhadap memburuknya debit dahak dalam obstruksi bronkus;
- menerapkan obat-obatan yang menenangkan dan lainnya (semua obat diresepkan oleh spesialis).

Obat untuk bronkospasme

Cara terbaik untuk mengobati bronkospasme pada anak-anak dan orang dewasa adalah pendekatan terpadu.

Kelompok utama obat yang diresepkan untuk bronkospasme adalah:

  • obat antikolinergik (obat dengan Ipratropium bromide dalam aerosol terukur - Atrovent) dan kombinasi obat (Ipramol Steri-Neb) kombinasi M-holinoblokatora + selektif β2 adrenergik meniru;
  • beta - 2-agonis (Berotek, Salbutamol, Ventolin, Serevent, Atimos);
  • methylxanthines (teofilin berkepanjangan) - Teopek (dengan hati-hati obat ini diresepkan untuk pasien dengan gagal jantung).
  • Solusi Euphyllinum diperkenalkan hanya dalam kondisi rumah sakit sesuai dengan indikasi yang ketat (sehubungan dengan sejumlah besar efek samping dari sistem kardiovaskular);
  • glukokortikoid - hari ini kortikosteroid inhalasi yang banyak digunakan, yang memiliki efek sistemik rendah (Budesonide, Budecort), glukokortikoid sistemik (prednison dan lain-lain), diresepkan di bawah pengawasan dokter dan di rumah sakit;
  • agen mucoregulatory (Asetilsistein. Ambrobene. Ambroxol. Flavomed atau Lazolvan) untuk meningkatkan debit dahak.

Tergantung pada faktor penyebab, antihistamin, obat antiviral, dan antibiotik digunakan tambahan (terutama jika persistensi patogen intraseluler dicurigai - dengan perkembangan pneumonia atipikal, bronchiolitis yang disebabkan oleh infeksi klamidia dan mycoplasma). Obat pilihan dalam hal ini adalah makrolida (Josamycin, Spiromycin).

Tingkat keparahan gangguan pernapasan dan kecepatan perkembangan bronkospasme pada anak-anak adalah karena diferensiasi yang tidak memadai dari sistem bronkopulmonal dan ketidakmatangan pusat pernapasan pada anak-anak, oleh karena itu orang tua dari banyak anak sudah akrab dengan manifestasi klinis bronkospasme. Faktor latar belakang adalah ketidakmatangan dari sistem kekebalan dan alergi anak, kerentanan terhadap terjadinya infeksi pernapasan dan pilek, dan terutama sistem pernapasan anak-anak:

  • lumen sempit pada saluran pernapasan bagian atas;
  • ketebalan alveolar septa yang besar;
  • mukosa vaskularisasi (pasokan darah) yang lembut dan berlimpah;
  • perkembangan otot pernafasan yang tidak memadai;
  • susunan rusuk horizontal.

Bronkospasme pada anak-anak berkembang karena kontraksi tiba-tiba otot-otot dinding bronkus dengan latar belakang penyempitan intens bronkus. Dalam hal ini, anak mulai mengi dan megap-megap, otot-otot interkostal, dinding perut terlibat dalam tindakan pernapasan, fossa jugularis dan menggembungkan sayap hidung, kebiruan dari bibir dan segitiga nasolabial, pucatnya wajah dan kecemasan anak dicatat. Berisiko mengembangkan kondisi patologis ini adalah:

  • anak-anak yang sakit sebagian (sering kambuh bronkitis, laringitis, sakit tenggorokan);
  • dengan penyakit demam dan reaksi alergi lainnya;
  • bayi dengan adenoiditis;
  • kehadiran kerentanan keluarga terhadap proses bronkospastik dan reaksi alergi (asma bronkial, penyakit bawaan bronkus pada keluarga dekat);
  • congenital connective tissue dysplasia (prolaps katup mitral, diskinesia trakeobronkial).

Sampai saat ini, telah terbukti bahwa 50% bayi yang menderita bronkitis obstruktif pada tahun pertama kehidupan telah berulang-ulang episode bronkospasme di latar belakang infeksi virus pernapasan, terutama selama pelaksanaan adenoviral, syncytial pernapasan, parainfluenza tipe 3, jarang dengan infeksi rhinovirus dan dengan influenza..

Bronkospasme pada orang dewasa

Bronkospasme pada pasien dewasa dalam banyak kasus berkembang dengan asma bronkial dan penyakit paru-paru kronis (bronkitis kronis, bronkiektasis, pneumonia kronis). Diprovokasi oleh merokok (termasuk pasif), peningkatan reaktivitas alergi, asupan alkohol dan kelompok obat tertentu, tumor dan cedera sistem trakeobronkial, dan faktor lingkungan.

Baca lebih lanjut →

Fase awal dari perjalanan dan perkembangan bronkospasme memiliki bentuk reaksi pelindung standar dari tubuh, namun seiring waktu, bronkus tidak rileks, dan terus membengkak. Pada akhirnya, situasi di mana mekanisme yang tampaknya protektif hanya membahayakan pasien menjadi relevan. Lumen bronkus yang menyempit menutup jalur ke alveoli massa udara, tidak ada cukup oksigen yang mengalir ke bronkus, tidak ada karbon dioksida yang keluar.

Kondisi ini sangat sulit bagi orang yang sakit dan bisa menjadi bahaya yang besar bagi kehidupan dan kesehatannya. Akan ada proses memperparah situasi jika pasien tidak memberikan pertolongan pertama yang memadai. Kemungkinan kehilangan kesadaran, setelah semua organ internal seseorang akan mengalami perubahan yang tidak dapat diubah, kelaparan oksigen dapat menyebabkan kematian orang yang sakit.

Gejala-gejala bronkospasme yang jelas berikut dapat dicatat:

  • kurangnya udara, perasaan sesak di dada, rasa takut yang tidak masuk akal;
  • bersiul bunyi dengan nafas yang terlalu keras dari orang yang sakit;
  • kering, batuk peretasan, dengan atau tanpa dahak tebal;
  • pasien menjadi tidak bergerak, menggeser bahunya dan menarik di kepalanya, ekspresi ketakutan muncul di wajahnya;
  • wajah berubah pucat dan noda biru muncul di bawah mata, otot-otot leher dan wajah bekerja ketika udara dihirup, sayap hidung dan ruang interkostal ditarik masuk;
  • ketika menghembuskan udara, mengi dengan peluit di paru-paru jelas terdengar.

Bronkospasme pada anak-anak

Sebelum seorang anak mengalami kejang bronkial, dia mulai khawatir, tidur dan nafsu makannya terganggu. Anak terasa berat di daerah dada, dia batuk dan bersin.

Jika bronkospasme tidak berhenti pada tahap ini, seseorang dapat mengharapkan munculnya gejala tambahan:

  • bernapas menjadi bersiul, pernapasan berlangsung lama dan disertai dengan mengi;
  • di wajah, kulit menjadi pucat;
  • anak mulai menderita batuk, mungkin disertai dengan dahak atau bocor tanpa penampilannya;
  • biru muncul di bawah mata;
  • seorang anak mungkin kehilangan kesadaran selama bronkospasme dan ini adalah perbedaan utama antara perjalanannya dan bronkospasme dewasa.

Jika spasme bronkus pada anak merupakan konsekuensi dari serangan alergi, mungkin ada kotoran samping dari rongga hidung anak, air mata mulai mengalir dan muncul ruam pada kulit.

Gejala bronkospasme pada orang dewasa

Untuk melakukan pernapasan yang tepat, diperlukan diameter lumen bronkial yang cukup. Jika otot-otot halus mulai berkontraksi dengan tajam, lumen menurun dan ini menyebabkan perkembangan bronkospasme, gejala yang pada orang dewasa menunjukkan kondisi yang sangat berbahaya, yang menyebabkan serangan asma.

Gejala bronkospasme pada orang dewasa tidak selalu diucapkan. Pada asma bronkial dan emfisema pulmonal, serangan awal jauh lebih mudah untuk ditentukan. Kita tidak boleh lupa bahwa kejang bronkus diamati dengan gejala alergi dan bronkitis, serta dengan eksaserbasi bronkodilator. Ketika yang terakhir adalah jalur radang penyakit, mempengaruhi bronkolitis sedang dan kecil.

Bronkospasme pada orang dewasa ditandai oleh gejala berikut:

  • sesak nafas orang sesak napas;
  • perasaan kekurangan udara di paru-paru;
  • segitiga di bawah hidung mendapatkan warna kebiru-biruan;
  • pembengkakan vena terjadi di dan di sekitar leher;
  • dada mengembang sangat;
  • batuk dimulai, yang disertai dengan berakhirnya lendir tidak berwarna, yang memiliki viskositas tinggi;
  • perasaan berat di area dada;
  • terlalu lama bernapas, yang disertai dengan siulan dan mengi;
  • pernapasan volume tinggi;
  • indentasi kulit antara tulang rusuk, serta pada sayap hidung;
  • wajah blansing dan bibir kebiruan;
  • pasien menjadi terobsesi dengan ketakutan tanpa sebab;
  • seseorang mulai menderita gangguan tidur;
  • saat bersin, cairan lendir bening disekresikan.

Gejala yang digambarkan adalah hasil dari kesulitan dalam mengakses udara ke area paru-paru, oleh karena itu, kekurangan oksigen dalam darah.

Dengan perkembangan tabung bronkus, dua lapisan bronkus dari tiga yang ada digunakan. Spasme bronkus adalah reaksi proteksi tubuh yang paling kuat terhadap rangsangan eksternal atau salah satunya. Keadaan normal dianggap sebagai tempat di mana, jika memasuki lapisan zat ringan agresif, menyebabkan aliran darah ke selaput lendir sistem bronkus. Ini dilakukan agar unsur-unsur sistem kekebalan tubuh dapat mencapai sumber peradangan dan mendirikan penghalang pelindung di sekitar unsur beracun.

Proses yang dijelaskan secara inheren tidak berbeda dari munculnya edema atau kemerahan di sekitar goresan atau luka pada kulit. Bronkus adalah tabung hampa, dan dalam kasus penebalan selaput lendir karena munculnya edema, tampaknya logis untuk mengurangi lumen internalnya. Otot-otot dinding bronkus mengalami keadaan kejang yang disebabkan oleh konsumsi racun ke dalam darah, sementara kompresi bronkus meningkat dan lumen menurun. Proses yang dijelaskan memungkinkan Anda untuk melindungi divisi yang lebih rendah dari paparan polutan dan lebih cepat menghilangkan lendir, bukan meninggalkan lumen yang menyempit dari bronkus.

Bronkospasme terjadi sangat sering pada orang yang alergi atau mengalami serangan asma. Cukuplah untuk mengatakan bahwa bronkospasme dapat menyebabkan kematian untuk kategori orang ini. Asma bronkial, yang terjadi dalam bentuk ringan, dapat menyebabkan komplikasi yang dapat membunuh orang yang sakit. Asap tembakau menyebabkan reaksi negatif akut pada orang yang menderita asma bronkial. Ia menjadi penyebab sesak nafas mereka, sesak nafas. Asthmatik tiba-tiba berhenti merokok setelah kejang pertama bronkus.

Bronkospasme paradoks

Bronkospasme paradoksikal adalah reaksi balik terhadap penggunaan zat-zat perangsang bronkus. Reaksi yang bersifat paradoksal, yang menyebabkan penggunaan zat-zat ini, memiliki tanda-tanda kejengkelan dari spasme sistem bronkus, serta otot dan organ sistem pernapasan, meskipun refleks yang diharapkan dari relaksasi dan penghentian obstruksi bronkus.

Bronkospasme alergi

Bronkospasme alergi berkembang sebagai akibat dari sensitivitas sistem tubuh terhadap efek alergen internal dan eksternal. Alergen eksternal adalah zat yang dicerna dari lingkungan eksternal. Ini dapat dikaitkan dengan kategori zat seperti itu:

  • alergen rumah tangga, dapat berupa debu rumah dan perpustakaan, serta zat yang terkandung dalam bantal bulu;
  • unsur alergis yang dilokalisasi pada jari manusia;
  • alergen makanan;
  • Alergen epidermal, termasuk rambut manusia dan hewan dan bulu, serta komponen ketombe dan wol;
  • alergen kimia, seperti bahan kimia rumah tangga, deterjen, elemen cat dan berbagai bahan pengawet;
  • obat-obatan medis, khususnya yodium, antibiotik dan obat anti-inflamasi.

Jenis bronkospasme yang dijelaskan dapat terjadi karena kombinasi beberapa elemen yang terbentuk di dalam tubuh sebagai reaksi pelindung terhadap kerusakan jaringan dan organ internal.

Bronkospasme alergi dapat berkembang dalam bentuk dua varietas, non-infeksi-alergi dan infeksi-alergi. Pengenalan alergen yang tepat waktu, ditambah dengan eliminasi berikutnya, adalah kunci untuk mengobati penyakit dengan tepat.

Bronkospasme medis

Bronkospasme obat ditandai dengan perjalanan klinis, mirip dengan perkembangan asma bronkial, terjadi pada latar belakang lesi pada kulit dan membran mukosa sistem bronkus. Ini adalah semacam respon tubuh terhadap tindakan obat-obatan, dalam pengobatan penyakit paru-paru yang disebabkan oleh aksi parasit, ascariasis dan berbagai bentuk strongolidosis.

Ketika mengobati bronkospasme pada anak-anak harus:

  • menghilangkan efek dari alergen menjengkelkan kepada seseorang, karena terjadinya bronkospasme mungkin alergi di alam. Jika reaksi alergi terjadi pada debu atau serbuk sari tanaman di rumah, kanvas harus ditutup di jendela untuk menghentikan akses ke zat yang mengiritasi. Selain itu, Anda harus mencuci muka, bersihkan hidung Anda, bilas tenggorokan Anda dengan baik;
  • dapat digunakan untuk tujuan terapeutik inhaler atau sarana untuk memperluas bronkus;
  • orang yang sakit harus duduk lurus, lepaskan ikat pinggang, jika ada, dan buka kancing pakaian yang ketat. Anda dapat membuka jendela, jika seseorang tidak menderita reaksi alergi terhadap serbuk sari;
  • untuk meningkatkan keluarnya dahak, perlu untuk memberikan pasien minuman hangat, itu diperbolehkan untuk menggunakan sarana tambahan untuk menghilangkan dahak;
  • jika setelah semua serangan yang digambarkan bronkospasme tidak berhenti, Anda harus memanggil dokter.

Dalam mengobati bronkospasme pada anak-anak, tidak ada kasus yang harus:

  • membuat anak menggosok dengan komposisi yang berbau, beri dia madu dan infus herbal. Anda tidak bisa memasang plester mustar. Tindakan semacam itu hanya dapat mempercepat reaksi alergi;
  • untuk menekan penggunaan obat batuk. Antihistamin tidak boleh dikonsumsi, karena mereka dapat memprovokasi memburuknya keluarnya dahak sebagai akibat dari reaksi spasmodik pada bronkus;
  • terapkan obat-obatan untuk menenangkan.

Perawatan harus dilakukan dengan cepat dan efisien. Disarankan untuk membuat suntikan subkutan atropin dan metacin, mengambil antispasmodik, seperti halidor dan aminofilin. Penting untuk menggunakan antihistamin, serta kortikosteroid.

Obat untuk bronkospasme

Ketika bronkospasme harus mengambil obat adrenomimetichesku penguasa untuk menghilangkan gejala penyakit. Penggunaan efedrin dan adrenalin dalam pengobatan bronkospasme dapat menyebabkan efek yang kuat dari ekspansi bronkus, mengurangi pembengkakan selaput lendir dari sistem bronkus, tetapi mereka penuh dengan efek samping. Di antara mereka harus disorot takikardia, peningkatan tekanan darah, peningkatan risiko serangan jantung dan stroke. Setelah adrenalin disuntikkan, tindakan dapat diamati dengan hampir tidak ada penundaan waktu, tetapi jika efedrin digunakan, ia bertindak setelah sekitar satu jam. Efek terbesar dari perluasan bronkus dalam penerapan efedrin dapat diamati setelah empat jam. Ini menjelaskan kebutuhan untuk penggunaan simultan dari kedua obat intravena atau intramuskular.

Eufilin dapat menghilangkan spasme bronkial dan pada saat yang sama memberikan efek perluasan bronkus pada kejangnya. Selain itu, mereka berkontribusi terhadap penurunan tekanan di arteri pulmonal dan tekanan darah umum. Larutan aminilein harus diberikan secara intravena. Untuk penggunaan internal, Anda dapat menggunakan 0,2 gram obat setiap enam jam. Sarana perpanjangan euphilin direkomendasikan untuk digunakan dalam pengobatan bronkospasme. Obat-obatan memiliki efeknya selama setengah hari.

Untuk pengobatan spasme bronkus direkomendasikan penggunaan obat antikolinergik, khususnya atropin, platifilin. Dana ini sangat efektif dalam memperluas bronkus. Fitur negatif mereka adalah penebalan sputum, karena penghambatan sekresi bronkus. Takikardia dan munculnya masalah penglihatan dapat terjadi.

Inhalasi dengan bronkospasme

Dalam pengobatan bronkospasme, penggunaan inhalasi dengan obat-obatan, herbal, dan infus sangat efektif.

Di apotek modern dalam berbagai macam inhaler ultrasonik, yang disebut nebulizer. Infus herbal dan berbagai jenis minyak aromatik tidak selalu dapat digunakan dalam perangkat ini, Anda dapat menggunakan hanya air mineral atau larutan khusus obat dari apotek.

Inhalasi dengan bronkospasme dapat dilakukan dengan dua cara:

  • menggunakan perangkat khusus yang bisa tipe ultrasonik, serta kompresor dan gabungan;
  • menghirup uap. Untuk melakukan ini, perlu memiliki wadah dan solusi perawatan panas, itu diizinkan untuk menggunakan corong kertas khusus, yang diletakkan di cerat dari ketel.

Fungsi-fungsi berikut ditugaskan untuk inhalasi dalam kasus penyakit pada organ pernapasan dan sistem:

  • pengenceran maksimum dahak yang disekresikan dari hidung dan saluran pernapasan;
  • melakukan pembasahan membran mukosa saluran pernapasan;
  • dalam hal obat-obatan digunakan, penggunaan inhalasi menyediakan tindakan yang bertujuan untuk memperluas bronkus, serta efek anti-inflamasi, ekspektoran, mencegah terjadinya edema dan memberikan perlindungan terhadap bakteri berbahaya;
  • berkontribusi pada pengayaan mukosa bronkus dengan darah dan meningkatkan mikrosirkulasi, yang akhirnya berkontribusi pada regenerasi jaringan yang cepat.

Cara menghilangkan obat tradisional bronkospasme

Gudang obat tradisional beragam dan mencakup kelimpahan luas dari segala macam resep untuk menghilangkan bronkospasme. Alat-alat ini dapat mempertahankan kondisi penuh sistem pernapasan, mengurangi frekuensi serangan spasmodik, memfasilitasi alirannya, dan juga dapat menghilangkan semuanya. Obat tradisional akan membantu mencegah manifestasi kejang pada sistem bronkus. Ada beberapa resep yang efektif, di bawah ini ada dua di antaranya:

  • 20 gram daun jelatang kering dan daun roseum kering harus dituangkan ke dalam wadah yang dipilih. Konten diisi dengan satu liter air mendidih. Diresapi selama satu jam. Anda perlu minum setelah menyaring beberapa kali sehari dalam porsi kecil. Setiap hari Anda membutuhkan infus Anda sendiri;
  • letakkan akar licorice kering dalam wadah dalam volume 10 gram, lalu tuangkan wadah dengan setengah liter air mendidih. Setelah mendidih, perlu direbus selama seperempat jam dengan api kecil. Rebusan dingin harus dituangkan ke dalam botol. Terlarut di dalamnya setengah gram mumiyo, perlu minum satu bulan penuh setiap hari satu gelas. Jika kita berbicara tentang perawatan seorang anak, perlu untuk menurunkan dosis hingga 100 gram.

Sangat penting untuk menahan dosis obat yang dijelaskan secara jelas, karena penyimpangan dalam satu arah atau lainnya dapat mengganggu jalannya proses terapeutik. Dan tentu saja, Anda harus selalu percaya bahwa perawatan akan menunjukkan keefektifan yang tepat. Tanpa iman yang tepat, tidak akan ada hasil.