Bagaimana mengenali tanda-tanda pertama pneumonia pada anak-anak?

Pneumonia adalah penyakit serius dan berbahaya pada anak-anak, dimulai dengan bayi yang baru lahir. Komplikasi yang mengancam kecacatan dan kematian adalah yang paling berbahaya. Saat ini, angka kematian akibat pneumonia pada anak-anak mencapai 20% dan berada di tempat pertama.

Definisi

Pneumonia adalah penyakit radang infeksi akut pada jaringan paru-paru (radang paru-paru). Pangkal paru-paru, segmennya, kelompok alveoli dan ruang interalveolar terpengaruh. Ini adalah infeksi yang mempengaruhi bagian terendah dari sistem pernapasan.

Biasanya, pneumonia berkembang di hadapan infeksi virus.

Cara penularan:

  • penetrasi ke paru-paru virus dan bakteri yang ada di hidung dan tenggorokan seorang anak
  • rute udara - dari yang sakit ke yang sehat ketika batuk dan bersin
  • melalui darah - selama kehamilan, persalinan dan segera setelah mereka.

Kemungkinan pneumonia meningkat pada anak-anak dengan sistem kekebalan yang lemah, dan itu lebih tinggi, semakin muda anak.

Alasan

  • Bakteri - pneumokokus, staphylococci, streptococci, bacilli usus dan hemofilik;
  • virus - influenza, adenovirus, enterovirus, cytomegalovirus, dll.;
  • mycoplasma;
  • jamur patogen (genus Candida).
ke isi ↑

Faktor risiko

  • Penyakit infeksi pada wanita hamil. Paling sering, paru-paru anak-anak menginfeksi virus herpes dan klamidia;
  • penyakit peradangan sering (otitis, infeksi saluran pernapasan akut, bronkitis);
  • malformasi kongenital, terutama pada jantung dan paru-paru, rakhitis, diatesis;
  • melemahnya kekebalan karena pemberian pakan buatan yang tidak cukup atau tidak tepat;
  • onkologi dan penyakit darah;
  • Infeksi HIV;
  • dampak lingkungan negatif:
  • hidup di kamar yang penuh sesak, lembap, dan dingin
  • udara yang tercemar di tempat tinggal, ventilasi yang buruk
  • orang tua merokok
  • jarang menginap di udara segar.
ke isi ↑

Tanda-tanda pneumonia

Penyakit ini dapat menjadi akut dan kronis.

Kursus akut adalah peradangan berkembang cepat dengan gejala diucapkan. Ditandai dengan penyebaran penyakit ke seluruh tubuh.

  • Temperatur - naik ke hampir 38 ° C dan berlangsung lebih dari 3 hari;
  • sesak napas - ada pernapasan cepat;
  • batuk - kering pada awal penyakit, kemudian menjadi basah. Sputum muncul;
  • sianosis (sianosis) dari bibir dan kulit sebagai akibat kekurangan oksigen;
  • intoksikasi tubuh - nafsu makan yang buruk, kelesuan, kelelahan, keringat berlebih;
  • gangguan sistem saraf - menangis, iritabilitas, sakit kepala, gangguan tidur, delirium, kejang, kehilangan kesadaran;
  • insufisiensi kardiovaskular - denyut nadi lemah dan cepat, kaki dingin, penurunan tekanan.

Kursus kronis bukanlah proses peradangan tertentu. Lebih sering itu adalah konsekuensi dari radang paru akut, rumit atau menerima kursus yang berlarut-larut. Disertai oleh perubahan ireversibel dan kelainan bentuk di paru-paru dan bronkus. Berkembang pada anak-anak di bawah 3 tahun (biasanya hingga 1 tahun), memiliki jalur seperti gelombang dengan eksaserbasi dan remisi. Menurut keparahan, bentuk-bentuk kecil dari penyakit dan bronkiektasis dibedakan.

Tanda (gejala) bentuk-bentuk kecil:

  • Eksaserbasi - tidak lebih dari 1 - 2 kali setahun;
  • suhu - untuk waktu yang lama tetap dalam 37 - 38 ° C;
  • batuk basah, dengan debit hingga 30 ml dahak purulen atau mukopurulen per hari. Dahak mungkin tidak ada;
  • kondisi umum - tidak rusak, tanda-tanda keracunan tidak ada.

Tanda (gejala) dari varian bronkiektatik:

  • Eksaserbasi - 3-5 kali atau lebih per tahun;
  • suhu - selama eksaserbasi naik menjadi 38 ° C dan lebih tinggi;
  • batuk basah, terus menerus dengan dahak. Selama periode eksaserbasi, jumlah sputum mencapai 100 ml;
  • kondisi umum - anak-anak dapat tertinggal dalam perkembangan fisik dan memiliki tanda-tanda keracunan kronis.
  • Anda bisa terkena pneumonia, jadi jika Anda merasa kondisi memburuk, Anda pasti perlu menjadi akrab dengan tanda-tanda pneumonia pada orang dewasa.
  • Memiliki suara serak? Ini adalah gejala laringitis, bagaimana mengenali tanda-tanda penyakit ini, baca di sini.

Jenis dan fitur mereka

  • Fokal (bronkopneumonia). Diwujudkan pada 5 - 7 hari penyakit pernapasan akut pada anak-anak berusia 1 - 2 tahun. Dengan perawatan, manifestasi menghilang tanpa jejak dalam 7 hingga 12 hari.
  • Segmental. Didistribusikan pada anak-anak 3 - 7 tahun, tetapi terjadi pada usia berapa pun. Ini ditandai dengan kekalahan satu segmen. Dengan perawatan, gejala hilang setelah 2 hingga 3 minggu. Dalam kasus penyakit lanjut, pembentukan bronkiektasis mungkin terjadi.
  • Croupous (lobar). Disebut pneumococcus, jarang terjadi. Radang lobus paru-paru atau pleura. Saat ini hasil lebih sering dalam bentuk atipikal. Pemulihan setelah 1 hingga 2 minggu. Dengan pengobatan tidak rasional masuk ke dalam patologi yang berkepanjangan.
  • Interstisial Disebabkan oleh virus, mycoplasmas, pneumocysts, jarang oleh jamur dan staphylococci. Ini adalah karakteristik untuk bayi prematur dan bayi baru lahir, pada yang lebih tua - dengan latar belakang distrofi, diatesis, dan infeksi HIV. Salah satu spesies paling berbahaya, disertai lesi vaskular. Untuk waktu yang lama, itu bisa berkembang menjadi pneumofibrosis dan bronkiektasis. Pada intoksikasi tinggi, hasil yang mematikan adalah mungkin.
  • Merusak. Ini khas untuk anak-anak di bawah satu tahun, sering prematur atau setelah terapi antibiotik. Ini berlangsung sangat cepat, ditandai dengan keracunan yang parah. Sering masuk ke dalam bentuk kronis atau fatal.
  • Atypical. Agen penyebab lebih sering "rumah sakit" strain mikroba: tongkat pyocyanic, Klebsiella, staphylococcus, Proteus. Mereka sangat resisten terhadap antibiotik dan membutuhkan perawatan khusus.

Komplikasi pneumonia dapat pleuritis, untuk mencegah terjadinya, belajar tentang hal itu dalam artikel ini.

Pernahkah Anda memperhatikan sesak nafas, kelemahan, kehilangan nafsu makan, batuk kering? Baca artikel tentang sarcoidosis paru, mungkin membantu mencegah timbulnya penyakit.

Diagnostik

  • Koleksi anamnesis (informasi tentang perkembangan penyakit);
  • pemeriksaan eksternal pasien, perkusi dan auskultasi dada. Mempertimbangkan pucat dan kebiruan kulit, sesak napas, berkeringat dan gejala-gejala khas lainnya;
  • Tes darah jari - untuk pneumonia, ditandai dengan peningkatan jumlah leukosit (dengan asal bakteri patogen) atau limfosit (dengan asal virus) dan ESR;
  • radiografi. Metode diagnostik utama dan paling akurat. Hanya setelah pemeriksaan X-ray kita dapat berbicara dengan keyakinan tentang pneumonia dan bentuk spesifiknya;
  • analisis parameter darah biokimia. Penting untuk mengidentifikasi efek peradangan pada organ lain (ginjal, hati).
ke isi ↑

Diagnosis banding

Pneumonia akut harus dibedakan dari sejumlah penyakit serupa.

  • Kriteria paling akurat untuk membedakan pneumonia dari bronkitis dan bronchiolitis adalah x-ray, dengan perubahan fokal atau infiltratif di atasnya;
  • dengan laryngotracheitis - tidak ada wheezing dan sesak napas, batuk kering, tes darah dan radiografi normal, dan perbedaan yang paling khas adalah aphonia (kehilangan suara);
  • diferensiasi paling akurat dalam tuberkulosis adalah reaksi Mantoux;
  • muscoviscidosis dibedakan oleh onset penyakit yang berangsur-angsur, suhu tubuh normal dan tingkat keringat klorida yang tinggi;
  • jika ada benda asing dalam bronkus, tidak ada keracunan, suhu normal, diferensiasi akhir dibuat sesuai dengan riwayat dan hasil bronkoskopi;
  • gagal jantung ditandai dengan onset bertahap, kurangnya keracunan dan demam, tes darah menunjukkan anemia atau polycythemia, ECG harus dilakukan;
  • batuk rejan dibedakan oleh tes darah untuk antibodi spesifik;
  • campak dibedakan dengan batuk kering, tes darah normal dan adanya blepharospasm.

Jenis dan fitur mereka

  • Fokal (bronkopneumonia). Diwujudkan pada 5 - 7 hari penyakit pernapasan akut pada anak-anak berusia 1 - 2 tahun. Dengan perawatan, manifestasi menghilang tanpa jejak dalam 7 hingga 12 hari.
  • Segmental. Didistribusikan pada anak-anak 3 - 7 tahun, tetapi terjadi pada usia berapa pun. Ini ditandai dengan kekalahan satu segmen. Dengan perawatan, gejala hilang setelah 2 hingga 3 minggu. Dalam kasus penyakit lanjut, pembentukan bronkiektasis mungkin terjadi.
  • Croupous (lobar). Disebut pneumococcus, jarang terjadi. Radang lobus paru-paru atau pleura. Saat ini hasil lebih sering dalam bentuk atipikal. Pemulihan setelah 1 hingga 2 minggu. Dengan pengobatan tidak rasional masuk ke dalam patologi yang berkepanjangan.
  • Interstisial Disebabkan oleh virus, mycoplasmas, pneumocysts, jarang oleh jamur dan staphylococci. Ini adalah karakteristik untuk bayi prematur dan bayi baru lahir, pada yang lebih tua - dengan latar belakang distrofi, diatesis, dan infeksi HIV. Salah satu spesies paling berbahaya, disertai lesi vaskular. Untuk waktu yang lama, itu bisa berkembang menjadi pneumofibrosis dan bronkiektasis. Pada intoksikasi tinggi, hasil yang mematikan adalah mungkin.
  • Merusak. Ini khas untuk anak-anak di bawah satu tahun, sering prematur atau setelah terapi antibiotik. Ini berlangsung sangat cepat, ditandai dengan keracunan yang parah. Sering masuk ke dalam bentuk kronis atau fatal.
  • Atypical. Agen penyebab lebih sering "rumah sakit" strain mikroba: tongkat pyocyanic, Klebsiella, staphylococcus, Proteus. Mereka sangat resisten terhadap antibiotik dan membutuhkan perawatan khusus.

Komplikasi pneumonia dapat pleuritis, untuk mencegah terjadinya, belajar tentang hal itu dalam artikel ini.

Pernahkah Anda memperhatikan sesak nafas, kelemahan, kehilangan nafsu makan, batuk kering? Baca artikel tentang sarcoidosis paru, mungkin membantu mencegah timbulnya penyakit.

Diagnostik

  • Koleksi anamnesis (informasi tentang perkembangan penyakit);
  • pemeriksaan eksternal pasien, perkusi dan auskultasi dada. Mempertimbangkan pucat dan kebiruan kulit, sesak napas, berkeringat dan gejala-gejala khas lainnya;
  • Tes darah jari - untuk pneumonia, ditandai dengan peningkatan jumlah leukosit (dengan asal bakteri patogen) atau limfosit (dengan asal virus) dan ESR;
  • radiografi. Metode diagnostik utama dan paling akurat. Hanya setelah pemeriksaan X-ray kita dapat berbicara dengan keyakinan tentang pneumonia dan bentuk spesifiknya;
  • analisis parameter darah biokimia. Penting untuk mengidentifikasi efek peradangan pada organ lain (ginjal, hati).
ke isi ↑

Diagnosis banding

Pneumonia akut harus dibedakan dari sejumlah penyakit serupa.

  • Kriteria paling akurat untuk membedakan pneumonia dari bronkitis dan bronchiolitis adalah x-ray, dengan perubahan fokal atau infiltratif di atasnya;
  • dengan laryngotracheitis - tidak ada wheezing dan sesak napas, batuk kering, tes darah dan radiografi normal, dan perbedaan yang paling khas adalah aphonia (kehilangan suara);
  • diferensiasi paling akurat dalam tuberkulosis adalah reaksi Mantoux;
  • muscoviscidosis dibedakan oleh onset penyakit yang berangsur-angsur, suhu tubuh normal dan tingkat keringat klorida yang tinggi;
  • jika ada benda asing dalam bronkus, tidak ada keracunan, suhu normal, diferensiasi akhir dibuat sesuai dengan riwayat dan hasil bronkoskopi;
  • gagal jantung ditandai dengan onset bertahap, kurangnya keracunan dan demam, tes darah menunjukkan anemia atau polycythemia, ECG harus dilakukan;
  • batuk rejan dibedakan oleh tes darah untuk antibodi spesifik;
  • campak dibedakan dengan batuk kering, tes darah normal dan adanya blepharospasm.

Ketika tanda pertama karakteristik pneumonia, segera hubungi dokter anak. Hanya dia yang akan mampu meresepkan perawatan yang tepat waktu dan rasional.

Gejala pneumonia pada anak-anak dari berbagai usia

Pneumonia, atau pneumonia, penyakit yang umum pada bayi. Mengingat data usia, gejala pneumonia pada anak dapat bermanifestasi dengan karakteristik mereka sendiri. Tergantung pada tingkat keparahan gambaran klinis, diagnosis dapat dilakukan segera atau beralih ke tindakan diagnostik tambahan.

Gejala pneumonia pada anak-anak

  • hidung tersumbat atau pilek;
  • bersin;
  • kelemahan dan kelesuan;
  • peningkatan kantuk;
  • nafsu makan menurun;
  • pucat kulit;
  • peningkatan suhu;
  • batuk.

Dua tanda terakhir adalah salah satu kunci, berdasarkan mana Anda dapat mencurigai penyakit paru-paru peradangan. Pada awal penyakit, keparahan mereka atau gejala lain pada anak-anak dari berbagai usia mungkin berbeda, ini karena respon imun umum tubuh terhadap infeksi.

Gejala-gejala di atas penyakit, sebagai suatu peraturan, perhatian anak untuk jangka waktu yang agak panjang. Terhadap latar belakang pengobatan, kondisi dapat membaik, gejala mereda, tetapi setelah beberapa saat mereka muncul lagi. Hidung tersumbat, bersin, lemah, semua tanda-tanda ini diperburuk oleh peningkatan suhu.

Perubahan suhu mungkin seperti gelombang, tetapi akan selalu ada, bahkan dengan latar belakang perawatan. Sebagai aturan, karakteristik pneumonia adalah bahwa suhu disimpan pada 37,3-37,5 ° C. Dengan perkembangan penyakit fulminan, peningkatan tajam mungkin merupakan gejala utama pneumonia.

Batuk adalah tanda yang mungkin tidak muncul dari hari-hari pertama penyakit. Bisa kering, biasanya di awal ketinggian penyakit, dan basah, dengan debit dahak. Terhadap latar belakang batuk terus menerus, anak menjadi semakin lamban, itu membuatnya gelisah.

Dalam bentuk yang parah, ketika dahak sangat kental dan tidak bergerak dengan baik, sesak napas muncul di latar belakang batuk. Sulit bagi bayi untuk menghirup payudara penuh, oleh karena itu ia sering bernafas dan dangkal. Jika bayi tidak berpakaian, dapat dilihat bahwa otot bantu sel dada terlibat dalam proses inhalasi, dan otot interkostal ditarik masuk. Dengan dyspnea yang panjang, segitiga nasolabial anak berubah menjadi biru, dan selama inhalasi, sayap hidung dapat membengkak.

Akibat batuk berlama-lama, yang berlangsung di malam hari, kita dapat melihat pelanggaran durasi tidur. Tidur sebentar-sebentar, dengan sering terbangun dan kegelisahan setiap malam.

Akibatnya, anak tidak cukup tidur dan menjadi lebih berubah-ubah, yang kemudian dimanifestasikan oleh penurunan nafsu makan pasien. Terhadap latar belakang proses panjang, ada peningkatan detak jantung, peningkatan keringat muncul.

Selain gejala klinis yang dijelaskan di atas penyakit, perlu untuk mengatakan tentang gejala yang ditentukan selama pemeriksaan tambahan, seperti:

  • auskultasi atau pendengaran paru-paru;
  • radiografi dada;
  • indikator analisis darah klinis.

Selain manifestasi klinis umum, perlu dicatat bahwa gejala penting dari penyakit ini adalah mendengarkan pernafasan paru yang melemah oleh dokter. Mengi dapat dipantau baik pada ketinggian inhalasi dan dalam proses bernapas, seperti basah.

Pada gambar radiografi, gejala pneumonia pada anak-anak adalah definisi bayangan fokal dengan kontur yang tidak rata, pola pulmonal juga ditingkatkan dan perluasan akar paru dicatat. Dalam indikator analisis klinis darah, ada peningkatan ESR, peningkatan leukosit dan pergeseran dalam rumus leukosit.

Peradangan paru-paru: gejala pada anak-anak 2 tahun

Penyakit pada anak-anak usia ini dapat berkembang dengan latar belakang kesejahteraan imajiner, setelah menderita penyakit pernapasan akut. Tanda-tanda pneumonia muncul pada hari ketiga atau kelima setelah pemulihan.

Suhu anak meningkat secara bertahap, sesak napas meningkat, kelemahan dan malaise umum muncul. Suhunya tahan lama, bertahan lebih dari tiga hari dan agak berkurang saat mengambil obat antipiretik. Konvulsi dengan suhu tinggi dan berkepanjangan, gejala yang cukup umum dari penyakit anak-anak dua tahun.

Dalam beberapa situasi, pada latar belakang hipertermia, anak berperilaku cukup lama, yang tidak segera menyarankan pneumonia. Secara bertahap, ketika mekanisme kompensasi tubuh habis, perilaku anak berubah. Dia menjadi murung dan lebih bersemangat. Selain itu, pada tubuh anak dapat menyebabkan ruam.

Bayi telah mengucurkan pucat kulit, kulit lembab dan panas saat disentuh, dengan latar belakang tanda-tanda umum keracunan, tinja dan nafsu makan yang paling sering terganggu, yang dapat disertai dengan muntah. Batuknya cukup kuat dan mampu memprovokasi pendarahan hidung pada ketinggian batuk.

Gejala pneumonia pada anak-anak 3 tahun

Keunikan anak-anak usia ini adalah bahwa anak dapat secara mandiri menyuarakan keluhan mereka. Dengan ini, orang tua pasti harus berbicara dengan pasien kecil.

Pada pemeriksaan, selain gejala umum penyakit yang dijelaskan di atas, anak secara aktif mengeluh juga sakit kepala, pusing, dan mual. Karena batuk terus menerus dan berkepanjangan, pasien mengeluh sakit pada otot interkostal, yang terutama diperparah oleh inspirasi.

Radang paru-paru pada bayi baru lahir

Bayi baru lahir sangat sulit untuk mentoleransi penyakit ini. Gejala utama pneumonia adalah keracunan tubuh yang parah. Peningkatan kecemasan pada anak. Bayi sangat payah mengambil payudara, regurgitasi dapat memperbaharui atau menjadi sering. Tanda-tanda kegagalan pernapasan tumbuh lebih cepat daripada pada anak yang lebih tua.

Selain fakta bahwa segitiga nasolabial berubah menjadi biru, anak-anak ini mungkin memiliki ujung jari-jari biru atau daerah antara ujung hidung dan bibir atas saat menyusui. Suhu jarang naik ke angka tinggi, paling sering tetap pada 37,1-37,2 ° C.

Gejala pneumonia pada anak-anak

Tingkat keparahan gejala pneumonia pada anak-anak ditentukan oleh usia anak dan jenis patogen. Penyebab pneumonia pada anak-anak lebih sering adalah bakteri Streptococcus pneumonia, streptokokus beta-hemolitik, serta staphylococci, Pseudomonas aeruginosa, dan sejumlah infeksi atipikal dan langka.

Fitur khusus

Dalam kebanyakan kasus, pneumonia pada anak-anak terjadi ketika terinfeksi dengan streptokokus dan staphylococci. Di rumah, orang tua dapat mengidentifikasi pneumonia pada anak dengan tanda-tanda seperti batuk, sesak napas, demam persisten, melebihi 38 ° C selama 3 hari atau lebih.

Pada suhu tinggi, gejala intoksikasi berkembang:

  • tidak ada nafsu makan;
  • tidur terganggu;
  • apati atau, sebaliknya, kegembiraan berkembang;
  • ada pendinginan dari tungkai, pucat, pola kulit marmer;
  • takikardia muncul;
  • tonus otot berkurang;
  • kejang dapat terjadi pada suhu tinggi.

Pada anak usia dini, pneumonia dapat diamati sianosis dari segitiga nasolabial, gangguan usus. Dengan penyakit berat, muntah dicatat.

Untuk mengidentifikasi pneumonia pada anak dapat pada gejala seperti batuk. Gejala ini bersifat diagnostik dan dicatat dalam banyak kasus. Sebagian besar dideteksi batuk basah, sekitar 20% - kering.

Salah satu tanda pertama pneumonia pada anak-anak adalah sesak napas. Bernafas saat sesak napas menghasilkan karakter "erangan". Pada awal ekspirasi, suara "mendengus" mengikuti, tingkat respirasi mencapai 100 napas per menit.

Dengan bentuk yang tidak rumit dari aliran peradangan tidak diamati jaringan lunak saat bernafas - subklavia, fossa jugularis. Keterlibatan area dada yang sesuai dicatat dengan menguatnya kegagalan pernafasan.

Dengan peningkatan dyspnea, sianosis dari segitiga nasolabial meningkat - warna kebiruan pada kulit di sekitar mulut tidak lulus bahkan ketika oksigen dihirup.

Tidak selalu dengan pneumonia, mengi di paru-paru. Desah halus hanya ditemukan pada 50% kasus. Lebih banyak karakteristik adalah pernapasan yang sulit saat mengeluarkan napas dan perubahan dalam formula darah - leukositosis, peningkatan jumlah neutrofil, peningkatan ESR.

Bentuk fokus

Peradangan paru-paru sering berkembang sebagai akibat dari infeksi virus pernapasan akut, flu. Penyakit ini dapat berkembang tiba-tiba, tetapi sering berkembang secara bertahap, dengan meningkatnya tanda-tanda keracunan.

Tanda-tanda khas dari pneumonia yang berkembang perlahan-lahan di latar belakang infeksi pernapasan meningkat detak jantung, yang tidak sesuai dengan tingkat peningkatan suhu.

Dari tanda-tanda eksternal pneumonia pada anak-anak, ada gejala seperti yang diamati pada anak dan dengan ARVI - sakit kepala, kecemasan, lidah berbulu. Perkembangan pneumonia disertai dengan pengurangan pilek biasa, iritasi tenggorokan dan peningkatan sesak napas.

Croup

Pneumonia lobus berat lebih sering terjadi pada anak-anak setelah 3 tahun dan anak sekolah. Peradangan lokal paling sering di segmen atas atau bawah paru kanan.

Bentuk penyakit croupous berkembang di sepanjang jalur alergi-infeksi, yang terjadi ketika sudah ada sensitisasi tubuh dengan pneumokokus.

Penyakit ini tidak didahului oleh SARS, kadang-kadang penyakit itu terjadi tiba-tiba pada latar belakang kesehatan.

Gejala peradangan bentuk lobar paru-paru:

  • demam 39-40 0 С;
  • sakit kepala;
  • kesadaran yang bingung;
  • batuk basah dengan dahak kemerahan;
  • nyeri dada;
  • sesak nafas, diperparah dengan peningkatan suhu;
  • pulsa cepat;
  • kulit pucat, tetapi dengan blush on pipi;
  • mata berkilauan;
  • bibir kering.

Bentuk lobar ditandai dengan keterlibatan kelenjar getah bening di peradangan. Pada jam-jam pertama penyakit, ada kesulitan bernapas, batuk menyakitkan dengan keluarnya cairan dahak yang jarang.

Rasa sakit ketika batuk menjadi menyakitkan, ketika Anda mencoba untuk mengambil napas dalam-dalam, ada rasa sakit yang tajam di samping di sisi cedera. Guncang di paru-paru muncul dengan 2-3 hari penyakit.

Gejala ekstrapulmoner dicatat:

  • gangguan jantung, dimanifestasikan oleh perubahan ECG;
  • tonus pembuluh darah menurun;
  • insomnia;
  • sedikit pembesaran hati, rasa sakit di sisi kanan;
  • pelanggaran ginjal - penampilan protein dalam urin, sel darah merah;
  • perubahan dalam darah - peningkatan leukosit, neutrofil, ESR, penurunan konsentrasi oksigen, peningkatan konsentrasi CO2.

Aplikasi dalam pengobatan antibiotik memfasilitasi jalannya pneumonia lobar pada anak-anak, dan mengurangi keparahan gejala.

Anda mungkin tertarik untuk belajar tentang metode mengobati pneumonia di rumah - baca artikel Perawatan pneumonia di rumah.

Gejala tergantung pada patogen

Tergantung pada patogen, pneumonia berbeda. Perbedaannya berhubungan dengan sifat gejala, keparahan penyakit, prognosis.

Streptococcus pneumonia

Bentuk pneumokokus pneumonia yang paling umum (hingga 80% kasus). Pada usia yang lebih tua, pneumonia lobar sebagian besar dikembangkan tanpa flu sebelumnya dengan nyeri sisi akut, demam, batuk.

Seorang anak yang lebih muda dari 3 tahun lebih mungkin memiliki tanda-tanda radang paru pneumokokus fokal, berkembang pada latar belakang infeksi pernapasan, dengan peningkatan gejala secara bertahap.

Penyakit ini diobati dengan baik dengan antibiotik, tidak menyebabkan komplikasi serius dengan pengobatan yang dimulai tepat waktu.

Streptococcus beta hemolytic

Pneumonia ketika terinfeksi streptokokus beta-hemolitik ditandai dengan perjalanan yang panjang, keterlibatan pembuluh limfatik, gejala keracunan yang diucapkan.

Permulaan penyakit bisa cepat atau bertahap, disertai dengan gejala yang mirip dengan bronkitis, tracheitis.

Diagnosis pneumonia hemolitik streptokokus fokal sering dikonfirmasi hanya dengan X-ray.

Prognosis untuk pneumonia streptokokus adalah kompleks, tergantung pada tingkat keparahan gejala, sifat dari kursus, dan pemulihan dapat memakan waktu hingga 2 bulan dengan pengobatan antibiotik berulang kali. Dalam kasus komplikasi, kematian akibat pneumonia beta-hemolitik pada anak-anak mencapai 50%.

Staphylococcus

Sulit, disertai dengan komplikasi, ditandai dengan persentase mortalitas pneumonia stafilokokus yang tinggi pada anak di bawah satu tahun dan tahun pertama kehidupan.

Penyakit ini dimulai setelah menderita penyakit pernapasan pada bayi dengan pustula pada kulit yang disebabkan oleh infeksi stafilokokus.

Sumber infeksi dengan pneumonia stafilokokus pada bayi berusia satu bulan dan anak usia 1 tahun adalah orang dewasa.

Selain tanda-tanda umum, gejala-gejala dari bentuk radang staphylococcal adalah:

  • penolakan untuk makan;
  • peningkatan ukuran hati, limpa;
  • diare;
  • kelesuan, anemia;
  • muntah, regurgitasi.

Pneumonia berat disebabkan oleh Staphylococcus aureus. Selain pneumonia, staphylococci menyebabkan otitis media pada anak, lesi kulit pustular, konjungtivitis.

Haemophilus influenza

Gejala pneumonia pada anak di bawah 3 tahun mungkin disebabkan oleh infeksi Haemophilus influenza, dan pengobatan sulit jika Anda tidak punya waktu untuk pergi ke dokter dan mengalami kesulitan mendiagnosis. Mikroorganisme ini umum pada bayi dan pada 50% anak-anak itu adalah bagian dari mikroflora normal, tanpa menyebabkan penyakit.

Ketika kekebalan melemah, Haemophilus influenza diaktifkan, menyebabkan laringitis, trakeitis, faringitis, otitis, pneumonia (sering bilateral).

Penyakit ini dapat berkembang dengan cara eksogen - ketika terinfeksi oleh tetesan udara.

Gejala pneumonia pada anak-anak hingga usia 3-5 tahun adalah:

  • batuk kering;
  • demam tinggi;
  • penyakit penyerta - laryngotracheitis, epiglottitis, bronkitis;
  • perubahan jumlah darah - peningkatan moderat dalam konsentrasi leukosit, ESR.

Klebsiella pneumonia

Pneumonia yang disebabkan oleh pneumonia Klebsiella berkembang lebih sering sebagai infeksi nosokomial. Klebsiella di radang paru-paru pada anak, di samping saluran pernapasan, mempengaruhi organ-organ seperti usus, kandung kemih, yang memanifestasikan dirinya pada anak-anak seperti diare, muntah, enteritis.

Kekalahan paru-paru dengan Klebsiella disertai dengan sekresi lendir yang berlebihan, yang terakumulasi di alveoli paru, mengganggu fungsi pernapasan.

Bayi memiliki suhu tinggi, tanda-tanda keracunan tubuh, bau aneh, tidak biasa baginya, berasal dari tubuh.

Pseudomonas aeruginosa

Pseudomonas aeroginosa - Pseudomonas aeruginosa, mengacu pada infeksi nosokomial. Bakteri memasuki aliran darah dengan luka bakar, cedera, melalui respirator yang terinfeksi. Kondisi untuk terjadinya pneumonia adalah mengurangi imunitas.

Penyakit ini disertai dengan gejala seperti lesu, kejang, batuk dengan sputum purulen, subfebris atau bahkan suhu normal selama seluruh periode penyakit.

Pneumonia pneumonia

Penyakit ini disebabkan oleh jamur mirip ragi Pneumocystae carinii. Pneumonia terjadi sebagai infeksi nosokomial, gejala muncul lebih kuat pada anak di bawah satu tahun dan pada bayi prematur.

Peradangan paru-paru, diprovokasi oleh pneumocystis, ditandai dengan sesak napas yang parah, sianosis (kulit biru) dari segitiga nasolabial, dan debit berbusa ketika batuk.

Pada remaja dan orang dewasa dapat berkembang dengan pengobatan yang berkepanjangan dengan obat-obatan hormonal, antibiotik, obat-obatan sitotoksik.

Cari tahu bagaimana pneumonia ditularkan, siapa yang bisa mendapatkan pneumonia di artikel kami.

Pneumonia mikoplasma

Pneumonia, disebabkan oleh Mycoplasma pneumonia, berkembang pada anak-anak pada usia berapapun, disertai dengan hidung meler, batuk (biasanya kering), peningkatan suhu pada hari ke-6 penyakit.

Penyakit ini ditandai dengan sifat yang berlarut-larut, setelah penurunan kejadian akut untuk suhu subfebril yang lama berlangsung.

Gejala utama pneumonia mycoplasma adalah batuk kering yang melemahkan yang berlangsung lebih dari 3 minggu. Prognosisnya menguntungkan.

Legionella pneumophilia

Tanda-tanda pneumonia legionella adalah suhu tinggi, mencapai 40 0 ​​C, batuk kering, menggigil. Penyakit ini disertai dengan tanda-tanda gangguan neurologis - gangguan mental dengan gangguan kesadaran, nyeri pada otot.

Tes darah dan urin menunjukkan sedikit peningkatan leukosit, penurunan konsentrasi natrium, dan munculnya sel darah merah dalam urin. Penyakit ini ditandai dengan peningkatan kelenjar getah bening, penurunan denyut nadi (bradikardia), dan kurangnya peradangan pada membran mukosa nasofaring - rinitis, faringitis.

Pneumonia klamidia

Pneumonia klamidia yang disebabkan oleh pneumonia Chlamydia lebih sering terjadi pada anak di atas 5 tahun, dan sebagai tanda itu adalah:

  • suara serak;
  • faringitis;
  • suhu;
  • pembesaran kelenjar getah bening di leher;
  • mengi di paru-paru seminggu setelah timbulnya penyakit.

Bayi baru lahir terinfeksi Chlamydia trachomatis dari ibu saat persalinan. Tanda-tanda pneumonia klamidia pada anak di bawah 1 tahun adalah kurangnya suhu, tanda-tanda keracunan, tetapi mempertahankan batuk kering yang persisten. Tanpa pengobatan dengan antibiotik, bentuk klamidia pneumonia pada bayi baru lahir berlarut-larut, memberikan kekambuhan.

Dr Komarovsky tentang pneumonia pada anak-anak

Ungkapan "radang paru-paru" sangat menakutkan bagi orang tua. Tidak masalah sama sekali berapa tahun atau bulan anak itu, penyakit ini di antara ibu dan ayah dianggap salah satu yang paling berbahaya. Apakah benar, bagaimana mengenali radang paru-paru dan cara merawatnya dengan benar, kata Yevgeny Komarovsky, seorang dokter anak terkenal, penulis buku dan artikel tentang kesehatan anak-anak.

Tentang penyakitnya

Pneumonia (itulah yang disebut dokter apa yang orang sebut pneumonia) adalah penyakit yang sangat umum, peradangan pada jaringan paru-paru. Di bawah konsep dokter yang sama berarti beberapa penyakit. Jika peradangan tidak menular, dokter akan menulis pneumonitis pada kartu. Jika alveoli terpengaruh, diagnosis akan terdengar berbeda - “alveolitis”, jika selaput lendir paru-paru terkena - “pleuritis”.

Proses peradangan di jaringan paru-paru disebabkan oleh jamur, virus dan bakteri. Ada radang campuran - virus-bakteri, misalnya.

Penyakit yang termasuk dalam konsep "radang paru-paru" semua buku referensi medis diklasifikasikan sebagai sangat berbahaya, karena 450 juta orang dari seluruh dunia yang jatuh sakit bersama mereka setahun, sekitar 7 juta orang meninggal karena diagnosis yang salah, pengobatan yang salah atau tertunda, dan juga pada kecepatan dan tingkat keparahan jalannya penyakit. Di antara yang mati, sekitar 30% adalah anak-anak di bawah 3 tahun.

Menurut lokasi sumber peradangan, semua pneumonia dibagi menjadi:

Juga, peradangan bisa bilateral atau unilateral, jika hanya satu paru-paru atau sebagian terkena. Jarang, pneumonia adalah penyakit independen, lebih sering merupakan komplikasi penyakit lain - virus atau bakteri.

Pneumonia yang paling berbahaya dianggap untuk anak-anak di bawah usia 5 tahun dan orang tua, di antara kasus-kasus tersebut konsekuensinya tidak dapat diprediksi. Menurut statistik, mereka memiliki tingkat kematian tertinggi.

Yevgeny Komarovsky berpendapat bahwa sistem pernapasan pada umumnya adalah yang paling rentan terhadap berbagai infeksi. Melalui saluran pernapasan bagian atas (hidung, orofaring, laring) yang sebagian besar kuman dan virus masuk ke tubuh anak.

Jika kekebalan bayi melemah, jika kondisi lingkungan di daerah tempat tinggalnya tidak menguntungkan, jika mikroba atau virus sangat agresif, peradangan tidak hanya berlama-lama di hidung atau laring, tetapi turun di bawah - di bronkus. Penyakit ini disebut bronkitis. Jika tidak bisa dihentikan, infeksi menyebar bahkan lebih rendah ke paru-paru. Pneumonia terjadi.

Namun, infeksi udara bukan satu-satunya cara. Jika kita menganggap bahwa paru-paru, selain pertukaran gas, melakukan beberapa fungsi penting lainnya, menjadi jelas mengapa kadang-kadang penyakit muncul tanpa adanya infeksi virus. Alam ditempatkan di paru-paru manusia misi untuk melembabkan dan menghangatkan udara yang dihirup, membersihkannya dari berbagai kotoran berbahaya (paru-paru berfungsi sebagai filter), dan juga menyaring darah yang bersirkulasi, mengeluarkan banyak zat berbahaya darinya dan menetralisirnya.

Jika bayi telah menjalani operasi, patah kaki, tidak makan sesuatu dan telah menerima keracunan makanan berat, telah membakar dirinya, telah memotong dirinya sendiri, ini atau itu jumlah racun, pembekuan darah, dll masuk ke dalam darah dalam berbagai konsentrasi. Paru-paru secara sabar dinetralkan atau dikeluarkan menggunakan mekanisme pelindung - batuk. Namun, tidak seperti filter rumah tangga yang dapat dibersihkan, dicuci, atau dibuang, paru-paru tidak bisa dicuci atau diganti. Dan jika suatu hari beberapa bagian dari "filter" ini gagal, menjadi tersumbat, penyakit yang sangat yang orang tua sebut pneumonia dimulai.

Agen penyebab pneumonia dapat berupa berbagai bakteri dan virus. Jika seorang anak sakit di rumah sakit dengan penyakit lain, maka kemungkinan besar dia akan menderita pneumonia bakteri, yang juga disebut rumah sakit atau rumah sakit. Ini adalah yang paling sulit dari pneumonia, seperti dalam kondisi sterilitas rumah sakit, penggunaan antiseptik dan antibiotik, hanya mikroba terkuat dan paling agresif yang bertahan hidup, yang tidak begitu mudah dihancurkan.

Yang paling umum pada anak-anak adalah pneumonia, yang berasal dari komplikasi infeksi virus (ARVI, flu, dll.). Untuk kasus seperti peradangan paru-paru menyumbang sekitar 90% dari diagnosa anak-anak masing-masing. Ini bahkan bukan karena fakta bahwa infeksi virus "mengerikan", tetapi karena fakta bahwa mereka sangat meluas, dan beberapa anak menderita dari mereka hingga 10 kali setahun atau bahkan lebih.

Gejala

Untuk memahami bagaimana pneumonia mulai berkembang, Anda perlu menyadari bagaimana sistem pernapasan bekerja secara umum. Bronkus terus menerus mengeluarkan lendir, tugasnya adalah untuk memblokir partikel debu, mikroba, virus dan benda-benda yang tidak diinginkan lainnya yang masuk ke sistem pernapasan. Lendir bronkus memiliki karakteristik tertentu, seperti viskositas, misalnya. Jika kehilangan beberapa propertinya, bukannya melawan invasi partikel alien, ia sendiri mulai menyebabkan banyak "masalah."

Misalnya, lendir terlalu tebal, jika anak menghirup udara kering, menyumbat bronkus, mengganggu ventilasi normal. Ini, pada gilirannya, menyebabkan stagnasi di beberapa bagian paru-paru - pneumonia berkembang.

Seringkali, pneumonia terjadi ketika tubuh anak cepat kehilangan cadangan cairannya, dan lendir bronkus mengental. Dehidrasi dengan berbagai derajat dapat terjadi dengan diare berkepanjangan pada anak, dengan muntah berulang, panas tinggi, demam, dengan asupan cairan yang tidak memadai, terutama terhadap latar belakang masalah yang disebutkan sebelumnya.

Orangtua mungkin dicurigai menderita pneumonia dengan berbagai cara:

  • Batuk telah menjadi gejala utama penyakit ini. Sisanya, hadir sebelumnya, secara bertahap lulus, dan batuknya hanya meningkat.
  • Anak menjadi lebih buruk setelah perbaikan. Jika penyakit sudah surut, dan tiba-tiba bayi merasa buruk lagi, mungkin berbicara tentang perkembangan komplikasi.
  • Bayi tidak bisa menarik napas dalam-dalam. Setiap upaya untuk melakukan ini menyebabkan batuk yang kuat. Bernapas disertai dengan mengi.
  • Pneumonia dapat bermanifestasi melalui pucat kulit dengan latar belakang gejala di atas.
  • Anak itu sesak nafas, dan obat-obatan antipiretik, yang selalu selalu cepat membantu, berhenti berefek.

Apa saja gejala pneumonia pada anak-anak?

Peradangan paru-paru terjadi karena alasan tertentu, disertai dengan kerusakan kesehatan, rasa sakit, dan kelemahan yang kuat.

Jika Anda tidak memulai perawatan tepat waktu, komplikasi serius dapat terjadi. Tentang gejala dan pengobatan pneumonia pada anak-anak berbicara di artikel.

Deskripsi dan karakteristik

Menurut para ahli, pneumonia adalah proses peradangan dari jaringan paru-paru. Ia memiliki sifat menular, yang disebabkan oleh virus, jamur, patogen. Nama resmi dari penyakit ini adalah pneumonia.

Patologi sangat berbahaya, karena berkembang dengan cepat. Pada tahap awal, ia menyerupai flu biasa. Pasien memulai perawatan yang serius, biasanya pada tahap selanjutnya.

Pada penyakit ini, jaringan paru-paru dipengaruhi secara signifikan, yang memiliki efek negatif pada fungsi seluruh sistem paru.

Kapan dan mengapa bisa terjadi?

Seseorang bisa jatuh sakit pada usia berapa pun. Namun, anak-anak usia 2-5 tahun paling sering menderita pneumonia. Penyakit ini terjadi karena alasan berikut:

  1. Kontak dengan yang sakit. Bersamaan dengan bernafas, pasien melepaskan mikroorganisme berbahaya. Virus, jamur, dan bakteri memasuki tubuh anak dengan udara yang dihirup. Sangat berbahaya bagi anak-anak untuk berada di dekat orang yang sakit.

  • Kekebalan lemah. Jika tubuh anak melemah, dia tidak akan mampu melawan mikroorganisme berbahaya yang telah menembus tubuh. Kekebalan tubuh sangat lemah setelah penyakit, keracunan, cedera. Sangat sering, pneumonia terjadi sebagai komplikasi.
  • Pendinginan tubuh. Hipotermia yang parah dan berkepanjangan menyebabkan pneumonia. Sangat penting untuk mengenakan pakaian hangat di musim dingin.
  • Vices, cacat pengembangan. Jika seorang anak memiliki cacat lahir pada sistem pernapasan, pengaruh eksternal apa pun dapat menyebabkan penyakit yang serius.
  • Kelahiran prematur. Pada bayi prematur, sistem pernafasan belum sepenuhnya berkembang. Dia rentan terhadap banyak penyakit, termasuk pneumonia.
  • Penyakit ini paling sering terjadi di musim dingin. Pada musim gugur dan musim dingin, anak-anak menjadi sangat dingin, flu, dan ARVI. Terhadap latar belakang penyakit ini dapat mengembangkan pneumonia.

    Yang beresiko adalah anak-anak yang sering masuk angin. Seorang anak dengan kekebalan rendah memiliki peluang besar untuk terkena pneumonia.

    Kemungkinan sakit pada bayi prematur, yang paru-parunya tidak sepenuhnya berkembang, cenderung memiliki cacat.

    Apa yang disebabkan oleh?

    Agen penyebab penyakit ini adalah bakteri patogen, virus, jamur.

    Mikroorganisme berbahaya yang paling umum termasuk:

    • pneumokokus;
    • streptokokus;
    • staphylococcus;
    • legionella;
    • mycoplasma.

    Begitu mikroorganisme ini menembus organisme anak-anak, mereka mulai aktif mempengaruhinya. Gejala pertama mungkin muncul keesokan harinya, tetapi mereka mudah bingung dengan pilek.

    Namun, ada kasus-kasus ketika pneumonia disebabkan karena hipotermia yang parah. Udara dingin yang terhirup dapat merusak jaringan paru-paru dan menyebabkan peradangan.

    Tingkat keparahan penyakit tergantung pada faktor-faktor berikut:

    1. Luasnya proses. Ini mungkin fokus, fokus-konfluen, segmental, lobar, interstisial.
    2. Usia anak. Semakin muda bayinya, semakin tipis saluran napas. Saluran udara tipis menyebabkan pertukaran gas lemah di dalam tubuh. Ini berkontribusi terhadap pneumonia berat.
    3. Lokalisasi, penyebab penyakit. Jika penyakit mempengaruhi sebagian kecil paru-paru, tidak sulit untuk menyembuhkannya, tetapi jika sistem pernafasan anak rusak berat, sangat sulit untuk diobati. Kita tidak boleh lupa bahwa dengan kekalahan paru-paru oleh bakteri dan virus, sulit untuk menyingkirkan penyakit. Antibiotik mungkin diperlukan.
    4. Imunitas anak. Semakin tinggi kekebalan bayi, fungsi pelindung tubuh, semakin cepat ia akan pulih.

    Bagaimana mengobati bronkitis obstruktif pada anak-anak? Pelajari tentang ini dari artikel kami.

    Jenis dan klasifikasi

    Para ahli membedakan patologi dengan area lesi:

    • fokus. Mengambil sebagian kecil paru-paru;
    • segmental. Itu mempengaruhi satu atau beberapa segmen paru;
    • bagikan Didistribusikan ke lobus paru-paru;
    • tiriskan. Fokus kecil bergabung menjadi besar, berangsur-angsur meluas;
    • total. Paru terkena secara keseluruhan. Bentuk paling parah dari penyakit ini.

    Ada dua jenis penyakit:

    • satu jalan. Satu paru-paru terpengaruh;
    • bilateral. Kedua paru-paru terpengaruh.
    ke konten ↑

    Gejala dan gambaran klinis

    Bagaimana cara menentukan pneumonia pada anak? Gambaran klinisnya tampak cukup cerah. Gejala umum penyakit ini meliputi:

    1. Batuk kuat. Dapat terjadi dengan napas dalam-dalam. Dia menjadi lebih kuat, obsesif. Pada tahap awal penyakit, ia kering, kemudian muncul dahak.
    2. Sesak nafas. Bernapas menjadi berat, sesak napas menyengsarakan bayi bahkan tanpa aktivitas fisik.
    3. Peningkatan suhu. Sulit untuk menurunkan, memegang sekitar 39 derajat.
    4. Hidung berair Ada sekresi lendir berlebihan dari hidung.
    5. Pusing, mual. Anak itu menolak makan, dia muntah. Anak itu artinya, melemah.
    6. Gangguan tidur Batuk yang sering mencegah anak tertidur. Dia bangun di malam hari berkali-kali.

    Tanda-tanda penyakit juga pucat kulit, kinerja menurun, kelelahan.

    Anak itu menolak bermain, banyak kebohongan. Penyakit ini menyebabkan kelesuan dan kelemahan yang parah.

    Anak-anak hingga satu tahun sangat sulit untuk menanggung penyakit ini. Hampir segera, suhu naik menjadi 39 derajat, ada demam yang kuat, kelemahan.

    Bagaimana mengenali pneumonia pada bayi? Bayi menangis, tidak bisa tertidur, menolak makan. Denyut nadi bayi meningkat, menjadi sulit bagi si anak untuk bernapas. Dia membusungkan pipinya dan menarik keluar bibirnya. Mungkin ada kotoran berbusa dari mulut.

    Anak-anak yang lebih tua memiliki batuk yang kuat. Anak itu nakal, dia sakit. Anak itu menolak makanan, menjadi pucat. Dia ditemani oleh kelelahan, kelesuan. Dia terlihat mengantuk, berubah-ubah. Debit dari hidung adalah cairan pertama, tetapi dengan perjalanan penyakit menjadi tebal.

    Baca tentang gejala dan pengobatan rinitis vasomotor pada anak-anak di sini.

    Diagnostik

    Diagnosis dilakukan di rumah sakit. Pasien ini diperiksa, kemudian diterapkan:

    1. Tes darah
    2. Tes sputum.
    3. Tes serologis. Bantuan untuk mengidentifikasi agen penyebab penyakit.
    4. Menentukan konsentrasi gas dalam darah arteri pada pasien dengan tanda-tanda kegagalan pernapasan.
    5. X-ray Mendeteksi lesi.

    Metode diagnostik ini membantu dengan cepat menegakkan diagnosis dan meresepkan obat yang tepat.

    Membantu menegakkan diagnosa diagnosis banding yang lebih cepat. Pneumonia dibedakan dari penyakit yang memiliki gejala serupa:

    • tuberkulosis;
    • pneumonitis alergika;
    • ornithosis;
    • sarkoidosis.

    Penyakit sangat mirip sehingga hanya dapat dibedakan setelah tes laboratorium.

    Pemeriksaan menyeluruh terhadap darah dan dahak pasien membantu para spesialis untuk menentukan patologi. Pada pemeriksaan pertama pasien, penyakit di atas tidak dapat dibedakan dari pneumonia.

    Komplikasi dan konsekuensi

    Jika penyakit tidak diobati, konsekuensi negatif dapat terjadi, yang menampakkan diri dalam bentuk:

    1. Pleurisy. Ditandai dengan akumulasi cairan dalam sistem pernapasan.
    2. Abses pulmonal. Kemacetan di rongga paru-paru nanah.
    3. Infeksi darah Ini memerlukan kondisi yang sangat serius, karena tubuh anak-anak yang lemah meningkatkan kemungkinan kematian.
    4. Kekalahan endocardium. Lapisan dalam hati menderita. Ini memerlukan berbagai kondisi jantung.

  • Anemia, gangguan pendarahan. Bayi pucat, nutrisi dengan anemia tidak diserap dalam jumlah yang tepat.
  • Psikosis Penyakit ini berdampak negatif pada sistem saraf, mengarah ke psikosis, stres. Anak itu menjadi gugup, mudah tersinggung.
  • ke konten ↑

    Indikasi untuk rawat inap

    Negara selama penyakit pada anak-anak sangat sulit. Dalam beberapa kasus, rawat inap diperlukan. Indikasi untuk itu adalah:

    1. Demam berat.
    2. Proses purulen di paru-paru.
    3. Tingkat keracunan yang tinggi.
    4. Kesulitan bernapas yang parah.
    5. Dehidrasi tubuh.
    6. Kehadiran penyakit penyerta. Eksaserbasi patologi kronis.

    Seorang anak mungkin juga dirawat di rumah sakit pada suhu tinggi, yang tidak dapat diturunkan dengan obat-obatan, dengan batuk yang kuat dengan tanda-tanda mati lemas.

    Pengobatan

    Bagaimana mengobati pneumonia pada anak-anak? Untuk menyembuhkan bayi bisa dengan berbagai cara. Ada banyak obat untuk ini, tetapi mereka diresepkan oleh dokter hanya setelah memeriksa pasien.

    Obat-obatan dan antibiotik

    Obat yang efektif terhadap patologi ini adalah:

    Alat-alat ini melawan jamur, bakteri, dan virus di tubuh anak.

    Mereka menghancurkan penyebab penyakit, menormalkan kondisi anak. Dosis dan durasi pengobatan diresepkan oleh dokter.

    Jika obat-obatan ini tidak membantu, para ahli meresepkan antibiotik:

    Mereka hanya mengambil tiga hari dalam jumlah yang sangat disarankan.

    Mereka efektif melawan penyakit, menghilangkan gejala yang tidak menyenangkan dari penyakit, kondisi anak kembali normal.

    Untuk pengobatan batuk dan menghilangkan dahak, dianjurkan untuk mengambil ACC. Obat berkontribusi pada pemulihan anak. Minum obat satu tablet 2-3 kali sehari.

    Untuk menghilangkan pilek, dianjurkan untuk menggunakan Pinosol, Xylene. Mereka mengurangi produksi lendir, buka hidung. Menerapkannya 2-3 kali sehari. Obat-obatan ini tidak dapat digunakan selama lebih dari sepuluh hari, jika tidak akan ada kecanduan.

    Obat tradisional

    Membantu menghilangkan dana penyakit atas dasar bawang.

    Untuk ini, jus diekstraksi dari bawang kecil. Itu dicampur dengan jumlah madu yang sama.

    Produk yang dihasilkan digunakan dalam sendok kecil 2-3 kali sehari sebelum makan.

    Minyak bawang putih disiapkan untuk melawan penyakit. Untuk melakukan ini, potong dua siung bawang putih menjadi bubur, dicampur dengan 100 gram mentega. Produk jadi harus dikonsumsi 2-3 kali sehari, dan disebarkan ke roti.

    Obat yang efektif adalah rebusan madu dan lidah buaya. Untuk melakukan ini, campurkan 300 g madu, setengah gelas air dan daun aloe yang dihancurkan. Selama dua jam campuran direbus. Selanjutnya, dinginkan alat, ambil sendok besar tiga kali sehari.

    Fisioterapi

    Termasuk metode berikut:

    • elektroforesis;
    • inhalasi;
    • terapi gelombang desimeter;
    • terapi magnetis;
    • prosedur termal;
    • inductothermy.

    Prosedur ini dilakukan di rumah sakit oleh dokter yang berpengalaman. Untuk tujuan ini, perangkat khusus digunakan. Dokter meresepkan sejumlah prosedur tertentu. Metode diterapkan, sebagai suatu peraturan, ketika pasien berada di rumah sakit.

    Dengan bantuan mereka, Anda dapat mencapai hasil luar biasa: secara signifikan memperbaiki kondisi anak, menghilangkan gejala penyakit. Bayi akan cepat sembuh. Tubuh bisa pulih.

    Tindakan pencegahan

    Untuk mencegah penyakit disarankan untuk mengikuti aturan-aturan ini:

    1. Menghindari tempat umum selama musim dingin. Sebagai aturan, infeksi terjadi di tempat umum.
    2. Anak sebelum berjalan harus hangat. Dalam cuaca dingin, lebih baik untuk menolak berjalan.
    3. Makanan sehat, mengambil vitamin. Mereka akan membantu memperkuat tubuh bayi, meningkatkan kekebalan tubuh. Makanan berbahaya dikeluarkan dari diet anak.
    4. Bayi tidak dapat dihubungi dengan orang yang sakit. Tubuh anak-anak akan segera sakit.
    5. Olahraga sedang. Berkontribusi pada penguatan kekebalan. Biaya di pagi hari, latihan senam membantu.

    Penyakit ini menyebabkan kerusakan parah pada tubuh anak, yang mengarah ke komplikasi jika pengobatan tidak dimulai tepat waktu. Disarankan bahwa pada gejala pertama penyakit ini hubungi dokter yang akan meresepkan obat-obatan yang diperlukan.

    Dr Komarovsky tentang pneumonia pada anak-anak:

    Kami meminta Anda untuk tidak mengobati diri sendiri. Mendaftarlah ke dokter!